“Yessongs” by Yess

Sejak akhir minggu, saya banyak merenung tentang perjalanan bangsa ini. Tiba2, saya ingat lagu “Awaken” dari Yes album “Going for The One” yang liriknya terasa pas dengan makna “kebangkitan” bagi bangsa ini. Saking tenggelamnya saya dalam perenungan itu, lagu tersebut saya spin berulang-kali bahkan pada satu periode dengar yang sama, sempat sampe 3 kali terus menerus. Padahal, itu lagu durasinya lumayan panjang … sekitar 15 menit. Jadi, selama 45 menit saya menyia-nyiakan waktu buat pekerjaan tak berguna ini … (Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku karena melakukan pekerjaan sia-sia ini …). Banyak yang saya renungkan tentang bangsa ini termasuk bagaimana supaya bangsa ini maju dengan mencoba menerapkan apa yang dilakukan oleh Agus Martowardoyo di Bank Mandiri dengan program corporate culture nya yang dilaksanakan dengan disiplin dan tegas. Pokoknya banyaklah. Termasuk yang mengganjal adalah adanya berita bahwa peringatan 100 Tahun Kebangkitan Nasional akan diperingati dengan megah dengan menampilkan serba seribu: 1000 penari, 1000 TNI, 1000 pencak silat, dan 1000 lainnya .. yang pokoknya megah. Saya hanya heran .. bukannya saat ini rakyat sedang berjuang agar BBM tidak naik dan dilakukanpenghematan energi dimana-mana … lha kok malah menggelar pesta megah ria gegap gempita? Opo tumon?

Yawdallah .. itu udah direncanakan kok. Saya hanya mengelus dada saja, kok pemimpin negeri ini ndak malu ya, gembar-gembor penghematan tapi merayakan pesat secara megah? Jan GPB! (gak prog blas – red.)

Nah .. perjalanan saya dengan YES ternyata gak berhenti di “Awaken” saja karena ujug-ujug mak gedhandhoet kok saya ingat pernah beli buku YES Stories karangan Tim Morse yag sarat dengan pemaknaan lagu demi lagu karya Yes. Saya ambillah buku tersebut dari rak buku dan saya baca, sambil menikmati kaset Yessongs rekaman Yess (nomer seri 20 & 21). Wah .. bener2 nuansamatik kemlitik nostalgik memorablik renyah bak kripik .. uediyaaannnnn … keren abiszzz!!! Banyak kisah di balik layar yang menarik dari perjalanan musik Yes. Segala kenangan heroic (biyuh! Kayak pahlawan aja .. padahal saya ini siapa she?) terkait dengan album Yessongs ini terkuak manis…

Pertama, saya ingat sekali pertama kali dengan Yessongs ini adalah dari kaset rekaman PH yang direkam atas kebaikan kakak saya Henky yang saat itu kuliah di UGM dan sekaligus penyiar radio Geronimo. Masih ingat, pertama kali denger lagu “Perpetual Change” saya langsung nggeblak nggulung koming ping kopang kaping lantaran masygoel dengan kocokan maut dari gitar Steve Howe di bagian intronya. Sumpah, saat itu saya belum pernah denger versi studio dari lagu ini. Apalagi ada permainan drum solo dari Alan White yang saat itu baru bergabung setelah Bill Bruford hengkang dari Yes. Lagu lainnya yang membuat tertegun, tentu saja “Excerpts from The Six Wives of Henry VIII” yang merupakan solo kibor dari Rick Wakeman. Wah edhan .. notasi yang digunakan dalam lagu ini sengguh membangkitkan kenangan dan gairah masa muda. Dulu waktu pertama kali mendengar lagu ini di Yessongs, dada saya berdesir dand adrenalin mengalir dua kali lebih cepat, air ludah kering gara2 sering berdecak kagum ….. Tentu, tidak ada lagu yang gak enak di album live ini, semuanya masterpiece dan pilihan!

Lama saya mendengarkan Yessongs hanya modal kaset rekaman dari mas Henky itu karena setelahnya saya gak pernah liat ada label rekaman yang khusus ngrekam album tersebut, sampe akhirnya saya kuliah di Bandung tahun 79, saya membelinya di toko kaset King, Dalem Kaum, Bandung.

Kedua, saya ingat setelah saya punya kaset rekaman Yess tersebut, di toko kaset King, Dalem Kaum tersebut saya lihat ada kaos Yessongs dijual seharga Rp. 2.500,- warna putih dengan sablonan gambar Yessongs 2 (versi kaset Yess). Wuiihh .. .nggajak tenan ini kaos …!!! Keren abis …!!! Meski agak ketat (ukuran M, kagak ada L) saya beli jugak dan menjadi salah satu kaos kesayangan saya sebelum akhirnya punya kaos2 Marillion. Namun saat itu sebelum 1983, jadi saya belum kenal Marillion. Kaos ini menjadi “jagoan” saya kalo mau keluar jalan2 di Bandung. Biyuh .. rasanya saya gagah (meski gak ada maksud menggagahi .. red.) sekali kalo jalan2 pake jins belel merek “Raphael” atau “Tira” atau “Amco”, pake sepatu kets putih, pake jaket tapi dada kebuka biar “Yessongs” nya kebaca orang… rambut rada panjang dikit … JRENG! Bak seorang jagoan aja …. (ngomong2 .. merek jins “Raphael”, “Tira”, “Amco” dan “Levi’s” dulu jan top banget …..).

Ngomong-ngomong, kaset Yessongs saya ini dua-duanya masih mulus kek kue klepon yang baru mateng dan belum dibumbuin kelapa sama sekali .. bener2 bening …, orang Jowo bilang “jik nggelin” (masih “bening” – red.). Ntar kalo ProgRing #3 saya bawa deh .. sebagai bukti bahwa ini kaset dirawat dengan baik, seperti merawat asset nasional aja … ha ha ha ha ha ha ….

Begitulah sedikit kenangan saya dengan Yessongs … Mohon maaf kok isinya cumak curhat gak mutu gini, gak ngebahas musiknya blas. Abis .. saya yakin, Anda semua udah tahu album ini luar-dalam .. ngapain saya review lagi. Lagian .. Yes line-up paling klasik gitu loh ….! Apa ya perlu direview? Wong udah jelas top markotop!

Perjalanan Kebangkitan Nasional hari ini akan saya lanjut dengan nyetel mahakarya Deby Nasution dalam “Negriku Cintaku” (Keenan Nasution “Di Batas Angan-Angan”) dan “Indonesia Maharddika” (Guruh Gipsy).

Salam,

G

36 Responses to ““Yessongs” by Yess”

  1. Andri Says:

    Pak ato Mas Gatot salam kenal…

    Terus terang sebetulnya root saya itu metal n alternatif serta jazz, n tapi karena saya orangnya lumayan ‘open minded’ akhirnya segala macem rock masuk juga di telinga n jadi lumayan menggilai prog. kayak Tool, DT, Porcupine Tree, Genesis, Yes, Pink Floyd (thanx juga review Blood Mountain nya Mastodon walau cuma di rating 3 he he he di Prog Archive).

    Anyway saya cuma mau ngomentari soal yessongs itu, sekitar tahun 98an pada saat saya masih kuliah, baru saya kenal kaset2 model gini di pusat jualan kaset2 bekas. Di otak saya cuma bilang keren dah orang-orang jaman oom saya ini, lha kalo gak di DS (dan beberapa tempat) dan cuma ngandelin DT (alias Disc Tarra) yang cuma jualan ‘rekaman2 yang laku’ mana bisa dapetin koleksi yang aneh2 dan keren2, jadi lumayan lah punya beberapa kaset cap yessongs walau kualitas nya udah agak2 gimana gitu. Lha toko2 musik sekarang setelah krismon kualitas jualannya agak2 payah (era awal 90-an masih jauh lebih bagus).

    Tapi saya pikir2 jaman dulu dengan keterbatasan2 itu kok bisa juga ya dapet koleksi2 yang malah di era sekarang jauh lebih sulit dapetinnya. Mungkin orang2 dulu memang lebih kreatif mungkin. Sekarang saya lagi kuliah di Adelaide, Australia dan banyak toko2 rekaman yang jual2 materi2 yang saya suka, wah rasanya kayak nemu ‘temen lama’ lagi deh he he he

    Anyway, maafkan komen saya yang lumayan acakadut ini….Thanx

  2. unto3100 Says:

    hihihihi2…Mas Gatot, Kakak saya masih nyimpen juga 2 Kaset di gambar itu.., dulu memang sering tak pinjem dan tak setel pake Tape Deck TEAC di rumah saya, hihhi….kebetulan yang saya punya rekamannya memang lumayan oke, hehehe..dan memang “Perpetual Change” termasuk salah satu yang tak senengi sama Siberian Khatru juga Roundabout, hehehe….ini arsip nasional lho Mas Gatot bagi para progger…hahahahaha..

    Salam

    Fridie

  3. Priyo J Says:

    aduhh mas … kaos gambar macan e Yessong versi Yes aku ndisik juga duwe tapi warna dasarnya hitam.. jadi lebih angker he he he.. gagah pol pakainya .. setelan sy dulu pakai clono kulit item. plus rante2 pating klewer , kalau di pakai jalan bunyi semua, jadi tontonan orang. wis jan pokoke kombinasi punk sama prog hwa ha ha.. tapi kendaraannya motor bebek honda c70 .. wis ga matching blazz..

    Yessong ku wis podo mblenyek foto nya nempel ke wadah plastik kaset .. untung wis di rekam ke mp3 dan hampir semua udah di gantikan dengan beli CD Remaster nya.. karena cd YES relatif gampang carinya di toko2 CD.

    Helmut Köllen – You wont see me – (the Beatles cover) now listening

  4. alfie_khc Says:

    Pak Gatot Yth,
    YES selalu abadi di ingatan saya terutama YES yang jadul jadul karena lagu lagunya dapat membuat saya “Fly” apalagi album album seperti: Close To The Edge, Tales From Topographic Ocean, Relayer dan Going For The One , lagu lagunya benar benar membuat saya “Trance” sampai ketingkat “Ma’rifat… ha.ha.ha.ha.ha.ha..

    Salam

  5. edwin-bintaro Says:

    Mas G wrote: “Saya hanya heran .. bukannya saat ini rakyat sedang berjuang agar BBM tidak naik dan dilakukanpenghematan energi dimana-mana … lha kok malah menggelar pesta megah ria gegap gempita? Opo tumon?”.

    Saya sangat sependapat Mas. Sampai saat inipun saya masih bingung dimana korelasinya antara peringatan 100 tahun kebangkitan nasional dengan parade motor besar ke daerah?

    Salam,
    /eds

  6. alfie_khc Says:

    Pak Gatot dan Pak Edwin Yth,

    Makin lama makin ngawur bangsa kita ini ya?!, menururut saya korelasinya antara peringatan 100 tahun kebangkitan nasional dengan parade motor besar ke daerah adalah menciptakan jurang pemisah ( he..he..he..he kayak albumnya Chrisye aj) dan kecemburuan sosial yang lebih lebar lagi. Lain kalo ngontel pake sepeda batangan atau sepeda onta sekalian pake surjan atau blangkon sekalian pakai pakayan dalang seperti Ki Manteb atau Akang Asep Sunarya start dari Jakarta ke Surabaya … dan disepanjang jalan rombongan nyanyi terus lagu lagu yang membangkitkan semangat kebangsaan .. baru saya salut …!!

    Salam,

  7. Rizal B. Prasetijo Says:

    Ngomong2 soal kaos Yes, aku juga dulu punya. Nuansamatik pol! Soalnya gak beli, tapi tak sablon sendiri pake acrylic. Bagi yang pernah kuliah di FEUI antara thn 85-87 (kang Tatan, bang Jani, and jo Bas adalah saksi mata), pasti pernah liat aku wara-wiri di kampus Salemba pake baju dobel. Baju luar hem lengan pendek, kancing dibuka semua, sementara dalemannya kaos putih dengan lambang Yes sablonan warna biru degradasi perlahan ke hijau. Jaman orang ndengerin Jumpnya Van Halen, aku tetap setia mengulang ulang Siberian Khatru, Roundabout, Don’t kill the whale dan lagu2 indah lainnya karangan grup band super yahud Yes… Indahnya jaman normal…

  8. Gatot Widayanto Says:

    @ Bro Andri .. selamat datang di dunianya wong gendheng .. dunia prog … ha ha ha ha ha … Terima kasih udah berkunjung dan memberikan komentarnya …
    Saya juga suka metal kok .. tenang aja. Cuman gak semua wong gendhenk di sini suka metal Bro ,… jadi kalo ngomong metal musti ati2 .. siap2 disikat ama Bang Ijal … kuak kak kak kak kak kak kak kak kak kak kak kak kak …

    @ Mas Priyo dan Bang Ijal .. ternyata mas muda kita serupa yah .. punya kaos sama .. haha .. saya juga naik HONDA BEBEK C70 FULL PRETHELAN .. pake KENALPOT TELO dan KABEL GAS PANJANG NJLENTHAR .. hua ha ha ha ha … pokoknya itu Hinda Bebek udah gak keliatan aslinya ….

    @ Kang Edwin dan Pak Alfie .. iya .. mosok Kebangkitan Nasional kok MOGE .. ya mustinya sepedah to .. HIDUP SEPEDAH!!! Habis Isya ini saya pulang BERSEPEDA lho .. Tadi pagi ke kantor juga bersepeda … Sambil tereak: BANGKIT INDONESIA !!! INDONESIA BISA (dalam hati: “bisa NGEPROG!” … buktinya ada Sharkmove, Guruh Gipsy, Harry Roesli … ha ha ha ha …).

    Salam,
    G

  9. Tatan Taufik Says:

    Aku masih inget tuh Bang Ijal pake kaos Yes sambil mengemudikan mobil Civic “terkutuk” kebanggaannya….

  10. Priyo J Says:

    mas Gatot , hati2 keprosok lubang loh kalau naik sepeda sambil tereak INDONESIA BISA …
    pemimpin bangsa ini harusnya baca blog nya sampeyan.. biar ada pelampiasan ngawur nya , ngawur yang irit tanpa mengeluarkan dana yang besar , pesta parade moge di tengah2 kesulitan minyak tanah, gas dan antri BBM.. sukur2 bisa bikin semacam ProgFest gratis di GBK (kalau sukses teratjoeni) ha ha ha

    Frank Zappa – It Must be A Camel now listening

  11. Rizal B. Prasetijo Says:

    Hua ha ha ha… Civic “terkutuk”…. claro buwanget…. Abis shalat subuh disini langsung nyetel Watcher of the Skies, lanjut dengan Get’em out by Friday and I Know What I Like (via iPod docking into my hotel’s Denon sound system)… BTW, aku kok ngeliat masalah bangsa ini lebih sebagai krisis moral daripada krisis ekonominya… Sebagai seorang muslim aku sedih melihat banyak masjid cuman terisi penuh kalo shalat jum’at aja… Saya pernah bertemu dengan seorang alim yang telah banyak melanglang buana, mendakwahkan kalimat tauhid sekitar 15 tahun yang lalu. Waktu itu saya masih banyak melakukan kejahilan dan saya bertanya: “Kapan negara ini maju?”… Dia tersenyum dan berkata pada saya: “Nanti kalo masjid2 di negara ini shalat subuhnya sama dengan shalat jum’at”… Aku bener2 bingung and gak ngerti jawaban beliau…. 15 tahun kemudian, ketika Allaah SWT pelan2 membuka hati saya yang keras ini, baru aku menyadari arti ucapan beliau… Gimana negara ini mau maju, kalo umat Islamnya meninggalkan sunnah Rasulullaah SAW yang paling utama… Shalat fardhu berjama’ah diawal waktu ditempat adzan dikumandangkan… Ngakunya aja umat Rasulullaah SAW, tetapi kelakuannya lebih mirip umatnya Jimmy Page (mas Gatot, kunci bunker neng di toh? Aku arap ndelik iki lo….)

  12. Gatot Widayanto Says:

    Hua ha ha ha ha … CIVIC “Terkutuk” …!!! Hua ha ha ha ha ha … istilahnya lucu pol ……

    Tapi setelah ngakak, aku terkesima ….. lha Bang Ijal dan Kang Tatan ini waktu kuliah aja wis numpak libom. Pasti putrane WONG KAGUNGAN kabeh …. ha ha ha ha
    Lha … kalo saya? Honda bebek C70 warna merah, full prethelan … lha wong putrane piyantun kere .. ha ha ha ha …. Dan itu hanya satu tahun. Selebihnya? Naik sepeda balap warna item yang dibelikan kakak saya, seharga Rp. 107.000,-. Tiap hari saya ke kampus (toko kaset YESS jalan Veteran) dan sekali waktu main ke unit kegiatan (ITB) .. ha ha ha ha … ya naik sepeda itu. Pake ransel, ikat kepala, jin, kaos Marillion (tahun2 terakhir), dan kaca mata Ray Band “BL” ha ha ha ha ha .. opo ora ngguajak tenan????

    Naik mobil? Cuman impian belaka .. wong nyetir mobil aja ndak bisa …. kuak kak kak kak kak kak kak kak kak kak ………..

    Salam,
    G

  13. Gatot Widayanto Says:

    Serius mode: ON

    Mengenai bangsa ini masalahnya adalah krisis moral, saya setuju pol. (kalo istilah pak Alfie setuju 1000% .. ha ha ha ha ….). Memang kalo Tuhan berkehendak, ada aja cara menemukan ruh2nya yang sealiran (kira2 begitu ya?). Lha, kenapa? Kok ya pagi ini ba’da Subuh saya menerima SMS dari seorang kawan lama saya yang beberapa saat lalu pindah ke Medan dan kemudian sudah satu bulan ini ditugaskan sementara di Jakarta, menginap di hotel di kawasan Kemang. Ini bunyi SMS nya “UNEDITED AT ALL becausu I am a PROG MAN ….”:

    “Assalamualaikum wr wb, pagi ini ketika saya jalan menuju masjid utk sholat subuh, saya surprised mendapati banyaknya manusia di sekitar Kemang. Padahal tempat itu biasanya sepi. Oo… Rupanya ratusan atau bahkan ribuan manusia tsb baru saja usai menyaksikan final MU vs Chelsea. Mereka nonton bareng di resto-2 atau cafe-2 yg banyak jumlahnya di Kemang. Mereka datang berombongan (berjamaah) dan sebagian besar datang dari jauh, krn hrs membawa kendaraan. pertandingan final usai tepat ketika panggilan suci adzan subuh bergema dari masjid-2, memanggil kaum yg beriman utk mendatanginya. Namun, rombongan penonton MU vs Chelsea tsb melewati saja masjid yg mengumandangkan azan subuh tsb. Saya koq rasanya yakin bhw sebagian besar dr mereka itu kaum muslimin. Namun, itulah, kesukaan (hobby) yg berlebihan thd sesuatu dpt menggelincirkan iman seseorang, dapat menggiring orang utk meninggalkan panggilan Allah. Subhanallah, Allahu akbar, semoga kita dilindungi dari sikap yg demikian. wassalam”

    Kembali ke pokok yang dibahas bang Ijal .. kalo aja semua umat muslim melakukan seperti yang dilakukan teman saya yang telah mendapatkan hidayahNya ini …dan orang2 yang tadi malam begadang “DUR” nontok bola juga menyempatkan shalat subuh berjamaah di masjid …. insya Allah moral bangsa ini tegak.

    BTW, senang sekali kemaren siang saya ngopi sama beliau (sang teman ini) di Pacific Place membahas hal2 spiritual dan … di depan saya, beliau menangis (tulus, gak di buat2) waktu beliau ini mengingat surah AR RAHMAN …. “Fa bi ayyi aalaa-i rabbikumaa tukadzdzibaan” …”Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”. Subhanallah ….
    Meski saya pulangnya kejebak macet demo kenaikan BBM, saya bersyukur bisa mendapat pencerahan spiritual dari temen … yang juga suka prog ini …

    Serius mode: OFF

    Lha .. ngomongin YESSONGS kok jadi moral bangsa????? Itulah wong prog .. peduli umat, peduli bangsa .. ya ndak ? 3x (sambil alis mata naik turun 3 x saat mengucapkan hal ini ….).

    Bang Ijal, emang umat Jimmy Page gak shalat di masjid? (waduh .. kunci bunker tadi jatuh … he he he …), yo wis aku nelungsep aja dibalik pintu jati ah ……

    Salam,
    G

  14. Gatot Widayanto Says:

    OH … satu lagi … di blog gendhenk ini, saya juga berkenalan dengan idola yang saya ndak pernah nyangka ketemunya kok di blog gendhenk ini. Orang ini jelas cerdas cendekia adanya karena saya kenal buah pikirannya melelui tulisan2nya yang sungguh ,,… menusuk ati, menohok sukma, menampar jiwa .. wis pokoknya membuat saya TERTAMPAR kalo baca tulisan2 beliau. Herannya, sejak tamparan pertama di tulisan beliau bertajuk THE SIN OF INACTION , saya kok ketagihan DITAMPAR terus ya? Akhirnya .. setiap dua minggu sekali saya mendapatkan tamparan demi tamparan dari beliau melalui tulisannya yang sungguh menyentuh ati pol …. Dia adalah mas HERRY NURDI (pemimpin redaksi majalah SABILI yang saya sukai karena tulisan2 di kolom mas Herry ini).

    Di majalah Sabili terakhir, mas Herry menulis MENIKMATI DERITA yang sangat mencerahkan sekali .. wajib dibaca bagi umat prog …. keren abis nih tulisan. Judulnya aja udah PROG …. Kalo saya sering memakai istilah “menderita kepuasan paripurna” kalo menikmati GATES OF DELIRIUM nya Yes … lha mas Herry ini lebih prog lagi … MENIKMATI DERITA … opo tumon? Baca aja deh … promosi saya ini insya Allah dicatat malaikat sebagai dakwah .. tapi kalo gak yo wis lah ndak pa pa .. yang penting tulisan mas Herry ini top markotop!!!

    (Makanya saya menikmati mendengarkan kaset karena menikmati derita desis dan derita babaliyut, derita treble timbul tenggelam … makanya kaset jan rule tenan!!!)

    Salam,
    G

  15. Gatot Widayanto Says:

    @ Mas Priyo ….
    Memang tantangan naik kendaraan roda dua itu ya jalan berlubang. Pelajaran dari mas Sophan Sophiaan, saya semakin fokus liat aspal dengan konsisten jalan lurus di bagian tepi jalan, mengamati lubang (kalau ada). Tadi malem pulang dr kantor jam 9 malam, naik sepeda ….santai .. nikmat tenan .. dan sepanjang jalan saya hanya fokus di aspal aja …ngeri juga kalo masuk lubang … Ya kalau Allah menghendaki, saya sih maunya meninggal saat shalat atau baca Qur’an .. bukan numpak sepedah mas ….

    Tapi, merayakan kebangkitan nasional dengan sepeda kayaknya jauh lebih tepat… apalagi sepeda saya tergolong biasa saja dan dibeli bekas dengan harga prog abis .. dan saya puas abis …. gak ada niatan ganti yang lebih bagus .. ALhamdulillah udah diberi sepeda, coba kalo ndak ada sepeda .. mana bisa saya BIKE TO PROG?

    Salam,
    G

  16. alfie_khc Says:

    Pak Gatot Yth,

    Kita buat Religious Prog Party aja lalu kita daftarin ke KPU biar terlambat gpp, kita sogok aja panitianya (kan di negeri ini semuanya bisa diatur!) .. ha..ha..ha..ha..ha

    Salam

    MHAS

  17. Rizal B. Prasetijo Says:

    Waaahhhh…. mas Gatot hurung ruh civic “terkutuk” ku sih… Tampilan sih keren… cuma kalo ujan bocor.. Kursi recaro2 an. Kulit joknya setelah 2 tahun udah ngelupas and busanya keluar… AC gak bisa dipasang lebih dari 25 menit, kalo gak temperatur mesin bisa naik ke 100 derajat… Sound system? Siapa takut… JVC portable tape player nganggo baterai mas… Wis… markotop tenan!!!!

  18. edwin-bintaro Says:

    Mas G, saya nemu cd prog kompilasi di toko musik kecil di Pau satu kota kecil di selatan Perancis, judulnya “unvoyage en progressif”, Nouveautes Musea 2000 Volume 4, salah satu lagunya ‘Catharina Parr’ bagian dari Six Wives of Henry VIII dibawakan grup [solo..?] dari Jepang: Gerard.

    Saya ingin tanya apakah grup ini punya album sendiri juga yang membawakan lagu-2 lainnya, i.e. Anne Boleyn, Jane Seymour, etc….? soalnya permainan keyboardnya sangat impresif sekali.

    Wass,
    /eds.

  19. edwin-bintaro Says:

    Oops, maaf ada yang terlewat: tentu saja ke Pau atas biaya kantor….

    wass,
    /eds

  20. Tatan Taufik Says:

    Mas Gatot, lha aku jaman kuliah naik mikrolet sambung bis Superiornya PPD. Tingkat 4 baru naik mobil pinjeman ortu, itu juga karena rumah pacar jauh di Ulujami hahaha.

    Nah kalo mas Ijal memang setia dengan Civic “dempulan nan terkutuk” sampe jadi sarjana. Mas Ijal ini jaman kuliah puwinter banget, padahal jaman itu dia kalau minum bir demi penghematan – pake sedotan!!

    Aku masih belum sempat bongkar kaset-kaset claroku, letaknya di belakang rak salonku…susah bukanya…

  21. Priyo J Says:

    mas Edwin
    wah enak ya bisa jalan2 ke Pau … he he he.. dulu sy pernah di beri kesempatan untuk kerja di sekitaran Paris juga pernah ke Pau tapi lewat doang he he he..
    mengenai Gerard mas ..yg Catherine Parr itu sebenarnya kalau ga salah ada di album keyboard triangle , album yg berisi cover version dari lagu2 prog classic yg dimainkan oleh 2 pendekar keyboard jepang (seperti Rudess – going home lah ) dari grup ARS NOVA (trio cewek) sama GERARD (keyboard wizrd toshio egawa) , lagu2 nya antara lain : Tarkus & Tocatta ELP, lagunya BANCO DEL MUTUO, PFM mr dan yg paling muantepp BIRDS MEDLEY nya TRACE … muantebb tenannn , BIRDS versi ARS NOVA bener2 prog rock, keras, elemen sound keyboard nya ok banget , permainannya yahudd , pakde VanderLinden mungkin angkat jempol ke mereka.

    lha saya herannya dan surprise waktu di PRANCIS (bukan Prapatan Ciamis), banyak sekali di jual CD Prog dari Jepang yg saya baru tahu … Mr Sirius , Dirge , Ars Nova, Gerard (nama prancis tp pemain jepang), Magdalena, Marge Litch, Outer Limit …permainan & komposisi nya ok sekali
    hal ini seperti menjadikan jepang sebagai , seperti, sub-genre sendiri , seperti italian Prog, atau swedish , polish
    mungkin reviewnya ada di ProgArchives mas Gatot ?

    IQ – Outer Limits now listening

  22. edwin-bintaro Says:

    Mas Priyo, terima kasih banyak atas infonya, jadinya agak penasaran juga untuk nyari album Keyboard Triangle, pengen tau lagu-2 lainnya yang mereka bawakan. Memang cover version ya, soalnya chord-2 yang dimainkan juga menyerupai aslinya tanpa improvisasi apapun.

    Salam,
    /eds

  23. Lutfi Says:

    wah, om gatot, kaset2 itu masih sy koleksi tuh. Warisan kakakku yg gondol dari bandung pas kuliah di itb dl.

    mo tanya nih om, kenapa ciri2 kaset YESS kok cuman ijo, biru, thok? kan masih byk warna lain. Mungkin om Gatot bisa kasih pencerahan buat sy?

    dan mungkin bisa sedikit review ttg YESS ini, siapa yg punya, asalnya darimana, dan kok ngetren bgt jaman dulu kala kekeke…

    makasih sblmnya om,

  24. Gatot Widayanto Says:

    Bro Lutfi …. saya juga masih koleksi kaset Yess ini, bahkan kalo ada yang jokul seri yang saya ndak punya, saya juga mau .. he he he ….

    Yess dimiliki oleh seorang pengusaha furniture yang memiliki toko di jalan Naripan sebelah Hidayat Studio. Namun sang pemilik bisa dikatakan gak tahu musik. Mastermind YESS adalah kakak beradik bernama I’AN ARLIANDY dan WANTO (Ihok). I’an paling berperan dalam memilih grup apa yang boleh dirilis pake label Yess yang eksklusif ini sehingga yang direkam kebanyakan adalah yang dikehendaki Ian. Contohnya QUEEN. I’an tergolong gak suka band ini sehingga sulit dijumpai Yess mengeluarkan album Queen. Juga Led Zeppelin. Namun jangan salah, Yess juga mengeluarkan TEARS for FEARS, AHA, EURYTHMICS … jadi bingung kan? Ha ha ha
    Tapi memang kebanyakan Yess mengeluarkan musik yang kemudian kita sebut bernama PROG …

    Sebenernya dari segi warna, Yess telah berevolusi mulai dari warna telor asin, kemudian warna yang memakai gradasi. Nah .. yang gradasi pun sebenernya gak hanya biru dan hijau, ada juga merah. Dulu kaset saya Chick Corea “My Spanish Heart” warna merah .. tapi raib …. sedih juga ….

    Salam,
    G

  25. erry Says:

    wah…saya ketmu dengan para dedengkot musik, maaf perkenalkan saya ya..kbtulan u/ kaset2 mulai dari rekaman yess, perina , billboard, tea rockline sdh pada jatuh ke tukang loak semua, padahal susah dulu dapetinnya, tp yg lebigh susah ngerawatnya.. what ever asik deh ktmu dngan senior2 musik.. g ada kata terlambat khan , saat ini saya kembali mengholeksi melalui rekaman dlm bentuk CD, krn lbih muda merawatnya..thx

  26. Gatot Widayanto Says:

    Mas Erry ..selamat datang …ayo kita diskusi musik … Salam kenal mas. Ntar kalo kita kopdar, join ya …

  27. indrayana Says:

    Rasanya produsen kaset di Bdg sebelum ‘Yess’ adalah “Monalisa”, tokonya di Jl. ABC, Bdg.
    Kualitas rekaman memang tidak sebaik ‘Yess’, tapi saat itu bila saya berkunjung ke Bdg pasti akan mampir ke “oase” tsb.
    Pertama kali saya berkunjung ke toko tsb th 1974, dan saya beli beberapa kaset antara lain Chick Corea “Where have I known you before” dan album Billy Cobham-drummer kulit hitam yg dahsyat itu….
    Apa Mas G mengenali toko tsb ?
    Dalam banyak hal kota Bandung memang istimewa hingga saat ini…..termasuk lalu lintasnya yg aduhai saat week end…..

  28. Gatot Widayanto Says:

    Tentu mas Yana .. saya juga koleksi Monalisa, kalo Yess gak ada … contohnya The Myths and Legends of King ARthur …adanya rekaman Monalisa… Saya juga punya banyak Mahavishnu Orchestra rekaman Monalisa …
    Ada juga rekaman Apple yang lebih jelek lagi kualitas rekamannya dari Monalisa …

  29. wiga Says:

    Hello Mas saya juga banyak koleksi cassete rekaman YESS
    saya koleksi dari th. 1975

  30. wiga Says:

    Salam perkenalan loh mas
    kalau bicara tetang yess dijaman sekarang lebih seru daripada jaman 1970 karena sekarang ada DVD dan YESS banyak sekali DVDnya
    untuk rekaman Yess saya paling suka dengan Tagering Dream dan Isao Tomita, sayang mas koleksi saya banyak hilang karena tak diperhatikan.

  31. Gatot Widayanto Says:

    Mas Wiga …Salam kenal!
    terima kasih udah berkunjung dan berkomentar …
    Iya seru banget ngomongin rekaman Yess di jaman sekarang. Kalau Tangerine Dream saya suka lagu BENT COLD SIDEWALK dari album CYCLONE yang saya kenal dari rekaman Yess juga ….ditambah lagu ini juga jaman itu sering diputer di pemancar radio di Bandung …

    Was sayang mas Wiga …harusnya kaset dipelihara …

    Salam,
    G

  32. MH Alfie Syahrine Says:

    Alhamdullilah Isao Tomitanya masih saya koleksi baik rekaman YESS maupun Perina

  33. Gatot Widayanto Says:

    Rasanya saya saya juga masih punya. Ntar saya cek …

  34. wiga Says:

    Mas Gatot punya koleksi Heavy Slow Rock rekaman Yess volume I
    yang ada lagu Something Reel dari group Black Well, atau DOID rekaman COLECTION kalau punya boleh tukar dong trim

  35. Wiga Says:

    Untuk rekan yang senag dengan group band YESS banyak tuh DVDnya Import Cina di MM. seru….lihat STEVE HOWE sidewa gitar udah jadi kakek2 tapi masih lincah kok, ada juga group band ASIA dan Rick Wakeman, Focus.

    Mas Alfie itu si TOMITAnya rekaman Perina album cosmos bukan.
    Mas diluar YESS saya senang musik ini banyak koleksi Cassette, CD, DVD, seperti VANGELIS, J.M.JERRE, VAN DER, KLAUS, SHUTOMI YAMASITA, PIERE MOERLYN (GONG) Dll. tolong dikasih tau jenis music apasih mereka ini dulu era 1975 kalau ditanya orang saya jawab SPACE MUSIC maludeh kalau salah pada era 1980 kata Kikim toko Aquarius (KING) dia bilang irama NEW AGE tapi saya rasa bukan
    Mas sekarang tambah banyak music yang sejenis ini KARUNESH boleh dibeli dan Enigma album terakhir.

    Mas Gatot saya salut dengan pengalaman mas heran kok bisa tau Ihok dan toko Suara Kenari yang d Jl. ABC emangnya dulu mas suka rekam lagu, tentu masih ingat dong dengan toko di Jl. Alkateri Apple kalau tidak salah

    Alhamdullilah pada jaman sekarang ini kita sangat beruntung dengan adanya DVD kita bisa mendengar sambil menonton konsernya para group band dari luar tidak seperti dulu hanya bengong sambil melihat posternya yang segede pintu itu trim.

  36. Gatot Widayanto Says:

    SMS – Sundhul Management System ….gara2 postingan Koh Win ….ha ha ha …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: