Prog Fusion Vol. 4 & 5

January 8, 2015

Hippienov

image

Judul panjangnya dari kompilasi ini adalah: “Prog Fusion Vol. 4 & 5 ( A Tribute to Mas GW & Koh Win)”. Mengapa demikian? Karena kompilasi ini memang sengaja aku buat untuk menghormati kedua tokoh penting di blog gemblung terhebat dan karena semua lagu di dalamnya aku ambil dari file mp3 yang Mas G berikan ke Koh Win kemudian beliau (Koh Win) “share” ke aku. Gak tanggung-tanggung file mp3 sebesar 8Gb dikirim khusus Koh Win ke Depok dan karena ini pula istriku sampai khusus “menghadiahkan” sebuah flashdisk 16Gb untuk dapat menampung semua file mp3 tersebut, mungkin dia tau kalo flashdisk punyaku cuma 2Gb dan itupun sudah nyaris penuh. Sengaja dibelikan 16Gb supaya ada sisa space just in case dapat kiriman lagi untuk dikopi kata istri, hehehe…lumayan…

Lagu-lagu yang masuk kompilasi Prog Fusion Vol. 4 sebagai berikut:
1. Marbles IV / Marillion.
2. Streaming / No-Man.
3. Lady of The Dancing Water / King Crimson.
4. Serpentine Song / Steve Hackett.
5. The Bryden 2 Step For Amphibians (Part 2) / National Health.
6. Driving to Amsterdam / Khan.
7. Luminol / Steven Wilson.
8. The Bryden 2 Step For Amphibians (Part 1) / National Health.
9. Subterranea / IQ.
10. Vandeinger i Vilsenhet / Anglagard.
11. Reality or Misantrophy / Cast.
12. Tightrope / Beardfish.

Vol. 4 dimulai dengan lagu pendek “marbles IV” dari Marillion disusul dengan 3 lagu selanjutnya yang bernuansa kalem. Baru pada lagu kelima dari National Health dan berikut-berikutnya mulai kelihatan prog nya, apalagi di lagu “luminol” nya Steven Wilson yang berdurasi 20 menit lebih itu.

image

 
Sedangkan Prog Fusion Vol. 5 terdiri dari:
1. Marbles I – IV / Marillion.
2. Shock Treatment / Pallas.
3. Constellations / IQ.
4. Humanizzimo / Ronnie Stohlt.
5. Kaleisdoscope / Transatlantic.
6. A Voyage Through Rush Hour / The Tangent.

Vol. 5 kembali dibuka dengan Marbles I – IV dari Marillion. Awalnya aku berniat untuk memasukkan lagu dari album Marillion “marbles”. Saat lagi milah-milih lagu aku malah dapat ide gemblung untuk menggabungkan 4 lagu marbles yang ada di album itu, padahal sebenarnya masing-masing berdiri sendiri dan gak nyambung satu dengan yang lain tapi khusus untuk kompilasi ini aku coba sambungkan dengan teknik fade in-fade out. Namun karena minim pengetahuan teknis maka hasilnya pun kurang mulus… Wis ben, hehehe…
Ada pula dua lagu berdurasi super panjang yaitu “humanizzimo” dan “kaleidoscope” yang 30 menit lebih itu turut aku masukkan dalam Vol. 5 ini.

Aku putuskan untuk menghidupkan kembali serial “prog fusion” yang tadinya berakhir di vol. 3 dan menamakan kompilasi ini “prog fusion vol. 4 dan vol. 5″ hanya karena ada Khan dan National Health yang ada nuansa jazz nya, padahal harus kuakui sebenarnya aku gak benar-benar yakin kompilasi ini cocok diberi judul “prog fusion”, hehehe…

Matursuwun Mas G atas waktu dan kesempatan yang selalu disediakan dan untuk rekan-rekan yang sudah meluangkan waktu untuk membaca tret ini. Semoga berkenan dan mohon maaf atas kekurangan yang ada.

A Boy Who Dreams Music,
hippienov

Junior Wells “Come On In This House” – Review

January 6, 2015

Asep Cash Ball

unnamed-1

Jujur ini album pertama kuping ini serius dengerin Blues. Sebelumnya ya cuman musik kaya Burgerkill, Seringai sama Homicide. Yang gitu-gitulah. Gak ada yang laen. Soalnya yang ngerti ya cuman itu.

Dari dulu juga gak pernah koleksi musik blues. Jadi jangan bilang ngerti blues. Gak ada tuh rasa pengen tau musik blues itu kaya apa. Beda sama musik hip hop atau metal rasanya pengen tau lebih. Makanya banyakan koleksi Metal sama Hip Hop. Dulu juga sempet kok coba-coba dengerin sebentar album B.B. King sama Eric Clapton. Gitaris negro yang buat album bareng gitaris bule. Isinya tuh maenin gitar pake teknik tinggi sama jago juga improvisasinya. Dari sana kepikiran kalo semua musik Blues pasti gitu.

Musik berat. Ah maleslah dengerinnya. Gak cocok di dengerin tiap jam. Musik yang didenger muter di situ-situ aja, band-band yang di denger ngehasilin suara yang sama. Hip hop lagi, metal lagi. Bosen juga ya. Bandnya sih beda-beda, rapper-rappernya juga beda-beda, tapi kok gak ngasih yang rasa yang beda-beda ya? Ngedengerin musik jadi ngebosenin. Ah ngapain dengerin musik. Bosen. Pas waktunya lagi bosen-bosennya dengerin musik metal sama hip hop itulah. Rasanya perlu ngedengerin yang laen. Dengerinlah CD keluaran tahun 1996 “Come On In This House”. Di album ini almarhum Junior Wells ngeluarin semua jiwanya buat niupin melodi manis yang keluar dari gesekan rongga harmonikanya. Suaranya enak di denger.

Suara harmonika Junior Wells emang gak kaya suara gitar B.B. King atau Eric Clapton. Namanya juga suara harmonika pasti bedalah sama gitar. Tapi maksudnya tuh ini gak terlalu kedengeran suara gitar gitulah. Jauh dari yang di bayangin sebelumnya. Disni malah lebih kedengeran harmonikanya dibanding gitarnya. Tapi ada bagian-bagian jatah melodi gitar juga yang di bantu sama Sonny Landreth di lagu “give me one reason” wah susah ke uliknya past waktu pertama kali denger. Itu tahun 2007 kalo gak salah. Mulei sok berani-beraninya nyoba ngulik gitarnya. Sial. Susah ya. Sampe sekarang gak pernah bisa nguliknya.

Okey kalo gitu coba harmonika deh. Eh hasilnya sama aja gak bisa. Bener-bener emang gak cocok jadi pemaen musik deh. Mungkin cocoknya jadi pendengar ajalah. Ya udah fokus aja dengerin album ini dari lagu ke lagu laen. Moodnya kerasa manis. Semua lagu gampang buat sukanya. Album ini kerasa ngepoplah. Asik. Gak pernah bosen di dengerin. Ampir tiap bulanlah pasti di stel. Kira-kira udah 7 tahunan ini rajin di dengerin. Gak pernah bosen juga nyanyinya. Dengerin aja lagu “Mystery Train” https://www.youtube.com/watch?v=DJJenh3ZZE4 sama “Come On In This House” * https://www.youtube.com/watch?v=82gKV8TV5EI. Ini jadi pengalaman bagus buat nikmatin blues yang dulu kedengeran musik berat jadi kedengeran pop.

*****

Sekarang baru ngerti kenapa gak suka Blues dulu. Mungkin waktunya aja gak pas, pas lagi suka-sukanya Metal sama Hip Hop. Yang musiknya kenceng drumnya geber kalo gak musiknya pelan nge-rapp-nya geber. Mana bisa di paksa buat digantin sama blues. Tapi ini juga yang ngebuat musik blues itu enak di denger. Rasa yang di kasih dari musik blues itu gak di kasih musik Metal sama Hip Hop. Gak ada rasa bukan berati jelek. Dari musik beda ini gak jadi susah juga ya buat menuhin lapar kuping yang biasa ngedengerin lirik setan neraka sama rima gangster ini. Lirik ini penting, gak keren ya gak perlu di denger. Kalo keren baru deh di denger.

Gak mungkin juga di paksain di isi sama curhatan kuli negro. Kuping pasti nolak. Sama kaya sejarah musik jazz yang gak mau maenin musik kulit putih waktu itu. Musik klasik yang buat negro kedengeran kaya masih dalem penjajahan hidup mereka. Kerja di paksa, eh maenin musik juga kepaksa. Jadi mereka maen musik seenak mereka, ngejiawin musik itu pake gaya sendiri. Berkembanglah musik jazz & blues. Ini kata radio yang di dengerin dulu. Gak tau bener gak tau enggak.

Radio muter blues yang rumit. Susah nikmatinya. Gak tau juga enaknya dimana. Padahal musik blues ada juga yang enak-enak loh. Jadi gak ada alesan juga buat gak ngedengerinnya. Mau
​ngedengerin gitar kek, mau ngedengerin harmonika. Sama aja. Terus masalah lirik jangan di bahas lagi lah. Gak penting. Gak ngerti juga.

Kata radio juga di sini Almarhum ngelawak. Iya ngelawak. Kok bukan curhat ya? Mungkin almarhum bukan kuli negro Amerika kali. Atau mungkin mantan? Gak tau juga ya. Daripada ngarang terus sok pinter kaya anak muda sok nge-blues. Padahal baru denger satu album blues ini doang. Yah udah gak usah di bahas aja ya? kalo salah tolong di benerin. Kalo mau nambahin juga boleh. Bebas ajalah.

Nah kalo jadi banyak yang gak di bahas maafin ya? Maklumlah kan gak suka blues, baru belajar suka sih. Jadi ya segini aja paling yang bisa di bahas. Okeh lajut lagi yang terakhir. Ternyata oh ternyata baru sadar kalo Radio ngasih banyak penjelasan yang ngebuka kalo blues tuh bukan musik curhat kuli doang. Perkembanganya malah jadi musik pop. Alias bisa enak di dengerlah. Gak sekedar musik yang gak jelas juntrungannya. Bukan ngerendahin loh. Tapi emang kedengerannya emang gitu. Salahin kuping ajalah. Dari hasil ngedengerin album ini juga, kuping jadi tau kapan waktu yang pas buat ngedengerinnya. Pemaen Blues mau negro mau bule sama aja ya. Yang penting mah suaranya enak di denger ajalah. Selera pribadi lagi ini mah.

Blues juga dibagi dua. Blues gitar sama blues harmonika. Ini gak ada di Radio loh, cuman pengen ngasih katagori aja biar kedengeran sok nge-blues-lah. Sekalian biar bisa di percaya. Daripada gak percaya apa-apa terus sok tau lagi? Repotkan. Dah percaya ajalah. Percaya deh, ngedengerin musik blues itu perlu jam yang pas. Dimana tempatnya si bebas aja, asal jago milih-milihnya. Lagi-lagi selera pribadi ya. Beda orang beda cerita. Beda juga selera suaranya. Kalo mau dengerin suara gitarnya ya dengerin B.B. King sama Eric Clapton. Kalo mau ngedengerin suara harmonika ya ngedengerinnya Junior Wells. Ayo mau dengerin yang mana nih?

Lapsing Midi ProgRing

January 5, 2015
image

When ELP meets Jordan Rudess @ BMS


Alhamdulillah akhirnya bisa progring: ELP (Eddy, Lik apec dan Pak gatot) meets Jordan Rudess, menikmati lèsèhan di BMS.


image

Membalas SMS Koh Win ...


image

Sikat habissszz...! (Photo by Eddy Irawan)


image

Hasil pertemuan midi progring ...

-

Perwajahan Music for Life

January 4, 2015

Herman

Sebagai warga Blog,  kalau Mas Gatot berkenan, saya kirimkan 2 gambar untuk perwajahan Blog MFL yang sudah jadi tempat mangkal temen2 semua. Gambar ini tanpa konsep yang mendalam dan bukan logo. Di sini ada kaset dan ada sampul – sampul album musik Prog kemudian saya tambahkan figure orang duduk (Dave Gilmour) yang saya ambil dari Album Pink Floyd dan satu lagi figure Ian Anderson yang sudah sering kita pakai. Sepertinya orang Prog sudah tidak asing dengan Dave Gilmour duduk ini ataupun Ian Anderson,  sehingga saya gunakan sebagai ikon . Waktu mau bikin gambar, ide pertama yang muncul sederhana,  ingin menampilkan gambar Dave Gilmour duduk di atas kaset, karena Blog ini banyak membahas kaset. Kebetulan nemu gambar Topographic Ocean-nya Yes dalam format landscape, maka jadilah Dave Gilmour duduknya di tepi Topographic Ocean……selebihnya pernak pernik agar bidang penuh….

Sebetulnya kalau dituruti ide yang berkembang bisa banyak….ternyata betul sekali yang Mas Khalil katakan kepada saya, bahwa “ kalau bikin desain bisa muncul puluhan alternative”. Saya bisa merasakan hal itu ketika membuat gambar ini.

Saya kirimkan 2 gambar ini sekedar supaya ada pilihan meskipun minim….katanya kalau hanya  satu itu namanya fetakompli ….hehehe…

Dua gambar  ini baru dari ide saya, kalau ada yang kurang patut mohon saya diberikan masukan untuk disempurnakan lagi. Terima kasih.

Salam,

Herman.

FACE Blog MFL copy

FACE Blog MFL 2 copy

-

ProgRing dengan Dr. Apec?

January 2, 2015

Temen2 gemblungers, apa kabar?

Barangkali ada waktu di akhir pekan ini, pak dokter Apec saat ini sedang berada di kampus UI Depok namun acaranya padat hingga Ahad siang. Nah … Ada kesempatan buat sekedar progring sama beliau hari Ahad ini tanggal 4 Jan 2015, mungkin sekitar pukul 15:30 karena malamnya beliau langsung terbang ke Sby. Atau … kalau belanjanya belum mencapai 20 PH dan 50 kaset, maka beliau akan mundurkan penerbangan kembali ke Surabaya pada hari Senin pukul 15:00. Hayo …siapa yang bisa hadir di Blok M Square sekalian menemani beliau belanja? Mungkin butuh porter buat angkut 20 PH dan 50 kaset ya?

Salam,

G

 

Mini ProgRing Dengan Pak GT

December 27, 2014

Herman

Beberapa hari yang lalu, Selasa, 23 Des 2014,  kira kira pukul 08.30 di kantor ada yang memberitau saya bahwa ada tamu Pak Gatot namanya….langsung saya kedepan ternyata sudah ada Pak Gatot Triono ( Pak GT) di depan kantor. Kita memang sudah janjian mau keteu  jam 09.00, ternyata beliaunya datang lebih awal…sehingga saya masih pakai kaos habis gowes dan belum ganti baju karena masih keringetan…..Pak GT mampir ke kantor saya sambil ngater anak –anak main ke SnowBay, maka saya anter dulu mereka ke SnowBay .Karena pintu masuk SnowBay belum dibuka maka sambil nunggu pintu dibuka kita ngobrol ….Pak GT cerita bahwa setiap tahun nggak pernah tahun baruan dengan keluarga dan sudah 12 tahun  karena menyelenggarakan acara Dzikir Malam Tahun Baru…..serupa tak sama kebetulan pekerjaan saya juga membuat saya nggak pernah malam tahun baruan santai dengan keluarga…..kebetulan kegiatan kita sama – sama di satu area tapi kita baru tau dan nyambung setelah jadi warga Blog Gemblung ini…..

Pak GT juga cerita bahwa belum lama mendapatkan hibah dua dus kaset dari Dekan sebuah Universitas di Bandung dan juga dari mitra kerjanya ( maaf kalau salah inget )…..bahkan salah satu penghibah tersebut kondisi kasetnya masih mulus belum ada coretan dan sepertinya baru sekali disetel….!!!  Wah kebayanglah bagaimana mulusnya…. Wooww…  saya menangkap cerita hibah tersebut sebagai pelajaran buat saya…. Bagi yang sudah pernah menerima hibah pastilah beliau beliau telah dikenal sebagai penggemar kaset yang masih nyetel dan suka beli kaset ….Mas GW dan Pak Dokter Apec sudah dikenal karena pernah sudah dimuat di Koran….tetapi bagi saya mungkin memang perlu lebih giat mem-branding diri terhadap lingkungan bahwa masih mengkoleksi  dan nyetel kaset….siapa tau orang disekitar  belum mengetahui bahwa kita masih suka beli kaset dan mendengarkannya…..dengan begitu kalau ada pihak di sekitar kita yang sudah kerepotan mengurus kasetnya apalagi sudah nggak pernah disetel … dari pada repot merawatnya,  terus inget kita dan menghibahkan kepada kita……kan ini satu peluang yang bisa diciptakan….bisa jadi lingkungan kita jadi ikutan denger kaset lagi…berarti bisa tambah temen…..  Jadi bawa walkman dan kita setel dihadapan orang dilingkungan kita menurut saya perlu….…nggak ada salahnya juga kalau habis beli kaset kita cerita – cerita ke teman di sekitar kita….atau cerita kepada teman tentang kaset yang barusan kita setel…..bukan untuk pamer tapi niatnya sekedar informasi saja …. Anggap saja seperti nge-Blog di MFL tapi secara oral….hahaha …..Itu kira – kira hikmah yang saya dapat dari Mini Prog Ring dengan Pak GT  pagi tadi kira – kira 40 menit. Pak GT juga sempet cerita bahwa sering setel radio ( streaming radio )dari pagi sampai sore…..setelnya degan volume ramah lingkungan, hanya untuk didengar sendiri….

Sayang waktu kita singkat sekali sampai lupa nggak sempat foto bersama karena saya juga harus “ijin” sebentar untuk ngater Ibu ke klinik….

Eeiittt…ada yang lebih seru…..saya dapet souvenir Mini Prog Ring dari Pak GT, berupa dua buah buku :

1.Koes Plus: dari Pagi Yang Indah hingga menjelang Senja

2. Donny Fattah: 40 tahun dalam God Bless

Buku  no 1

Saya baru baca beberapa judul….wooww luar biasa, isinya menceritakan ( mendokumentasikan ) perjalanan karir Grup Koes Plus dari saat mereka masih anak2 dan belum bermain band. Digambarkan bagamana tanda tanda musikalitasnya mereka ketika masih kecil sampai mereka mulai nge-band dan masuk dunia rekaman, semua dalam bingkai keluarga Koeswoyo. Dari bab – bab yang sudah say abaca, cara penuturannya natural dengan bahasa yan enak dibaca. Kalau kita sudah denger musik Koes Plus, membaca buku ini membuat kita tidak hanya menyukai lagu tersebut tetapi ada sesuatu yang patut kita hargai. Musik Koes Plus tidak sekedar lagu tetapi didalamnya terkandung perjuangan hidup keluarga, falsafah hidup, pandangan hidup…yang mereka perjuangkan ….penuh dimensilah pokoknya…..karena itu musik Koes Plus sederhana tetapi ada kedalaman baik dalam musik maupun liriknya……karena keluar dari dalam hati dan jiwa mereka dalam….

image

Buku No 2.

Buku ini berkisah tentang perjalanan karir Donny Fattah (DF) bermain music dari masa anak anak hingga bergabung dengan Godbless. Banyak cerita dari yang serius sampai “untold story” yang lucu…yang serius misalnya pergulatan batin antara bermain music sebagai panggilan jiwa dengan keyakinan untuk dapat menghidupi keluarga dari bermusik…..karena pergulatan batin tersebut  maka setelah release album Godbless “Cermin”  maka  DF “nyeberang” ke pekerjaan formal sebagai local staff di KJRI Houston ( Texas)  Amrik. Banyak cerita menarik selama DF di Amrik seperti kenal dengan musisi – musisi besar antara lain Paul Mc Cartney,  Geddy Lee ( Rush) ; Chris Squire ; Mike Rutherford …..bahkan bisa  ngobrol berdua di kamar hotel dengan Stanley Clarke (SC) ketika sedang top – topnya Stanley Clarke saat itu….sampai – sampai SC  mau memberikan kepada DF teknik metik bass Funky Thumb khas Clarke….

Tapi yang paling asik adalah cerita berteman dengan Geddy Lee ( Rush) karena sampai ditelpon diajak  “nginep” di rumah Geddy selama 3 hari.  Ketika nginep di rumah Geddy sempet diperdengarkan sebuah lagu dari Album Rush, sampai diulang 8x….karena DF kurang “ngeh”…akhirnya DF sempet  malu ketika diberitahu bahwa dalam lagu tersebut dimasukkan musik jaipongan sambil Geddy bilang : ini kan musikmu!seraya menunjukkan sebuah LP Jaipongan koleksinya…….

Ketika nginep itu pula melalui Geddy akhirnya DF menyadari bahwa  dia bekerja di pekerjaan formal itu seperti orang yang melarikan diri dan akhirnya membuat DF sadar dan kembali ke dunia musik.

Cerita yang lucu misalnya   ketika show di luar Jawa, karena panitia kekurangan dana maka Godbless dibayar pakai kambing, sepeda, motor  dll. yang akhirnya malah nggak dibawa pulang karena kerepotan bawanya dan mereka pulang ke rumah naik truk sambil bawa alat masing – masing.  Ada juga cerita ketika di atas panggung Jakarta Fair, kabel mic yang diayun – ayun Achmad Albar menghantam hidung DF yang lagi asik main bass hingga hidung berdarah…(jadinya nggak lucu ya, red?)

Banyak cerita menarik lainnya seperti  waktu menjadi band pembuka Show Deep Purple atau sebagai pembuka Show Suzi Quatro di mana ketika melihat performance Godbless makaSuzi Quatro sempet berkomentar : kenapa saya diberi band pembuka yang lebih bagus..?!

Wah pokoknya baca buku begini sama asiknya dengan denger music.

Yang jelas kedua buku ini memiliki dua benang merah : yang pertama kedua buku ini telah menunjukkan bahwa pemusik besar telah menunjukkan minatnya terhadap musik sejak kecil ; kedua buku ini juga menggambarkan adanya keraguan ( pada tahun tahun itu) apakah bermain musik dapat memberikan penghidupan yang baik.

Terima kasih Pak GT atas bukunya yang asik untuk dibaca…..

Salam

Herman

Kalender Narsis Januari 2015

December 24, 2014

Gatot Triono

image

-

Kiss in “Live” – Yess

December 23, 2014

Eddy Irawan

Tadi malam saya ngabisin waktu sekitar satu jam hanya untuk merestorasi (istilah mas Danang) salah satu kaset langka. Ya, langka karena seumur-umur baru kali ini saya mendapatkan kaset ini: Kiss in “Live” rekaman Yess #66. Kalo pada tret terdahulu saya pernah posting tentang Yess #67 (Lee Michaels “Live”)  maka ini adalah album kelanjutan ‘live’ Yess.
Majalah Rolling Stones menempatkan album ini di posisi #159 pada 500 Greatest Album of All Time, tahun 2003 lalu. Sedangkan Majalah Guitar World, menempatkannya di posisi #26 dalam “100 Greatest Guitar Albums of All Time di tahun 2006. Sayangnya, Yess hanya merilis sekitar 200-an kaset Kiss album live ini. Sekali lagi, Mas Prabu, silakan di-update data nomer seri Yess-nya.

Pasar Minggu-20141223-00069

Pasar Minggu-20141223-00068
Album live ini aslinya bertajuk Kiss Alive! yang dirilis pada bulan September 1975. Berisi 16 buah lagu yang diambil dari 3 album pertama KISS: Kiss, Hotter than Hell, Dressed to Kill, judul album ini memang dibuat mirip seperti judul album live tahun 1972 milik grup Inggris Slade, yaitu Slade Alive! Tentu saja, karena Kiss sangat dipengaruhi oleh grup ini. Sayangnya, album yang aslinya berdurasi 74.50′ ini, dipotong menjadi 60 menit sehingga beberapa lagu terpaksa tidak dimasukkan. Cerita selanjutnya tentang kehebatan super grup Kiss akan diteruskan oleh mas RizKISS (heheheh). Monggo mas Rizki. (e)

Joe Cocker Meninggal

December 23, 2014

Andria Sonhedi

image

Satu lagi musisi blues meninggal di akhir tahun 2014 ini. kemarin pas hari ibu (22 Desember) Joe Cocker meninggal karena sakit paru-paru di usia di usia 70 tahun
Joe Cocker di luar sana terkenal karena mengcover lagu the Beatles yg berjudul With a Little Help from My Friends. Karena lagu tadi populer maka Joe & bandnya diundang ke Woodstock 1969.
Seingat saya kaset Joe Cocker cuma Unchain My Heart (saya hampir salah orang dengan muisisi Elvis Costello yg juga botak) yg pernah saya lihat di masa kaset non royalty. Saya belum pernah beli kasetnya baik jaman dulu maupun sekarang.


evil has no boundaries

Terminal Musik Selatan

December 20, 2014

Eddy Irawan

Sekarang ini, jam 16.32WIB,  saya menikmati musik live dari beberapa grup indie yang ikutan manggung di acara “Terminal Musik Selatan’ di blok m square. Acara ini menggelar penjualan berbagai atribut musik, mulai dari ph, cd, kaset, t-shirt, topi dll.

Semua pedagang kaset/cd/ph yg biasa berjualan di basemen, juga ada beberapa pedagang ph dari pasar santa, hari ini dan besok semuanya tumplek di halaman utama pintu berlian 2 blok m square. Termasuk pembelinya. Asyiikk juga nongkrong disini, cuci kuping sekaligus cuci mata. Hehehehee (e)

Kebayoran Baru-20141220-00059

Kebayoran Baru-20141220-00062

Kebayoran Baru-20141220-00064

-


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 169 other followers