The Medan Invasion 6

By: Domme

Horas….!!

Mengimbangi Bos Eddy Irawan yang dengan lincah merambah seluruh pelosok yang ada lapak, maka aku juga makin giat mengumpulkan sisa-sisa artefak-artefak peradaban masa lalu yang masih berserakan di mana-mana. Meski beberapa kali harus meretur balik kaset yang tak sesuai spesifikasi, namun perburuan tidak menjadi surut, malah sudah seperti semacam candu…

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Tapi efeknya memang ada. Hobby lain mau tidak mau harus dihilangkan. Syukurnya…, hobby lain itu memang cenderung kurang baik, sehingga aku pikir, dampak perburuan ini malah sangat positif. Awak dapat kaset yang tak akan ada lagi diproduksi, dan sekaligus mengurangi kebiasaan kurag bagus… Hehehehe…. Musik memang selalu berdampak baik dan positif…

Long Live Rock And Prog

28 Responses to “The Medan Invasion 6”

  1. yuddi Says:

    kaset Ian Gillan Band album “Clear air Turbulence” terbitan Nirwana Surabaya mantap kali, spy tambah mantap lihat juga di : https://gwmusic.wordpress.com/2012/10/07/t-shirt-ian-gillan-band/

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Yuddi

      Bagi saya, apapun band nya asalkan rock rekaman Nirwana atau Starlite, pasti membuat mata saya berkaca-kaca teringat masa kecil dan remaja saya di kota penuh kenangan Madiun. Seoalah dua rekaman itu menjadi ciri khas Madiun bagi saya seperti sego pecel nya atau Dawet Suronatannya atau brem nya yg merek Suling Gading. Biyuh! Mbrebes mili tenan aku. Apalagi bila nanti ada pembaca blog gemblung ini yg masih nyimpen kaset Mahogany Rush “Strange Universe” atau Styx “Equinox” rekaman Nirwana dan sudi memposting di blog ini pasti saya bakal nangis gero2 ngantk gulung koming gak tahan menahan haru ….. Dua kaset tersebut bagi saya amat sangat super duper nuwansamatik puwol! Mahogany Rush nya saya beli di Toko Miraco Madiun sedangkan Styx beli di Pasar Turi Surabaya.

      Bro Domme

      Matur suwun horas kumoras yo … sudi posting kaset2 nuansamatik ini …. tuoooobzzz!

      “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

      Gatot Widayanto

  2. khalil logomotif Says:

    JT thick as a brick adlh salah satu titik awal sy kenal musik prog..gara gara album itu, definisi yg saya simpulkan tentang musik dan band prog adlh: 1). satu album satu lagu 2). Lagunya nyambung gak putus putus, dan 3). Ngga bisa disiulin, unsiulable.
    Setelah JT, album yg mirip kategori itu yg saya miliki adlh Clutching at straw Marillion…dimana saya pertama skali bersentuhan dan mengenal marillion

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas. Khalil

      Nuansamatik banget baca postingannya …. Kalau temen saya Hardiansyah Rizal mendefinisikan musik itu prog bila durasinya di atas 8 menit … kalau kelakar sama saya bilangnya gini: “Delapan menit? Prooooooooooooog ……..!” ….. ha ha ha ha ha ….. Kalau gitu Hotel Hobbies nya Marillion yang keren, gagah dan mendentam – dentam bunyi permainan bass Trewavas itu bukan prog soale di bawah 8 menit….ha ha ha …. Padahal jelas prog! The Wake nya IQ juga bukan prog juga ….ha ha ha …..

      Marillion memang band penuh kenangan …. Yang paling manis ya saat nangkring bi markas besar Yess jl Veteran Bandung saat I’an nyetel kaset tanpa kotak rekaman Yess dan diputar di tape deck Teac tanpa cover, amplifier Leak dan speaker Heco ada vokal mantab mendesah …..

      So here I am once more THENG!

      Whooooaaaaaa …..! Nuwangis pol aku! Nuwansamatik tenaaaan ….!

      “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

      Gatot Widayanto

      • khalil logomotif Says:

        Mas Gatot, barusan aja saya sadarin…bahwa ternyata..ada hubungan antara saya, marillion dan Ramadhan. Marillion pertama yg saya beli, adlh clutching at straw rekaman aquarius..belinya dibulan Ramadhan, yg kedua adlh thieving magpie dan missplaced..juga bulan Ramadhan, season end, holiday in eden, best of both world, this strange engine, radiation, marillion.com, marble, brave, affraid of dan beberapa remastered album yg kalau boxnya disusun jadi tulisan marillion..juga bulan Ramadhan. Buat saya marillion stop sampe marble. Oh iya, album solo Fish yg vigil in the wildernes of, song from the mirror, for hwhom the bell, yin yang, dan internal exile juga di bulan Ramadhan. Credo dan tongue adalah theme song saya nyuci piring setelah sahur.
        Selamat berpuasa….II….

      • Gatot Widayanto Says:

        Mas Khalil

        Kalo ngomong soal Marillion memang kagak ada habisnya mau ditinjau dari sudut manapun: musiknyA, musisinya, artworknya apalagi nuansa kapan membelinya seperti yg diulas mas Khalil ….pokoknya semuanya bisa ….karena memang memorable semuanya. Bahkan bagi saya pribadi bisa mbrebes mili karenA setiap album era fish ternyata menyentuh setiap milestone perjalanan hidup saya bahkan yang paling pribadu sekalipun.

        Script yang paling lama menorehkan kesan mulai dari adanya solusi thd kegalauan saya akan musik prog yg makin pudar di awal 80 an, pengaruhnya pada kegiatan profesional saya sebagai konsultan. Hasilnya bukan main: tahun 1994 saya ditugasi sebagai lead consultant Price Waterhouse utk restrukturisasi dan business process reengineering Pupuk Sriwijaya (Pusri); dimana salah satu rekomendasinya adalah perlunya holding company melalui analisis “daerah tumpuan”. Proses penyusunan rekomendasi menggunakan Script sebagai penyemangat nyusun laporan akhir sambil liat poster art worknya dan nyetel kasetnya. True story lho!

        Kayaknya musti dibuat tret khusus nih ….

        “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

        Gatot Widayanto

    • Gatot Widayanto Says:

      Gak masalah unsiulable asalkan senandungable ….wakakakak …

      Yang sulit di senandungkan itu Sound Chaser soale banyak bunyi blekutuk2 kayak air mendidih …. Juga Toccata nya ELP ….

      “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

      Gatot Widayanto

  3. Kristanto Says:

    Bang Domme, biar bukan rilisan Yess dan bukan prog, tapi sumpah saya ngiler liat kaset Status Quo live rekaman Perina Saturn tsb. Maklum kaset tsb mrpkan salah satu kaset pertama yg saya miliki, bahkan sebelum kenal rekaman Yess, 30 thn yang lalu hehehe. …..
    Alasan saya beli kaset itu krn sebelumnya sempet kenal SQ lewat tangga lagu2 Radio Australia, kalau bukan nomor “Down down” ya hits lainnya “Roll over lay down”.
    Sekarang kalau lagi kangen bernostalgik, paling lewat mp3 di ipod hasil ripping double CD rilisan mercury tsb
    Paling “terasa” kalau dengerin nomor “Big fat mama” ……

    • Gatot Widayanto Says:

      Memang postingan bang Domme ini dahzyat dan nikmat banget dipandang mata meski tak memilikinya …. Tapi gak papa lah, toh cinta kan tak harus memiliki ….ha ha ha ….

      Banyak yang nikmat dilihat termasuk James Gang rekaman Lolita, juga ada juga rekaman Billboard yg pitanya Maxell UD. Wis …..pokoke nuansamatik kemlitik tuwenaaan ….

      Hayo bro apec …coba semua koleksi kasetmu diupload …terutama rekaman Nirwana … pasto saya menikmatinya!

      “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

      Gatot Widayanto

  4. Domme Says:

    Thanks Bos Gatot yang sudah memposting laporan rada narsis ini. Bicara soal starlite, lolita, dll, sebelumnya aku tak pernah pandang. Tapi keseringan buka blog kita ini, aku perlahan mulai suka rekaman-rekaman tua itu. Apalagi kebetulan rata-rata berpita maxell atau TDK… Walau sewaktu masa kaset bajakan aku nggak sempat ketemu, tetap aja sering memandang bisa menjadikan jatuh cinta…

  5. Gatot Widayanto Says:

    Siang ini saya melihat postingan bro Domme ini via komputer desktop di rumah .. WHOOOAAAAA …kuwereeennnnn …. Gambarnya jelas dan bikin ngiler, Biasanya saya posting via HP android atau laptop … Di laptop juga keren tapi di desktop lebih kerrreeeen lagi .. Tuooobbbzzz!!!

    Itu BOSTON rekaman Nirwana LP Series juga keren banget .. Aduh …ngiler nih .. Suatu saat harus dapet! Sampe sekarang belum juga ke lapak Legend milik Ferry … Siapa tahu ada rekaman Nirwana LP series?

    • Domme Says:

      Berarti kita ngiler sama ngiler nih Bos… Hehehe… Aku bahkan sampai teropbsesi dengan the best boston teamnya Bos yang c60 itu…

      • eddy irawan Says:

        Bang Dome: Team Records Lover! yeaaahhh….

      • Gatot Widayanto Says:

        Sayang Bang Domme lover ajah ….!

        “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

        Gatot Widayanto

  6. Bentar Lukman Says:

    Wow mantab.. luar biasa koleksinya.. Sepertinya saya mesti memanggil Om atau Pakde buat penghuni blog ini, lha wong dilihat dari foto2 keren di atas, masa kecil saya paling banter ya sama Beatles, Stones, Zeppelin, Def leppard… sisanya saya baru denger di era kaset lisensi, malah lebih banyak yg di jaman2 digital hehe..

    Ironis, sebagai penghuni kota Bandung saya malah belum pernah mampir ke toko Yess jalan Veteran itu. Kaset yess yg saya punya waktu itu cuma satu, Gary Moore Live in Japan.. Toko kaset langganan saya cuma dua, Aquarius dago sama Contemporer Palaguna (dua2nya sekarang almarhum).

    Kalo lihat kaset yess itu dulu saya heran, lho ini kaset kok ga ada liriknya? Jadi ya jaman itu kebanyakan yg saya punya kalo ga rilisan Team, private collection, atau the very best C-90 ala Aquarius. Yg pasti jumlahnya ga sebanyak koleksinya Om2 dan Pakde2 di sini hehe..

    Salam,
    Bentar

  7. Gatot Widayanto Says:

    Bro Bentar,

    Memang jaman di Bandung dulu saya selalu dipojokkan sama temen2 saya yang bilan gini: “Tot, ngapain lu beli kaset yang kagak ada liriknya! Mendingan lu cari rekaman Aquarius sono …pasti ada liriknya”. Jawab saya singkat: “Rekaman Yess itu sederhana namun artistik …”. Ha ha ha ha ,….

    Gak pernah ke toko kaset KING yang di Dalem Kaum? Wah ..saya masih inget, sebelum kenal I’an Yess, saya tiap hari ke toko King, pake sepeda balap yang dibelikan kakak saya, warna hitam, harganya Rp. 107 ribu. Di toko tersebut saya banyak liat dan liat nya lamaaaaa …kayak mas Rizki dan mas Herman … belinya cukup satu kaset. Ha ha ha ha … Kaset yang pertama kali saya beli di Bandung ya dari toko King ini bertajuk RUSH “A Farewell to Kings” bulan AGustus tahun 1979 sebelum saya masuk kuliah tahun pertama bersama (TPB). Aneh juga ,…kuliah kok yang dipikir tiap hari kaseeeeeet muluk!
    Kalau dosen gak dateng ngajar, saya paling seneng ya kabur ke toko kaset …termasuk ke Toko Bintang di Balubur …

    • khalil logomotif Says:

      Kalau waktu itu saya yg jadi dosennya, pasti kita ketemu di toko kaset….

      • Domme Says:

        Jadi teringat waktu kelas 3 SMP, SMA, hingga kuliah… (1982 – awal 1988). Setiap ada uang di saku, hitungannya untuk kaset. Dikasih uang transport kita malah jalan kaki pulang sekolah. Kalau kulah terpaksa naik kendaraan karena jauh. Kebetuan waktu SMA, pulang jalan memang rame-rame, tapi tentu dengan alasan tertentu. Yang lain supaya bisa berlama-lama dengan pasangan, kalau aku jelas supaya ada sisa uang untuk beli kaset, menambah jatah uang jajan. Lalu Hari Minggu ke toko kaset favorit karena saat itu masih satu-satunya yang pakai banyak deck dan masing-masing ada ‘headphone’ untuk mencoba. (dulu enaknya beli kaset bisa coba)… Dan memang mungkin ini kebiasaan serupa. Nanti kaset ditumpuk sampai 10 dan dicoba semua. Akhirnya beli hanya satu. Udah hebat kalau sampai belu dia apalagi tiga… Wkwkwkwkwk…. Memang sungguh begitu teramat amat nuansamatik…

      • Domme Says:

        Salah ketik…, maksudnya – Udah hebat kalau sampai beli dua apalagi tiga…

  8. Noviar H Says:

    wah, saya naksir the Beatles rekaman GL… kalo boleh dilego atau dibarter…

  9. apec Says:

    Mas Domme, melihat makanan dan minuman di bulan puasa ini tidak akan membuat liur saya keluar, kecuali melihat foto terbawah yang memuat gambar rilisan master of Rock….intan berlian kuwi

    • Domme Says:

      Hehehe… Bos Apec bisa aja… Tapi seperti kata penguasa blog kita ini, Semua kaset produksi era bajakan resmi adalah ibarat artefak langka dan tidak ada yang tak bikin ngiler… Nuansamatiknya itu lho Bos…

  10. hippienov Says:

    Met pg rekan2 semua..maaf br cum back lg😀
    Sudah ketinggalan bnyk tret nich..skrg lg 1 per 1 baca..
    Yg paling bikin ak gemes pengin ngelus2 adalah kaset JT “thick as a brick”..gemesin banget ngeliatnya..keren n tuobz..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: