Ngompadres …

Gatot Widayanto

Judul tret ini jelas membingungkan bila belum faham dengan dua hal: 1.) Kegemblungan di blog yang makin hari makin nggeladrah ini;  2.) Kegemaran terhadap musik Chick Corea atau Return to Forever.

Malam ini setelah ngopi sama nyonya di gerai kopi sampe diusir karena gak sadar bahwa ini bukan malam minggu sehingga jam 22 sudah disuruh pulang karena kursi2 udah mulai dilipetin. Akhirnya pulang sambil di mobil ngaipod. Eh …lha kok pas kebetulan yg nongol adalah Compadres nya Chick Corea dari album Touchstone. Wah ….terasa kangen sekali dengan lagu ini yang merupakan lagu terbaik dari album Touchstone.

Cobalah simak dengan seksama bagaimana si genius Corea ini membuat komposisi dahzyat dengan sentuhan jazz rock ala Return to Forever. Pada awalnya pasti akan terkecoh karena intronya adalah sebuah permainan kibor yang ambient dan tak bakal mengira bahwa ini adalah musiknya Corea. Namun begitu drum Lenny White menyahut setelah sayatan kibor yang mengalun dalam crescendo nan indah,  pasti Anda akan segera melonjak sambil tereak …”Bah! Ini mah Return to Forever banget!!! ….”. Ya! Anda gak salah karena di seantero jagat tak ada musik sejenis ini selain dimainkan oleh Return to Forever. Meski ini solo album Corea,  cobalah tengok siapa aja yang main selain Lenny White:  Al Di Meola pada gitar dan Stanley Clark pada bass gitar. Tepat sekali bukan?? Memang … Corea seolah ingin menunjukkan bahwa RTF still alive meski hanya ada satu lagu ini aja dimana yang main adalah semua personil inti RTF.

Musiknya memang keren banget Compadres ini. Dari segi tempo banyak sekali perpindahan yang terjadi dan bahkan sangat dinamis dengan dijaga ketat oleh gebugan White dan dentuman maut Clarke. Al Di Meola pun bermain maksimal menukikkan notasi nan indah dan cepat dengan ciri khas permainan dia seperti di album solonya Land of the Midnight Sun. Komposisi lagu ini sangat sejenis dengan musik2 RTF dari album2 fenomenalnya seperti Romantic Warrior, Music Magic dan lainnya. Jangannlagi tanya permainan Corea dengan Fender Rhodes maupun Yamaha GS 1 maupun mini moog nya. Tukikan notasi yang dibawakan ileh Corea memang bener2 nunjek ulu ati meski perpindahannya begitu cepat seperti petir. Whooooaaa ….! Pokoke manteb jaya jèk!

Sampai rumah langsung setel kasetnya biar tambah nuansamatik ……

image

Pokoké kalo gak suka lagu ini,  Anda tergolong orang2 yang tersesat di blog gemblung ini. Seorang progger sejati sudah pasti menyukai komposisi dahzyat Compadres ini …. Buruan setel lagu ini! Dijamin ngguweblak nggulung koming ping kopang kaping ngantèk semaput limang ndino!

Salam,
G

14 Responses to “Ngompadres …”

  1. Apec Says:

    Di luar lagu yg dibahas tersebut, saya selalu mesem setipa mendengar kata Chick Corea.. Karena dulu saat masih SD kls 6 ada yg memberi petuah seperti ini di majalah anak2 Ananda di bagian cerita bergambar : Jika ingin mendengar lagu lagu ngepop yg baik dengarlah Chicago, kalo ingin dengar Jazz yg baik dengarlah Chick Corea, tp jika ingin dengar Jaipong yg bagus, datanglah ke Cikampek…( baru akhir2 ini nggumun, lha mosok majalah anak2 Ananda sdh ngajari Chick corea,)

    • Gatot Widayanto Says:

      Salut sama majalah Ananda tersebut! Musti dicari tuh!

      Nama Chick Corea memang aneh. Saya dengar pertama kali tahun 1977 …dari seorang temen main bernama Kokok Bolek yang saking sukanya, dia bikin kaos disablon sendiri ada tulisan Chick Corea … Aneh saat itu karena mustinya tulisannya KOREA … Kok pake C ya?

      Terus denger kaset Contemporary Jazz ada lagu The Endless Night …whoooaaaa …!!!

  2. khalil logomotif Says:

    Selain chick, ada juga temennya, saya suka banget, herbie hancock. Terakhir ngikutin sampe album yg didediket untuk joni mitchell, river. Tadi malam, saya dengerin shakatak..

    • Rizki Says:

      Saya juga ngefans sekali sama Herbie, tadi dimobil kebetulan lagi dengerin kompilasi lagu2nya. Saya akan selalu teringat sama musisi ini karena beberapa koleksi awal PH yang saya miliki adalah album miliknya yang berjudul Mr. Hands (beli di Duta Suara awal tahun 80an dan sampe sekarang PH ini masih sy miliki)🙂

      • Gatot Widayanto Says:

        mas Rizki

        Sudah lama bueanget gak nulis artikel. Bagaimana kalau mengulas PH Herbie Hancock yg dibeli th 80 tsb? Asik juga tuh mas … trus nyambung ke Deodato ….

        Gatot Widayanto

        “Don’t manage – lead change before you have to.” Jack Welch

      • Rizki Says:

        Ok Mas – Insya Allah nanti saya nulis lg🙂

      • Gatot Widayanto Says:

        Siiiip!!! Ditunggu mas … he he he … Seru nih ada Herbie Hancock

        *Gatot Widayanto*

        *”Don’t manage – lead change before you have to.* *” Jack Welch*

      • khalil logomotif Says:

        Mas Rizki, klw yg mr. Hands, enaknya dari spiraling prism loncat ke 4am

  3. hippienov Says:

    Sejauh ini aku sangat minim dan awam soal karya2 Chick Corea,hanya 1 album Return to Forever yg ak punya : hymn of the seventh galaxy dan album Five Peace Band. 2 album ini saja sudah bikin aku kagum atas kedahsyatannya..harus dicari nich album yg mas G bahas di tret ini..

    • Gatot Widayanto Says:

      Compadres adalah komposisi maha dahzyat. Musiknya megah dinamis namun melodinya nunjek uku ati dan bisa nyentil syaraf yang bisa membuatbotak memerintahkan mata untuk nangis mas ….

      Ada segmen2 indah yang tak siulable tapi nukik menghunjam ke ulu ati notasinya. Indaaaaaah banget!

      Coba cari di youtube dulu mas … ntar saya cari juga ….

      Gatot Widayanto

      “Don’t manage – lead change before you have to.” Jack Welch

  4. hippienov Says:

    jadi makin penasaran dengan album ini mas G… coba nanti aku cari di youtube album ini. kalo ada rejeki aku mau cari cd nya…

  5. hippienov Says:

    O gitu ya mas? Oche mas kalo gitu.. Matursuwun sanget infonya ya🙂

  6. cosmic_eargasm Says:

    Membaca judulnya yg unik ini, sejak awal sy sdh menduga kalo ini salah satu lagunya Chick Corea, soalnya sepertinya memang cuma CC yg menggunakan ‘Compadres’ pada judul lagunya. Album “Touchstone” ini memang dahsyat, ada Paco de Lucia yg main gitar akustik yg sangat keren sekali. Dulu sy sering putar album ini. Tp kok lupa tambahan side B nya apa ya mas, soalnya kaset Yess sy sdh lama bablas jg yg ini bersama dgn puluhan kaset CC lainnya rekaman Yess😦 Thanks mas GW.

    Btw, iya nih, sdh lama sekali mas Rizki nggak nulis, padahal sy jg merindukan artikelnya yg pasti dahsyat itu. Tentang Herbie Hancock sy lgs ingat ‘Maiden Voyage’ dan dulu HH tdk suka menggunakan teknologi modern pd musiknya, namun belakangan akhirnya menggunakan syntheziser pd era 80an, sy sempat punya kasetnya yg kover gambar lukisan itu, lupa judulnya. Sy jg pernah liat cd boxsetnya, kemasannya mantap sekali. Kalau tdk salah keluaran Impulse Records atau Blue Note Records lupa.

    ::: Salam Djadoel :::

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: