The 40-Year ProgGraphy (6 of 40)

Gatot Widayanto

Dekade I: Berdoa Agar Ada Yang Mondhok

Ini sebenarnya tak cerita musik secara langsung namun sangat terkait dengan musik pada akhirnya. Ceritanya, saya hanya hidup berdua dengan ibunda saya di rumah Madiun yang ukurannya buwesar pol …luas tanahnya aja 1000 meter persegi dan di belakangnya ada bekas lapangan tennis dan garasi mobil yang bangunannya terpisah dengan rumah utama. Memang ini rumah peninggalan jaman Belanda sehingga tuan2 londo itu dulu kalau main tennis cukup di rumah jalan Sumatera 26 (sekarang 28) ini. Halaman depan maupun belakang sama2 luasnya, bahkan lebih luas belakang. Di halaman belakang ada dua buah pohon mangga yang besar sekali dan selalu berbuah banyak. Salah satunya mangga Golek dan satunya lagi mangga Gadung. Setiap panen mangga, ibu memanggil pak Darmo yang tinggal di Desa mBagi (8 KM ke arah utara Madiun). Kalau panen mangga bener2 banyak sekali sampe berkarung-karung. Kemudian mangga tersebut diekspor ke Jakarta, ke kakak saya yang dua orang tinggal di Jakarta dan juga ke ota lain, saudara2 kita semua. tentu tanpa bayar. Bahkan ongkir ditanggung kami. Saya kebagian ngirim ke EMKA (ekspedisi muatan kereta api) atau Elteha. Ha ha ha …dua nama ini sudah jarang kita dengar lagi ya.

Meski rumahnya besar, namun kamar tidurnya hanya tiga namun ukuran raksasa semuanya…sepertinya 8 x 8 M (lupa tepatnya) dan plafonnya amat sangat tinggi pol sehingga tak ada kata “kepanasan” atau sumuk di rumah kami padahal Madiun panas bukan main. Ruang tamunya juga raksasa ada 2 ruang tamu ukurannya ya 8×8 juga. Edan lah pokoknya. Kebayang bukan, setiap hari saya ngepel lantai rumah tersebut sebelum berangkat sekolah? Dengkek tenan rek! Untung ada musik rock. Kalau ngepel saya sering ditemani In My Time of Dying nya Led Zeppelin. Gak prog tapi semangat tuh lagu. Ngerocknya bukan kepalang. Belum lagi kalau sore hari jam 4 saya musti siram2 alias menyirami tanaman bunga sedap malam, bougenville, kuping gajah yang ditanam di halaman depan dan di pot-pot ukuran raksasa di ruang tamu depan. Singkat kata, magrong2 tenan itu rumah ….bikin capek merawatnya.

Karena kelebihan space oddity di rumah kami, maka ada kalanya dua kamar kita sewakan ke orang lain . Saat itu ibu saya jeli juga membidik pasar karena targetting justru ke mereka yang sudah kerja dan hanya sementara saja tinggal di Madiun. Siapakah mereka? Mereka adalah para akuntan dari STAN yang sedang mengaudit Perhutani atau PNKA kala itu. Sekali bidik bisa dapat enam orang pada periode audit yang bisa berkisar 3 sampai 4 bulan, saya lupa. Yang jelas, mereka itu tajir2 dan gampang keluarin duit sehingga kalau ada yang kost (mondhok) saya mendadak kaya. Lho? Iya …definisi kaya bagi saya adalah bila dalam satu bulan bisa beli lebih dari satu kaset.

Suatu ketika , nilai sekolah saya lumayan bagus dan ibu senang melihatnya. Kemudian beliau nazar ke saya: “Tot….nanti kalau om2 auditor STAN itu datang, ibu akan kasih kamu hadiah enam buah kaset”. WOWWWWWWW!!! Njumbul saya! Pertama kali dalam usia remaja saya merasa “akan” mendadak kaya bila om om auditor itu ke Madiun. Horeeeee…!!! Cihuyyyyy …!!! Huraaaaaaaaaaaa….!!! Wis ..pokoke saya bungah …suweneng ngantek sikil gedruk-gedruk …. Tiap kali saya bersepeda keliling Madiun pake sepeda jengki Forever warna hijau tentara, saya selalu senandung musik prog rock …ya Roundaout ..ya Perpetual Change …ya The Return of Giant Hogweed ..pokoknya riang gembira nyanyi sekenanya, sak enak udele mbahe Sangkil pokoke ….Dibilang wong edan – yo ben. Wong gemblung – yo ben. Sing penting di benak saya adalah bayangan ENAM (sekali lagi kawan …ENAM!) buah kaset untuk saya!!! JRENG!!!

Namun …memang Tuhan itu selalu saja memberikan cobaan terlebih dahulu sebelum datangnya kebahagiaan …. Lha itu Om Om Auditor kok gak kunjung hadir di Madiun??? Kapan rek? Kapan??? Sikilku wis abuh kabeh kokehan gedruk gedruk bungah iki …. Sementara itu saya sengaja puasa mengunjungi toko kaset Miraco karena takut air liur menetes kothos kothos namun gak punya duwik buat ngebayarin. Kadang kalau sepedahan di sekitar Alun2 Madiun, saya paksakan mampir masjid Agung sambil memohon doa agar om2 itu segera hadir di Madiun demi enam buah kaset. Astaghfirullah !! Kala itu doa saya begitu “transaksional” ya? Karena ada maunya …bukan dilandasi keikhlasan … tapi ya namanya cah cilik, remaja belia …ya tahunya cumak minta ….minta …dan minta!

Jadi …memang yang paling berat ya masa penantian panjang itu …hadewwww …mana kowat saya nunggu tanpa kepastian sama sekali….. Ya Allah …kapan enam buah kaset itu kau turunkan ke bumi Madiun? Kapan??? Kapan??? Sampai akhirnya kabar baik itu datang melalui bus surat yang ada di depan rumah kami dimana Om2 itu menyatakan rencana kedatangan ke kota Madiun. Ya ….Allah …rasanya PLOOOOOOOOOONG banget! Enam buah kaset akan turun dari langit nih buat saya!!! Grupnya apa, saya gak peduli …yang penting ENAM!!!! Yeeeeeeeeeeeaaah!!

Meang ibu saya adalah orang yang paling sayang sama saya di dunia ini ….. Begitu hari “H” itu tiba, ibu langsung mengeluarkan uang Rp. 3.000,- sambil dawuh :” Iki lho leeee…ibu rak wis janji arep nukokno kaset enem …iki duwike yo ….”. Ya ampuuuuuuuun … Ini kasih sayang tulus ibu yang hidup pas2an sebagai tukang jahit memenuhi nazarnya meski duit kos2an dar Om2 belum ia terima. Masya Allah …mbrebes mili saya nulis ini, inget cinta kasih ibunda saya …Masya Allah. Alhamdulillah ya Allah ….

Langsung siang itu saya nyengklak sepeda menuju Miraco dan Duta Irama di daerah Tugu Madiun. Saya langsung beli enam kaset tersebut. Yang jelas saya ingat, salah satunya adalah Black Sabbath “Sabotage” dengan side B nya Kansas. Itulah kali pertama saya kenal Kansas terutama lagu Incomudro yang membuat saya mbrabak teringat masa lalu …. Kaset itu masih ada hingga kini dan pernah saya posting di blog gemblung.

Sebuah peristiwa yang sepertinya biasa namun sangat dahzyat bagi saya ….!!

image

Akhirnya ketemu foto rumah kami dulu. Ini diambil pada tanggal 31 Agustus 2014 yang lalu. Ruang di kanan yang ada 3 jendela itulah kamar yang disewakan. Pada saat SMA, itu jadi kamar saya, tempat mangkal temen2 saya.

miraco-1972

(ditulis di Corelli, tanpa kopi Corelli karena mesinnya rusak, pake kopi tubruk sebelahnya)

12 Responses to “The 40-Year ProgGraphy (6 of 40)”

  1. Koh Win Says:

    Mas G tuobzzzzz!!! indah!!!! kenangan yang tak terlupakan…..ha ha ha…..kita semua pasti punya kenangan seperti itu ya….

    • Gatot Widayanto Says:

      Iya Koh Win … Bagi saya memang tak terlupakan krn maknanya yang dalam. Saya rasa saat remaja dan kuliah yang ada di otak saya selalu kaset …kaset …dan kaset. Gk ada yg lain. Bahkan kalau keluar kota, misalnya ke Tulungagung (GreatHelp katanya bro Apec) saya bawa tas isinya kaset thok, baju cumak sedikit …ha ha ha ….

  2. Budi Putra Says:

    Wah indah sekali mas Gatot…masa lalu memang syahdu ya mas….masa depan begitu menantang. Andai sy besar di era 70an mesti sy akan tergila2 jg dg Yes, Genesis, dll…sayangnya saya besar di era glam, punk, trash lg booming2nya….tp pintu masuk sy dimulai dr band2 claro. Tp pengalaman saya yg pernah sy share di blog ini sblmnya, hal yg msh membekas di hati ketika teman semasa SMP malah lg khusyu dengerin Yes Album…pdhl saat itu sy lg tergila2 dg King Diamond di album Them dan Conspiracy.

    Mas Gatot mmg jagonya membangkitkan kenangan….hahaha

    • hippienov Says:

      Mas Budi, aku juga sama seperti njenengan, numpang lahir di tahun 70an tapi besar dan mengenal musik di era punk, new wave, glam, metal, etc. Sedikit beruntung karena pamanku mengenalkanku Beatles, Led Zepp,Queen dan band claro lainnya. Dan tahun 1995 mulai kenal Yes dan Genesis sampai sekarang…
      Mungkin sedikit bedanya dengan Koh Win, aku masih suka “nakal” dengerin musik lain diluar prog, hehehe…

      • Gatot Widayanto Says:

        Salut dengan generasi muda yang menyukai prog. Hebat!! Saya dulu karena dari awalnya aja memang sdh top pada jamannya …. Kalau saya lahur 80an jangan2 gak suka prog ….ha ha ha …

  3. Koh Win Says:

    Saya lahir tahun 1978 mas Budi….kenal Yes tahun 2000….terlambat banget ya….tapi yaitu begitu kenal Topographic Ocean, Fragile, Close to the Edge, Relayer, Going for the One yang lain jadi lewat….jadi gak nafsu dengerin band lain…..

    • Budi Putra Says:

      Mas Koh Win hebatnya ttp setia di jalurnya ya….hebat. Saya di tahun 2000an sdh masuk ke prog tp campur aja dengerinnya ada King Crimson, Procol Harum, Genesis, Pink Floyd, dll. Mungkin faktor umur kali ya…hahaha, jd pengen dengerin yang beda musiknya.

  4. herman Says:

    Mas GW,….cerita yang menarik Mas…sudah beli kaset sendiri sejak SMP…..apalagi itu rumahnya yang besar itu…asik banget kalau buat progring ya…..
    Dulu saya bisa beli kaset rutin ya setelah kuliah di Jogja….uang saku dihemat – hemat supaya bisa ke Bringhardjo….hahaha waktu masih sama ortu yang beli kaset ya ortu…tentu saja kaset selera mereka…..ditambah kakak saya perempuan yang selera musiknya nggak ngerock ….saya beli sekali sekali saja….setelah bekerja malah belok ke fotografi…..

    • Gatot Widayanto Says:

      Nah itu dia mas …dulu saya pengen pindah hobi lho mas Herman …. Tapi kok meninggalkan kaset sulitnya alang kepalang, sampai pas mau kerja aja musti dihiting gajinya bisa dialokasikan buat kaset dan buku berapa ….ha ha ha …. Maniak kaset sejak dahulu kala …

    • herman Says:

      Maaf Mas GW….maksud saya memang saya sempet belok ke fotografi tapi kasetnya nggak berhenti…cuma porsinya jadi bagi – bagi sama fotografi…..saya inget masih suka beli kaset di Blok M ( di Aldiron atau Trio tara ) ..pernah juga di taman puring lama……sepuntene ingkang katah…….

  5. hippienov Says:

    Sampai sekarang aku masih seperti Mas G, gaji disishkan walau sedikit untuk beli kaset/cd atau at least beli cd kosong buat nge-burn, hehehe…
    Waktu kuliah di Semarang aku malah rela ngirit makan 2x sehari (siang dan malam, makan pagi aku skip) hanya untuk bisa nabung uang dari kiriman ortu untuk bisa beli tiket pulang ke Depok dan beli kaset. Alhasil selama kuliah aku kurus krempeng… kurus gak masalah, lapar bisa ditahan, makan bisa ditunda tapi beli kaset wajib hukumnya, hahaha…

    • Gatot Widayanto Says:

      Militansi utk koleksi musik memang hebat ya …sampai mengurangi frekuensi makan atau rela makan supermie demi kaset Genesis ….ha ha ha …mindahny jaman normal …ketika beras belum bisa didownload …wakakakak …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: