Pendekar Prog dari Jombang

JRENG MUKEJRENG! Hompimpah oalaekum gambreng!

Minggu lalu, setelah ProgRing # 6 nonton Rush ‘Beyond The Lighted Stage’, saya berada di Jawa Timur, tepatnya Suroboyo. Memang saya berada di sana karena sedang dalam rangka pekerjaan yaitu memfasilitasi corpoate culture workshop untuk sebuah badan strategis milik pemerintah. Sejak dari awal memang saya sudah mengagendakan ProgRing Perjuangan versi Suroboyo. Jadi, saya kontak Ary Kurniawan (sayang sudah pindah ke Jakarta – ngapain sih ke Jakarta? Kok seneng gitu lho dusel-duselan muacet?!) dan Ajie Wahjono. Sama Ajie udah mau ketemu, tapi gak jadi karena dalam perjalanan menuju Tunjungan Plasa, anaknya sakit. Jadi dia musti detour. Gak pa pa. Selain itu, saya sebenarnya ingin sekali ke nJombang bertemu dengan mas Edigimo yang prog pol-polan dan entek-entekan … Tapi sayang jadwal workshop saya cukup ketat dan ternyata mas Edigimo ini memang orang yang berjiwa progresip kemlisip abis, sehingga bukannya saya yang kudu ke nJombang, tapi malahan mas Edigimo ini ‘bersedia’ nglurug turun gunung dari pertapaan prog-nya di nJombang menemui saya di hotel tempat saya menginap di Suroboyo, dimana di depannya ada Rawon Setan yang rasanya masih kalah dibandingkan Rawon Ibu saya, Ny. Hidayat, yang top markotop kemlotop barokotop!

Kenapa ke nJombang Perlu dan Penting?

Hanya satu alasan: saya ingin menengok mas Edigimo yang meski tinggal di nJombang, tetangganya nDiwek, namun jiwanya tetep teguh di jalur progresip. Makanya, saya pengen banget nyambangi kediaman beliau yang konon selalu diwarnai musik progresip rok. Satu hal yang saya salut dengan mas Edigimo ini adalah konsistensinya di jalur prog tapi mengikuti perkembangan jaman. Liat aja komentar-komentar beliau di blog ini, yang lebih sering dikomentari justru band-band prog baru bukannya yang lama ala 70an. Bukan berarti beliau gak suka 70an lho .. tapi memang jiwa beliau ini progresip. Nah, kalau saya ke nJombang, saya bisa merasakan resonansi progrok yang pasti maha dahzyat karena di kepala saya: di kota nJombang so pasti kebanyakan orang sukanya musik pop ala “love me honey” gituan dan ujug-ujug ada anomali seorang Edigimo yang memiliki selera papan atas di kancah progresip rok. Pasti sesuatu yang maha dahzyat.

Face Value

Akhirnya kita face value alias tatap-muka pada hari Rebo (21 Juli 2010) minggu lalu di Suroboyo. Ternyata beliau membawa bolodewo menungso prog pitungpuluhan – alias membawa konco-konco dan kroni-kroninya sesama penggila musik progresip, yaitu mas Adi dan mas Tri. Ternyata mereka bertiga ini udah kayak trio ELP aja karena berhati dan berkelakuan progresip. Mas Adi ini dulu adalah pemain kibor band prog Malang bernama BHAWIKARSU. Memang mereka bertiga berasal dari SMA 3 Malang, satu angkatan, sekitar angkatan saya. Ora maido blas kalo mereka ngeprog lha wong SMA 3 Malang kuwi isine menungso prog kuabeh! Mas Tri adalah penggemar hard rock 70an namun juga suka ELP. Lha opo tumon, ngakune seneng hard rock tapi suka ELP? Yo wis ndak opo opo ….

ProgRing @ Suroboyo: mas Adi, mas Tri, saya, mas Edi

Obrolan sore itu di Lounge hotel JW Marriott Suroboyo berlangsung sangat gayeng dan sepertinya kami berempat udah kenal puluhan tahun yang lalu. Mas Edigimo mengaku belajar prog dari kaset Yess, Apple yang diajari oleh mas Adi. Lucunya, mas Edigimo ini udah 30 tahun ndak pernah ketemu mas Adi dan mas Tri dan baru pada hari itulah mereka daprukan ketemu adep-adepan rai.. ha ha ha ha ha .. Jadi bisa dibayangkan betapa hari tersebut sangat bersejarah bagi kita berempat. Wis pokoke jan nuansamatik kemlitik tanpa rheumatik (soale wis ora ono maneh Rheumason jal!).

Memang ngobrolin prog dan claro pitungpuluhan (70an) itu jan ndak ada habisnya dan sulit dipisahkan. Kita berempat ini rasanya udah ‘gancet’ (hus! Saru tenan!) .. tapi yang gancet jiwanya lho ..bukan fisiknya… H ah ha ha ha ha ha …

Musike Nggawe Mumet!

Segmen obrolan paling nuansamatik bagi saya adalah saat mas Edi cerita mengenai kafenya. Oh ya lupa cerita… Mas Edigimo ini pengusaha kafe yang sukses di kota nJombang. Beliau ini memiliki kafe yang diberi nama APPLE. Eits ..!!! Jangan salah ya .. ini gak ada hubungannya dengan Steve Jobs but it’s got to do with prog rock, of course! Tahu gak? Nama APPLE terinspirasi dengan perekam kaset bajakan era 70an yang namanya Apple dari Bandung. Sudah pasti semua band yang direkam di perekam APPLE so pasti musiknya PROG ya seperti Yess begitu. Rak progresip tenan to jal?

Mas Edi: “Saya ndak punya lagu pop je!”

Inilah segmen cerita mas Edigimo yang saya terkesan sekali. Dialog ini terjadi antara pengunjung setia APPLE Cafe yang selalu memutar musik-musik prog sebagai pengantarnya.

Pengunjung: “Ed, musik sing mbok puter iki nggawe mumet endasku ..” (Ed, musik yang kamu putar ini bikin kepala gue pusing…)

Edigimo : “Lha, aku ora nduwe musik pop je! Lha yen awakmu muter musik pop mu, rak endasku sing mumet!” (Aku gak punya musik pop tuh. Lagian, kalau aku puter musik pop yang kamu suka, kepalaku yang pusing!)

Hua ha ha ha ha ha ha .. Ini baru PROGRESSIVE WARRIOR from nJombang von nDiwek.

Think about it:

  1. Adakah di Jakarta yang metropolitan ini sebuah kafe “hanya” memutar lagu-lagu progresip rok? Jawab: NDAK ada!
  2. Adakah pemilik kafe yang “stubborn” gak mau ngikuti permintaan selera musik pop dari pengunjung? Jawab: NDAK ada!

Mulane to jal .. opo ora mas Edigimo iki adalah PENDEKAR PROG yang harus dibanggakan?

Ngono lho jal!

Salam,

G

42 Responses to “Pendekar Prog dari Jombang”

  1. pelintas Says:

    Mbok mas GW ini juga jadi PENDEKAR PROG yang di banggakan dengan memprakarsai kafe yang memainkan progrock only di Jakarta ini.

  2. Gatot Widayanto Says:

    Hua ha ha ha …boleh juga tuh mas yah … Seru pastinya …!!

  3. Ary Kurniawan Says:

    Waduh… andaikata saya masih di Surabaya, tentu saya ndak akan melewatkan kesempatan emas bersilaturahmi dengan master2 prog ini. Sayang demi sesuap nasi, saya harus pindah ke Jakarta…
    Btw, kalo kota Malang umumnya dan SMA tugu (1,3,4) tahun 70an sampe 80an memang gak perlu diragukan lagi prog-nya.
    Saya aseli kelahiran Malang, dan inget betul bagaimana Oom2 dan tante saya meracuni saya dengan Karn Evil 9, Close To The Edge, Supper’s Ready, School Of Instant Pain, dll sejak masa saya mustinya menghapal lagu Pelangi2 atao Bintang Kecil.
    Saya juga inget betul kalo pa diajak jalan2, gampang sekali mendengar lagu2nya Saga, Rush, sampe Marillion dari radio/tape remaja2 yang lagi nongkrong di depan gang. Pendek kata kalo diinget-inget jadi pengen nangis deh. Bener2 sebuah kenangan manis yang pengen sekali saya rasakan kembali.

  4. edigimo Says:

    wah.. wah …wah mas GW ono2 ae,sakjane dudu cafe cm kedai kopi kecil, memang hanya lagu Prog yg sy puter (just only prog). Di Yogya jg ada tempat cangkrukan, Prog Rock Library n markas Progressive Rock Community. Opo gak marem mas!
    Tapi sa…yang sy blm kesana, mungkin minggu depan sy kesana.
    Mjulah Prog!!

  5. edigimo Says:

    Nek gak salah saiki ultah ELP, ayo muter ELP mas…

  6. Apec Says:

    Waduhh…makin nangis getih aku, waktu jagongan nang jakarta aku nang Suroboyo,lha waktu ono cangkrukan nang JW Mak erot suroboyo sing notabene kuto ku dewe,aku malah terdampar di rawamangun..aduh biyung..harusnya aku yang ikut nyambut begawan2 prog indonesia…mohon dipersori ya om gatot,om edigimo..
    Kayaknya sy kudu mampir kafenya om Edi..
    @edigimo: saya dulu 2 bulan kerja di RS di jombang om..,tapi waktu itu tahunya cuma Tivoli,he2

    • edigimo Says:

      OK mas Apec kapan2 mampir ya, bgt pula aku klu pas ke Sby takusahakan goleki mas Apec.
      Majulah Prog!!

    • Gatot Widayanto Says:

      Yen ora nangis getih berarti dudu human being bro Apec! Lha kuwi pertemuan dahzyat je! Mosok dilewatkan??? Mulane to ojo mikir nyambut gawe wae … hua ha ha ha ha … Ngeprog lebih utama …ha ha ha ha …

      Salam,
      G

  7. adi Says:

    edyaaan, brarti memang Mr Edigimo ini prog warrior yg sebenar2nya. kl keluar darah kyknya jg gak ngucur lurus tp belak-belok kayak dinamika musik progressive rock😀. oya btw ndiwek itu kan kampung halaman pelawak idola saya, (alm) asmuni

  8. Gatot Widayanto Says:

    Pokoke mas Adi yen ketemu mas Edigimo pasti jingkrak2 suweneng pol! orangnya baik, gak sombong, rendah hati (tapi tidak rendah diri).. Pokoknya PROGRESSIVE HUMAN BEING lah mas!

    Kapan mas Edigimo ke Jakarta? Ntar kita sambut …

  9. anastukangphoto Says:

    wahhh…..kerennn ancene
    bener2 pendekar prog sejuati from jombang😛
    yang bikin betah emang prog yang diputer di APPLE (ki yang nulis pengunjung setia APPLE^^)
    sungguh pak edi dapat disebut Perpustakaan Prog berjalan! dahsyattt!!

  10. tdyisa Says:

    om GW, om Adi, om Tri sangarrrrrrr……., opo maneh om edigimo, pendekar prog njombang von ndiwekkk… keep rock stay metal & be progresiveeeeeeeee…..

  11. teddyreza Says:

    mantaappppp om GW, sopo sing ora weruh cak edi gimo “apple” santoso, mulai jaman cilik ku sampe saiki cak edi gimo iki wis terkenal nge prog entek2 an… MAJULAH PROG INDONESIAAA

  12. Gatot Widayanto Says:

    Mas Anas, mas tdyisa, mas teddyreza… Aku dadi penasaran karo Apple Cafe itu koyok opo .. Mbok ya coba di foto to … Kirim ke emailku: gatotprog@gmail.com. Ntar aku muat di blog gemblunk iki .. Piye mas-mas .. Tulung yo?

    Salam,
    G

  13. pandu wicaksono Says:

    ^_^
    cool…. keep Rock’n…
    saya muridnya pak edi…. saya menyukai progressive rock mulai smp kelas 3… saat SMA saya sllu habiskan waktu dalam bermain music progressive rock dalam sebuah band… dengan teman2 seangkatan… Luv U guys…

    Banyak orang bilang pelajaran hidup bisa ditemukan dimana saja. Beberapa orang menganggap pengalaman adalah pelajaran yang paling berharga. Dan bagi saya, progressive rock termasuk Guru besar untuk kehidupan penggemarnya.

    bukan sekedar music berisik, dan bukan sekedar selingan untuk menghilangkan stress.

    music yang ‘dianggap’ jadul dan hard listening ini telah mengajarkan banyak pelajaran Hidup untuk penggemarnya.

    dari dulu hingga sekarang progressive rock termasuk pembangkit gairah hidup, jangan menganggap ini sebuah ‘addict’ atau ‘arogansi’. progressive rock menjadi wadah untuk mendapat banyak teman baru, bergabung bahkan membentuk suatu komunitas, sesama pecinta music ini.

    progressive rock sangat penting untuk perkembangan kepribadian seseorang, jangan ditanya peminatnya berapa,, perhatikan siapa saja pernah menikmatinya, anak-anak, remaja, orang tua, pria/wanita, dengan latar belakang profesi yang berbeda-beda. Semua membenarkan dan mencari kebahagiaan dalam alunan nada berbagai macam aliran music yang menjadi satu.

    progressive rock menjadi penggebrak terhadap munculnya aliran2 baru dengan format yang sama. itu membuktikan berhasilnya legenda2 progressive rock yang memang tepat bermanfaat dan Ideal buat semua orang.

    Kau egois? individual? Anti-sosial? belajarlah dari progressive rock

    Punya jiwa teamwork? pasti kamu musisi progressive rock ya.. hahaha

    Dalam memainkan progressive rock. Tidak penting sehebat apapun kemampuan yang kita miliki, yang terpenting adalah kita bisa tetap bekerjasama, karena kita patut untuk memperjuangkannya. Kerjasama dalam band adalah bahan bakar untuk menggerakkan orang biasa menjadi luar biasa.

    terima kasih progressive rock…
    vandoo0611@yahoo.com

  14. Gatot Widayanto Says:

    Wah tulisan mas Pandu ini sangat bermakna dalam dan saya sangat menikmatinya karena saya mengalaminya sebagai “penikmat” bukan pemain musik prog. Tapi saya sependapat bahwa progrock mengajari kita kehidupan dan pengembangan kepribadian… Salut!

    Salam,
    G

  15. Akbar Ajak Says:

    Weleh Weleh Weleh Prog bandung belum ada yah xixixixi
    perlu ada cabang nih cupaya terbentuknya Progresif Indonesia Music Club

  16. bang Doni Says:

    waduh…ternyata,,kalo tuh cafe buka ranting di Cakung mungkin gak Bos?…xixixixi kan supaya bisa double nikmat sambil tunggu rumah..Makasih Wacananye Boss…sungguh “menggelegarkan”…salam Prog…sukses selalu.

  17. Gatot Widayanto Says:

    Ini malahan saya komen di tret empat tahun lalu … Kangen ndelok fotone Pendekar Prog Jombang … Hayo dibaca lagi tret nuansamatik ini … Mas Edi pancen OYE!!

  18. Gatot Widayanto Says:

    Membaca ulang tret ini saya ngakak sendiri …ternyata istilah face value itu sudah ada sejak ketemu mas Edi di Suroboyo … ha ha ha ha … Hanya sekarang lebi njowoni: NILAI MUKA …

    • Budi Putra Says:

      Mas Gatot, salam utk mas Edigimo sy jebolan kampus Undar, Jombang, menyesal sekali sy selama di Jombang enggak prnh ketemu beliau…lha kok taunya malah dr blog gemblung ini—mgkn dulu asik dg demo dan ngeband punk, hahaha.

      Sebenarnya di Jombang byk musisi2 yg mumpuni dan studio musik pun bertebaran dimana2 dg harga sewa yg relatif murah. Cuma wkt itu d Jombang (kampus) jarang terlihat band yg bawain progrock, kebanyakan hard atau trash metal. Cuma temen sy anak Jkt yg saat itu mulai dg progmetnya Dream Theater.

      Luar biasa blog gemblung membuat mata jd terbelalak dan tdk ada garis batas yg memisahkan, semua melebur dlm prog, hard, heavy, metal!

      Tabik!

      • Gatot Widayanto Says:

        Lho????? Mas Budi ini pernah di nJombang? Whoooaaaaa…. Kudu sungkem kambek mas Edigimo!!! Yen ora iso kuwalat lho mas … Ha ha ha ha …

        Monggo dilanjut kisah Jombang nya. Saya jadi semakin terobsesi pengen ke Jombang nih gara2 mas Budi juga dari Jombang (kuliahnya) …

        Ayo kita mrogring di Jombang aja … Numpak sepur Matar Maja ….numpak becak nang nggone mas Edi … Tuooobzzz!!!

        *Gatot Widayanto*

        *”Don’t manage – lead change before you have to.* *” Jack Welch*

      • Edi Apple Santoso Says:

        merupakan kehormatan bagi saya nek mas GW sampai tekan nggenku. numpak bangunkarta utowo bima, mlaku ae wis tekan stasiun nang nggenku …..
        salam …..

      • Gatot Widayanto Says:

        EWah iyo …numpak Bangunkarta yo kepenak yo … Bima yo huwenak …

  19. prasetyoindro Says:

    wah..sy jg jd kangen, sama “pathak warag” nya prog njombangan ini…

  20. wahyu Says:

    Salam Bhawikarsu Pak Edi saya juga alumnus Bhawikarsu lulus tahun 1986..seluruh keluarga saya mulai dari Bapak, Ibu dan 2 kakak saya alumnus bhawikarsu..SMA 3 Malang sejak dari dulu memang sudah suka Prog sampai jaman saya..dan yang paling disuka di jaman saya ya Genesis itu..in the cage adalah lagu wajib hehe…

  21. Budi Putra Says:

    Mas Gatot, kudu sungkem aku mas…biar gak kualat…hehehe. Mhn maaf mbah Edi, krg gaul aku pas neng nJombang…ngubek di kampus to….hehehe.

    Salam,

    Budi

  22. andria Says:

    sayang saya baru baca hari ini, ternyata pak Edi punya cabang Apple Cafe di Yogya. akhir januari 2014 lalu saya dan teman2 komunitas penikmat musik saya gathering ke Yogya . malam minggunya cari tempat utk ngumpul, diajak ke cafe blues kok aras-arasen. kalau tahu ada Apple Cafe pasti ke sana.

    • Edi Apple Santoso Says:

      bukan cafe pak andria, hanya warung kopi kecil yang selalu muter prog. saya memang sering ke yk, kedua anak saya kuliah disana dan saya tidak pernah buka cafe di yk …….
      yogya memang isterimewa ……. salam ….

  23. andria Says:

    tapi tetap hebat pak. akhirnya malam minggunya itu cuma minum kopi joss di utara tembok stasiun Tugu. lagunya ya lagu pop dari pengamen🙂 masih mending kl mampir tempat pak Edi.

  24. cosmic_eargasm Says:

    Waaah superdupermantapjayaraya mas! Ini postingan tahun 2010 ya? Seperti terasa baru hari ini lho nuansa pembicaraan via komen2 cerdas nan bernas.
    Hahahaha.. ternyata istilah “Face Value” alias “Nilai Muka” sdh digelontorkan 4 tahun yg lalu ya mas GW. Oya, Mas2 yg komen skrng pd kemana ya? Wah dahsyat memang blog super gemblunk ini bs menyatukan insan2 Prog yg tersebar dimana2. Secara geografis memang Jombang dekat dgn Malang dan Surabaya yg memang terkenal dgn Rock City nya. Mas Budi memang perlu cerita nih tentang Jombang yg dari dulu sy kurang familiar dgn kota ini yg ternyata ada mas Edi Apple yg notabene adalah seorang “Prog Warrior” sejati dan menjadi ‘sing Mbaurekso’ Prog disana dan menjadi ‘Pathak Warak’ nya seperti kata mas Indro.

    Salut buat mas Edi!

    Ditunggu ulasan Avant nya nih🙂

    Majulah Prog!

    Lestarikan Rock Mbeling!

    ::: Vote for Avant! :::

    “Powerful Secret are revealed through Intensity and Extremes of experience.” John Zorn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: