Kaset Bekas dari Pasar Beringharjo

By: Hendrik Worotikan

Rabu siang pekan lalu ( 8 Mei ), saya ‘touch down’ di Bandara AdiSutjipto, Yogyakarta. Masih teringat dibenak saya, manakala terakhir kali mengunjungi kota pelajar ini pada dua tahun lalu. Liburan !. Kali ini tidak berkaitan dengan liburan, melainkan menjalankan tugas dari kantor. Iya, Jumat dan Sabtu lalu, tempat dimana saya mencari nafkah, menyiarkan secara live melalui TV acara ‘Pesta Semarak’ dari Alun-alun Utara, Yogya. Yogya adalah kota ke-4 dalam penyelenggaraan acara ini. Kota sebelumnya antara lain : Bandung, Surabaya dan Solo. Kemudian kota selanjutnya Malang dan Jakarta.

Sejak awal saya memang sudah mengincar Yogya. Alasannya ngga lain ngga bukan, saya ingin menyambangi lapak kaset Beringharjo yang konon kesohor itu. Hihihi…

Rabu malam, setelah melihat set up panggung, lighting, LED, OB Van, dan sebagainya di lokasi syuting Alun-alun Utara, saya pun mulai menyambangi pasar Beringharjo dengan berjalan kaki. Niat awalnya sih mau naik becak. Tapi karena ‘maharnya’ ngga cocok, ya sudah jalan kaki saja. Anggap aja olahraga sambil nyari keringat. Lagi pula di sepanjang jalan yang saya lewati banyak yang berjualan dan banyak pula yang berlalu lalang. Pokoknya ‘Mariah Carey’ sekali suasananya. Ngga kerasa tuh capeknya. He…he…he…

Setelah melewati Monumen Serangan Umum 1 Maret dan Benteng Vredeburg, sampailah saya di Beringharjo. Hanya saja saya tidak menjumpai lapak kaset yang sudah menjadi target tujuan. Tanya pedagang lainnya, ternyata bapak si penjual kaset sudah tutup sejak magrib, karena ada keperluan. Hadooh…tapi mereka memberikan informasi kalo besok pagi sudah buka lagi jam 8 sampai 10 malam. Ya sutera, besok paginya harus balik lagi nih…karena kalo malam hari, sudah ngga ada kesempatan lagi. Sudah sibuk dengan jadwal rehearsal dan segala macamnya dilokasi Alun-alun.

Kamis pagi, setelah breakfast di Jambuluwuk – tempat saya menginap, dengan menumpangi becak, sayapun bergegas menuju TKP (Baca pasar Beringharjo). Persis didepan pasar, sedikit mojok sudah terlihat tumpukan tumpuka kaset. Wuih…langsung deh milih milih.

Ada beberapa kaset yang saya tertarik untuk memilikinya. Seperti : Black Sabbath, Dream Theater (The Number of The Beast / Live Cover Performance Iron Maiden’s), Al DI Meola, Ozzy Osborne, Testament dan Tesla. Tapi sayang, setelah diamati ternyata covernya sdh tidak original lagi. Sudah hasil scanning. Kotak pita kasetnya pun ada yang sudah ditukar.

Kaset band band metal, jazz, pop barat & Indonesia juga musik klasik lumayan banyak. Claronya kurang, bahkan dapat dikatakan ngga ada. Apalagi rekaman Yess, Apple, Monalisa ngga keliatan tuh…!! (Jangan-jangan sudah diborong oleh Mas Herwinto. Hihihi)

Sembari melihat tumpukan kaset yang ada, saya pun berbincang dengan Pak Zamzani si pemilik lapak. Sejak lama beliau sudah memulai usaha yang mulia ini. Perbincangan ini pun diselingi dengan adanya pembeli lain. Ada seorang Ibu yg mencari kaset penyanyi Indonesia lama, kemudian langsung dicoba diputar di player seadanya. Sementara ada pula, lagi lagi seorang Ibu, dengan kantong kreseknya, ingin menjual kaset kaset Indonesia lamanya. Wah…sayapun ngelirik, siapa tau ada kaset ‘antik’ yang nyelip.

Tanpa terasa sebanyak 20 kaset terpilih sudah. Mulai dari Nana Mouskouri, Nat King Cole, Perry Como, Kompilasi Super Guitar Heroes, Heavy Slow, Octopus (dibeli karena postingan Mas Hippie), Peter Frampton, Fleetwood Mac, Azymuth, dll. Beberapa diantaranya saya beli lantaran kepincut kaset yang diproduksi dari nama rekaman yang terdengar sexy. Seperti : Paragon, Rovex, BSR, Zenix maupun TOHO. Nggak peduli siapa penyanyi ataupun jenis musiknya. Yang penting labelnya bukan yang mainstream.

image

Pesta Semarak

image

Zamzani

image

image

Zamzani

image

Hasil jarahan

Perjalanan memburu kaset di Yogya ini tidak berakhir hanya di Beringharjo. Saya pun kemudian menyusuri sampai Mall Maloboro. Targetnya apalagi kalo bukan Popeye. Seperti yg saya baca dari tulisan Mas Danang di blog gemblung ini, saya pun memasuki gang disamping Mall. Gang ini bernama Sosrokusuman, yang juga banyak berdiri hotel hotel melati. Hanya beberapa ratus meter saja dengan berjalan kaki, sudah terlihat toko kaset/CD yang bernama Popeye.

Setelah masuk, di etalase depan saya melihat terpajang 5 buah walkman sony. Ah…walkmannya persis sama seperti yang saya miliki. Juga Mas Danang tentunya. (karena belinya di Popeye juga ya Mas…) Melihat koleksi kasetnya, tentu tidak bisa dibandingkan dengan Duta Suara Sabang, misalnya. Popeye masih banyak menyimpan kaset kaset rekaman jazz lama dan juga musik daerah. Tidak lama saya berada di Popeye. Yang terpenting sekarang saya sdh tau dan nggak penasaran lagi dengan toko kaset Popeye yg top ini.

Minggu siang, saya kembali tiba di Jakarta. Dan sekarang saatnya untuk menikmati musik dari kaset bekas yang dibungkus dari Yogyakarta, sambil ngemil bakpia pathok 25.

Ah…indahnya kaset.

Thank U Mas G,

Salam hormat

Hendrik Worotikan

24 Responses to “Kaset Bekas dari Pasar Beringharjo”

  1. Herwinto Says:

    Walahhh mas Hendrik to ternyata, bikin penasaran aja soalnya sabtu saya ke popeye mbaknya cerita ada kawan mas herwinto dan mas danang ke popeye, lah saya bingung…saya sms mas Gatot dan mas Danang ga ada yang tahu….he he he

    • DananG Says:

      hahaha, betul-betul kunjungan misterius. Saya dan mas Win SMS an menebak siapakah gerangan…ternyata mas Hendrix….mantab..ada Dream Express 7 nya lagi yang dijarah..:)

      • Gatot Widayanto Says:

        Yang lucu, di sms Koh Win ke saya dia bilang “Masih muda orangnya ….” dan langsung saya jawab : “Saya juga masih muda lho koh Win …”. Anehnya balesan saya tsb tak lagi dijawab Koh Win. Mungkin dia kesel kok ada wong tuwk ora nyebut! Ha ha ha ha ….

  2. Hendrik Worotikan Says:

    Sayang saya ngga punya nomor Mas Herwinto. Padahal kalo ada, bakalan menjadi moment yg bagus untuk ketemu. Sabtu siang, saya berada di Alun-alun sampai malam. Sampai acara live nya selesai.
    Waktu ke Popeye, saya iseng aja nanya sama mbak-mbak disana. Ternyata nama Mas Herwinto memang sdh sangat populer. Gitu juga Mas Danang…mereka ingat karena pernah beli walkman disana.
    Top deh…

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Hendrik, Mudah sekali sebenernya …. sms saya, segera saya sms juga nomer Koh Win yg baik hati dan murah senyum …. Tapi gak pa pa … mu gkin juga karenA mas Hendrik kan juga repot dengan pekerjaan, jadi ya sulit membuat janji tentunya. Bisa dipahami kok mas …. saya juga sering mengalami demikian kalau dinas ke luar kota, sibuk sak karepe dewe karena urusan gawean. Maklum saya bukan spesialis paru2 yang punya kuasa waktu …..he he he ….

      • Hendrik Worotikan Says:

        Bener nih…harusnya nanya ke mas G. Tapi kok sampai lupa gitu. BTW tks Mas sdh dimunculkan, setelah lama absen.
        Sukses senantiasa Mas G.

  3. Herwinto Says:

    Ha ha ha yang namanya mas Hippienov memang luar biasa memberi banyak inspirasi semua orang, saya pun banyak belajar grup grup aneh dari beliau…tuobz pokoke…

    • Hendrik Worotikan Says:

      Waktu sy liat ada Octopus…sy langsung kebayang sama Mas Hippie. Suwer….Jadi buat koleksi sy bungkus aja tuh kaset, Koh Win.
      Tadi malam sambil tiduran sy setel Nana Mouskouri rekaman TOHO. Penyanyi ini sdh banyak ngeluarin album dgn berbagai macam bahasa. Nah…di side B kaset ini berbahasa Prancis.
      Walau ngga ngerti…tapi syahdu banget didengar di walkman sony dengan headphone Audio Technica STH SJ55.

      • Gatot Widayanto Says:

        Saya mesam-mesem baca komen mas Hendrik ini ….membayangkan nikmatnya suara kaset via headphones. Rekaman TOHO dan ROVER itu dulu banyak mas … Biasanya itu kelas seribu-tiga karena master nya kaset …. Tapi herannya kualitas rekamannya bagus. Saya masih punya Kansas rekaman ROVER …. Top tenan rekamannya. Kalau suatu ketika saya liat TOHO ya saya samber aja pasti…

        Jadi kepengen ke Yogya ….sebelum koleksinya digerogoti penghuni blog ini yg makin hari makin buas ….

  4. hippienov Says:

    Jadi tersandung aku membaca “pujian” mas Herwinto, kedubrak…😀
    Gak nyangka mas Hendrik terinspirasi sampai beli juga Octopus,he3.. Tapi lumayan enak kan mas musiknya?easy listening buat melepas kesel gara2 macet😀
    Liat foto2 mas Hendrik jadi pengin ke Jogja juga n hunting kaset,sapa tau ketemu kaset band Quasar yg judul albumnya kalo ndak keliru “fire in harmony”…

  5. eyang Says:

    Betul mas GW kalau kaset rekaman Apple,Yess, bootleg dsb. malah gak pakai digerogoti tp lgsg di leg (ditelan bulat2). Alhasil kemungkinannya sgt kecil kita nemu lagi dijalanan, wong begitu liat punggung kaset gradasi warna ijo biru atawa merah jambu spontan abangnya disuruh bungkus aja gk pake di-liat2 lagi he he..

    • Gatot Widayanto Says:

      Ha ha ha ….tambah lagi: gak penting lagi apa band nyA ….yg penting “rekaman apa” …..wah ….perburuan kaset semangkin ganaz neh ……hadeh ….. piye ki jal? Biarlah pedagang kaset bekas menaikkan price list nya biar hidup mereka sejahtera ….sementara kita berantem rebutan ….ha ha ha ….. pissssszzzzz !!!

  6. DananG Says:

    Kaos Pandoras Box mas Hendrix kayak ngledek Aerosmith yang gak berani main di Indonesia xixixixixi.

    • Gatot Widayanto Says:

      Lho …mas DananG apa baru tahu kalau Aerochicken gak jadi main gara2 mau dimintain tandatangan oleh mas Hendrik di kasetnya yang rekaman Nirwana. Steven Tyler tersinggung masak Aerochicken dibandingkan sama Nirvana (Kurt Cobain) …. beda dunk …. Aerochicken kelasnya jauh dibawah Nirvana dunk …..ha ha ha ….

    • Hendrik Worotikan Says:

      Waduh…Mas Danang perhatiin aja nih ‘Pandoras Box’ nya . He…he..Secara waktu Mas Danang berkunjung ke Beringharjo, kan, pake ‘The Rolling Stones’. Sekarang giliran ‘Aerosmith’ nya yg nggak mau ketinggalan.

    • Hendrik Worotikan Says:

      Band kesayangan Mas Danang ‘Queen’, masih ada 5 kaset. ‘Rush’ nya tinggal 1.
      Dalam gambar 4, terlihat Pak Zamzani sedang mereparasi kaset ‘Genesis’, yg pita nya putus di ujung nya.

  7. apec Says:

    Makin lama nilai kaset maik seperti emas..gara-gara sering diulas di blog ini. Ditambah lagi, pemilik toko Popeye juga makin bangga krn tokonya makin dikenal publik

    • Gatot Widayanto Says:

      Sebentar lagi di Jakarta Stock Exchange ada saham baru listed POPEYE Tbk. Rencana IPO akhir tahun setelah ada sepuluh walkman terjual ….

  8. Herwinto Says:

    Wakakak tuob tenan, sebentar lagi pabrik walkman kembali berproduksi…..

  9. eva Says:

    Bee Gees, ABBA, Elvis Presley, Betharia Sonata dll ada yg mau beli? Masih ada yang lain blm dibuatkan listnya. Lebih lanjut bisa sms ke Eva 081291262998

  10. andria Says:

    wah, saya baru tahu kl pak Herwinto & mas danang terkenal di Popeye🙂 tahu gitu pas kemarin ke sana nngaku-ngaku temannya😀
    kl pak zamzani sering dipanggil Uda atau kami malah tahunya sbg “mas salmi/selmi”

  11. miftahularzak Says:

    Salam kenal mas Hendrik😀
    Seru bgt baca blognya.
    Waaah syg bgt di popeye uda ga ada jual walkman, saya cari2 gak dapat di Jogja😦

    Semoga dari blog ini ada pencrahan, uda seminggu nyari2 ga dapat

  12. andria Says:

    pak miftahularzak, di internet masih ada yg jual walkman. tapi sepertinya seken. coba nyambung ke fb-nya imam trooper, minggu ini sering dia nawari walkman sony atau Aiwa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: