Kebahagiaan Itu (ternyata) Dimulai Dari Jari Telunjuk

JRENG!

Postingan ini sebenernya buat konsumsi blog sebelah … Tapi karena sejarah prog saya dimulai dari Madiun, maka saya copas juga di sini …. Sekedar berbagi aja ….he he he … Konon mas Ugiek juga akan ke Madiun di tanggal yang sama … Asik …bisa progring juga di Madiun …. Rencananya, selama di Madiun saya hanya akan memutar lagu2 yang dulu saya suka ketika masih di kota ini ….termasuk yang claro seperti Stranglehold, Fly People Fly, Christopher Mr Christopher, Boogie With Stu, Magic, In My Time of Dying, Kashmir, My Woman from Tokyo, Burn, Sailaway, The Musical Box, Woe and Alas, Circus of Heaven, The Revealing Science of God, Gates of Delirium, Stargazer, Hazy Color ….wuuuiiihh …!!! Nuansamatik jadulsonic tenan!!!

JRENG!

—————————–

Assalamualaikum wr wb.

Sekedar berbagi kebahagiaan saja ….

Gak tahu kenapa tahu-tahu saya merasa plong, lega dan sekaligus berdebar-debar menandakan rasa senang dan semangat yang campur aduk ndak keruan, bahkan kadang teringat masa kecil dan remaja. Sebenarnya prosesnya sudah cukup lama, sekitar dua bulan lalu saat seorang senior saya yang juga sahabat baik kakak saya, mas Henky, yaitu mas Panji Bondan yang berencana akan menikahkan anaknya di awal bulan Mei. Jujur saja saat itu saya gamang mengingat jadwal pekerjaan saya sepertinya bakalan padat karena ada kajian yang menyangkut banyak institusi meski dikoordinir di bawah satu institusi. Namun tetap saja bakalan menumpuk apalagi ditambah dengan kegiatan reformasi birokrasi. Namun setelah melalui perencanaan matang dan sekaligus menjadwal lebih cepat beberapa kegiatan dan kemudian adanya banyak undangan nikah selama akhir bulan April sehingga ada undangan di Surabaya pada akhir minggu ini (27 April) yang terpaksa saya batalkan karena komitmen yang lebih dulu datang dengan undangan di Jakarta. Memang saya sudah menjadwalkan mau memenuhi undangan mas Panji tersebut yang rencananya digelar di kota kelahiran dan kesayangan saya: Madiun.

Setelah dihitung matang dari segi pemanfaatan waktu dan juga perencanaan pekerjaan, ditambah provokasi SMS dari mas Henky, akhirnya JRENG! saya harus pergi. Namun itu masih berupa keputusan yang masih ada di pikiran dan masih belum berupa tindakan. Nah …tadi malam saya langsung cek jadwal kereta api di situs tiket.com dan saya ikuti semua proses di situs tersebut dan akhirnya saya melakukan dua buah klik yang strategis:

  • Kilk pertama adalah saat saya memilih membeli tiket kereta api Bima dengan ETD Jumat 3 Mei 2013 jam 17:00 dari Gambir dan ETA Madiun 2:35.
  • Klik kedua adalah saat saya memilih tanggal pulang dari Madiun dengan kereta api Gajayana dimana ETD hari Minggu, 5 Mei 2013 jam 20:00 dan ETA Gambir sekitar jam 6:10 esok harinya.

Lega rasanya … Namun itu belum benar2 keputusan yang merepresentasikan tindakan karena baru memutuskan memesan. Lha yang namanya membeli itu kalau sudah “membayar”. Maka saya segera melakukan pembayaran untuk dua klik di atas menggunakan KLIK BCA dan dalam tempo tak lebih dari 5 menit setelah klik kedua diatas maka saya melakukan the final ORGASMIC KLIK saat di KlikBCA saya membayar dua perjalanan tersebut, PLOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOONG ……!!! Lega sudah rasanya ….

Dan sejak orgasmic klik tersebut kebahagiaan ‘baru’ pun dimulai ……Tentunya ini hanya kebahagian duniawi … yang dimulai dari jari tangan saya nge KLIK pembayaran. Yo ben lah ..ora opo2 .. Mosok bahagia nang ndonya ora entuk?

Berbarengan dengan rasa bahagia karena mengunjungi (lagi) kota kelahiran yang sangat saya cintai adalah berkecamuknya rencana kunjungan yang serba banyak dan segudang sehingga ada kesan muluk2 … ha ha ha ha ha … Maklum …kalau ke Madiun rasanya saya seperti anak kecil jingkrak-jingkrak karena mendapatkan es krim dari ibunya ……ha ha ha ha ,,……jiyaaannn nduwesit pol!!!

Segudang kisah sudah tertoreh di blog ini tentang kota Madiun ini dan alasan kenapa saya selalu girang hati bila berencana mengunjungi kota ini. Memang, kenangan masa kecil dan remaja saya di Madiun tak semuanya kisah suka karena dukanya juga ndak kalah banyak. Kalau mau dibukukan,saya yakin lebih dowahzyat (sampek idune muncrat!) dibandingkan kisah Laskar Pelangi. Sayangnya …saya takut terkenal. Bukankah Rasul menganjurkan kita agar tidak menjadi orang terkenal? (alasan …. wong pancen wong cilik wae!!!). Suwer …anjuran Rasul itu bagus, kita harus zuhud dan tawadhu …..

But that’s history …. Let’s face the future! – Halah!!! ….giyaya men to Tot Tot …cah ndesit wae sok keminggris! Saya tak perlu mengulang lagi alasan-alasan kecintaan saya sama Madiun, namun yang jelas di kepala saya sudah langsung ada PLOT dahzyat ini:

  1. Saya harus bawa sepeda agar di Madiun bisa bebas menentukan mau kemana hati ini pengen berlabuh … ha ha ha …. So pasti, saya akan bawa si Bromie karena ringkes dan enak digowesnya …. Rencana mau gowes dari kantor ke Gambir hari Jumat 3 Mei nanti.
  2. Di dalam Bima saya akan tidur awal dan sudah berencana kebiasaan saya ngopi saat kerja akan saya stop hari itu biar malemnya bisa tidur di kereta dari jam 21:00 paling malem; kalau bisa. Makanya saya melakukan gowes biar tidurnya angler kalu bisa ngilerin tetangga di sebelah saya …Kapok mu kapan!
  3. Saya akan bangun pukul 2:00 bukan untuk tahajjud namun mau mempersiapkan denyut jantung agar tak terlalu deg-degan saat mau masuk Madiun. Dada saya selalu bergetar kalau melewati jembatan Winongo yang nuansamatik jadulsonic itu … Biyuh biyuh …..! Biasanya kalau sudah dekat Winongo, sekitar 30 menit sebelumnya saya sudah berdiri di bordes sambil nginceng keluar melihat situasi Winongo meski gelap sekalipun.
  4. Sesampai di stasiun Madiun, saya akan langsung setting sepedah dan langsung andok sego pecel di depan setasiun. Inilah alasan utama saya memilih Bima karena sego pecel ini bukanya jam 2 pagi dan pas Subuh sudah habis. Huwenak banget sego pecelnya. Sebenernya banyak sego pecel enak di Madiun, namun yang ini ada satu keunikan yang tak dimiliki lainnya: pedes! Lha kalau saya naik Gajayana yo telat….. wis entek .. Bakule wis kukutan wong Gajayana masuk Madiun jam 5 pagi.
  5. Setelah maem sego pecel (biasanya 2 pincuk) dan istirohat sejenak sambil ngeteh, saya akan gowes ke Hotel Merdeka untuk menitipkan tas ransel dan langsung menuju masjid Agung buat shalat Subuh berjamaah … Aduh … jiyaaannnn mbrebes mili aku teringat indahnya shalat di masjid nan nuansamatik ini ….. Subhanallah …!!! (sebenernya saya pengen Subuhan di masjid Islamic Center di Jalan Sumatera karena belum pernah; tapi ….sayangnya gak ada kenangan di masjid ini selain dulu ini rumahnya teman saya Hermano….).
  6. Ba’da Subuh saya akan langsung JRENG gowes keliling Madiun. Bulan Juli lalu saya ke Ngebel. Kali ini rasanya akan gowes keliling MORR (Madiun Outer Ring Road – opo enek?) …embuh nanti .. Mungkin ke Maospati terus bablas nGGeneng (inget masa kecil sering nginep di PG Soedhono) terus balik lagi menuju Kanigoro dan yang penting ke dawet Catur nan memorable itu ..Konon katanya temen masih jualan itu es dawet Catur. Moga2 masih ada …
  7. Pulangnya kalau bisa shalat Dzuhur di masjid Taman, kemudian mampir dawet Suronatan …biyuh apa gak kembung tuh peyut??? barulah ba’da Dzuhur masuk Hotel Merdeka …..
  8. Malemnya njagong manten sambil koempoel sama komunitas Mediunan G@mers.
  9. Ahad pagi rencananya, seperti biasa, ikut Kajian Ahad di Islamic Centre. Lnajut gowes lagi ke arah Bagi …. atau sekedar dalam kota aja ….sambill kulineran di Maospati – konon ada rujak cingur huwenak.
  10. Selain itu juga ada rencana ketemu temen2 seangkatan di Madiun yang kebetulan ada: Bambang Cino, Manyu, Sigit, Rahmanta, Herry Pras, Joko Win (kalau sedang di Madiun) ….weleh2 …banyak banget mau punya acara …..ha ha ha ha … Iki jenenge ya’ – ya’ o … ha ha ha ha ha … Wis embuh .. sing penting seneng!
  11. Yang jelas, sebelum ke setasiun menunggu Gajayana, insya Allah saya akan shalat Isya BMW di Islamic Center, terus gowes ke setasiun …. biyuh2 …suwedap tenannnnnnn ….. (kalau bisa sangu putu Jl. Bali).

JRENG!

Wassalamualaikum wr wb.

G

10 Responses to “Kebahagiaan Itu (ternyata) Dimulai Dari Jari Telunjuk”

  1. pur Says:

    sempurna ini rencananya, mas. hahaha… tapi kalau benar-benar mau menikmati sego pecel yang mak lheeeer bikin nggeblak, sebaiknya jangan yang di depan stasiun. ada yu gembrot di pasar besi, njoyo.

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Pur … Yu Gembrot itu sudah standar mas … Kalau prog ya Yes nya gitulah …wajib …. Tapi yang di seberang setasiun itu bener2 nunjek sambelnya mas …. The Tangent nya lah kalau di prog ….atau Gentle Giant gitu …. hahahahahahaha ….. Mas Pur kudu coba. Tapi harus jam 2 s/d Subuh saja jualannya …

      • pur Says:

        zaman sekolah dulu, yang di stasiun ini tempat nongkrong wajib kalau sudah lewat tengah malam. sekarang, kalau kebetulan pulang, saya juga masih ikut aja kalau ada teman yang maunya ke sana.🙂

      • Gatot Widayanto Says:

        Itulah hebatnya Madiun mas … life begins at 00:00 am…. Top tenaaaaan ….!

  2. herman Says:

    Mas G, ….betul Pak Ugiek memang mau ke Madiun,…tadi sempet saya bicarakan masalah kumpul di tmii, kita bisanya tanggal 18 Mei….ya kalau sempet ketemu di Madiun bisa dibicarakan dengan Pak Ugiek….Saya usul acara di Madiun ditambah satu: …dengerin musik di rimba jati….hehehe…..

  3. eyang Says:

    Wah salut bgt atas konsistensi mas GW dlm bermusik dan B2W, serta perencanaan perjalanan yg matang, memang praktis bgt klo pk brompton, slama ini sy klo pengin sepedaan di lr kota paling pjm sepeda di hotel/ pjm speda milik teman. Memang nikmat sekali blusukan pk sepeda dikota lain benar2 dpt melupakan rutinitas hidup. BTW klo bw sepeda di peswt/KA repot gk sih mas? aplg penanganan bagasi suka dilempar2 bgtu sj..nah klo di kota tujuan kita mesti nyervis spd dulu krn ada yg rusak wah bisa berabe..:-(

  4. apec Says:

    selamat menikmati memori om G. Pak Henky juga sms saya, kalo mau ikut saja acara Madiun krn juga ada dr Pri disana. Tapi tgl 4-5 Mei nanti saya sendiri juga ada simposium Paru di Surabaya, kebetulan jadi panitia..yo wis nyangoni doa wae ben acara panjenengan lancar bancar

  5. Edi Apple Santoso Says:

    ojo lali bakso pak simo sing jalan agus salim mas, aku wis tau njajal ….. kiro2 nek jonas reingold diajak andhok nang kono, mesti beliaunya bilang sangat leker …….

  6. Edi Apple Santoso Says:

    lagi muter sleeping on the traffic part twonya beardfish ambek mbayangno baksone pak simo …….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: