Salam buat Mas Hendrik

image

Halo mas Hendrik! Apa kabar? Mohon maaf tadi telah lancang mengambil kaset item putih seperti terpampang di atas. Bukan maksud saya lancang untuk mendahului namun saya hanya mengejewantahkan kepedulian untuk melestarikan kaset rekaman jadul yang antik seperti ini karena siapa lagi yg mau memperhatikan kesejahteraan mereka? Bisa jadi kaset seperti ini justru banyak dibuang di tempat sampah. Untuk itulah saya ulurkan langsung tangan saya untuk sekedar menyelamatkannya ….

Oh ya ….tadi mini progring bersama mas DananG. Seneng,  bisa sekaligus silaturahim
?

10 Responses to “Salam buat Mas Hendrik”

  1. cosmic_eargasm Says:

    hehehe… ikut melestarikan pusaka bangsa ya mas GW..
    Halal Proghalal nya makin asyik nih kayaknya..

    (((PlayNow>DAVID BOWIE_Space Oddity)))

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Cosmic

      Memang pusaka bangsa lho. Tadi malam saya dan mas DananG membahas bagaimana peta kaset jadul yang penuh variasi dan kreasi. Bahkan ada kaset dari satu perekam dengan band dan album sama, nomer seri sama, namun cover berbeda .. .. bahkan ada ELP tapi covernya Rick Wakeman.

      Halal Proghalal nya seru mas

      Gatot Widayanto

      • DananG Says:

        kayaknya mas Gatot bakal meningkatkan frekwensi mampir ke Blok M Square. Tadi malem ditempat Ferry baru fokus pada satu rak dan satu etalase. Yang di kardus dan rak lainnya belum diobok-obok…:)

      • Gatot Widayanto Says:

        Iya mas DananG …. Jujur aja. di lapak Feri ini tempat paling nikmat untuk meneteskan air mata karena seolah merupakan miniatur masa remaja saya dimana kaset-kaset produksi jaman dulu semuanya ada – tak hanya Yess yang sebenernya baru gencar saya koleksi sekitar 1979 – 1984 karena sudah jadi anak kost2an. Enaknya kalau hidup kost kan pasti dapet uang kiriman. Nah, daripada buat beli makan, mendingan buat beli kaset …makanya bisa banyak koleksi Yess ya di tahun tersebut.

        Justru tadi malam saya melihat potret mas remaja saya di rak yang non rock alias pop karena di situ ada:

        1. Joan Baez (the best) Aquarius yang memang sebenernya bukan favorit, namun teringat masa SMP ketika kakak saya membawa kaset JB rekaman Aquarius yang dia bawa dari Yogya (kuliah di sana). Pasti dia beli dari Popeye atau toko yang di Malioboro

        2. Lihat sederetan kaset rekaman STARLITE berisi George Baker Selection”

        3. Juga ada Don McLean Aquarius

        Memang tak ada satu kaset pun saya ambil dari rak ini karena dahaga saya sudah cukup terhibur dengan memuaskan pandangan mata sambil menerawang era 1973 – 1979 ketika saya di Madiun dulu ….dengan sepeda jengki Forever warna hijau tua yang selalu saya pake buat ngider di Madiun liat2 kaset, beli cumak satu, atau kadang tidak beli, sing penting wis ndemek (pegang – red.).

        Heran ya ….hidup saya kok ada kemajuan. Di tahun 1973 – 1979 naik sepeda liat2 kaset, lha tadi malam ke Blok M Square liat2 kaset juga naik sepeda … Oalahhhh …urip kok sengsoro nganti puluhan tahun to le le ….

        *”Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”*

        *Gatot Widayanto*

  2. cosmic_eargasm Says:

    wah itu dia yg nuansamatik ya mas GW, termasuk Yess yg pernah merekam 1 band dgn nmr yg sama: ELP works 1 dan works 2, Mahavishnu Orchestra apocalypse dan vision of the Emerald Beyond. lupa nmr nya brp. 151 kalo nggak salah.
    kaset Apple jg pernah merilis kover dgn judul lagu ketikan tangan.
    Salah cetak2 lain bnyk jg terdapat dikaset yg label nya antik2 ya mas GW..
    suka senyum2 sendiri kalo pas nyetel kaset truS sambil liat kovernya yg seperti itu td hehehe..

  3. cosmic_eargasm Says:

    hehehe.. mas Danang bakal punya teman setia nih.. blm lg mas Hendrik. Blok M Square makin lama bakal makin rame.. termasuk blog super gemblunk ini yg ulasan2 dan pembicaraan2 nya tentang kaset2 bakal dipantau terus oleh lapakers2 hehehehe

  4. Hendrik Worotikan Says:

    Salam item putih mas G. Harusnya kemarin sy nggak usah bilang bilang ya kalo mau ngumpulin kaset item putih ini.
    Keep silent or cicing aja. He…he…he…

    Sekarang apalah dayaku kalo si item putih sudah langsung diboyong bawa pulang dan masuk rak mas G.

    Item putih ‘Blood Rock’ baru saya liat. Dan kalo nggak keberatan, koleksi kaset item putihnya di pajang di tret ini mas.
    Biar adrenalin ini semakin bertambah kencang lagi.

    Thank you.

    • Gatot Widayanto Says:

      MOHON AMPUN mas Hendrik …

      Sebenernya naluri saya mengatakan “jangan ambil” karena mas Hendrik juga suka … Namun naluri kepedulian saya mengatakan “ambil lah!” setelah ketemu Denny Sakrie yang mengatakan bahwa mas Hendrik sudah gak cuti lagi dan bakalan jarang ke Blok M karena sibuk kerja ….sayang kalau ini kaset jatuh ke orang lain … he he he he ….

      BloodRock Live nya antik mas. meskipun saya sudah punya CD nya (saya rasa CD saya Bloodrock sudah kumplit namun tak satupun kaset Bloodrock saya miliki). Kemasan item putihnya kuno banget. nanti perlu dibahas khusus sebagai “PRETTY DAMN RARE COLLECTION” …ha ha ha ha ha ha ha ha ….

      Saya memang berencana memajang koleksi kaset temput (item putih) … Ntar ya mas … diatur dulu .. Takut gak muat satu jepretan saking banyaknya ….qiqiqiqiqiqiqi …

  5. Gatot Widayanto Says:

    Tadi malam saya setel BLUES AT MONTREUX

    Kaset ini sebenernya saya temukan atas budi baik mas DananG yang menemukannya dan langsung memberikan ke saya (karena mas DananG jijik liat kaset temput … ha ha ha … Jaman warna kok yang dicari temput?). Tadinya saya gak tertarik kalau liat judulnya .. Tapi karena temput dan Blues gitu loh …makanya saya ambil juga.

    Whooooaaaa….ternyata ini kaset dahzyat karena dua hal:

    1. rekamannya super duper ciamik, trebel nya gak goyah blas dan lebh nikmat dari menikmati CD, apalagi kalau cumak MP3 ….

    2. Musiknya kerrreeen…..gabungan blues dan jazz yang mantab. Ternyata ini adalah ecorded live at the Montreux Jazz Festival 17 Juni, 1971. Bisa jadi kaset ini direkam 1972 oleh Scorpio dan sekarang berusia 41 tahun!!! Setelah saya browsing, pemainnya adalah Champion Jack Dupree (piano dan vocals), King Curtis (saxes), Cornell Dupree (guitar), Jerry Jemmott (bass) dan Oliver Jackson (drums).

    Pokoknya tadi malam saya setel bolak-balik …rasanya puas banget. Nuansa 70an nya sangat kental dan membawa ke situasi malam yang indah ….

    Jaman normal memang ciamik tenan!

  6. cosmic_eargasm Says:

    waaah mas GW bisa saja manasi mas Hendrik tuh hahahaha.. Cerita memori nya sungguh asyik mas GW.. termasuk dpn sepeda onthelnya jg. jd inget, pernah baca di tret mas GW, yg naik sepeda Forever keliling kota sambil pakai kaos “I’m Young and I’m Proud” hasil setrikaan dari bonus majalah Aktuil itu hehehe..

    Ingat Joan Baez, jd ingat James Taylor. walaupun dr dl sy nggak ngikuti yg namanya musik diiringi genjrengan gitar, tp ada beberapa lagu yg nuansamatik bagi saya. diantaranya ada lagu2 dari Gordon Lightfoot, Mylon Le Fevre, Graham Nash dll..

    (((PlayNow>JAMES TAYLOR_Fire And Rain)))

    :::salam djadoel:::

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: