Super USB Cassette Capture

By: DananG Suryono

Kira-kira apakah kenikmatan mendengarkan Kaset? Kalo ditanya ke anak generasi sekarang, pastilah akan heran dan mbatin…ribet amat. Namun kalo yang ditanya adalah generasi 90 an, atau 80 an kebelakang pastilah akan muncul ber macam-macam alasan.

Lebih nuansamatik Lebih fokus karena tidak mudah skip track Nostalgia masa lalu Suara analog lebih enak dari Digital dan sebagainya

Sehingga bermunculan lah pemburu kaset dari seantero Indonesia, yang akhirnya mengkatrol harga kaset hingga minimal 10 x dari investasi awal… Saya sendiri masih menyimpan beberapa kaset tersisa dari koleksi lama dan baru getol nyari kaset lagi setelah aktif memantau blog gemblung ini. Awalnya cuman terhadap kaset Queen & Rush, namun akhir-akhir ini lebih banyak mencari kaset Indonesia dengan pertimbangan banyak kaset lama yang tidak beredar dalam format CD nya dan tidak ada versi remasternya (sebagai contoh kaset Nada & Improvisasi, yang tidak muncul versi CD maupun kaset barunya). Beberapa kaset yang saya dengar sungguh seolah melempar saya ke masa lalu, namun sayang pita kaset Indonesia rata-rata berkualitas rendah sehingga degradasi kualitas audio setelah puluhan tahun pun tak terhindarkan. Atas pertimbangan itu dan untuk menyelamatkan audio nostalgia, jadi pingin lagi, ngerip kaset ke format MP3.

image

Browsing di internet, eh nemu iklan ada walkman yang bisa langsung mengkonversi kaset jadi file digital (jadi gak perlu repot lagi ngerip kayak jaman dulu), langsung saya order secara online. Walkman ini dilengkapi dengan kabel USB yang bisa dihubungkan dengan laptop/PC dan setelah menginstall software bawaan, bisa langsung jalan. Cara kerjanya cukup simple, setelah instal software Audacity, hubungkan Walkman dengan Laptop/PC, putar kaset dan rekam ke Laptop/PC. Setelah selesai file bisa di simpan sesuai keinginan (*.WAV, *.MP3 atau *.Oggvorbis). Biar nggak hilang suasana nuansamatiknya, file lagu nggak usah dipotong-potong per lagu, biarlah jadi satu file Side A atau Side B…, jadi skip track bisa diminimalisir. Juga tidak usah diutak-atik untuk menghilangkan noise dan sebagainya, biar rasa kasetnya tetap berasa..:) Mungkin teman-teman ada yang tidak setuju, terutama teman-teman penganut mazhab 2 lubang…Namun bagi saya adalah sekedar menyelamatkan lagu kesayangan dari kemungkinan pita kaset yang semakin turun kualitas atau mbundet..

18 Responses to “Super USB Cassette Capture”

  1. kunangkunangku Says:

    ini top. sempat usul supaya ditulis di tempo (terbit pekan ini). pingin beli juga.

  2. Gatot Widayanto Says:

    Paling saya suka bagian ini:

    Biar nggak hilang suasana nuansamatiknya, file lagu nggak usah dipotong-potong per lagu, biarlah jadi satu file Side A atau Side B…, jadi skip track bisa diminimalisir. Juga tidak usah diutak-atik untuk menghilangkan noise dan sebagainya, biar rasa kasetnya tetap berasa..:)

    Memang top tenan menikmati kaset apa adanya ….

    • DananG Says:

      opo tumon mas Gatot, dengerin pakai ipod tapi berdesis serasa dengerin pakai walkman unisef…:)

      • Gatot Widayanto Says:

        mas DananG, Justru itu asiknya … stabil suaranya tapi desis latar belakangnya. Ini baru media musik otentik. Udah gitu kalo tahu sumbernya mp3, maka walaupun treble keluar masuk kita tak perlu cari obeng kembang buat align lagi azymuth head kalau pake tape deck karena yakin bhw sumbernya mp3 meski suara kaset. Ha ha ha ….

  3. hippienov Says:

    Walah ini teknologi yang aku cari2 selama ini dan ternyata dapet pencerahan di blog tercinta ini.matursuwun mas Danang u/ top infonya.
    Niatku ingin “mem-preserve” (gaya tenan :-D) kaset2 yg aku punya ke dalam format mp3 biar makin awet.
    Kalo boleh tau berapa harga walkman itu ya mas Danang?
    Suwun

  4. hippienov Says:

    Matursuwun infonya ya mas Danang..harga itu sudah termasuk cd software audacity atau harus donlod dhewe mas?Suwun..
    Semoga dpt rejeki jadi ak bs beli yang beginian juga🙂

  5. eyang Says:

    He he aya aya wae wong ngunduh lgsg dari jagat maya segala macam musik, dgn kualitas suara dijamin bening pulak, lha kok malah covert dari kaset yg kemresek dan kurang praktis.. hopo tumon??, pdhal dulu impiannya pengin dgr suara yg bening gak mendem maka azimuth head pd tape suka diputer2 pakai obeng kecil.. Lha apa ini bukan salah satu pertanda zaman sebagaimana diramalkan oleh Ronggowarsito bhw jaman skrg disebut sbg jaman edan?🙂

    • DananG Says:

      Untuk album Indonesia, kayaknya banyak yang gak ada mas Onny, Makanya proyek penyelamatan koleksi pribadi harus dilakukan..:)

  6. apec Says:

    Gimana ora edan mas Onny, lha wong yang ngisi juga kaum Kawedanan,ha..ha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: