Mendengarkan Musik dengan Media yang “Pas”

JRENG!

Setelah cukup lama absen mendengarkan musik dari kaset, beberapa hari ini saya kalau bekerja di rumah malah memutar kaset. Saya mulai dengan Eric Burdon (best) rekaman Yess dengan lagu2 legendaris seperti House of The Rising Sun, Tobbaco Road, See See Rider . Kemudian saya lanjut dengan ELP “Trilogy” rekaman Scorpio item putih nan legendaris itu. Wah saya terbawa hanyut dengan album Trilogy yang telah lama sekali tak saya dengarkan lagi. Inipun saya dengarkan ya karena medianya kaset aja. Nyetel CD nya udah males …paling MP3. Itupun udah lama banget gak saya setel. Bahkan sudah tahunan kali gak saya puter album ini.

Yang juga nuansamatik adalah kaset Osibisa dan Grand Funk “Shine On” rekaman Orient milik radio Dji sam Soe (234) Madiun yang diamanahkan ke saya untuk merawatnya.Melalui kaset inilah saya terkesima dengan musik Grand Funk yang ternyata bagi telinga saya paling pas bila didengarkan via kaset, bukan media lain karena terasa banget nuansa claro nya. Bayangkan ….saya punya semua album GFR dalam format CD dalam boxed set nya yang keren warna hijau itu. Namun ….boxed set ini jarang banget saya setal karena formatnya CD, format yang jaman dulu tak saya kenal. Begitu menikmati kaset rekaman Orient ini kok langsung MAK JEGAGIK bunyi audionya kok terasa “pas” banget dengan musiknya. Rasanya saya kok bisa “relate” gitu lho …setelah menikmati kasetnya. Saat nyetel CD kok saya gak mendapatkan nuansa ini. Sebenarnya nuansa apa sih yang saya dapatkan dari rekaman kaset yang sudah bulukan ini?

  • Bunyi midrangenya terasa “bindeng” kayak kualitas suara orang nyanyi yang hidungnya dipencet sehingga suaranya agak tertahan namun malah nikmat
  • Treble yang pelit – keluar namun ndak obral kemreces kayak suara CD atau MP3 yang biasanya treble menjadi tak ada harganya lagi karena tumpah ruah begitu banyak …ces tek eces tek eces …. Namun kalau rekaman kaset treble nya gak ngobral suara “s” jadi agak tertekan dengan konsonan “k”. Jadi kalau CES di CD …maka di kaset jadi CEZK …agak pelit keluarin “s”. Whoooooaaaa ….justru suara kayak gini ini yang seksi ….ha ha ha ha ha ha …. Coba deh bandingin suara CD sama kaset …. Beda banget treble nya.
  • Suara bass yang gaungnya agak panjang dan pulen (saya ndak tahu bahasa Indonesianya “pulen” ini apa …wis pokoke dibayangkan aja dan percaya omongan saya aja … ha ha ha ha ha ha ha ….). Bass nya kaset memang tak memiliki bidang dinamika atau frequency range yang rendah seperti PH …namun enak banget di telinga.
  • Bunyi desis kaset yang “khas” banget namun konstan. Coba bandingkan dengan bunyi PH yang kadang KEMROSOK ….kemudiang dibagian tertentu malah KEMROTHOK dan bagkan kadand “DHOK DHOK” menyebalkan …. Kalau kaset menawarkan bunyi desis yang stabil dan “part of the deal” …. Kalau mau dengerin kaset ya kudu siap sama desis.
Paling muwantab menikmati album2 di atas ya pake kaset !

Paling muwantab menikmati album2 di atas ya pake kaset !

Tracklist

Tracklist

Osibisa kok dibarengin sama Grand Funk Railroad ...huopo tumooon?

Osibisa kok dibarengin sama Grand Funk Railroad …huopo tumooon?

Nuansamatik tenan ini!

Nuansamatik tenan ini!

Harta karun nih dapet kaset paling mengesankan ...pertama kali denger Rainbow ya dari kaset ini.

Harta karun nih dapet kaset paling mengesankan …pertama kali denger Rainbow ya dari kaset ini.

Ciri khas Perina Aquarius ... ngirit kertas... ha ha ha ...

Ciri khas Perina Aquarius … ngirit kertas… ha ha ha …

 

Kemudian saya puter Ritchie Blackmore’s Raindow rekaman Perina Aquarius item putih. Wah …jiyan mbrebes mili pol saya sama kaset satu ini. Saya memang pertama kali denger album ini ya dari kaset rekaman Perina milik kakak saya, mas Jokky. Saat itu tahun 75 saya main ke Jakarta, tiap hari dia puter The Temple of The Kings terus2an. Wah …edan …nuansamatik. Lha pas dia berangkat kerja, saya setel kaset ini sampek entek bolak balik …kok semua lagunya saya suka termasuk side B yang Madfred Mann’s Earth Band. wah edan kaset ini …udah keren rekamannya …nuansamatik pula. Semua lagunya, termasuk yang gak top seperti Snake Charmer aja saya suka banget. Apalagi Still I’m Sad …sebuah instrumental nan dahzyat. Wah …saya senang banget dapet kaset nuansamatik ini.

Kesimpulan saya:

Music has something to do with media!

Kalau kita mendengarkan musik dengan media yang “pas” maka dijamin jiwa melayang dan tubuh kita njungkel menderita kepuasan paripurna. Contohnya ya Grand Funk dan Rainbow album pertama ini. Kalau didengarkan dengan media lain memang musiknya masih OK. Namun “soul” nya hilang karena gak nuansamatik lagi. Musik claro ya cocoknya media kaset bukan digital atau PH! ELP “Trilogy” ya enaknya pake kaset …. Cobalah alau ndak percaya. Kalau Anda berpendapat beda, berarti Anda masih terlalu muda … ha ha ha ha ha ha ….

Oh ya …beberapa hari lalu Trey Gunn posting status di FB nya bilang gini: “Listening to music has nothing to do with media” sambil dia posting foto kaset nya Peter Gabriel. Whoooaaaa …. keren banget! Saya gak setuju dengan konsepnya dia …namun saya setuju dengan fotonya …yaitu KASET!

JRENG!

DISCLAIMER: Tulisan ini berdasarkan pengalaman pribadi yang boleh jadi berbeda dengan apa yang dialami pembaca. Namun penulis haqul yakin bahwa bila pembaca memiliki pendapat yang beda, maka ia termasuk pada golongan yang merugi karena ia dibesarkan pada keluarga The Have yang mampu membeli PH kala itu dan sekarang pasti kecewa karena koleksi PH nya jadi KEMRODHOK suaranya kayak bunyi tong pengkong; atau karena ia dilahirkan telat sekali sehingga tak pernah mengenyam indahnya ‘cezk tek e cezk’ bunyi trebel kaset karena eranya sudah digital. Menurut penelitian, telinga manusia ini analog, jadi kalau mendengarkan binary numbers dari ranah digital pasti suatu hari ia akan ‘kopoken’ karena tak sehatnya sinkronisasi gelombang digital. Wis embuh aku ra weruh ngomong opo iki lha wong aku mung nggrundhel wae kok …ora ngomong. Gaya wae nganggo istilah “Disclaimer’ ben ketoke nggajak.

Yang juga tak kalah pentingnya, tulisan ini bukan dimaksud untuk menggelembungkan (baca: “menggoreng”) harga kaset hingga seperti di Facebook yang sekarang ini berlaku harga kaset Yess sampe Rp. 50 ribu sampai dengan Rp. 100 ribu segala ;padahal covernya penuh dengan urek-urek ra karuan …  Pedagang spekulan seperti ini jelas tak memiliki jiwa klaro dan mencoba memenfaatkan situasi melodramatis yang dialami pencinta musik di negeri ini gara2 suka mampir di blog gemblung tanpa tujuan ini … Masiyo tanpa tujuan, tapi blog ini gak mendukung spekulan atau tengkulak atau penimbun. Harga kaset Yess yang wajar ya antara Rp. 15 ribu sampe Rp. 25 ribu (silakan cek di Blok M Square). Di atas itu sudah sinthink dan mendingan DOWNLOAD gratis ajah! Ya nggak ? (alis mata naik turun 3 x). Ora usah percoyo maneh LANGKA lah … Gak diproduksi lagi .. LEGEND lah …wis babah! Wong matek yo ora iso nggowo kaset kok!

Wis ngono wae …. percoyo kambek aku yo sukur. Yen ra percoyo yo salahmu dewe mampir blog gemblung ra karuan iki … Masiyo gemblung tapi pencinta musik sejati …dudu spekulan….. WEK! (ilat melet sambil mripat mlilik  ….)

 

 

40 Responses to “Mendengarkan Musik dengan Media yang “Pas””

  1. Koh Win Says:

    Ha ha ha ha mas Gatot wah udah bikin ngiler aja…..kaset memang tak bisa dikalahkan mas….saya punya CD YES lengkap dan kaset YES lengkap pernah tak putar bareng sama sama pada lagu Roundabout lha kok yang CD suaranya Mbelgedhez puol…ha ha ha….apalagi yang Rhino….huelek puol…..kaset pancen OYE!!

  2. Koh Win Says:

    Ha ha ha kok nyetrum ya barusan saya dengerin ceramah seorang ustadz yang beliau bilang jadilah manusia yang memohon rezeki kepada Allah yang “Pas” aja….artinya ketika mau bayar sekolah ”pas” ada, mau beli susu ”pas” ada, mau infaq ”pas” ada mau beli beras ”pas” ada….subhanallah…indah sekali….

  3. Rully Says:

    Yang patut diacungi jempol adalah Disclaimernya! Whahah sdh kaya website profesional aja niih…

  4. Gusprin Says:

    Ora usah percoyo maneh LANGKA lah … Gak diproduksi lagi .. LEGEND lah …wis babah! Wong matek yo ora iso nggowo kaset kok!………kata2 ini nunjek banget .. mantappp..hehe

  5. Gatot Widayanto Says:

    Wakakakakak …. Memang benar Koh Win …CD remaster Yes yang dari Rhino itu mbelgedhez … Makanya jangan dibuang versi asli sebelum remaster karena setelah remaster malah kacau balau … Cuman remaster bagus di booklet nya aja …

    Iya nih …saya belakangan ini buka FB suka kesel panas ati liat ulah pedagang yang memanfaatkan kesempatan. Mosok kaset rekaman Yess dijual 50 ribu. kondisi elek. Bagusan dikit 70 ribu. Trus malah ada yang 100 ribu kalau ndak salah Soft machine. Ketahuan banget mau cari untung gedhe… Dasar israel!!! Ha ha ha ha ha ha ….

    Makanya mari kita HALALKAN DOWNLOAD KETIMBANG BELI KASET BAJAKAN! Biar pedagang spekulan kapok!

    Soft Machine mulai album 0 sampe album sampek albuk ke 36 ada semua di belantara download! Mari kita download ajah … Ilegal yo ben! Sing penting ora dosa!!!!

    Daripada ilegal …(kaset bajakan) tapi harga lipat ganda! Makanya kita ajak ke Blok M Square aja …biar pedagang itu tahu bahwa harga kaset Yess ya 25 ribu mentoknya …

    Iya ,as Gusprin …. itu teknik dagang kacangan … LANGKA lah … LEGEND lah … Out of Print lah …. wis ora usah percoyo! Sing penting matek khusnul khatimmah …. Ora nggowo kaset Soft machine ora patheken!

    Salam prog!

  6. hippienov Says:

    Aku termasuk yang termakan propaganda spekulan kuwi mas, aku tuku Gentle Giant “octopus” 40rb, tapi ya sudah mboten nopo-nopo. Kalo sekarang dikasih harga segitu paling aku taruh lagi kasetnya dan melengos pergi. Cd kopiannya aja cuma 15 ribu perak doang atau donlod sendiri aja kalo sempat atau sedikit ngerepotin Mas Yuddi minta dikopikan mp3 nya, malah bisa bikin kompilasi langka yang gak akan pernah ketemu dimana-mana (jelas langka wong bikinan dhewe, hehehe…)

    • Gatot Widayanto Says:

      Mulai sekarang jangan mau lagi beli kaset apapun dengan harga lebih dari Rp. 25 ribu, meskipun itu:

      * Yess versi dulu (yang belum gradasi) atau nomer seri di bawah 100
      * Guruh Gipsy (meskipun dengan booklet sekalipun!) …. haree geneee …. printed media bisa di gugel ….gak usah refot
      * Badai Pasti Berlalu atau Abbhama atau Braong’s Band

      atau apapun kaset yang harganya di atas Rp. 25 ribu, anggap aja itu harga tak waras wis … Ora nduwe kasete ora patheken! Wis pajang wae nang rak dodolanmu! (dipajang aja di rak jualanmu) aku gak bakalan beli. PREK!!!!

      Saya pernah kangen dengerin lagu Chaseiro yang judulnya Pemuda …. Trus di Blok M Square ada yang punya seharga Rp. 30 ribu. WEK! Sori …gw kagak mau beli! Ora patheken! Sampe sekarang saya ndak punya kaset itu dan sudah dikirimin pak GT lagunya. Ndak masalah mendengarkan MP3 daripada keluar duit 30 ribu hanya buat kaset yang dijual dengan keuntungan ndak waras …. he he he …

      Alasan penjual pasti …”Pak Gatot …dapetnya susah ini …milik kolektor …. untungnya tipis …” ….dan sejuta kata manis lainnya …

      Kita bikin aja patokan HET (harga eceran tertinggi) media kaset cukup Rp. 25 ribu ajah …. selebihnya, MARI KITA GALAKKAN DOWNLOAD ajah …. atau beli CDnya …. he he he he …

    • Gatot Widayanto Says:

      Oh ya …suatu ketika ada seorang pedagang yang nawarin sejumlah kaset di gudangnya dan dia bilang mau tutup, pindah usaha, bukan jualan CD dan kaset lagi. Dia bilang jual murah antara 15-20 ribu. Kala itu blog ini masih belum begitu seru mempromosikan kaset. Saya tertarik dan minta difoto.

      Setelah foto dikirim, saya langsung tuding sana dan tuding sini memilih kaset yang saya mau terutama blues.
      Giliran saya minta totalnya berapa ….ternyata harganya bervariasi di atas 20 ribu …. saya marah karena gak sesuai janji awal. dan … TAK SATUPUN kaset yang saya beli. PREK! Ora patheken! Aku masih punya CD nya … Sori ye …..

      Sampe sekarang saya ndak mau lagi transaksi sama pedagang tersebut (ternyata dia tak pindah usaha, masih dagang kaset dan CD).

      \demikian sedikit curcol supaya temen2 tak termakan isu “langka, legend, out of print, milik kolektor, mulus, …” dan sejuta kata manis lainnya …. Jadilah kolektor yang bijak ….he he he he ….

  7. andria Says:

    Blog ini bahkan membuat orang dgn entengnya menghibahkan kaset langkanya tanpa bayaran sepeserpun😀

    • Gatot Widayanto Says:

      Tepat sekaleeee……!!!! Bahkan ongkir ditanggung oleh penghibah … Huopo tumooon???

    • Koh Win Says:

      Bahkan ada yang menghibahkan ke saya CD CD import The Flower King sampai 6 album….apa ada di dunia ini pertemanan seperti ini….hebatnya tidak pakai JNE tapi langsung diserahkan lewat Face Value…apa nggak nggeblak? Subhnallah!!!

  8. prasetyoindro Says:

    kembali ke bahasan sound kaset yg tiada duanya, tambahan:
    >>kadang2 kaset yg kita beli (terutama seken) tdk selamanya mulus didengarkan dari awal side A s.d akhir side B, namun ada kalanya di satu-dua lagu ada suara MBLIYUT krn pitanya agak bengkong atau kusut….contoh di kaset saya genesis pas lagu entangled ketika sampai pada lirik “, Stop me from dreaming, don’t be absurd!”, kita udah siap2 mau teriak weeeellllll if we can help you we wiiillll, eh trnyata well nya kayak nekuk suaranya mak nyuut gitu..hadeeuh gak uasik, tp percayalah ini manusiawi dan konsekuensi logis kita memilih media kaset sbg yg utama dlm menikmati musik..hehehe

    “Well if we can help you we will,

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Indro … Itulah seninya kaset. Kalau mbliyut di tengah , ada kemungkinan dulu lagi nyetel azymuth tape head supaya treble keluar …. Pas di bagian Well ….itu tadi ….

    • Gatot Widayanto Says:

      Tadi saya muter kaset rekaman Orient ….kali ini rekamannya acak adut gak karuan. Kayaknya karena pita kasetnya bukan Maxell

  9. hippienov Says:

    Aku akan ikut saran Mas G, from now on no more buying kaset jadul higher than 25 ribu perak…

    Hal yang diungkapkan Mas Indro sejujurnya salah satu alasan aku belakangan ini kurang semangat hunting kaset jadul. Terlalu sering aku beli kaset yang udah gak bagus lagi pitanya, suaranya pecah/sember, pita kotor dan mendem, putus ditengah-tengah terus disambung lagi. Lebih apesnya beberapa kali aku kejeblok beli kaset yang ternyata kopian bukan asli dan yang bikin hati ciut adalah harga yang dibuka oleh si abang penjual sering bikin jantungan. Salah satu contoh saat progring kemarin di kios Band Ferri Legend ada kaset kompilasi the best The Archies dan The Monkees rilisan team (kayaknya) edisi “monster of rock” dengan harga 100ribu perak, bahkan ada yang dibuka dengan harga 150ribu perak dan menurut beliau cukup laku diburu kolektor. Luar biasa…
    Pada progring beberapa bulan lalu aku juga sempat ketemu kaset Ultravox rilisan Yess dan beberapa kaset lain di salah satu kios (aku lupa namanya) yang dibanderol antara 50 sampai 75ribu, takut dengernya…
    Aku pastinya gak akan berani beli, karena out of budget… Mending beli cd kopiannya dari metal bleeding cord/rockendays cuma 15ribu atau donlod sekalian.

    • Gatot Widayanto Says:

      Wadouuuw ….!! Saya gak pernah mnjumpai yang begini di Blok M Square. Padahal saya tahu mereka kulakannya berapa. Keterlaluan kalau hanya kaset aja sampe 100 ribu meskipun itu langka. Makanya gak usah dibeli. Biarkan menjadi pajangan penjual aja.
      Di Feri ada box set Pink Floyd seharga 700 ribu …. Isi 10 kaset. Jadiboer kasetnya 70 ribu. Ora pathèken! Untalen dewe kono! Download yo murah …. Cover bisa gugling …. Udahlah …kalau jualan gak usah maksa collector item segala …. Apalagi kalau kaset mbeliyut …ngapain keluar duit banyak tapi mbeliyut? Ora sudi!

    • prasetyoindro Says:

      mas hippie jd penasaran, pesen cd di metal bleeding cord/rockendays tuh di web apa bukan? kok sy googling kok gak ada…thanks

      • Gatot Widayanto Says:

        Saya pernah di sms mas Hippie nomer telpon nya. Nanti saya kasih mas Indro. HP saya satunya ketlisut

      • Gatot Widayanto Says:

        Mas Indro “mPink” … ini saya copas SMS dari mas Hippie … Monggo dilanjut njih:

        Siang mas,maaf ganggu. Mas G,sekedar sharing info u/ referensi,seandainya mas mau cari cd prog italia or progmet mungkin bs call temenku di mbc/rockendays.ini no hp nya: 081973093482.
        Mrk pny lmyn bnyk repertoire prog italia,prog metal malah ada prog brazil jg.suwun sanget mas,semoga bermanfaat🙂

      • hippienov Says:

        Alo Mas Indro, monggo docoba kontak/sms nomor hape yang di-copas Mas G. Sepertinya temenku juga punya pin BB namun karena hape-ku out of age alias jadul gak bisa bbm atau “what’s up” jadinya selama ini aku selalu sms-an atau via email, hehehe…
        O ya, ini alamat email nya: amazonget1982atgmaildotcom dan
        situsnya di metalbleedingcorpstoredotblogspotdotcom dan rockendaysdotblogspotdotcom
        Semoga bermanfaat mas… ^_^

  10. andria h8 Says:

    pak Hippie, kaset seken saya paling mahal 16.000 rupiah, itu aja karena kasihan sama pak Priyo di Bringharjo😀

  11. Koh Win Says:

    Info : Pak Rudi kolektor kaset Pekalongan berencana menjual sekitar 5000 an kasetnya, sudah mulai ditawarkan ke pedagang Jakarta Bandung, namun boleh juga dibeli siapa saja…harga dimulai dari 7000 – 25.000 an…bagi yang berminat silahkan menghubungi perwakilan blog Gemblung wilayah Pantura..Bro Noviar Hidayat untuk informasi lengkapnya di nomor 085642856758. Jangan lupa pesan sesepuh kita harga maksimal 25.000 lebih dari itu rasah digagas….siiip…..!!

    • Gatot Widayanto Says:

      Nah …. Ini baru kolektor beneran …. Tahu hargabdan tak gila2an harganya. Maksimum 25 ribu itu pas lah. Pagi ini saya baca di FB ada yg menawarkan kaset blues corner seharga 40 ribu. Untalen dewe wae. Kasihan yang beli ya …. Mendingan download ajah kalau di atas 25 ribu. Ora patheken nduwe kaset!!! Prèk!!

    • hippienov Says:

      Walah kalo sudah sampei di tangan penjual pasti harganya jadi naik jauh…

  12. Koh Win Says:

    Ha ha ha ha ha….pokoknya kata yang pas untuk kaset mahal diatas 25.000 adalah….Untalen dhewe!….Ora patheken!….Prek!….Ora sudi!…..ha ha ha kemekelan tenan aku….

  13. Gatot Widayanto Says:

    Koh Win … Ha ha ha ha ha …. Bener Koh …ngapain sih musti nekad beli kaset dengan harga di atas 25 ribu wong udah pasti ada kemungkinan keriting ….. Kita harus berani berdiri tegak ketika spekulan mulai mengancam kita dengan kata2 bersayap LANGKA ….biyuh …paling gilo aku sama kata2 LANGKA ini … Emang kalau langka kenapa? Kagak bisa dengerin musiknya? Banyak tuh di youtube …. ora usah mokong!

    Untalen dewe!
    Aku ora patheken ora nduwe kaset!
    Prek!
    Ora sudi!
    Emoh!
    Mblokek auw!!!!

    Whahahahahahahahaha ….. Pokoknya ndak barokahlah jualan kaset di atas 25 ribu …. padahal dapetnya saya tahu…murah banget …. Jangan beli kaset via FB. Kontak aja Blok M Square ….

    • Boeddhierif Setyawan Says:

      Pak Gatot, saya lihat dan sering mengamati beberapa penjual di Blok M Square yg jualan via FB sekarang juga udah banyak yang jual kaset dengan harga “nggilani”. Jadi sekarang saya udah mulai ngerem belanja kaset kecuali untuk penjual yang harganya masih bisa nalar trus kalau beli agak banyak bisa nego dan utang agak lama..hahahahaha

      Alasan selain itu sebenarnya karena saya juga memprioritaskan 2 kebutuhan utama saya untuk 1 tahun ke depan ini, yaitu melanjutkan studi saya dari DIII ke S1 dan “ancang-ancang ngopeni anak wedok’e wong” (siap-siap menghidupi anak ceweknya orang)..huwahahahahahaha

      • Gatot Widayanto Says:

        Mas Setyawan … Kalau ada pedagang yg menawarkan kaset dengan harga nggilani …. Bilang aja:

        Prèk! Ora tuku kasetmu ora gudhigen!
        Wis …unthalen dewe kasetmu iku!

        Sekolah lebih penting mas …
        Nikah juga penting …

        Insya Allah barokah sehingga bisa beli kaset banyak … Ha ha ha ha ….

  14. Gatot Widayanto Says:

    Yang jualan di FB kebanyakan mokongnya …. regone larang ….

  15. Gatot Widayanto Says:

    Di statusnya bang Domme (FB), mas Eddy Irawan komentar ini:

    Eddy Irawan : “aku pernah hold kaset antik ke seller 1, gk lama, seller 2 upload kst yg sama dgn harga 2x lipat. Besoknya aku minta seller 1 agar kst yg aku hold dikirim, eh gk dibalas2, tau2 diblg kst yg aku hold salah isi jd gk mungkin dia kirim. kheki gk lo?”

    Terus saya tambahin komen mas Eddy tersebut dengan ini:

    Yang membuat seller berbuat seperti ini ya buyer kaset yang suka termakan bullying dari seller. Kadang buyer dengan mudahnya di bully sama seller: LANGKA lah ..LEGEND lah …BANYAK DICARI ORANG lah …. COLLECTOR ITEM lah …. dan akhirnya buyer klepek2 dan ngebet banget sama kaset itu …. ya nggak? Ha ha ha ha …
    Saya pernah ditawari seller yang katanya mau ngabisin barang di gudang dan dijual murah antara 10 sd 20 ribu per kaset. Saya minta fotonya. Setelah itu saya pilihlah sekitar 15 kaset. Ketika ditotal ternyata harganya bervariasi antara 20 ribu sampe 35 ribu. PREK! Gak jadi saya! Sampe sekarang saya ndak mau lagi deal sama seller tersebut. Ora patheken! Ha ha ha …

    Sekarang saya punya rumus, kalau beli kaset harganya gak boleh lebih dari 25 ribu per kaset (paling mahal). Kalau lebih, DOWNLOAD! atau koleksi CD nya aja … Ngapain ngotot koleksi kaset? Mau itu yang ditawari ke saya Guruh Gipsy kek …atau Titik Api kek atau apapun kalau lebih dari 25 ribu, PREK! … ha ha ha ha ha ha ….. Harga kaset seken tak boleh lebih dari 25 ribu … (bagi saya lho …).

  16. Boeddhierif Setyawan Says:

    Sugeng parak enjing, para pinisepuh kaliyan dedengkot blog gemblung..
    (Selamat dini hari, para sesepuh dan MASTER blog gemblung..hehehehe)

    Membaca komentar-komentar di sini, saya pengen berbagi cerita karena saya termasuk senang mengumpulkan kaset pita..

    Saya pernah dikirimi email oleh seorang seller, yang awalnya saya komentar di salah satu forum jual beli dengan kalimat “Kaset yang dijual apa aja ya mas? Bisa kirim ke email saya?”
    Kemudian terjadi percakapan via email seperti ini:

    PENJUAL: “Banyak mas, yang dicari apa aja?”
    Saya menjawab list kaset rekaman yess yang saya cari..

    PENJUAL:
    Ini kaset yang anda minat dan tersedia di kami:
    RUSH album Hemispheres – Rp 60 rb
    PINK FLOYD album
    – Ummagumma (1969) – Rp 60 rb
    – Atom Heart Mother (1970) – Rp 60 rb
    – Meddle (1971) – Rp 60 rb
    – Obscured by Clouds (1972) – Rp 70 rb (label Monalisa)
    – Wish You Were Here (1975) – Rp 60 rb
    – Animals (1977) – Rp 60 rb
    – The Final Cut (1983) – Rp 60 rb
    jumlah = Rp 490 rb
    ongkir via JNE = Rp 20 rb
    Total = Rp 490 rb + Rp 20 rb = Rp 510 rb

    CALON PEMBELI GEMBLUNG: “Itu harganya masih bisa kurang mas?”

    PENJUAL: “Kalo soal harga, itu sudah nett. Maklum langka. Di gudang ya cuman tinggal itu aja. Kalo boleh tahu, agan sebetulnya ingin harga berapa?”

    CALON PEMBELI GEMBLUNG: “Saya sering beli kaset rekaman yess dengan harga sekitar 20-35 ribu. 35 ribu itu dengan catatan kondisi bergaransi cover dan pitanya benar-benar mulus tanpa cacat sedikitpun. Sebagai contoh kaset Rush rekaman yess A Farewell to Kings dan Moving Pictures kemarin dapat harga @25ribu dengan kondisi benar-benar mulus seperti pahanya Cherrybelle mas!

    (wis ben wong’e mbayangke pupune cherrybelle ki koyo ngopo, ben wong’e mumet sisan ngadepi calon pembeli gemblung ngene iki.
    -biarkan saja dia membayangkan pahanya cherrybelle itu seperti apa, biar dia pusing sekalian menghadapi calon pembeli gemblung seperti ini.-)

    PENJUAL: “Oke, terima kasih atas infonya.”

    Dan setelah itu MANTAN CALON PEMBELI GEMBLUNG hanya bisa berkata dalam hati,
    “Karepmu mas, tak ngrungokne Full Discography buah berbagi berkah saka torrent neng komputerku wae wis cukup mas, timbang kwe nguntal duitku kwi dadi penyakit nggo wetengmu. Aku ora ngrungokne kasetmu kwi yo ora bakal kaliren, kecuali nek beras iso didownload ngono kasetmu kwi mesthi tak bayar kabeh mas.”
    (Terserah kamu mas, saya dengarkan Full Discography buah berbagi berkah dari torrent di komputerku aja udah cukup mas, daripada kamu makan duitku itu jadi penyakit bagi perutmu. Saya tidak mendengarkan kasetmu itu juga gak bakalan kelaparan, kecuali kalau beras bisa didownload kasetmu itu pasti saya bayar semuanya mas.)

    Akhirnya saya hanya bisa menunggu dan mencari orang baik hati yang mau menjual kaset-kaset yang saya cari dengan harga yang masih bisa masuk akal dan terjangkau.

    Woalaaahhh.., bakul kaset karo preman pasar’e jebule saiki luwih kejem bakul’e..
    (penjual kaset dengan preman pasarnya ternyata sekarang lebih kejam penjualnya)

    • Gatot Widayanto Says:

      Sumpah saya nguwakak pol baca komen pak Setyawan ini tadi pagi. Kuweren pol! Ha ha ha ….. Saya memang sedang di Bandung dari kemarin hingga besok malam dan insya Allah besok malam sdh di rumah dan bisa nyetel kaset lagi …

      Cerita cerita seperti ini jelas memberi makna khusus karena mnyangkut media yang harus diakui kebnyakan dari kita mengenal pertama kali musik progrock.

      Namun memang kita harus punya posisi tawar juga terhadap seller yg pandai memainkan emosi dan ego kita dengan kata2 seperti langka, legend, banyak dicari dsb. Kita kokohkan saja bahwa harga kaset tak boleh lebih dari jigo! Kalau kita beli juga berarti kita kalah. Haha ha … Anggap aja ini Piagam Gemblungers.

      Saya salut sama bang Oman di Blok M Square yg konsisten jual kaset rekaman Yess cukup rp. 15 ribu saja. Kondisi mulus kayak kaki meja. Puol!

      Bravo kaset!

    • Gatot Widayanto Says:

      Gara2 komen mas Setyawan ini saya kangen mendengarkan The Final Cut.

      • Boeddhierif Setyawan Says:

        Saya sebenarnya sudah muak dengan harga kaset di FaceBeruk alias FB, karena gara-gara mereka juga semua kaset jadi AMAT SANGAT MAHAL bahkan tidak terkecuali kaset-kaset yang menurut telinga saya masuk kategori “biasa”..
        Bahkan ada yang menjual kaset dengan harga ratusan ribu sampai jutaan “tur sing luwih edan meneh kok yo ono sing nuku kaset kwi mau”.. (tapi yg lebih edan lagi kok ya ada yang beli kaset itu tadi)

        Nah, kalau harga yang di tempat Bang Oman seperti itu kemungkinan pasti bakalan menjadi tujuan pertama saya pas “ndelalah” (kebetulan) saya ke Jakarta dalam rangka apa gitu nanti (siapa tahu aja ada tugas dari kantor yang menyuruh saya melakukan perjalanan untuk menuju ke Jakarta)..hehehehe

        Semoga ada kesempatan untuk mengunjungi tempat itu dan nanti bisa minta info lokasi pas’nya kepada njenengan Pak Gatot..hehehehe

        Mari kita giatkan dan galakkan GERAKAN DOWNLOAD BERAS agar kita bisa beli kaset sebanyak-banyaknya!
        ha ha ha ha ha

        Salam dari anak muda Sragen usia 30an yang gemar mendengarkan musik era para sesepuh semua di sini..hahahahaha

  17. Koh Win Says:

    Ha ha ha ha ha lucu puwol komen mas setyawan ini ha ha ha…..bisa gak ya beras kita donlot….biar kita bisa beli kaset…..ha ha ha

  18. heru Says:

    saya penggemar kaset tape.wlpn zaman sdh modern.dengar musiknlewt kaset menggugah jiwa.aplagi smbil megang sampul albumnya baca lirik dll.tp sayang harga kaset lebih mahal dr cd/ download.misalnya ya guruh gipsy, rolland band, god bless albm prtama, jg oma irama albm prtama hehehee.kira2 brapaaan hrganya di wilayah saudara2? trims.salam dr palembang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: