Njamiroquai setelah Nyaudagar Kopi …

Gatot Widayanto

Progger Juga Manusia …

Tret ini saya buka karena kegemblungan saya yang kemana-mana ngakunya progger namun ternyata hatinya begitu rapuh terhadap suatu godaan apalagi kalau itu terkait dengan suatu “nuansa” yang terbangun karenanya.

Apa pasal?

Hari Selasa yang lalu saya mampir di sebuah kafe yang namanya membuat saya ngguyu kepingkel-pingkel (tertawa terbahak-bahak) sendiri karena lauwtjuuuu banget namanya. Baca aja sendiri di paragraf bawah terkait kafe bernama lauwtju ini. Namun yang lupa saya jelaskan adalah kegiatan musikal yang rencananya saya gelar namun gagal luluh berantakan seperti daun kering kerontang terkena imbas kemarau super duper panjang … Padahal, saya siapkan semua peralatan mengingat rapat saya masih jam 9:30 dan saya di situ sekitar 7:30, yakni: iPod Touch milik putri saya (Dian Widayanti) yang tak pernah ia pake sejak ia punya gadget dengan kapasitas 32 GB, headset Senheiser PX-100 kesukaan saya dan tentunya seperangkat MP3 yang ada di iPod maupun laptop.

Sayang seribu sayang …perlengkapan saya tersebut tak jadi saya gelar lantaran di kafe tersebut ada alunan musik dari kelompok yang disebut sebagai Acid Jazz dan merupakan langganan yang selalu perform di Java Jazz: Incognito. Hah? Kok bisa? Lha itulah …karena nuansa kafenya yang cozy banget dan hanya ada saya dan penjual kopi aja di kafe tersebut, jadinya saya “terbeli” dengan nuansa yang dibangun dari musik yang diputar. Lha kok tiba2 kaki saya ikut menghentak mengikuti irama musiknya. Dan memang yang diputer hanya dari grup ini aja sehingga bisa dibilang pagi tersebut saya sedang Ngincognito lah … ha ha ha ha … Jarene progger…..! Kok ngepop??!! Ha ha ha ha ha …

Ingatan saya langsung melesat di periode 1994 – 1997 saat saya bekerja di Price Waterhouse Consulting yang berkantor di Kuningan. Seorang temen saya, Filipino yang bernama Errol Paler (bukan menkeu nya mas Khalil karena juga ini cowok … ha ha ha ..) begitu getol mempromosikan Incognito ini ke saya selain ada satu grup lainnya: Jamiroquai. Hebat banget sabetan lidah berbisa Errol ini sehingga saya borong beli CD nya Incognito 3 album langsung dan 2 CD Jamiroquai. Nah …yang terakhir ini saya suka banget logonya yang manusia bertanduk (iblis ya kali? Bener gak Bro Apec?) terus tangannya nyibak … ha ha ha ha … Langsung saya jatuh hati sama album pertamanya yakni “Emergency on Planet Earth”. Wah …meski funky namun keren lho musiknya …apalagi vokalisnya berkarakter seperti Inga Rumpf (Frumpy) namun ini cowok. Kontan … tadi malam saya kerja bikin konsep sambil menikmati Jamiroquai dan tanpa terasa saya tidur jam 2:00 dinihari saking menikmati kerjanya dan musiknya keren …

Tumben nih saya muter dua album dari Jamiroquai ini ... Wis pokoke jiyannn ...represhing tenan ....! No rock ...no metal ... no prog .. Purely funky kopral! eh ...funky pop dink! Ha ha ha ha ...sambil nyeruput kopi dan kerja malam .... biyuuuuuhhh!!! Njamiroquai tenan jal!

Tumben nih saya muter dua album dari Jamiroquai ini … Wis pokoke jiyannn …represhing tenan ….! No rock …no metal … no prog .. Purely funky kopral! eh …funky pop dink! Ha ha ha ha …sambil nyeruput kopi dan kerja malam …. biyuuuuuhhh!!! Njamiroquai tenan jal!

 

Ingat jaman ngonsultan dulu (kayak sekarang enggak aja!) sering kami hang out di kafe2 kalau akhir minggu …Biasanya kita mulai jam 5 sore biar dapet diskon 50% di kafe Classic Rock , Jl Falatehan, Blok M. band nya dulu ya Doddy Katamsi lah … suka mainin Led Zepp , Rush, PF dan lainnya. Kadang kami pindah ke Pasir Putih kemang …kadang ada Cockpit di sana. Tapi lucunya temen2 saya ini sebagian yang suka Incognito malah bisa menikmati claro segala … ha ha ha …

Di bawah ini adalah pengalaman saya di kafe kopi hari selasa lalu:

 

Nyaudagar Kopi …

Saudagar1

Adalah sudah menjadi rutinitas saya melaju gowes di seputar jalan Sabang karena saya seringkali berkantor di Grand Kebonsirih. Acapkali (whaaaa….dah lama gak pake kata ini) saya sering penasaran dengan sebuah gerai kopi yang namanya membuat saya ketawa ngakak dan sekaligus geli …. Saudagar Kopi. Wha ha ha ha ha ….ngguyu kepingkel-pingkel saya. Lauwtjuuuuuuuuu puwoooool! Ha ha ha ha ha …. Jadi inget pelajaran Ilmu Bumi dan Sejarah Indonesia jaman SD dulu … Saudagar dari Tiongkok merapatkan kapalnya di Pelabuhan Sunda Kelapa ….wahahahaha ….nuansamatik jadulsonic tenan!!!

Setiap lewat gerai ini ada saja alasan saya untuk gak mampir. Pertama karena tempatnya keliahatan kecil sehingga kalau ada yang ngopi maka sepertinya gak ada lagi tempat duduk. Kedua, sepertinya gak ada AC nya karena sinar matahari masuk langsung ke gerai. Ketiga, saya sering buru2 kalau melintas di sini karena pengen cepet mandi terus kerja. Keempat, waktu saya suka kelamaan di warung bakmi ayam di sebelah ujungnya.

Nah …pagi ini saya paksakan diri buat Nyaudagar Kopi karena saya sampe sini jam 7:15 dan rapat saya di GKS jam 9:00. Kesempatan emas dah. Pertama masuk saya sudah terpikat dengan nuansa santai dan aroma kopinya. Ternyata juga tempatnya luas memanjang. Memang dari luar kelihatan kecil sih. Tempatnya nyaman dan ada AC nya juga. Ada dua jenis black coffee yang ditawarkan dan saya ambil yang bukan Toraja. Snacknya saya pilih roti ‘kukus’ srikaya. Whooaaaaa…. kopinya mantab jèk! Apalagi sambil ngrakoti roti kukus ….! Tuoooobbbbzzzzzzz….!

Saudagar2

Saudagar3

Saudagar4

 

34 Responses to “Njamiroquai setelah Nyaudagar Kopi …”

  1. andria h8 Says:

    saya numpang ketawa juga pak gatot, saya jadi ingat soalnya baik Incognito & Jampiroiki eh Jamiroquai termasuk yg pernah di obral di Tegal dulu. saya ambil kaset2 Incognito utk adik saya di Yogya waktu itu (wl nggak pernah disetel krn mobilnya pakai CD). sebenarnya Jamiroquai ada beberapa kaset nya tapi ya saya mmg tak tertarik.

  2. Haris Says:

    Sudah lama nggak baca tulisannya mas Gatot. Apapun isinya selalu menghibur. Nggak ada rencana dibukukan mas?

  3. hippienov Says:

    Hehehe… lucu dan menyegarkan membaca tulisan mas G ini. Tapi jangan ragu-ragu mas dengerin Jamiroquai karena aku juga suka band funky ini. Lagu “virtual insanity” yang aku suka banget, dulu sering banget muncul di video klip tv lokal. Aku suka gaya vokalisnya dengan topinya yang keren dan gerakan badannya yang lentur itu. Keren mas Jamiroquai… ^_^

  4. Budi Putra Says:

    Sy jd inget temen se kosan jaman mahasiswa sukanya Jamiroquai, kalo nyetel kenceng bgt…sy mikir2 apa enaknya nih musik. Gak lama sy liat klipnya keren jg gy bernyanyi vokalisnya tp sy gak niatin utk beli kasetnya

    • Gatot Widayanto Says:

      Album pertama “Emergency on planet Earth” keren musiknya.

      Saya paling suka liat logonya meski mungkin menurut Tuan Logomotif biasa aja ya …

      He he …

      • khalil logomotif Says:

        Itu lebih cocok disebut icon atau simbul mas ketimbang logo. Setau saya itu namanya the buffalo man. Bisa jadi, karena kata iroquai itukan bahasa native amerika, terkait indian indian gitu mas, indian pastilah terkait dgn buffalo atau bison. Kalau di fabel, yg kpalanya ular adlh medusa, yg kepalanya kebo adlh minotaur…kali itu idenya. Klw tangan yg menghadap keluar, itukan untuk nunjukin gerakan kebo jalan.
        Ada temen saya yg suka bnget musiknya jami…dan sering dipanggil kebo…padahal shionya anjing…jadi dipanggil bojing!

  5. suryo Says:

    saya selalu enjoy mbaca tulisane pak gatotprog.

    • Gatot Widayanto Says:

      Suwun pak … tapi terlalu ndeso pak …kebanyakan boso Jowo .. ha ha ha ha ….gemblung soalnya …

  6. kukuh tawanggono Says:

    Mas Gatot guru kulo

    Kadingaren mas kok mirengaken lagu ingkang diremeni generasi ajeb-ajeb(tumben mas kok mendengarkan lagu yg disukai generasi ajeb-ajeb)……..he he he
    Mas Gatot jangan sampe seperti album 90125 he he he
    Sepuntene ingkang kathah menawi wonten (mohon maaf apabila ada)tutur kata yg kurang berkenan.

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Kukuh …ya begitulah kegemblungan mas …katanya progger tapi kok njamiroquai ….ha ha … Tapi saya hanya suka album pertama aja. Keren. Dulu punya kasetnya. Karena suka, terus beli cd nya …

      Tapi yang penting ya SAUDAGAR KOPI nya itu lho …..sungguh menggelikan namanya ….lauwtjuuuuu ….

  7. Budi Putra Says:

    Tulisan mas Gatot spt ini yg asik di baca. Bukan karena Jamiroquai nya tp pembelajaran hidup yg sgt berhrga buat sy scr pribadi di tengah2 rimba beton kota Jakarta. Mas Gatot ini memberikan ilmu tanpa menggurui tp memperlhatkan tindakan. Bbrp waktu lalu sepulang dr kantor unit di Jaktim sy naik ojek dan memasuki jalan Penjernihan, Pejompongan kondisinya sdh macet parah krn berbarengan dg jam pulang kantor. Biasanya utk menghindari 3 in 1 mobil pribadi berpenumpang 1 org melewati jalan ini. Tukang ojek bilang kalo macet spt ini matiin rejeki orang kecil. Coba aja liat gk ada bemo, angkot yg lewat. Pada rugi kalo macet. Sy hanya mendengarkan sj keluhan tukang ojek ini yg menurut sy ada benernya juga.

    Andai separuh warga Jakarta yg bermobil mengikuti gaya hidup spt mas Gatot, sy yakin Jakarta akan bebas dr macet, stress, ramah lingkungan, dan brp milyar uang per hari yg di hemat dr kegiatan itu semua…menurut sy apa yg dilakoni mas Gatot merupakan gaya hidup seorang prog sejati…Prog Life Style, gitu kali.

    • Gatot Widayanto Says:

      Supir angkot S14 juga kasihan mas Budi … Sejak jl Bintaro raya yang ada rel kereta dan sering kecelakaan ( terakhir truk Pertamina) dibuat satu arah, trayek mereka secara alami terpotong, yakni bisa pergi dari Petukangan ke Lebak Bulus nanun pulangnya gak bisa karena ditutup. Kasihan sekaki mereka ini ….jelas rejeki mereka semakin seret. Sampe sekarang belum ada solusinya. Mereka suka slinthutan sama Polisi. Polisi dan organda belum ada solusi rute ini.

      • kukuh tawanggono Says:

        Mas Gatot,mas Budi slameeeeeet saya tinggal di Malang he he he.Dari waktu melihat di tv sampai pengalaman langsung disana saya sampai berkata dalam hati:”menawa terus-terusan kaya ngene,la iso tuwek ndik dalan iki”(bila terus-terusan seperti ini,bisa tua di jalan ini).

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Budi

      Sebenernya saya ini ingin mengajak banyak orang Jakarts untuk menjalankan alternatif transportasi selain mobil pribadi. Beberapa minggu terakhir saya nyiba Trans Jakarta asik sekali mas. Dari halte Al Azhar hingga BI hanya 20 menit dan pasti. Turun dari halte saya harus jalan kaki sekitar 1 KM menuju GKS. Biar gak capek saya nikmati setiap detil pemandangan di segmen penglihatan saya sembari jalan, misalnya bakul bubur ayam yang sudah sibuk melayani pelanggan. Jam berapa mereka bangun dan kemudian memasak untuk jualan paginya? Bagaimana mereka jalan dari rumah membawa barang dangannya? Berapa jauh? Semuanya saya jawab sendiri berdasarkan perkiraan belaka sambil memaknai betapa hidup ini harus dilakoni dengan kerja keras dan penuh rasa syukur.

      Lha …kok harus bersyukur?

      Iya …soalnya Tuhan melihat hanya dua hal saja: niat dan kesungguhan kita mencari nafkah. Kalau niatnya lurus untuk menafkahi keluarga, kita sudah dicatat amal baiknya. Kesungguhan kita bekerja tak harus pulang membawa uang karenA pahala Tuhan tak dinilai dari keberhasilan membawa uang pulang tapi keseriusan kita menafkahi keluarga.

      Kalau semua orang tahu dua hal ini pasti pada semangat kerja. He he ….

      Untuk masalah transportasi memang sepeda paling cocok bagi saya. Semoga semakin banyak orang Jakarta bersepeda ….

      • kukuh tawanggono Says:

        Lha niki(ini)yg saya tunggu.Wejangan seperti ini paling pas kalo dibaca pada saat sunyi(kebetulan saya saat ini sedang di serambi masjid menunggu shalat Ashar)sambil asyik dalam perenungan atas semua yg terjadi.
        Leres(benar)sekali mas Gatot,sedaya punika menawi (semua itu apabila)diniati untuk ibadah,hasilnya pasti maksimal.

      • Budi Putra Says:

        Pelajaran yg berharga dr mas Gatot cuma sy kok gampang trenyuh melihat kondisi sekeliling yg timpang ini…mungkin sj semua cara pandang sy tak benar adanya, krn ini problemnya kompleks. Tp sy salut dg mbok2 bakul sayur yg dr jam 12 mlm sdh bersiap2 dg barang dagangannya hingga pagi hari, tetangga sy yg tukang bakso tp semangatnya luar biasa, dan ada juga bapak yg sdh tua dg tas ranselnya menawarkan jasa servis jam di lingkungan tmpt sy tinggal…kadang miris melihatnya krn sdh tua kok msh sj berjuang mencari nafkah…namun semangat mrk2 ini menjadi semangat sy jg dlm menjalani hidup, dan Ahamdulillah bertemu mas Gatot dan rekan2 di blog Gemblung ini yg hebat2.

      • Gatot Widayanto Says:

        Mas Kukuh …Ashar tadi saya juga mendapatkan pelajaran berharga karena berhasil mewawancarai tokoh penjual donat kelililing yang kemarin saya bahas. Senang sekali saya bisa berdialog dengan beliau meski sebentar:

        http://gatotwid.wordpress.com/2014/04/05/penjual-donat-itu-namanya-pak-yana/

      • Gatot Widayanto Says:

        Mas Budi …

        Saya termasuk tipe yang mau kerja selamanya sampai sakaratul maut menjemput nanti. Semoga selalu diberi kesehatan untuk selalu bisa berkarya , aaamiiin

        Memang beberapa kali saya sedang berpikir berat tentang pelajaran dari mas Khalil terkait PENGUNGKIT dan PENGALI. Untuk itu saya mencoba mencari bisnis yang bisa mengaplikasikan dua ilmu tersebut. Salah satunya ya bisnis online …sampe saya ketemu dengan suatu bisnis menarik yang bisa dikerjakan di rumah. Saya ikuti seminarnya online dan memang dahzyat sekali, karena disampaikan secara professional dan keren banget. Nama ilmunya adalah ITF :Internet Traffic Formula dari Empower Network. Namun alangkah kagetnya saya, setelah riset, ada blog yang memberi tahu bahwa bisnis tersebut hanya money-game saja, tanpa ada produk yang duijual. Wah …jelas gak syar’i nih … saya langsung tinggalkan …. Tapi paling tidak saya tahu bagaimana presentasi yang baik dan menawan.

        he he he …

        Tapi masalah kerja …tak ada batasnya bagi saya selama masih kuat …. Saya bukan tipe yang thenguk2 tiap hari nunggu malam, trus tidur ….saya maunya kerja dan kerja …

        berkarya …

        Salam

      • Budi Putra Says:

        Amiiin Mas Gatot, semoga Allah selalu memberikan kita semua penghuni blog gemblung, kesehatan dan rejeki agar ttp bs bekerja dan berkarya dus mendengarkan musik kesukaan kita sepanjang hidup kita..Amin, Amin, Ya Rab.

      • Gatot Widayanto Says:

        Aamiin Ya Rabb! Iya nas Budi …

  8. hardi Says:

    membaca tulisan2 pak Gatot sy jadi ingat Bondan winarno & Alm mahbub junaedi yg dulu sering menulis di tempo : singkat padat, enak dibaca n menghibur

    • Gatot Widayanto Says:

      Ha ha …mas Hardi ….kelas saya masih jauh lah dari mereka berdua yang memang hebat ….ha ha ha …. Lha wong gemblung kok …

  9. Budi Putra Says:

    Loh enak di Malang toh mas Kukuh…sy dulu waktu kuliah sering dolan nng Malang: naik gunung, atau main ktmpt teman yg buka kios buku di belakang kampus Unibraw, atau sukur2 bs dpt mhswi Malang…hehehe.

    • kukuh tawanggono Says:

      Ha ha ha ha ha ha ha ha Malang niku hawane asrep mas Budi seasrep (Malang itu hawane dingin mas Budi sedingin)hati saya yg tak bergeming pada rayuan kartel-kartel kaset yg kini sedang deras menyerang saya…………

      • Budi Putra Says:

        Hahaha, klo kartelnya cewek gmn mas Kukuh…hahaha…

      • kukuh tawanggono Says:

        Ampuuuuuuuun mas Budi manah kulo sampun kejalu(hati saya sudah tersakiti)nona R,jadinya sekarang saya trauma berat…………ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha

      • Gatot Widayanto Says:

        Tidak semua wanita seperti Nona R …jadi …segera cari pasangan mas! Ora apik melajang terus ….karena manusia diciptakan berpasangan … Monggo …

  10. Budi Putra Says:

    Kayak lagunya Godbless aja Trauma…kan msh byk nona R R R yg lain mas Kukuh…hehehe

    • Gatot Widayanto Says:

      Lagian kan ada kata bijak:

      Cintailah karena Allah
      Bencilah karena Allah

      Kalau gak dapet nona R masih ada Nona A atau B atau C …asal mas Kukuh menvintainya karena Allah …. udah itu aja prinsipnya. Hajar blèh!!!

      • kukuh tawanggono Says:

        Mas Gatot guru kulo

        Leres sekali sanjange njenengan(bener sekali wejangan njenengan)
        Jika segalanya kita dasarkan hanya untuk gusti Allah semata,kebahagiaan yg akan ditemui
        Jika segalanya hanya didasarkan pada manusia,lautan penderitaan yg akan ditemui
        Matur suwon(terima kasih)mas atas wejangannya

        Mas Budi sedulur lanang sigarane atiku(saudara laki-laki belahan hatiku)
        Menawi catune gudik(apabila luka borok)di bawa ke mas Apec,terus sama penjenengane disuntik dikasih obat mesti sembuh……….
        Menawi catune manah(apabila lukanya hati)akankah dibawa kemana…………….

      • Budi Putra Says:

        Mas Kukuh…hahaha…jd kayak biro jodoh nih…kalo sakit hati obatnya hati juga mas alias cari cewek lg…mas Kukuh ini jgn2 muka Kerry King (Slayer) tp hati Rinto Harahap…hehehhee…just kidding!

      • kukuh tawanggono Says:

        Ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha …..Mas Budi iki jan ono-ono ae(mas Budi ini ada-ada saja)Saya saat ini sedang mengikuti rapat RT dihadiri pak RW,pak lurah(biasa mas rapat pematangan menjelang PILEG).Saya membaca tulisan njenengan jadi cengar-cengir sendiri kaya wong edan mas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: