Musik Terakhir yang Saya Denger 9 Tahun Yang Lalu

Khalil Logomotif

Ya, saya bisa bilang musik terakhir yg saya denger, karena setelah itu saya tidak miliki lagi sekeping pun kaset dan cd. Semua harta karun musik saya ditake over, disita, dihilangkan, diambil kembali oleh yang punya, baik yg halal (ori) maupun yg tidak, yg saya sudah kumpulkan sejak sd kelas enam. Ada beberapa ratus jumpahnya. Seharian kmarin, saya ngga banyak beraktifitas, selain memang sudah selesai melayani klayen, dari logo sampai webnya, temen temen tongkrongan saya juga lagi banyak yg sibuk sendiri dgn projeknya, anak anak libur, jadi saya berkesempatan untuk leha leha dan tidur. Tapi pikiran saya terus terusik dgn pertanyaan, dulu 9 tahun yg lalu, saya dengerin apa ya? Setelah saya coba inget lagi, sekilas saya kebayang, dulu sempat muterin kaset kopian (yg dulu pernah saya ceritain) triumvirat pompei untuk istri saya, juga kebayang dgn lagu sarah brightman time to say goodbay, dan gitaran anthony phillip private part and pieces yg ke 8 new england (unheard cry, now they’ve all gone, last goodbye, sunrise and sea monster). Ya, seingat saya, dulu itu lagu lagu yg terakhir saya dengerin.

Saya masih inget banget, saya bikin janji dgn temen saya untuk ktemuan bareng keluarga, pagi minggu, di salah satu pantai, lam pu uk namanya, biasa (dr sejak saya masih jahiliah) saya maen surf, snurkling atau main jetski disitu. Malamnya saya dan anak anak makan sea food dan kami memuji muji langit yang biru gelap dan penuh bintang kelap kelip. Tenang dan indaaah banget langitnya. Pulangnya, saya siapin kperluan untuk aktifitas besok pagi dilaut, dari wet suit, sunblock, j ski, makanan, buah….kemudian saya tidur, sekitar jam 1 atau jam 2. Cuma….dasar saya, kalau tidur, susah bangunnya…besoknya, saya kesiangan, dan yang bangunin saya…ya gempa 9 skala richter itu. Batal deh ke laut. Dan ternyata…lautnya yang datang kesaya….Alhamdulillah, seluruh terimakasih untuk Tuhan saya, saya dan keluarga diselamatkan, dihindarkan dan dimudahkan jalannya. Demikian juga temen saya. Please My God, My Rabb, jangan sampai pernah ada sahabat saya diblog ini yg mengalaminya. Mereka orang baik dan penuh manfaat untuk orang lain, dan punya kaset dan cd lebih banyak dari pada saya (yg halal/ori maupun yg tidak/bajakan). Biar saya saja yg sudah. Mereka jangan.

Khalil Logomotif

10 Responses to “Musik Terakhir yang Saya Denger 9 Tahun Yang Lalu”

  1. Gatot Widayanto Says:

    Aamiin Ya Rabb! Aamiin Allohumma Aamiin.

    Innalillahi waina ilaihi roji’un …

    Mas Khalil yang budiman …

    Postingan ini sangat menyentuh dan membuat saya mbrebes mili in its reality…

    • khalil logomotif Says:

      Bener mas, semua harta benda status kepemilikannya cuma titipan, dititipin ntar diambil lagi, kecuali sebelum diambil kita manfaatin semaksimal maksimalnya, atau digilirkan pemanfaatannya kepada orang lain, baru kita dapet berkah. Semoga tidak ada kaset mas Gatot yg belum pernah mas Gatot denger. Kalau ada…segeralah kirimkan ke saya..,hahahahaha

    • Gatot Widayanto Says:

      Maaf saya lanjutkan lagi karena tadi terputus …

      Saya hanya bisa mengungkapkan ini saja padahal keadaan sebenarnya pada saat air laut datang di Aceh, saya yakin bahwa itu sungguh super duper maha dahzyat dan tak bisa diungkapkan dengan kata maupun video nyata yang diputar di beberapa stasiun tv …. saya saat itu merasakan hancurnya hati ini ….remuk redam merasakan derita saudara2 saya di Aceh. Sungguh luar biasa …. Belum lagi paska tsunami yang meninggalkan PR sangat banyak dalam hal kemanusiaan dan hancurnya fasilitas umum dan perumahan. Saya lihat juga bagaimana FPI berjuang, berjibaku, berangkat dari Jakarta sebagai relawan menberikan pertilingan nyata kepada saudara2 kita. Juga banyak ribuan relawan yang berangkat …..menguburkan ribuan mayat yang tiap hari ditemukan di banyak tempat ….

      Saya yakin pengalaman ini memberikan pelajaran maha dahzyat bagi mas Khalil dan tak sekedar bisa diobati dengan tutur kata manis karena real experience yang dahzyat tersebut. Alhamdulillah mas Khalil dan keluarga masih diberi kesempatan hidup oleh Yang maha Kuasa …. Tentunya semua ini ada hikmahnya yang sangat luas dan dalam. Semuanya memang harus disyukuri.

      Rasa simpati sedalan dalamnya buat mas Khalil dan saudara2 kita di Aceh yang begiti tabah menghadapi cobaan Allah ini ….

      Salam salut dan simpati!

      Gatot Widayanto

      “Don’t manage – lead change before you have to.” Jack Welch

      Gatot Widayanto

      “Don’t manage – lead change before you have to.” Jack Welch

  2. khalil logomotif Says:

    Thank you mas Gatot, sudah dimuat.

  3. herman Says:

    sekelumit tret mas khlil, tetapi masih cukup menyayat hati…….empati saya untuk Mas Khalil n keluarga dan juga untuk Aceh yang musik daerah dan tarian daerahnya sangat luar biasa…….

  4. HERWINTO Says:

    Mas Khalil sebuah tulisan yang teramat nunjek ulu hati, teman teman di blog ini semuanya pintar menulis dengan karakter masing masing…dan mas Khalil adalah spesial penulis ” pengalaman spiritual” benar benar mengaduk perasaan tulisan tulisannya….yah Aceh memang memilukan…..Topographic Ocean adalah gambaran yang tepat untuk Aceh….The Revealing Science of God adalah Aceh sebelum Tsunami….lalu…. The Ancient…Giant Under The Sun diluluh lantakkan keindahannya sehingga tinggal puing puing….setelah Tsunami…The Remembering….kita kenang dengan High Memory….dan setelah itu….Ritual…bangkit untuk berjuang…No Someus Do Soleil….trims mas renungan yang huebattt….kok ndilalah kiriman majalah mas Gatot juga pas datang Majalah Tarbawi….temanya bikin nangis gulung koming…Berikan Kehangatan layaknya seorang Ibu…..maturnuwun Mas Gatot…..hari yang mantab…

  5. cosmic_eargasm Says:

    Mas Khalil, memang sepertinya tdk bs menghapuskan memori tentang tragedi 9 tahun yg lalu ya. Tp semoga Allah SWT melimpahkan segala rahmat dan hidayah Nya kepada mas Khalil sekeluarga. Semoga bisa dpt lebih bnyk lagi musik2 yg dulu pernah mas punya. Tanpa ‘fisik’ nya tdk masalah, yg penting telinga dan hati tetap bs terobati.

    Amin ya Robbal Alamin..

    • Gatot Widayanto Says:

      Jaman belum ada youtube saya menikmati musik masa lalu ssya yang tak ada CD nya dengan cara senandung dalam hati sambil membayanhkan dulu memutar lagu tersebut. Misalnya yg sering saya senandungkan dengan imajinasi adalah lagu2 berikut ini:

      1.) Cinnamon Girl nya Dan McCaferty

      2.) I am a Man nya Chicago Transit Authority. Dulu kedanen lagu ini karena sula ada solo perkusi di tengah lagu

      3.) Road to Cairo nya Julie Driscol

      4.) Duchess of Orleans nya Babe Ruth

      5.) Blue Jean Blues nya ZZ Top

      6.) Hazy Color nya Tea

      7.) Christopher Mr Chrostopher nya Styx

      8.) Dream Weaver nya Gary Wright

      9.) Next nya Sensational Alex Harvey band

      10.) Music Box nya Popol Ace

      11.) El Raton nya Santana dan Mongo Maria. Sayangnya gak ada lagi CD nya…

      Herannya ….nikmat juga lho mendengarkan musik dari dalam hati …. Menikmati musik tanpa harus mendengarkan atau memainkannya ….

      Gatot Widayanto

      “Don’t manage – lead change before you have to.” Jack Welch

    • khalil logomotif Says:

      Amiin. Terimakasih mas Cosmic. Bener sekali mas, saya dapetin lebih banyak dr yg dulu.

  6. Nono Says:

    Trima kasih mas khalil, tulisan mas khalil bnr2 menggugah hati utk kita slalu lbh bersyukur dan ikhlas, utk lbh kita bs merenung bhw semua milik kita sbnrnya hnylah titipan, titpan yg utk kita manfaatkan baik utk diri kita maupun utk org lain. Allah SWT mengirim tsunami semua pastilah ada mksd dan tujuan, semua pastilah ada hikmahnya. Tabah, ikhlas dan tawakal itulah yg hrs kita lakukan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: