Ada Yang Tanya tentang Yess

Di sebuah forum FB ada yang tanya seperti ini:

Buat yg ngalami masa kejayaan kaset produksi YESS ada yg tau sejarahnya dan dimana dulu perusahaannya,juga siapa pemiliknya?Pengen tau kenapa dia punya ciri khas tersendiri mengenalkan grup 2 Progressive.Setahu saya dulu mahasiswa ITB yg bikin label ini,sesudah itu saya ‘blank’ tak tahu lagi….. tapi kepingin tahu lebih banyak….salam.

Dan ini jawaban panjang saya :
(Maaf panjang soalnya jiyaaan …nuansamatik mbrebes mili kalau inget masa jaya Yess saat itu)

Wah unik ceritanya ….. Kalau ditanya siapa yang punya, saya tahu orangnya dan lupa namanya ….yang jelas dia punya toko mebel di Jl. Veteran, Bandung (saat itu). Mungkin karena jiwanya pebisnis, dia hanya melihat celah investasi di bidang rekaman musik saat itu tanpa harus tahu musik apa yg harus direkam.

Diamond Records, dengan label YESS, seperti yang kita kenal dimotori oleh seorang Arsitek yang menentukan musik2 jenis apa yg seharusnya direkam Yess. Dialah sosok pendiam bernama I’an Arliandy. I’an ini pula yg menentukan PH apa saja yg sebaiknya dibeli oleh Yess di Dotrecht, Belanda melalui kerabat dekat bernama Roy. Roy ini orang Belanda yg beristri org Indonesia shgg setahun sekali ke Indonesia. Roy ini yg selalu mengikuti perkembangan musik di Eropa dan selalu memesan PH sebelum dirilis (pre-order) dan kemudian dikirim segera ke Indonesia via Kantor Pos Bandung. Sekurangnya seminggu sekali selalu ada kiriman PH yg tiba di Kantor Pos Bandung. Saya bahkan pernah diajak I’an mengambil paket PH di kantor pos Bandung.

Saya dulu memang lebih sering nongkrong di markas Yess Jl Veteran ketimbang ngikutin kuliah “Operations Research” yg njelehi itu ….ha ha ha ha …. Tiap hari saya nongkrong di toko Jl Veteran sambil menunggu rilisan kaset baru sebelum toko2 lain di Indonesia menerimanya. Saya sering melihat proses pengepakan ratusan kaset yg akan dikirim ke seantero nusantara. Toko Yess digawangi oleh Ihok (Wanto) adik kandung I’an. I’an hanya kadang kala ada di toko karena beliau lebih sibuk di proses produksi kaset secara massal. Saya pernah dimintai pendapat sam I’an tentang beberapa sampel musik dari PH terbaru. “Menurut kamu musik seperti ini perlu kita pasarkan gak?”. Sungguh, saya merasa tersanjung dimintai pendapat oleh Sang Mahaguru Prog tersebut. Bahkan, lebih berharga ketimbang mendapatkan nilai A dari matakuliah Sistem Produksi yg saya jarang hadiri kuliahnya itu ….ha ha ha …. Ancuuuuur!!! Prog is number one, and then study (if there is no prog activity …. Ha ha ha ….).

Pengalaman mengesankan yg tak kan bisa terlupakan seumur hidup adalah saat diberi kaset mock-up berisi rekaman band baru yg namanya saat disebut I’an gak saya ingat kecuali kata “Lion”. saat disetel di toko, saya langsung NJUMBUL kegirangan karena musiknya indah di intronya. Kemudian I’an menyuruh saya mempelajari mock-up tersebut di rumah. Saya bawa kaset tersebut buru2 ke kos2an saya di Sekeloa dengan gowes ngebut (saat kuliah di Bandung, saya memang gowes kemana-mana pada 3 tahun terakhir kuliah saya). Sampai di kamar kos2an kaset telanjang tadi saya putar di sound system saya (tape deck Fisher, ampli NAD seri 3030, speaker AR18) ….. “So here I am once more” THENG! (Jangan tertinggal bunyi THENG nuansamatik ini!) “In a playground of a broken heart …” Aduh …..Gusti Alloh …gagah nian musiknya …..!!! Saya terpaku dengan kaset ini selama tiga jam nonstop duduk di depan sound system menikmati kaset telanjang yg kemudian bertajuk ….ah ..tentu Anda tahu….. Bayangkan..!! Tiga jam nonstop kaset ini bolak-balik saya setel!!!!

Saya cukup dekat dengan I’an dan keluarganya. Kami berteman hingga seperti keluarga. Anak sulungnya, Ricky, mengikuti jejak ayahnya menjadi progger sejati. Ricky pernah main ke Jakarta dan tinggal di tempat saya. Ketika saya bekerja di Batam (1985 – 1990), saya pernah menerima kiriman PH album terakhir Marillion era Fish “Clutching At Straw” (1987) yg dikirim via kantor tempat sy bekerja McDermott melalui alamat Singapore supaya cepat. Saya sempat menikmati dan merekam sendiri ke kaset PH tersebut sebelum PH tersebut saya paketkan ke Bandung. Jadi ….maaf ya …bagi yg saat itu beli album Clutching At Straw rekaman Yess, saya sudah memiliki dulu albumnya sebelum Anda menikmatinya ….he he he …..

I’an dan keluarga saat ini tinggal di Jl Sumbawa Dalam, Bandung. Setiap ada kesempatan ke Bandung, saya usahakan ngeprog bareng sama dia di rumahnya atau di kantornya di kawasan Pasir Kaliki. I’an adalah sosok pendiam yang low profile sehingga selalu menolak diwawancara siapapun, termasuk kru M97 meski saya yang memintanya. Begitulah I’an …. Jasanya terhadap perkembangan prog di negeri ini cukup signifikan. Sayang ….kaset Yess tinggal kenangan …. Saya hanya sempat koleksi 500 buah saja kaset Yess dari sekitar 700 lebih seri kaset Yess …. Bila masih ada, saya yakin Yess juga bakal merekam band2 seperti Beardfish, Pain of Salvation, Spock’s Beard, Glass Hammer, Magenta, Peter Gabriel, Steve Hackett, Transatlantic, The Flower Kings, Magic Pie, Tony Levin (kesukaan I’an hingga kini) ….dll. Biyuh ….!!!Kebayang gak sih? Indahnya menikmati musik dari kaset djadoel …..sambil liat inlay dari CD yg dibeli di era digital ini ….

Kalau Yess masih ada, pasti merekam album Glass Hamer terbaru ini …. Ngimpiku.com tenan ….!!!

Dengan detilnya seperti ini:

Front covernya keren banget to? Nomer seri kita mulai 801 saja ya …

Cassette inlay design …. Biyuh! Gak kebayang menikmati album anyar ini dengan kaset gedhongan Yess!!!

Keep on proggin’ ….!!!

Salam,
G

52 Responses to “Ada Yang Tanya tentang Yess”

  1. Kristanto Says:

    Wah,guendhenk tenan “rilisan” Yess album Glass Hammer tsb mas, biar harganya setara CD-pun pasti saya samber, hahaha … Iso wae lho sampeyan mas !

  2. Kristanto Says:

    Alam bawah sadar saya langsung kembali ke tahun 80-an, ke toko kaset satu2nya yg jual rilisan Yess. Deretan gradasi hijau dan biru, dgn cover menghadap ke depan benar2 menyilaukan mata haus saya …
    Waktu itu dgn hidup kos super hemat selama 2-3 minggu, saya bisa beli kaset inceran barang 1-2 buah.
    Atau kalau pas rejeki, abis nganter sepupu, yg kerja roster di Asamera Oil (sementara saya msh kuliah), biasanya suka dpt uang saku 5000 rupiah, dari stasiun Tugu, motor lantas saya arahkan ke jalan Malioboro muter jembatan Kewek, belok kiri ke toko kaset plg mengkilap di Yogya, Toko Popeye … Dgn harga kaset anyar rp.2,250 per buahnyan, saya pulang ke kos dgn menenteng 2 kaset Yess, wuah bahagianya …
    Sampai kos2an, sambil muter kaset anyar tsb, saya timang2 kaset tsb, dan biasanya kalau foto covernya tertempel agak miring, pasti kulepas dan tempel lagi dgn hati 2 … Hmmmmm, dgn keterbatasan yang ada ternyata hidup, khususnya menyikapi keinginan (bisa beli dan koleksi kaset), serasa indah dan ngangeni banget … Yess emang yes banget !!!

    • Gatot Widayanto Says:

      Wah …suweneng saya baca komen mas Kris ini …..

      Waktu di awal kuliah th 79 saya juga hanya beli kaset sebulan paling sekali, nunggu sisa uang kos2an. Kaset pertama sy beli di Dalem Kaum (toko Kings) krn belum kenal I’an. Sy masih ingat, kaset tsb msh ada: Rush “A Farewell to Kings” dibeli Agustus 1979. Bayangkan, belum juga kuliah hari pertama, saya udah beli kaset dulu. Itu menandakan bahwa kaset lbh penting dari kuliah.

      Memang Yess pancen yes!!!

      Powered by Driji_Jempol®

    • Gatot Widayanto Says:

      Sori …kemarin menulis komen sambil ngopi di Coffee Bean – nunggu temen ngobrol yang lagi shalat Ashar, trus temen ngobrol udah balik lagi …jadi kepotong …..

      Ternyata itu kaset pertama yang saya beli DI BANDUNG sudah pernah saya curhatkan di blog gemblunk ini:
      https://gwmusic.wordpress.com/2008/05/01/meretas-memori-dengan-rush-a-farewell-to-kings/

      Saya mulai rajin mengunjungi gudang Yess di Veteran setahun kemudian sehingga saya mulai kenal sama Ihok (Wanto) – adik kandung I’an. Kenal sama I’an pertama kali di toko itu beberapa bulan kemudian. Saya ingat dia memakai kaos (asli) Steve Hackett album “Defector” (1980). Berarti saya kenalnya sekitar 1980 atau 1981 gitu …. Sejak itu saya rajin KULIAH di Jl Veteran tersebut. Tokonya gak butuh duit lho, karena jam bukanya jam 12 dan jam 13:30 tutup. Kemudian buka lagi jam 17:00 dan tutup jam 19:00 …. Ha ha ha ha .. hebat .. Saya rajin kuliah yang jam 12 sd jam 13:30 saja …hampir tiap hari …. Pokoknya semua kaset keluaran Yess pada tahun 1980 – 1984 saya selalu dapat yang PERTAMA …masih mak kinyis-kinyis ….. ha ha ha ha ha ….. What a wonderful time!!!

  3. hippienov Says:

    Mas G n mas Kris,met pg.
    Terharu bercampur senang,bangga n tersenyum membaca postingan n komentar diatas.walau ak gak sempat merasakan masa jaya Yess tp rasanya spt ikut mengalami sendiri masa2 indah itu..
    Ak yo podo mas Kris,tiap dpt uang dl dr ortu ato om pasti yg terlintas adalah beli kaset,gak mikir yg lain (baca: nabung),alhasil “tabunganku” skrg ya kaset n cd di kamarku,hehe..
    Berlanjut di masa kuliah pun sama,mending ngirit makan pake tempe n krupuk trs uang dibelikan kaset drpd makan ayam/ikan tp ndak bs beli kaset,haha..

    Mas G,glass hammer Yess nya uedan tenan,kalo memang ada ak mau pre-order mas.maknyus pol!
    Suwun

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Hippie, …. Ternyata kelakuan kita sama …. mata-kasetan (sejenis mata-duitan) ..ha ha ha ha ha ha ……

      Saya mulai “kaya” saat tahun 1983 saya menjadi aisten dosen saya mengerjakan proyek sehingga tiap bulan saya dapat gaji Rp. 50 ribu dari dosen saya tersebut, sementara kiriman orang tua dari Madiun sebesar Rp 30 ribu buat kos dan hidup di Bandung. Praktis uang 50 ribu itu hanya saya pakai buat beli kaset dan nonton konser rock (Uriah Heep, Arthur Kaunang live in Saparua, Cockpit …dsb.). Pokoknya sebuan bisa beli kaset buanyaaaaaaakkkkk…!!! Antara 10 sd 20 kaset!!! WHoooaaaa…..!!!!!
      (dulu gak mikir suatu hari bakal ada CD …jadi, beli kaset ya INVESTASI jangka panjang ….. ternyata benar …. di jaman CD, kaset masih jaya ,……)

      Salam,
      G

    • Gatot Widayanto Says:

      Ada yang lupa mas Hiippie …

      Tentang Glass Hammer versi Yess … Critanya saya suka mengkhayal seperti yang mas Kris sering khayalkan … ANdaikan jaman kaset bajakan berlanjut hingga sekarang …. Betapa maraknya kaset keluaran Yess dengan band2 baru yang dahzyat … Banyak banget band baru yang bagus … Kemarin saya dengerin ada band yang belum pernah saya denger yaitu FREQUENCY DRIFT (tahunya dari ProgArchives). Eh …keren juga musiknya … Liat aja ratusan band prog “aneh” di ProgArchives … Biyuh biyuh …!!!

      Nah ….jaman kaset bajakan, saya sering deberi HADIAH kaset rekaman khusus yang memang dibuat untuk saya karena Yess tidak mengeluarkan seperti King Crimseon “Island”, “Starless and Bible Black”, “Lizard”, Jethro Tull “A Passion Play” … Gak jelasa, kenapa Yess tak merilis album2 dahzyat tersebut …. Tapi saya dapat rekaman khusus dan dibungkus dengan cover Yess gradasi itu tanpa foto dan tanpa ketikan apa2 .. Makanya kemarin saya iseng saya scan trus saya manipulasi dengan cover nya Glass Hammer …. ha ha ha ha.. Hasilnya nuansamatik juga ….!!!

      Salam,
      G

  4. hippienov Says:

    Mas G,mamaku paling sering protes (sampai skrg pun msh malah ditambah istri lagi,walah..) soal kebiasaan n hobbyku beli/koleksi kaset/cd,beliau pernah bilang nanti pas merit yg jd mas kawinnya adalah kaset2 n cd ku, trs mama jg bilang koleksi kaset/cd ku bs dijadiin “baju” resepsi pernikahanku, hahaha.. Sangking ak ndak pernah mikir nabung u/ merit dl, dpt gaji/bonus ya cm beli kaset karo cd thok,haha..
    Tp ak yo cuek bebek mas, “masuk kuping kiri keluar lg dr kiri”, susah nye-top kebiasaan ini.
    Apa jadinya kalo mama n istriku ngeh bahwa ada banyak koleksi yg ak punya kaset n cd nya juga padhl album/lagu2nya sama,bs kiamat ak mas,haha..

    Wuih tuobz bgt mas G bs dpt special Yess release album2 prog..maknyus tenan..
    Apa mgkn “khayalan” mas G,mas Kris n bnyk progger lain bs jd kenyataan? Yess will someday b reborn again?i surely do hope so mas..

  5. Yuddi Says:

    Mas, thn ini progring belum pernah ngumpul ya –

  6. Kristanto Says:

    Pagi ini aku deal sama seorang kaskuser dari cimahi, no other but YESS … Berikut kaset yg saya pesen tsb :
    1. EKSEPTION – BACK TO THE CLASSICS – YESS – TK – #161
    2. GINO VANNELLI – NIGHTWLAKER – YESS – TK – #338
    3. PATRICK MORAZ – TIME CODE – YESS – TK – #536
    4. TANGERINE DREAM – FLASHPOINT – YESS – TK – #551
    5. GONG – GAZEUSE – YESS – TKC – #234
    6. BERDIEN STENBERG – PIROUETTES – YESS – #700
    7. BILL BRUFORD – FEELS GOOD TO ME – YESS – #227
    8. BRAND X – IS THERE ANYTHING ABOUT ? – YESS – #419
    9. EMERSON, LAKE & PALMER – WELCOME BACK MY FRIEND TTSTNEL&G – YESS – #152
    10. JEAN – MICHEL JARRE – LES CHANTS MAGNETIQUE – YESS – #354
    11. JOHN MAYALL – JAZZ BLUES FUSION A LIVE RECORDING – YESS – #038
    12. KRAFTWERK – COMPUTER WORLD – YESS – #363
    13. PHILIP BAILEY – INSIDE OUT – YESS – #625
    Perasaan hati ini bungah dan senengnya (biarpun barang blom datang, lusa kayaknya, hehehe … ngarep banget.com), jauh melebihi datangnya album barunya grupnya Clive Nolan, Arena, di mejaku pagi ini …

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Kris … TUOOOOBBBZZ!!!

      Ini komentar saya: 2. GINO VANNELLI – NIGHTWLAKER – YESS – TK – #338 Saya suweneng puwol sama album GV ini mas .. Meski udah punya CDnya, kaset tetep saya pertahankan … I WALK THE NIGHT jreng dheng dheng ….!!!! teut teut …biyuuuhhh!!!! Kuwereeeeeennn!!!

      3. PATRICK MORAZ – TIME CODE – YESS – TK – #536 Gak bagus musiknya, tapi Yess gitu lho ….!!!

      4. TANGERINE DREAM – FLASHPOINT – YESS – TK – #551 Kaset saya yang ini dipinjam teman, gak balik … ha ha ha …

      5. GONG – GAZEUSE – YESS – TKC – #234 Kuweren puwolll!!!

      6. BERDIEN STENBERG – PIROUETTES – YESS – #700 Ini juga cakeb musiknya. Kok gak masuk ProgArchives ya?

      7. BILL BRUFORD – FEELS GOOD TO ME – YESS – #227 Tuooooooooobbbzz!!!

      10. JEAN – MICHEL JARRE – LES CHANTS MAGNETIQUE – YESS – #354 Ini juga bagus banget … Suweneng aku!

      11. JOHN MAYALL – JAZZ BLUES FUSION A LIVE RECORDING – YESS – #038 Fusion antara jazz dan blues yang nuansamatik pol. Beruntng saya dapet CD nya juga di Musik+ beberapa tahun lalu (2000-an)

      12. KRAFTWERK – COMPUTER WORLD – YESS – #363 Saya dulu gak tertarik beli. Tapi sekarang rasanya perlu …ha ha ha …(nunggu lungsuran dari mas Kris ajah … ha ha ha ha …)

      13. PHILIP BAILEY – INSIDE OUT – YESS – #625 Kaset saya yang ini masih mulus soalnya gak pernah disetel mas … pop pol … Tapi Yess gitu loh ….

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Kris… Seru juga pengalaman mas Kris hunting kaset Yess ini kalau diposting di sini mas .. Kumplit dengan foto2nya mas … Tanpa foto = HOAX mas! Ha ha ha ha ha ha ….

      Aku tunggu mas Kris …

      Mari kita bahas kenangan DJADOEL sekaligus bahas yang baru2 seperti SUBSIGNAL …..

      • Kristanto Says:

        Hahaha, saya tau kaset2 itu pasti udah ada di koleksi mas Gatot … Ntar kalau barang dateng aku foto mas, kalau perlu sama messengernya TIKI sekalian, hahaha …

  7. Johhny Komodo Says:

    FYI… di Jogja dulu awal 80 an sebenarnya Toko kaset yang dibilang paling lengkap dan satu2nya jualan rekaman YESS adalah Toko Sampurna di Jalan Malioboro. Toko Kaset Popeye (yang waktu itu masih di Jalan Perwakilan) belum main YESS. Toko Kaset Popeye mainnya Monalisa. Mungkin baru belakangan setelah Toko Sampurna tutup (bangkrut) diambil reseller YESS nya sama Popeye. Toko Sampurna ini tidak melulu jualan kaset, tapi juga jualan barang-barang elektronik lainnya (macam Toko Podomoro di jalan Malioboro). Satu lagi toko kaset/PH legendaris di Jogja justru adalah Kota Mas (a.k.a Kim Sin Besar) di Jalan Malioboro dekat stasiun Tugu…. Toko inipun sekarang sudah almarhum. Toko Kota Mas ini adalah kakak beradik dengan Toko Fashion Sinar Mas – Kim Sin Kecil (masih di Jl. Malioboro)… demikian sekilas info…

    • Kristanto Says:

      Matur nuwun informasinya mas Johny, kebetulan saya mulai “mengenal” kaset Yess lumayan telat, sekitar pertengahan tahun 83. Waktu itu yang saya tau yg jualan kaset rilisan Yess ya Toko Popeye (betul di Jl. Perwakilan, belokan kiri pertama dari rel k.a. Tugu). Memang sempet saya lihat ada toko kaset di sebelah kanan, tapi namanya lupa, jarang main ke situ.
      Lokasi yang jualan Yess lainnya ada juga, di samping pasar Beringharjo atau di seberangnya, tapi lapak2 dan tentunya kaset2 Yess bekas … saya dpt Wishbone Ash juga di salah satu lapak tsb.

  8. apec Says:

    Wah,nostalgik sekali ulasan Mas Johny, aku dulu sempat menangi Toko Kota Mas, waktu itu sktar th 1999/2000 menjelang 1 suro,krn aku ingat pergi naik kereta bertujuh dari Suroboyo sama teman sekampung. Disana masih ada kaset-kaset Team lama,diantaranya album CJSS,yg dimotori gitaris david Chastain, Kaset ksaet musik klasik rekaman Phillips yg bagus rekamnnya juga masih banyak waktu itu

  9. Johnny Komodo Says:

    Mas Kris, kalau yang lapak-lapak sebelah pasar Beringharjo itu terkenal namanya dengan istilah Lor Pasar… hehehe… dulu persaingan kasbek tidak seperti sekarang… dulu orang masih gengsi main kasbek. Lapak kasbek Lor Pasar adalah tempat melego para mahasiswa tongpes yang butuh tambahan uang jajan dan uang buku kuliah… hehehe asyik ya…
    Mas Apec, sip makasih udah sempet menangi Kota Mas (di sini dulu juga banyak dijual kaset band Australia karena waktu itu pelanggannya banyak bule-bule dari Australia yang nginep di hotel-hotel kawasan di situ).

    • Kristanto Says:

      Hahaha, ngingetin jaman “prihatin” dulu lho sampeyan mas Johny … Saya juga inget, sering nganterin temen kuliah, dari Mataram Lombok NTB sana, ke pegadaian di jalan Mangkubumi kiri jalan, deketnya KR, suka nggadein vespa-nya menjelang setiap tanggal tuo, trus pulangnya naik bus ke malioboro, mampir dan hunting kasbek di “lor pasar” tsb … Temen saya yang satu ini, paling suka sama Peter Gabriel …

  10. Gatot Widayanto Says:

    Bro Johnny …. Terima kasih udah mampir di blog guwendhenk von gemblunk ini … Seneng tambah temen …. Semoga betah di sini. Yang jelas, ini blog gemblunk …itu aja … Gak ada aturan… ha ha ha ha …..

    Mengenai toko kaset di Yogya, rasanya saya pernah beli di Kota Mas itu album Rick Wakeman “The Six Wives” dengan side B nya Deep Purple “Concerto for Group and Orchestra”…..rekaman Aquarius hitam-putih ….

  11. Johnny Komodo Says:

    Sami-sami mas Gatot sudah diberi kesempatan dan dibukakan pintunya mampir di blog Gemblung van Prog ini…. heheheh…

  12. Sri Sutrianti Says:

    salam kenal dari aku yang baru buka blog ini, sangat terkesan dengan semua yang dirulis disini, inget masa masa dulu,….. jadi mbrebes nih hik hik !

    • Gatot Widayanto Says:

      Salam kenal mbak Sri Sutrianti.

      Senang berkenalan dengan sesama penggemar kaset jadul. Kalo mbak Sutrianti ada kenangan atau pengalaman menarik tentang kaset jadul musik rock, silakan tulis mbak, insya Allah saya posting di sini karena blog ini dari kita untuk kita mbak. Dijamin gak ada yg diedit…he he he …. Monggo mbak ….

      Atau kalau mau sekedar komentar juga gak masalah ….. Di sini banyak teman curhat musik mbak ….

      Salam jadul! Salam mbrebes mili ……

  13. Sri Sutrianti Says:

    aku pertama kali kenalan dan langsung kesengsem sama si jadul ketika dikenalkan sama samuel dalam acaranya di GMR waktu itu.Sebelumnya aku sedikit tahu dari sodara sodaraku yang notabene rockerkolot, banyak jenis music yang lewat dikupingku saat itu, maklum dirumahku ada alat musik., jadi rumahku dijadikan tempat nongkrong/latihan.

    Aku dikenalkan sama Riki om Ian pun oleh Samuel, dan beberapa kali berkunjung kerumahnya di jalan Sumbawa dalam. Waktu itu aku sudah bekerja di Bekasi…. sama seperti korban korban jadul yang lain, uang gajiku hanya kupersembahkan untuk kaset kaset jadul itu hehe….. senasib ya ? untuk uang kos dan makan masih dikasih ortu … ah meungpeun carang we !!!( bahasa indonesianya opo mas ya?)
    Hari Sabtu dan Minggu saja aku bisa denger acaranya Samuel, sisanya aku suruh orang untuk merekam seluruh siarannya…jadi aku siapkan kaset kosong C90 secukupnya, segitunya ya ??!!
    Waktu itu aku disebut ladies artrocker sama bang sam, karena cuma aku satu satunya yang mengikuti acaranya dia…( padahal sampai gila!!!)

    Ketika dia meninggal, aku sangat kehilangan dia… bisa dibilang…. frustasi kalee !!! emang kaya wong gendheng !! sampe sampe aku pengen lihat tempat menghembuskan nafas terakhirya di rumahnya Kreshna , basist suckerhead, aku kopikan surat terakhirnya…..Aku ingat itu… diawali dan diakhiri dengan kalimat ….SALAM SACRAL !!!, ada beberapa pesan kemudian lyric THE END nya THE DOORS tertulis disana…

    Tahun 1996 aku menikah dgn seseorang yang “bisa merubah segalanya”. Ntah apa yang dilihat suamiku, aku disarankan untuk berhenti mendengarkan music, alasannya waktu itu karena aku “alay” bila mendengarkan si jadul ini…. memang hanya dengan komposisi-komposisi jadul semisal epitaph atau shine on you … nya Pink floyd aku bisa trans,…. ekstase….!! ndak usah pake boat or cimeng hehee…. .
    Hamil anak pertama seluruh koleksiku aku jual….(buat apa bikin aku sedih kalau ngeliatnya kan ), sampe sampe penjual kaset di cihapit antri di rumah…. soalnya aku jual murah biar cepet abis…. aku inget waktu itu aku pukul rata Rp. 4000, rugi besar sih…
    (gpp, dapet ganjaran dari Allah…. menurut kepada suami hihihi, padahal sebagian bahkan seluruh jiwaku hilang !!! ).
    Majalah aktuil, topchords( iya gitu, lupa!!), artikel artikel tentang si jadul aku bakar !!! bahkan buku buku pelajaran main gitar,drum dan keyboardpun ludes semua jadi abu,.. aku hanya menyisakan buku RockStars dan Perkembangan Jazz…

    Beberapa tahun kulewati masa-masa berat itu,… sampai mungkin 15 tahun aku sudah menjadi ‘manusia baru’, yang sudah bisa mendengar epitaph “tanpa rasa”, “tanpa roh”…
    Awal 2011 suamiku mulai membelikanku tape dan kaset-kaset, bahkan ngajak hunting bareng nyari ke pasar loak, kebetulan suamiku kerjaannya jalan, jadi pulang dari luar kota selalu bawa oleh oleh, kaset pertama yang dibelinya jethrotull “Aqualung”.
    Aku belum pernah “nyetel”, selallu suamiku yang menyalakannya.

    Nah, diawal 2012 tanpa sengaja aku ngebuka blog ini, padahal sebetulnya waktu itu aku nyari lyric Sacrified sons nya Dream Theater buat update status FB, karena aku punya foto anak gelandangan yang lagi makan dari sampah !!!
    And sepertinya virus itu mulai menginfeksi otakku…, but gak akan separah dulu…. karena aku sudah lama amnesia, nama grupnya saja lupaaaaa sedangkan kapasitas otak dan segalanya sangat terbatas…. hehe !!

    Segitu aja pengalamanku, maaf kalau banyak pengetikan yang salah…. Maklum baru keluar dari bertapa selama 15 tahun, sudah ganti presiden berapa kali tuh ? Jadi ketika keluar dari gua dan berjalan keluar sangat bingung….kuper,minder, dan….
    gaptek, itu pasti..!!!!

    Terakhir, aku kangen Riky… dimana kau adikku, beberapa kali kau cari aku dulu, sayang ga pernah bertemu ????!!!!!

  14. ricky Says:

    sekedar tambah info.om G….sebelum bapak ku jadi arsitek yess…sebelumnya ada ko dede….arsiteknya yess…cuman dia pindah ke bali untuk memulai bisnis barunya(sampai sekarang mereka masih suka ketemu kalo ko dede ke bandung)….posisi arsitek akhirnya di pegang bapak saya…..awal nya yess cuman merekam lagu lagu yang diminta…request lagu…termasuk Mr.Roy(rip) yang dari belanda itu…akhirnya dia ngajak kerja sama.dia kirim masternya berupa PH… termasuk majalah prog belanda th 1984 mulai ada Syminfo…(bikin penasaran nih…)nanti saya cari majalahnya kalo ke rumah orang tua saya…..
    mengenai lebel yess yang di bikin sama mahasiswa ITB memang betul…lebel yess edisi terakhir …….
    cerita lain yang perlu disimak…
    sekitar tahun 87 an sebenarnya orientasi yess mulai masuk ke cari duit…. he…he…….terbukti dengan di rilisnya AHA-stays On The Roads…..(cepet abis nih kaset)rencana bapak saya mau bikin perusahaan baru PEAK Records…..(kalo enggak salah inget)Cover kasetnya udah di bikin(ini bikin penasaran saya juga…masih saya simpen enggak yah covernya,seri 001 Frairck-Bal masque)cuman memang covernya lebih mantap yess punya…(aura nya mantap kaset yess sampe sekarang).rencananya mereka akan merilis album yang enggak di buat yess…seperti King Crimson-Red-Starless_circus…….. tapi apa yang terjadi…..1987….kiamat buat perusahaan kaset di Indonesia……..

    • Gatot Widayanto Says:

      Wah terima kasih buat bro Ricky nih atas klarifikasinya:

      1. Salut mengataa bahwa arsitek Yess tadinya Ko Dede …. Salut juga bahwa I’an masih kotak sama Dede. Saya tahu I’an (Bapaknya Ricky) ini baik banget buat sahabatan, sampe sekarang masih baik terus sama saya. waktu saya gowes Jakarta – Bandung bulan Februari 2010, saya diservis I’an di Bandung. Sayang gak sempat jumpa Ricky yang menimang bayi kembar …

      2. Majalah SymInfo saya pernah diberi oleh I’an yang mengulas khusus Marillion….ada ulasan KOPSTUK FISH (Fish yang berikat kepala … ha ha ha …lucu …)

      3. Waduh! Turut berduka telah berpulangnya ROY. Ini bule baiiiiik banget. Beberapa kali pernah ketemu saat dia ke Indonesia.

      4. Kaget, ternyata I’an ada rencana bikin PEAK di tahun 1987 .. Aduuuh penasaran ..kayak apa jadinya ya? Soalnya saya direkamin I’an album2 King Crimson seperti ISLANDS, LIZARDS, LARK’S TONGUE In ASPIC, dan lain lain ..termasuk JETHRO TULL “A Passion Play” yang gak direkam Yess ….

      5. Ya, saya dikasih tahu temen katanya Yess pernah bikin AHA. Wah ..keengen cari nih kaset .. Gak pa pa New Wave asalkan Yess … gedhongan gitu!!! Ha ha ha ha …

      Ayo Ricky, cari dong itu majalah SymInfo dan cover nya PEAK …biar bisa dimuat di sini …he he he he …

  15. ricky Says:

    oke,,,nanti kalo ke sumbawa….

  16. nuki Says:

    Mas, saya tinggal di bandun… saya juga punya beberapa koleksi yess… Mungkin mas tau tempat di bandung yg bisa mencopy dari cassete ke cd MP3 ?? mohon informasinya mas…, nuhun

  17. Prambudi Harinto Says:

    Hi rekan-rekan semua,

    Salam kenal dari salah seorang penggemar fanatik musik progressive rock, lebih condong menyukai musikalitas band marillion, dream theater, the flower kings, spock’s beard, transatlantic, dan sedikit berbeda band Xerath …
    Mari kita berbagi cerita tentang band tersebut diatas ..

    Thanks a lot for your attention.

    • Gatot Widayanto Says:

      Halo mas Pran,

      Salam kenal! Salam prog! Silakan berbagi mas. Kisah band2 tsb sudah cukup sering dibahas di sini kecuali Xerath. Kalau mau postong silakan kirim tulisan ke gatotprog@gmail.com lengkap dengan foto2 bila ada mas.

      Thx a lot ya mas …

      Salam, G

  18. Prabu Minoheckz Says:

    Hi,om GT..!
    salam kenal,saya asli malang dan spt teman2 sebayaku ,dulu aku jg kena virusprog.koleksiku (yess)skrg tinggal sekitar 60 biji.yg paling langka pink floyd “the wall live”part I #384 & II #385,dg cover dasar putih ada strip the wall album pokoknya yg lain drpd yg lain.
    seandainya almarhum itu masih ada mungkin ANGLAGARD masuk dlm list ya !
    siapa yg tahu info recording company lainya APPLE jg BOOTLEG.
    suwun.

    • Gatot Widayanto Says:

      Wah sam Praboe ….salam kenal. Kera ngalaM ki critane ….he he he ….

      Iya, kalau aja Yess masih ada, Anglagard, Beardfish, Arena, The Flower Kings pasti masuk ….he he ….

  19. cosmic_eargasm Says:

    ck ck ck.. salut!!! terimakasih mas GW atas info, pengalaman, dan sharing nya di tret ini. sungguh sgt informatif sekaligus nostalgik sekali. sy sampai merinding bergidik baca ulasan mas GW, beserta komen2 nya.

    btw, sy dl pernah tanya dg sang empunya toko popeye di awal taun 2000an. ternyata beliau msh nyimpan kaset2 yess buat dikoleksi sendiri.
    bs dibayangkan, betapa mulus pastinya kst2 tsb. sayang tdk ada yg dijual satupun..

    • Gatot Widayanto Says:

      Wah ternyata Popeye ini kolektor juga ya … Jangan2 setelah tahu harga kaset Yess sekarang, sang pemilik mau jual juga …. he he …

      “Ciptakan Keterdesakan Sebelum Keterdesakan Yang Sebenarnya Datang”

      Gatot Widayanto

  20. cosmic_eargasm Says:

    oh stlh sy baca di tret ini, ternyata koh dede ya yg stay di bali. terimakasih infonya mas ricky., dan slm kenal dr saya..

  21. herman Says:

    Selamat pagi Mas G,…..saya baru baca tret ini…wah nuansamatik puolll….memori jadoel ada semua di sini…..tuooobzzz…
    terima kasih juga Mas Kristanto, Mas Johny, Bro Apec, Mas Ricky…..ceritanya tuobz …
    Toko Sampurna saya masih inget, tempatnya kalo nggak salah dekat Sinar Mas Malioboro, tokonya nggak bright seperti Popeye, kesannya agak gelap…di toko bagian depan ada speakernya yang ngadep jalan, sepertinya selain Yess juga ada rekaman lain yang dijual di Sampoerna ….suatu hari saya pernah lihat ada cewek bule numpang dengerin lagu Rolling Stones yang lagi dicoba oleh pembeli….dia berdiri di dekat speaker itu sambil joget2 kecil…sampai lagu selesai …terus jalan lagi….hahaha pemandangan mengesankan ala Malioboro….

    • Gatot Widayanto Says:

      Met pagi mas Herman

      Kalau lagi iseng2 “search” aja ngawur di blog gemblung ini …akan selalu aja ada cerita2 jadul nuansamatik nostalgik …ha ha … Komentar mas Herman tentang bule joget itu juga jadi nuansamatik …. Lha, Rolling Stones kok buat joget? Apa lagunya Hot Stuff atau Harlem Shuffle (?) Ya?

      Ha ha …

  22. cosmic_eargasm Says:

    hahaha.. blog ini memang asik, nuansamatik, top markotop banget.

    dijamin nggak bakal ada blog lain yg seperti ini.

    sekali lg terimakasih bnyk buat mas GW yg sdh bikin blog yg super gemblunk ini..

    tentang pak denny, sang empunya popeye, kalo mas GW atau temen2 yg lain kalo pas ke Jogja, mampir aja, coba di lobi lg mas. siapa tau dilepas hehehe.

  23. cosmic_eargasm Says:

    oya, cuma sekedar info (yg sdh tdk up to date lg).

    di akhir taun 90an, kira2 taun 98-99an. ada seorang kolektor kaset di jogja, yg katanya dl mau jual seluruh kst2 yess nya. dengar2 dl beliau jg jadi semacam cabang dr jl. veteran bandung utk jualan kst yess cabang jogja. tp sampai skrng sy blm tau kbr nya apa kst2 tsb sdh terjual apa blm..

    satu lg, ada dokter di jogja yg mau jual semua koleksi kasetnya. tp yg ini kbnykn jazz. tp kst yess nya cm bbrp, paling ya sekitar chick corea, john mc laughlin,dll pokoknya yg jazz2 gt lah. nah, yg istimewa, ada bnyk kaset2 produksi BILLBOARD jazz yg kovernya horizontal (bnyk org yg nyebut “billboard miring”). nah, band2nya istimewa semua, mcm pat metheny, larry coryell, weather report dll, smua seingat sy komplit album.
    yg ini sampai skrng sy jg blm dngr kbrnya apa sdh laku apa blm?

    salam jadul !!!

  24. cosmic_eargasm Says:

    satu lg info dr solo, saat itu th 2000an. ada seorang “kolekdol” yg dl pernah punya toko kaset di pati, jateng ceritanya.

    nah, beliau wkt itu, sktr awal th 2000an mulai menjual koleksi2 nya yg ber-dus2. satu dus ukuran dus TV. kst yg ditawarkan ckp dahsyat2. tp ya lmyn mahal. dl sy sempat pernah dpt kaset BLACKWELL rekaman MONALISA, KAYAK-royal bed bouncer EGO RECORDS, FRANK ZAPPA- interview TEAM SPECIAL EDITION dll.

    terakir sy dngr beliau sdh pindah di pati, dan sampai skrng sy jg tdk tau info nya tentang kaset2nya sdh diborong org apa blm..

  25. paino yogya Says:

    andai saya punya jempol lebih dari 4, pasti akan saya acungkan semua buat anda.

  26. paino yogya Says:

    Gara-gara “Yess” saya jadi pecinta……..!!!!!
    Manfredman earth band, Peter Frampton, Jethro Tull, Jeff beck, Vangelis, Saga, Yes, Asia, GTR, Ambrosia, Chris de burg, Marillion, King crimson, Journey, Wishbon ash, Uriah heep dan kawan kawannya.
    Jadi terbayang bayang jaman segitu kalau mau muter cassete pakai ballpoint…he he he he he.

  27. rupita rupiti Says:

    Cuma ide gila aja — kan kaset YESS ada nomornya tuh.
    Gimana kalau kita sama-sama buat daftar album YESS dari nomor 001 sampai yang paling buntut? Kalau gak salah nomor satu itu album Fragilenya Yes…

    • Gatot Widayanto Says:

      sudah ada mas di blog gemblung ini, disusun mas Prabu Minohecks. Silakan browsing aja pake search engine nya blog ini. Suwun

  28. rupita rupiti Says:

    Wah makasih infonya mas Gatot — coba saya cari…

    Suwun juga…

  29. Prambudi Harinto Says:

    Mas Gatot, mau tanya nih… untuk pencetakan Yess cover kaset, inlay card, menggunakan bahan apa ya mas? Apa masih ada saat ini? Nuwun…

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Prambudi,

      Jujur aja saya tidak tahu bahan apa. Yang jelas, mesin stensil buat daftar lagu di inlay sudah gak ada lag yg jual.

      Suwun

  30. rupita rupiti Says:

    Wah baca blog ini memang asik. Sepanjang ini saya sudah banyak baca tentang kaset-kaset progresif yang asik pol. Tapi kayaknya belum banyak bahas ttg. kaset-kaset yang rada jazz ya, kayak chick corea, larry corryel, al di meola, stanley clark dsb…

    Suwun sewu….

  31. Nino Says:

    Gubrakkkk….jadi inget koleksi kaset2 gue yang dulu kalo dipinjam sering gak balik….anjrit….untungnya masih tersisa beberapa album dari koleksi Yess Record,lumayan sehh meski agak gak komplit, ada Asia ( Asia,Astra,Alpha ),Alan Parson Project ( Ammonia Avenue,Eye in the Sky,Vulture Culture dll )Bill Bruford,Cozy Powell,ELP,Genesis,Marillion,Rush,Palas,Kayak, Yes etc. btw jadi kangen pingin dengerin via stereo set seperti masa lalu,sayangnya pemutar kaset gue sudah dying…hiks…aniway thanks atas sejarahnya brother ….keep it rock !!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: