“Who I Am” di Yogya

Andria Sonhedi

     Paling sebel kalau ke Yogya tak bisa ketemu pak Priyo di gang utara Pasar Bringharjo. Maklum aja di Yogya cuma beliau satu-satunya jujugan saya. Setelah banyak toko cd/kaset berguguran dan beberapa yg ada cuma stagnan tanpa ada koleksi cd baru,mencari kaset2 seken di yogya sekarang pun sdh sulit (wl mungkin tetap masih ada).
     Hari sabtu tanggal  29 November kemarin saya mmg ke Yogya mengurus mutasi motor saya. Walau sdh hampir jam 11 siang tapi urusan lancar2 saja di Samsat. Rencana saya selain mencari pak Priyo saya juga mencari CD Queen Forever. Kabar dari rekan2  pecinta Queen di jakarta CD ori sdh muncul. Jujugan awal adalah ke toko kaset Popeye & Bowsound di timur Jl. Malioboro namun sayang mereka tak menjual. Harapan berikutnya adalah Malioborro Mall lantai bawah, toko Disc Tarra, sayang lebih parah karena mbak penjaga malah tak tahu kl ada Queen baru. Untunglah ada Cd Queen Live at The Rainbow yg saya belum punya shg daripada pulang dengan tangan hampa saya beli juga dobel CD itu.
     Begitu mau keluar mall dan menuju Bringharjo ternyata hujan sudah turun lebat. Saya kira hujan di Yogya cuma ada di sore hari🙂 shg payung di mobil tak saya bawa tadi. Akhirnya daripada berbasah-basah saya keliling aja di Malioboro Mall, ke obralan buku Gramedia (dapat 2), ke toko buku Periplus siapa tahu ada diskon, bahkan ke Matahari siapa tahu ada kaos musisi😀 Akhirnya setelah dari lantai atas saya balik lagi turun melihat keadaan. Eh kok tanpa saya sadari tadi ada lapak kecil, karena cuma 3 meja, dari Periplus yg jual diskonan buku2 impor. Kebanyakan untuk anak-anak & tentang manajemen. Saya berharap ada buku musik seperti pas saya dapat buku foto the Police kemarin. Sepertinya harapan saya terkabul karena di sela-sela deretan buku tebal ada buku berjudul Who I Am-Peter Townshend. Biasanya buku2 yang diobral ttg musisi pop macam Justine Beiber atau One Direction. Buku ini benar2 harta karun walau cuma pakai paperback. Harganya semula Rp 335 ribu berubah menjadi 95 ribu.

image

     Ada seorang bapak berkaca mata di sebelah saya yang sempat ngomentari kl ini bukunya vokalis the Who. Saya luruskan kalau Pete gitaris the Who. Sebenarnya kalau saya tak mau dia mau ambil🙂 Tentu saja saya tak akan meninggalkan memorabilia ini. Lebih menyenangkan lagi pas saya bayar ada dsikon tambahan sehingga cuma tinggal 67.500 aja🙂
     Buku ini pas karena kebetulan juga ada mug the Who pesanan saya yg juga baru ambil dari Kedai Digital. Akhirnya wl setelah itu saya sempat kena gerimis dalam perjalanan ke tempat pak Priyo, dan gagal ketemu, tapi buku ini sementara bisa utk obat kecewa perjalana panjang pulang ke magetan.
Sayang minggu itu tak ada yg ke Yogya, termasuk pak Edi, sehingga tak acara ngumpul di suatu tempat seperti ketika ketemu mas DananG dulu. Kalau pak Herwin/Kohwin sdh ada jadwal ngajar tiap Sabtu jadi tak mungkin saya recoki.


evil has no boundaries

16 Responses to ““Who I Am” di Yogya”

  1. andria Says:

    trims pak sdh dimuat,
    kemarin waktu ke pak Priyo kehujanan juga. cuma berkaca dari pengalaman pak gatot kemarin maka saya langsung ganti baju & mengeringkan rambut saya sesampai di rumah keluarga Yogya.

    • Gatot Widayanto Says:

      Sama2 mas.
      Iya mas …air hujan musti disikapi dengan ekstra hati2 … Semoga sehat selalu ya mas Andria …

  2. apec Says:

    Mas andria iki selalu beruntung menemukan barang2 yang unpredictable.. Kalo setiap ada cerita Jogja, yg saya ingat selalu adalah ketika saya berburu kaset Blind Guardian dan Marty Friedman karena di Surabaya sudah tdk ada di toko, kesana bersama beberapa teman kampung,kalo malam tidur di Masjid dekat hotel Melia Purasani dan tidur di RS Muhammadiyah dengan berpura-pura sebagai keluarga pasien..jan,penuh perjuangan untuk mendapat kaset karena duitnya tidak boleh dihambur-hamburkan buat nginap atau beli makanan enak. Cukup beli nasi lodeh di dekat Jembatan Mas Suharto..saat itu 1000 rupiah sudah termasuk teh hangat…Jadi ingat lirik lagu Yogyakarta milik Kla Proyek: ‘ kolektor kampungan mulai beraksiii….

    • Gatot Widayanto Says:

      Ha ha ha ….aku nguwakak pol ….”pura2 jadi keluarga pasien” ….hua ha ha ha ….mbener2 kreatip!!! Tuoooobzzz…! Seneng saya denger perjuangan seperti ini ….. Keren abis!
      Sekarang udah jadi dokter kira2 juga tahu ya di RS siapa2 yg pura2 jadi kekuarga passien ….wakkakakak …

  3. andria Says:

    pak Apec, kemarin saya lewat masjid dekat hotel Melia Purasani. mesjidnya diratakan tapi mungkin akan dibangun yang lebih megah. ada seorang bapak di sebelah utara gerbang membuat semacam gubug kecil menunggu kl ada donatur masjid.

    • apec Says:

      waduhh, masjid bersejarah kuwi, bagi hamba dan teman2 hamba saat itu kehabisan air, kita gak beli aqua, eman duitnya,mending buat beli kaset..akhirnya kita minta air ke bapak penjaga masjidnya,ha..ha..

  4. Rizki Says:

    Maaf kalo ga nyambung – begitu liat judul artikelnya langsung mengingatkan lagu Gary Wright yg berjudul sama .

    Kalau Pete Townsend sendiri saya termasuk yang mengaguminya – vokal, karangan lagu dan permainan gitarnya asik. Beberapa lagunya yang saya suka seperti eminence front (dari album Eho “It’s hard”) dan give blood (dari solo album “white city”).

    Salam

    • Gatot Widayanto Says:

      Wah …inilah hebatnya berbagi …. Karena tak satupun lagu yang disebut mas Rizki saya faham. Semuanya asing dan jadi pengen tahu ….

    • hippienov Says:

      Mas Rizki, aku juga suka “eminence front” nya The Who, ada nuansa new wave di lagunya. You better you bet juga asik mas. Kalo “give blood” aku belum pernah denger, hehehe…

  5. andria Says:

    pak Rizki hobinya Gary Wright terus🙂
    sayangnya saya blm sempat baca buku ini, siapa tahu ada asal mula dia mulai mbantingi gitarnya

  6. danangsuryono2112 Says:

    selalu ada hikmah ya mas Andria. Queen forever barus saya lihat di Duta Suara, Disctarra yang biasanya cepet kalo ada rilisan universal malah telat.
    Monggo Live at Rainbow nya di review mas Andria…..

  7. Prambudi Harinto Says:

    pak priyo selalu di hati para pengumpul kaset bekas di kota jogja, beliau juga masih menyempatkan waktu untuk dikunjungi di rumah, melihat secara langsung koleksi jualan baik itu kaset, cd maupun piringan peteng… sambil mengobrol canda kita bisa memilih sepuasnya…

    • Gatot Widayanto Says:

      Halo mas Prambudi …. Wah kenal baik sama pak Priyo ya mas? …. Saya malah gak kenal krn gak pernah hidup di Yogya …

      • andria Says:

        pak prambudi, saya malah belum pernah sekalipun mengunjungi rumah para penjual kaset seken Yogya selama saya mengenal mereka ini. beberapa teman malah sempat mampir di rumah mereka beli kaset/cd. wah iya, pernah sekali ke rumah Sony Donning, penjual kaset kagetan di tahun 1991-1992. kembali ke pak priyo, katanya dia nitip jualan di FB adiknya cuma saya tak tahu nama akunnya.

  8. herman Says:

    Mas Andria…..judulnya tretnya bagus Mas….Who I am di Yogya…..bikin penasaran…..meskipun judul buku ini sangat The Who dan saya dulu sempet sering dengerin kaset The Who temen…tetapi lucunya waktu baca judul tret di atas asosiasi saya justru ke lagunya Phil Collins “In the air tonight”…hehehe ….kan kata who I am yang menonjol….

  9. andria Says:

    ada lagi Who Am I, itu judul film Jacky Chan pak Herman🙂
    ada SMS dari Pak Herwin/KohWin kl Sabtu & Minggu , 6-7 Desember 2014 ada record store day + pentas band Indie di
    Lokananta Solo. kl ini biasanya ada pak Catur Solonesia yg mbuka lapak kaset & LP

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: