Bajakan Palsu

By: Domme

Awal Tahun 1988, Bob Geldof berang setelah mengetahui bahwa di Indonesia terjadi pembajakan kaset besar-besaran.

Saat tu memang dunia perkasetan barat di Indonesia mengalami masa keemasan, karena perekam-perekam besar seperti  Saturn, Top, Prambors yang kemudian merger menjadi TEAM, Yess, Monalisa, King’s, Billboard, Perina, Aquarius/Private Collection, Golden Bridge, GL, Contessa, Blackboard, Cashbox, Musicboc, Ego Record, Hins Collection/Rockshots, Steel, Pan Audio, AR, Deck, dan banyak lainnya, ramai-ramai mengeluarkan album, the best, atau kompilasi dengan mutu bagus, tapi tanpa bayar royalti ke perusahaan yang megang lisensi artis.

Inilah yang kemudian bocor ke Bob Geldof yang saat itu sedang sibuk dengan proyeknya Band Aids. Akibatnya, sejak saat itu, rekaman bajakan bonafid itu ditutup, tepatnya Maret 1988. Lagu barat pun sempat hilang dari peredaran di Indonesia.

Kurang lebih sebulan kemudian, sekitar April/Mei, barulah kaset barat muncul kembali, tapi semua sudah bayar royalti. Inilah yang kemudian populer dengan sebutan ‘kaset lisensi’.

Mungkin cerita ini semua kita sudah tahu. Tapi mungkin perlu kita ingat kembali, agar kita tidak tertipu dalam membeli kaset. Karena aku baru saja melihat ada kaset Van Halen OU812 BajakanPalsu1yang ditawarkan di akun facebook seorang seller, dalam format rekaman Alpine Beta-HiFi. Jelas-jelas album Van Halen OU812 dirilis Mei 1988. Sementara Alpine Beta-HiFi dan perekam lainnya seperti disebutkan di atas tadi, sudah tak lagi mengeluarkan produk sejak Maret 1988… Lebih konyol lagi, aku ada lihat postingan seorang ‘seller’ yang menawarkan kaset Emerson Lake Palmer album Black Moon rilisan Team dengan pita maxell khas bergambar Team jadul. Padahal Black Moon kan dirilis Tahun 1992. Demikian juga dengan album-album lain, bisa saja ada muncul di rekaman bajakan bonafid ala kaset jadul, namun sebenarnya sangat dipertanyakan, karena tahun rilisnya sudah lewat Maret 1988.

BajakanPalsu2

Jadi mungkin ada baiknya kita ‘surfing’ di google dulu sebelum membeli kaset, supaya nggak tertipu barang gilingan. Atau kita mesti jeli melihat kaset yang akan kita beli. Karena pasti saja ada perbedaan, sehalus apa pun itu. Contoh seperti foto yang aku lampirkan, di mana tampak perbedaan antara Alpine asli dan yang nggak asli. Khusus untuk Monalisa, Yess, dan Golden Bridge, memang sepertinya harus lebih teliti lagi. Karena sewaktu wara-wiri di Taman Puring beberapa tahun silam…, (waktu itu lapak-lapak kaset di Tampur masih berserak di dalam dan luar taman), aku sudah lihat sendiri Monalisa palsu yang hampir tidak bisa dibedakan dari yang asli. Aku tahu itu palsu, justeru karena teman yang jualan bilang itu palsu. Kalau nggak, aku jelas nggak tau.

Dan kemudian Monalisa itu laku juga dengan harga lumayan. Aku masih ingat, nama albumnya, Trapeze Medusa… Hehehe… Mudah-mudahan Monalisa-ku ini nggak palsu ya…

Memang sudah edan. Bajakan kok dipalsukan lagi….

37 Responses to “Bajakan Palsu”

  1. Gatot Widayanto Says:

    Bro Domme,

    Saya punya kaset ELP yang album ini namun lisensi, bukan bajakan …. Lha ini lucu …kok ada rekaman Team! Ha ha ha …

    • Domme Says:

      Wah cepat banget munculnya Bos… Padahal hampir tengah malam aku kirim, paginya sudah nongol…. Nah itu dia Bos… Hebat banget pengaruh kaset bajakan ini. Yang asli pun mau dibikin seperti bajakan….

      • Khalil Logomotif Says:

        Kalau tas ada kw nya, kw berapa gitu…kaset ada kg nya…kaset gilingan keberapa gitu….
        Menurut saya, jujur bicara…kalau mengkopi untuk kepentingan sendiri (tidak dijual untuk mendapatkan keuntungan finansial) ngga pa pa lah

  2. DananG Says:

    Inilah hebatnya Indonesia, bahkan ada kaset palsu Indonesia yang di jual $100 yang bikin rame penggemar Pearl Jam internasional. Kasus ini muncul karena adanya orang-orang seperti kita yang dalam era digital masih memburu kaset. Akibat tingginya permintaan pasar merespon dengan kreativitas. Dalam hal kualitas, terkadang mutu penggandaan bisa lebih baik dari jaman bajakan resmi. Tapi yang mau dicari apa?, kelangkaan?, orisinalitas?, atau kualitas rekaman?.

  3. hippienov Says:

    Karena demand nya cukup tinggi akhirnya dilihat sbg kesempatan u/ coba2 meraup untung oleh oknum2 iseng😀
    Sebenarnya ak gak terlalu masalah soal “aspal” nya dgn catatan kualitas rekamannya juga diperhatikan jgn seadanya n jgn dibanderol hrg tinggi jg,kan bukan “ori” tp “kw”😀

    • Domme Says:

      Kolektor kan pasti nyari yang aslinya Bos… Lagian kalau kaset lisensi dijadikan bajakan…, apa masih masih punya nilai jual…? Soal mutu, memang rekaman yang aku buat sendiri bisa lebih bagus dari aslinya. Tapi tetap aja ada perasaan tak puas, karena kita tahu itu tidak asli. Memang gendheng juga sih…, udah suara bagus tapi tak puas juga…. Hehehe

    • Khalil Logomotif Says:

      Saya menutup mata untuk pembajakannya, karena yg pertama, dulu memang ngga ada dijual yg ori, yg kedua..ini yg penting, banyak kenangan indah dan pahit yg melekat dengan lagu lagu di kaset bajakan tersebut.

      Apa kabar mas Hippie? Sudah siap untuk presentasi orasi progrock di next progring? Hehehe

  4. Bentar Lukman Says:

    Salam kenal Mas2 semuanya.. Saya Bentar di Bandung. Menyenangkan bisa berada di grup asik ini –meski awalnya karena nyasar di googling, lalu ngintip2, terus follow dan akhirnya sekarang jadi berdampak pada keranjingan berburu kaset jadul hehe..

    Wah OU812 yg ini mengingatkan saya saat masih pelajar SMA kls.1 di Bandung. Jaman2 peralihan, wkt kaset lisensi masih jarang, baru ada yg box putih itu ya.. Setahu saya ini emang produk Alpine lho mas Domme, mungkin blackmarketnya ya hehe.. Saya ingat belinya dari temen sekelas, harganya 3ribu per kaset, beli 2 kaset sama “and justice for all”-nya Metallica yg produk Alpine juga. Menurut saya, saat itu, kualitas soundnya termasuk bagus.Yg unik dari OU812 yg ini ada lagu bonus yg di kaset lisensi justru ga ada: “A Political Blues” Tapi sayang sekarang entah dimana kasetnya.. tak terawat, lalu hilang…

    Beruntung sekali keberadaan saya di grup ini menyadarkan saya untuk kembali ke jalan yg benar, mengkoleksi kaset2 lagi, merawatnya dgn benar, dan menikmati keindahan audionya –meski cuma lewat tape compo sony mungil dan active speaker.

    Terima kasih telah menyadarkan saya Mas2 semuanya hehe..

    • Domme Says:

      Thanks Bos… Tapi coba Bos amati foto dua Alpine di atas…. Pasti ada perbedaan…. Album Van Halen OU812 keluar Mei 1988 sementara Alpine tak lagi rilis sejak Maret 1988…

      • Bentar Lukman Says:

        Iya mas Domme, kalo lihat thn rilisnya emang ajaib ya.. Tapi kalo belinya wkt masa2 peralihan dulu ya saya ga kepikiran juga kalo itu kaset gilingan atau ga hehe..

        Yg perlu diwaspadai mungkin sekarang2 ini ya mas.. permintaan pasar yg tinggi sementara barang langka, jadi ya giling menggiling.. Makanya saya lebih suka beli langsung daripada via online, meski yg beli langsung juga mesti waspada juga ya mas🙂

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Bentar

      Selamat nimbrung di sini. Santai saja ya mas …kita di sini saling berbagi kebahagiaan melalui hobi musik kita. Saya juga gak tahu justru trending topiknya malah kaset bukannya digital audio … itu karena masalah nuansa romantik dari kaset jadul.

      Asik juga menbaca kisah mas Bentar tebtang beli kaset 3ribuan ….

      Mas Bentar, kalo mau berbagi lewat tulisan, kirimkan saja ke gatotprog@ gmail.com. syukur lagi kalo ada foto nya

      Salam

      “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

      Gatot Widayanto

      • Bentar Lukman Says:

        Sipp.. tengkyu mas Gatot.. wah di blog ini saya justru seneng baca2nya mas.. Lho kok masih ada ya orang2 kayak gini?? *termasuk saya jadinya hehe..

      • Gatot Widayanto Says:

        Wong-wong aneh mas … Makanya karena sama-sama aneh, kita suka kumpul bertukar keanehan …ha ha ha ha ha …

        *”Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”*

        *Gatot Widayanto*

  5. hippienov Says:

    Ha3..kalo bicara soal kolektor pasti betul yg bro Domme bilang,yg dicari ori nya disamping tentunya kualitas rekaman juga.
    Ak pun suka ngerekam2 sendiri,bikin kaset kompilasi u/ kepuasan sendiri tp ya itu (lagi2 spt bro bilang td) te2p gak puas krn tau bukan asli..
    Karena player rusak,skrg ak berganti ke nge-rip n nge-burn kompilasi dr mp3 ke format audio cd atw ke mp3 lagi..ujung2nya ak jg bs dibilang “gilinger” ya bro? Untung om Geldof gak ngeh😀

  6. hippienov Says:

    Welcome home mas Bentar.. (Sembari inget2 lagu “sanatorium/welcome home” nya Metallica,he3)

    • Bentar Lukman Says:

      Hehe masa2 hit the light ya mas.. Jadi inget sama kaset the best of Metallica-nya Aquarius yg C-90.. Dulu beli di Gramedia Blok M, masih Rp2750.. Lha sekarang mau beli lagi kok ya susah nyarinya, kalo ada juga pastinya bakal mahal kali ya🙂

  7. hippienov Says:

    Ha3..iya mas,dulu hrg kaset itu gak sampei 3rb,skrg kalopun ada bisa 10x lipatnya..ivpun jarang ada n hati2 aspal.
    ak inget mas di gramedia blok m n gunung agung kwitang ada tk kasetnya,lah skrg lenyap semua…sekali lagi met gabung mas Bentar di blog (rumah yg) yahud ini.. (mirip lagunya naif ya “rumah yg yahud” :-D)

  8. hippienov Says:

    Alo mas Khalil,ak yo ngene2 wae mas..still struggling and fighting🙂
    Ak siap mas orasi lg dgn catatan mas Khalil jg hadir di next progring,he3..

    • Khalil Logomotif Says:

      Hahahahaha…siap..yg skali ini harus ada waktu! Tapi eniwey kapan progringnya yak? Denger denger kabar burung, venuenya dikediaman king of prog ya mas?

    • Gatot Widayanto Says:

      Aturannya memang ProgRing yg lalu mas Khalil yg jadi host …. Tapi belum kejadian juga nih …. Jadi, apa mas Khalil sdh mau ke Jkt? Kita grubyug dg ProgRing mas…

  9. hippienov Says:

    Lah yg ini mesti diklarifikasi oleh mas G nih apa bener kabar wind and wuthering ini? He3.. Apa acaranya di kediaman mas Herman aja?di pinggir jakarta yg masih cukup sejuk menurutku,skalian buka bersama..ups..slip of the tounge😀

    • Gatot Widayanto Says:

      Lho? Bukannya sekalian icip2 kaset Ferry? Ayo mas Khalil, maunya kapan? 29 Jun?

      • yuddi Says:

        gladi resik tgl 22 Juni –

      • Khalil Logomotif Says:

        Lho….kok dari bahasan bajak membajak… kok bahasannya jadinya nodong menodong….hahaha…kalau tadi sih, saya hanya menciptakan keterdesakan, sebelum keterdesakan yg sebenernya datang berdesak desakan….

      • Gatot Widayanto Says:

        Biasa naik angkot dan metromini mas ….jadi ya terdesak …… daripada mendesah tanpa tujuan mending terdesak mas …. Orang yg terdesak bisa melompat setinggi lima meter mas …. Gak percaya? Coba aja terdesak …. pasti Cul de Sac ….by Genesis ‘Duke’

        “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

        Gatot Widayanto

  10. herman Says:

    Bang Dome…tret-nya seru ditambah baca komen yang memorable….saya dulu juga suka bajak kaset bajakan resmi untuk keperluan sendiri….mungkin kita perlu komite kaset bajakan biar nggak keliru beli kaset bajakan jadoel….saya usul ketuanya siapa lagi kalau bukan Bang Dome….
    Mas Bentar….salam kenal juga Mas Bentar……
    Kalau bicara kiosnya P Ferry, saya sempet kontak dia Sabtu kemaren, dia buka kiosnya jam 14.00 sd 22.00….

  11. Khalil Logomotif Says:

    Lho….kok dari bahasan bajak membajak… kok bahasannya jadinya nodong menodong….hahaha…kalau tadi sih, saya hanya menciptakan keterdesakan, sebelum keterdesakan yg sebenernya datang berdesak desakan….

  12. cosmic_eargasm Says:

    setau sy vh ou812 memang ada rekaman alpine asli jaman th 88. bukan bajakan. mungkin alpine curi start ya. kalo gnr yg appetite sy dl sempat punya yg rekaman team rockline, tp memang msh rilisan th 87 sih

  13. hippienov Says:

    Wah keren n langka tuh mas GnR appetite rilisan rockline..baru tau ak,tak pikir ud lisensi semua album itu. Tuobz mas!

  14. Kristanto Says:

    CD album “Black Moon” nya ELP, saya dapatkan beberapa tahun yang lalu justru di pasar tumpah habis Jum’at-an , dengan harga cuma 10 ribu, mungkin penjual ngga ngeh kalau cd itu genuine adanya …

  15. hippienov Says:

    Uedyan tenan mas..cd ori black moon cm 10rb?ti2p mas kl pas ktm ada lg,apa aja sing penting progclaro.

  16. apec Says:

    Wah, wis suwe ora mengikuti blog ini. Ini lagi di Lampung sambang ibu saya yg memperkenalkan dunia kaset dan musik ke saya. mas Hippienov, saya ada GNR Appetite rilisan Hins Collection, banyak juga lho yang memburu.

    • Domme Says:

      GNR Appettite kan keluarnya tahun 1987, bersamaan dengan Whitesnake 87, bahkan lebih duluan dari Scorpions Savage Amusement. Jadi nggak heran masih sempat direkam di kaset bajakan resmi…

  17. hippienov Says:

    Alo bro..apa kbr?slm hormat u/ Ibunda di lampung.
    Keren tuh bro GnR appetite rekaman hins.ak malah blm pernah ketemu album itu yg rekaman non-lisensi..pastinya kl masih ada hrgnya jg tinggi skrg..

  18. jaket gunung Says:

    It’s remarkable designed for me to have a website, which is useful designed for my experience. thanks admin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: