Archive for the ‘Album Review’ Category

Opeth “Heritage”

September 14, 2014

Gatot Widayanto

Sebenarnya cukup lama saya ingin mereview album ini. Namun, akhirnya tertunda terus menerus hingga akhirnya album baru Pale Communion dirilis tahun ini. Untuk itulah saya terpaksa menulis review tentang album ini sebelum album terbaru nantinya. Menurut saya Heritage ini unik karena ternyata tak berkutat pada format musik 70an namun justru Opeth dengan kreatif gagah berani membuat format dan style baru tanpa meninggalkan jejak nuansa musik prog tujuhpuluhan. Justru itulah saya salut sama band satu ini karena tak sekedar comot saja. Coba aja simak musiknya, mana bisa Anda menarik benang merah langsung keterkaitan salah satu musiknya dengan musik jadul. Bener2 orang pandai sekali band satu ini. Untuk rincinya, silakan baca di bawah. Maaf tak saya terjemahkan lagi ke bahasa kita kerna aslinya ini saya tulis di ProgArchives kemarin. Linknya ada disini.

Heritage

Studio Album, released in 2011

Songs / Tracks Listing
1. Heritage (2:05)
2. The Devil’s Orchard (6:40)
3. I Feel The Dark (6:37)
4. Slither (4:00)
5. Nepenthe (5:37)
6. Häxprocess (6:58)
7. Famine (8:32)
8. The Lines In My Hand (3:49)
9. Folklore (8:17)
10. Marrow Of The Earth (4:19)

Total Time: 56:46

Lyrics
Search OPETH Heritage lyrics

Music tabs (tablatures)
Search OPETH Heritage tabs

Line-up / Musicians
– Mikael Åkerfeldt / vocals, electric & acoustic guitars, Mellotron, Grand Piano, FX
– Fredrik Åkesson / electric rythm & lead guitars
– Per Wiberg / Hammond B3, Mellotron, Fender Rhodes, Wurlitzer, Grand Piano
– Martin Mendez / electric & upright bass guitars
– Martin Axenrot / drums & percussion

GUESTS:
– Alex Arcaña / percussion on “Famine”
– Björn J:son Lindh / flute on “Famine”
– Joakim Svalberg / Grand Piano on “Heritage”

- Steven Wilson / mixing
– Jens Bogren / engineering
– Travis Smith / album art
Releases information
Released: 14 September 2011
Label: Roadrunner

Review lengkap saya copas di sini:

Review by Gatot
SPECIAL COLLABORATOR Honorary Collaborator

A clever way to call it as “Heritage” …

It took me quite a while to take a deep breath on what Opeth have done with this album when I listened to it for the first time. There were two main issues I faced by the time I got this album and both of them were critical to ask and answer as they form a foundation for me to write this very late review – by the time I write this I already received the new album “Pale Communion” which actually I am about ready to write a review. But I was surprised when I looked at this site I have not written anything yet with respect to Heritage album. That’s definitely the results of posting those two critical issues that I raised.

The first issue was: If this is called as a heritage from previous legends, what forms in this album that I can refer to the legends?

Typically when we call legends it’s all about those who shone in the glory days of the 70s …the hey day of progrock and other styles of music: disco, funk, blues , rock, pop as well as R&B. I did not count jazz into it as by that time I did not pay any attention to the development of jazz music until found the music of Chick Corea and Dave Brubeck with his Take Five fame. Talking about legends of prog you can bet me with names like Yes, Gentle Giant, King Crimson, Pink Floyd, Van der Graaf, ELP, Genesis etc. In fact some new prog bands already labelled as they are heavily influenced by Genesis or ELP or Pink Floyd etc. For example when I mention RPWL, people will automatically associate the band with Pink Floyd even though it’s not the same.

But now …look at any track this album by Opeth features: where is in the segment of the music in any track that I can easily refer to legendary bands? Is there any segment that I can say something like …”A ha ….this sounds like Genesis!” …”Aha …this looks like Gentle Giant” or whatsoever. Having spun this album for many times, I think it’s been more than 8 times, the critical numbers enough to give fair views about any prog album irrespective its complexities. Unfortunately my friends … I failed to identify anything (even a small chunk of segment) where I can say it’s influenced by legends like Yes, genesis, ELP and the like.

If that is the case, is it fair enough to say that this album is influence-free? Not really ….!!! I can sense it … I can taste it … I can feel it that somehow the music has a very deep connection with the spirit of 70s prog music but I fail to identify any reference in the music where I can easily say its connection with legendary bands. So what is the conclusion? Well … what I can say is that Opeth is really CLEVER in a way to compose an album that use that spirit and nuances of legendary progrock music and translate them into a beautiful composition where any part or segment in the music has no direct relation with the past. It’s really clever!

The second critical issue is how I should rate this basically new style of progressive music where I can find little reference as comparison?

This second issue has caused me to defer the review for such a long time until now. Actually partly due to my busy schedule in my real life profession. But as far as review concern I tended to delay because I was quite confused with the rating. Honestly I do not quite put this album as my favorite largely due to I do not get used to listen to music like this album. It’s not fair to review based on liking or not liking the album. For sure it’s a definite a good one but how good? Should I consider it as excellent? In fact …after long time thinking about it I land into a conclusion that this is really a four-star rating album. I enjoy the album even though not really love so much. But I admire the boldness of Opeth making this new avenue of prog whenre maybe in the future I will love this kind of music. I remember vividly that in the past I was not happy with Yes “Tales from Topographic” but then I admired it highly as it grew on me really.

SALUTE for Opeth who has made this excellent album! Keep on proggin’ ..!

Peace on earth and mercy mild – GW

IQ “The Road of Bones” Menyeruak dalam Top 40 Prog Albums

September 14, 2014

Gatot Widayanto

Beberapa minggu ini saya amati sebuah fenomena dahzyat luar biasa yang tertera di halaman muka dari situs progarchives dimana IQ “The Road of Bones” bisa menduduki anak tangga ke 24 dari Top 40 Prog Albums versi Progarchives ini. Kok bisa? Itulah faktanya …. Mari kita lihat posisi Top 4o Prog Albums of all time per hari ini pukul 13:32 WIB adalah sebagai berikut:

  1. Close To The Edge – Yes
  2. Thick As A Brick – Jethro Tull
  3. Selling England By The Pound – Genesis
  4. Wish You Were Here – Pink Floyd
  5. Foxtrot – Genesis
  6. In The Court Of The Crimson King – King Crimson
  7. Dark Side Of The Moon – Pink Floyd
  8. Red – King Crimson
  9. Animals – Pink Floyd
  10. Godbluff – Van Der Graaf Generator
  11. Fragile – Yes
  12. Nursery Cryme – Genesis
  13. Pawn Hearts – Van Der Graaf Generator
  14. Moving Pictures – Rush
  15. Per Un Amico – Premiata Forneria Marconi (PFM)
  16. Hybris – Änglagård
  17. Larks’ Tongues In Aspic – King Crimson
  18. Io Sono Nato Libero – Banco Del Mutuo Soccorso
  19. Moonmadness – Camel
  20. Mirage – Camel
  21. Hemispheres – Rush
  22. Si On Avait Besoin D’Une Cinquième Saison – Harmonium
  23. Storia Di Un Minuto – Premiata Forneria Marconi (PFM)
  24. The Road Of Bones – IQ
  25. Relayer – Yes
  26. Kind Of Blue – Miles Davis
  27. Darwin! – Banco Del Mutuo Soccorso
  28. A Farewell To Kings – Rush
  29. Birds Of Fire – Mahavishnu Orchestra
  30. In A Glass House – Gentle Giant
  31. Crime Of The Century – Supertramp
  32. In a Silent Way – Miles Davis
  33. Still Life – Opeth
  34. Ommadawn – Mike Oldfield
  35. The Silent Corner And The Empty Stage – Peter Hammill
  36. Hot Rats – Frank Zappa
  37. Aqualung – Jethro Tull
  38. Meddle – Pink Floyd
  39. Depois Do Fim – Bacamarte
  40. H To He, Who Am The Only One – Van Der Graaf Generator

Fakta ini perlu kita bahas dengan kepala dingin, dengan mengajukan beberapa pertanyaan mendasar:

  • Kok bisa ya, album yang baru dirilis tahun 2014 ini bisa langsung menyeruak di dalam Top 40 Prog Albums dimana mayoritas adalah album-album tahun 70an kecuali beberapa saja seperti Opeth atau Anglagard. Bahkan, kalau dilihat hanya IQ saja yang albumnya paling gress tahun ini bisa masuk dalam deretan bergengsi ini.
  • Benarkah IQ The Road of Bones ini lebih hebat dari Yes Relayer yang legendaris itu? Rasanya tak ada track di dalam The Road of Bones yang kualitasnya sebagus Gates of Delirium di Relayer. Kok bisa ya? Apakah Sound Chaser dan To Be Over tak dianggap berkualitas sehingga bisa tenggelam dengan lima track dari album The Road of Bones? Sebagai penggemar Yes tulen tentu saya tidak terima bahwa The Road of Bones mengungguli Relayer. Lantas, apa yang menyebabkan The Road of Bones menduduki ranking 24 sedangkan Relayer hanya di 25 saja?
  • Mari kita bandingkan juga dengan Rush Hemispheres yang menduduki tangga ke 21 padahal ia adalah album yang dirilis tahun 1978 dan hanya terpaut dua anak tangga lebih unggul dari The Road of Bones. Lebih dalam lagi, masak sih Yes Relayer kalah unggul dibandingkan Rush Hemispheres?

Mari kita lihat distribusi dari rating yang diberikan pengunjung ProgArchives dari tiga album di seputar anak tangga yang dekat dengan The Road of Bones:

RUSH Hemispheres 2014-09-14 13.15.04

-

IQ The Road of Bones 2014-09-14 13.08.45

-

YES Relayer 2014-09-14 13.17.35

-

Memang sih terlihat bahwa overall rating IQ Road of Bones tertinggi yakni 4.42 dibandingkan Yes Relayer yang hanya 4.36. Namun Rush Hemispheres yang overall rating nya hanya 4.38 (di bawah The Road of Bones) malah menduduki peringkat lebih atas dari pada The Road of Bones yakni peringkat 21. Namun kalau kita cermati, ada 59% dari yang mereview Rush menyatakan BINTANG LIMA sedangkan di IQ The Road of Bones hanya 55%. Artinya, distribusi bintang ternyata mempengaruhi peringkat.

So ….

Bagaimana dengan temen2 gemblungers? What do you think?

Salam,

G

Steely Dan “Can’t Buy A Thrill”

September 12, 2014

Rully Resa

image

Grup musik Serieus asal Bandung pernah bernyanyi: “Rocker juga manusia punya rasa punya hati, jangan samakan dengan pisau belati!”. Saya rasa progger juga pantas demikian. Jadi walaupun saya senang mendengar musik prog tapi kalau hati sedang tidak mood ngeprog apa boleh buat! ceritanya, bulan lalu hasrat mendengarkan prog agak kurang, karena lagi senang mendengarkan musik jazz. Sempat gandrung dengan Bill Evans, Wynton Marsalis dan Frank Zappa. Kemudian tiba-tiba saya beralih senang musik yang banyak harmonisasi vokalnya seperti Simon and Garfunkel, Queen. Akhirnya saya ‘ketemu’ dan kemudian intens mendengarkan Steely Dan. Walaupun cenderung lebih ngepop daripada jazz atau rock tapi saya senang dengan album-album mereka, terlebih Can’t Buy a Thrill.

Sebenernya perkenalan dengan Steely Dan tidak dimulai dari situ tetapi jauh sebelumnya saya sudah pernah terlebih dahulu mendengarkan album Aja. Tapi ketika itu agak kurang sreg dengan album Aja yang terasa sekali jazz rock era 80annya. First impression terhadap Steely Dan tidak begitu bagus. Setelah browsing dan ngobrol dengan teman-teman, semua menyarahkan album Can’t Buy a Thrill untuk didengar.

Tidak perlu waktu yang lama untuk menyukai album ini karena memang lagu-lagu di dalam album tersebut seluruhnya bagus dan mudah dicerna ketika pertama kali didengar! (mudah dicerna bukan berarti murahan dan cheesy). Saya senang sekali mendegarkan bebunyian perkusi yang banyak terdengar diseluruh album. Bahkan permainan perkusi dilagu pembuka “Do it Again” sangat catchy dan mengajak bergoyang (walaupun sangat terasa nuansa psychedelicnya, mau tidak mau yang terbayang adalah tarian para gipsi). Saya makin dibuat penasaran dengan grup ini, karena setelah browsing sana-sini dapat informasi ternyata Donald Fegan dan Walter Becker (duo pendiri grup Steely Dan) sangat perfeksionis dalam bermusik, dalam satu lagu begitu banyak unsur yang digunakan dan sangat rewel jika tidak sesuai seperti yang mereka inginkan. Dari situ saya merasa seperti disungguhkan karya terbaik dari musisi-musisi handal.

Kesenangan saya akan harmonisasi vokal terbayarkan pada lagu ‘Reelin’ in the Years’, Pecah suara pada bagian reffnya enak sekali dinikmati dan dinyanyikan. Begitu pula dengan lagu “Dirty Work” lagu yang sedikit bernuansa country ketika masuk bagian reff pendengar seperti diarahkan untuk bernyanyi bersama-sama. Steely Dan mulai banyak menggunakan backing vokal wanita setelah album pertamanya (saya pribadi lebih senang bila backing vokalnya suara wanita). Itu juga menjadi salah satu alasan saya untuk treus menggali album mereka selanjutnya.

Sebagai seorang pencinta musik prog, saya memilih tidak mau jadi jamaah prog garis keras dan fundamentalis (keren ga nih istilahnya? whehehe) yang menolak mendengarkan musik lain. Justru dengan mendengarkan musik lain, menurut saya, dapat menambah khasanah pengetahuan musik dan bisa menjadi cara saya dalam mengkompromikan transformasi musik prog dari jaman ke jaman.

Sekian dari saya, Salam

Sent from my iPad

Reissue : Abbhama ‘ Alam Raya ‘

September 2, 2014

Hendrik Worotikan

Salah satu band yang hanya menelorkan satu album saja dalam perjalanan bermusiknya diblantika musik indonesia bolehlah disebut Abbhama.

Sejak dibentuk pada 1977 lantas merilis album ‘Alam Raya’ pada 1978 nama mereka pun hilang bak ditelan bumi. Dan sampailah di penghujung Mei 2014, setelah 36 thn, ‘Alam Raya’ pun kembali dirilis ulang dalam format vinyl dan CD.

Bukan sesuatu yang berlebihan, kalau re-issue ini disambut dengan penuh suka cita, terutama yang belum pernah memiliki fisik kasetnya, dulu (baca : seperti saya).

Diblantika musik tanah air era 70-an sangatlah jarang kita menjumpai rekaman musik yang berbalut dengan nuansa progressive rock/symphonic rock seperti Abbhama dengan sang frontmannya Iwan Madjid (1957-17 Juli 2014), yang tidak lama setelah ‘Alam Raya’ di re-issue menghadap ke Sang Khalik.

Pengaruh musik prog rock semacam ELP, Yes, King Crimson, Genesis jelas terasa pada sebagian aransemen musik Abbhama.
Bahkan dibeberapa lagu sengaja diselipkan komposisi musik klasik karya Johan Sebastian Bach (1685-1750), Claude Debussy (1862-1918), Frederic Chopin (1810-49), dll.
Tidak hanya sampai disitu saja, karya musisi legendaris, Keith Emerson ‘Piano Concerto No. 1′ tidak luput juga menjadi inspirasi di lagu karam.

Karya musik dari komponis klasik, acapkali memang menjadi inspirasi bagi para musisi. Tidak hanya Abbhama, musisi dan grup mancanegara juga sering kali melakukan hal yang sama.
Ini bisa kita dengarkan di album Yessongs milik Yes tatkala di Opening mengutip karya Stravinsky ‘Free Bird Suite’, ELP membawakan ‘Fanfare for The Common’ karya komponis Aaron Copland dan juga gitaris Yngwie Malmsteen yang memainkan gubahan Antonio Vivaldi, ‘Cantabile’ (Op 10 No. 3 RV428 il Gardellino) di albumnya yang bertajuk ‘Magnum Opus’, begitu pula dengan Deodato yang menginterpretasikan karya Debussy ‘Prelude to the Afternoon of A Faun’.

image

-

image

-

image

Abbhama dengan formasinya Iwan Madjid (vocals, piano, mellotron, flute), Darwin B. Rachman (bass, keyboard), Cok Bagus (gitar), Hendro (oboe), Robin Simangunsong (drums), Oni (minimoog synthesizers, keyboard) Dharma (flute) dan Ivan (viola), walaupun hanya singkat keberadaan mereka, namun mereka telah memberikan warna baru didalam iklim industri musik kala itu.
Dan siapa pula yang menyangka kalau album yang direkam berpuluh-puluh tahun lalu itu sampai saat ini rekamannya masih terus diburu oleh para kolektor musik tanah air, pun, mancanegara.

Jayalah prog ! di Alam Raya Indonesia Mahardika. Lho kok ?

Matur nuwun Mas G.

——

TAMBAHAN DARI MAS GATOT TRIONO (3 Sep 2014)

Mas GW,munkin jika tidak keberatan foto ini bisa ditambahkan u/ tulisan nya Mas Hendrik tentang Abbhama.tks.

Tribute Iwan Madjid

Racun itu Bernama “The Tangent”

August 30, 2014

Herwinto

image

Rabu kemarin mendapat kiriman racun dari The Land Of Prog…Jombang..siapa lagi kalau bukan pemilik Angkringan Apple nan kesohor di tanah Jawa ini…mas Edi Santoso atau akrab disapa mas Edi Apple…racun yang saya telan pertama kali adalah The Tangent…namanya saja sudah matematis banget..Tangent adalah perbandingan panjang sisi tegak dan sisi mendatar dalam segitiga siku siku…ha ha ha dasar guru matematika!! bagaimana musiknya…100% matematika banget!! rumit!! namun jangan salah…rumit namun indah dan akademis banget…cocok saya dengar musiknya pertama kali….memang baru satu album yang saya dengar..inipun saya bingung album apa bukan kok di discography nya tidak dicantumkan dengan detail…ternyata ini semacam EP. Namanya L’etagere Du Travail…dirilis tahun 2013.

Track pertama adalah Monsanto 7.49 waaaahh saya langsung jatuh cinta dengan lagu ini..komposisinya gabungan antara Rick Emerson dan Keith Wakeman ha ha ha…kibornya itu lho akrobatik banget!! musiknya rancak, dinamis, penuh tekukan tekukan maut…tuobz tenan!! saya merasakan ramuan yang lezat antara ELP ini begitu kerasa dipadu Yes, King Crimson dan Jethro Tull..durasi 7 menitan gak kerasa kayak dengerin lagu 2 menitan aja…tak ulang berkali kali lagu ini!! 

Lost In Ledston 6.39 adalah lagu kedua yang juga tak kalah maut, lagu ini benar benar beraroma ELP tapi jangan salah! bukan menirunya tetapi meramunya dengan unsur unsur King Crimson, salah satunya adalah pergerakan flute yang sangat rancak mengikuti akrobatik kibornya..nikmaaaaaat!!!

The Iron Crows 14.09 merupakan lagu epicnya…disusul Build A New House With Lego 6.25, track selanjutnya Supper’s Off begitu dinamis musiknya, semangat sekali saya mendengarnya, dentuman bass dan drumnya sangat keren!! disusul Dansant Dans Paris 6.58 yang beraroma jazz yang asyik sekali…

Steve Wright In The Afternoon 6.07 dibuka dengan petikan gitar yang lembut, sangat asyik lagu ini, disusul A Voyge Through The Rush Hour 2.28 sebuah solo piano dan  The Ethernet 9.11 lagu yang enak banget dengan solo gitar yang panjang dimulai di menit ke 5.00 sampai akhir lagu, track pamungkas adalah The Canterbury Sequence 9.10 track yang cukup seru menggabungkan unsur unsur jazz dengan klasik beserta rock woaaah muantab sekali….demikian review saya semoga menjadikan racun juga untuk yang lain….haree geneee gak tahu The Tangent?….jangan ngaku proger!!! ha ha ha…..ratjoeeeeeeeeenn!!!

Camel “Moonmadness”

August 23, 2014

Hendrik Worotikan

moonmadness

Masih dengan formasi yang sama seperti pada tiga album sebelumnya, dan boleh dibilang sebagai formasi klasik band Camel, kali ini saya mencoba merangkai kata sembari menikmati gurihnya komposisi musik mereka dari album Moonmadness.

Album yang dirilis tahun 1976 ini merekam sebanyak tujuh lagu. Style musiknya pun masih sama tidak jauh beda dengan album-album mereka terdahulu, seperti ‘The Snow Goose’ atau juga ‘Mirage’, dimana elemen jazz yang dipadupadankan dengan musik rock masih sangat kental terasa.
Apalagi dibaluti dengan aransemen musik yang kadang kala secara drastis berubah dengan begitu cepat tanpa diduga.

Susunan lagu di album ‘Moonmadness’ ini diawali dengan ‘Aristillus’, satu komposisi yang membawa kita seolah-olah tengah berada didalam ruang angkasa.
Aroma space art rock lewat sentuhan tangan Bardens yang memainkan keyboard menghasilkan musik dengan nuansa elektronik, layaknya jika kita mendengarkan Vangelis, Tangerine Dream, dll.

Selesai dengan ‘Aristillus’ judul komposisi yang diambil dari nama seorang astronom asal Yunani, suguhan Camel selanjutnya adalah ‘Song Within A Song’.
OMG ! mendengar intro dari lagu ini terasa begitu indah. Rasanya tidak sanggup lagi saya meneruskan tulisan ini. Sadis yang cantik ! sampai sampai tiga kali saya harus mengangkat tone arm hanya untuk menikmati lagi dan lagi intro nya saja. Ya, hanya intronya…

Hal yang sama saya rasakan pula saat berkumandangnya ‘Air Born’. Whoa…inilah komposisi yang ciamik. Lagi-lagi dengan hanya mendengar intro lagu ini saya seperti terhipnotis… diam tanpa sanggup lagi berucap satu patah kata pun. 
Suara flute yang dimainkan Latimer mampu menyihir lagu ini menjadi begitu cantik, indah mempesona bagi siapa saja yang mendengarnya. Arrghh, membrebes gino vanelli jadinya. hihihi…

Komposisi cantik lainnya dan mungkin menjadi karya terbaik dari Bardens adalah ‘Spirit of The Water’. Lagu bertempo lambat dengan dentingan piano mampu memberikan rasa damai didalam hati.

Tidak saja lagu dengan tempo lambat dari Camel yang mampu membuat haru biru, sebagian komposisi Camel juga dimainkan dengan tempo yang up beat, seperti ‘Another Night’, ‘Chord Change’ dan ‘Lunar Sea’ yang terasa begitu gurih dan mantap.

Kematangan bermusik dari Latimer, Ward, Ferguson dan Bardens memang sangat piawai, usah diragukan lagi dan setiap komposisi yang dimainkan mereka mampu memberikan warna tersendiri hasil dari olahan berbagai macam elemen musik yang ada.
Jadi pantas saja kalau Camel ‘Moonmadness’ menjadi sebuah album yang sangat layak untuk dikoleksi. 
Terutama bagi yang mengaku penikmat musik progressive rock.

Tengkyu Mas G
Salam 

Camel “I Can See Your House From Here” dan “Pressure Points”

August 22, 2014

Gatot Widayanto

Menikmati musik memang bisa nyetrum kemana mana. Demikian halnya dengan tret ini yang merupakan spleteran dari tret mas Hendrik sebelumnya. Begitu baca tret mas Hendrik pikiran langsung melayang ke album lainnya. Makanya kemarin sore menjelang tidur sore saya pasang album I can See Your House From Here yang sekligus merupakan album perkenalan saya pertama kali dengan Camel. Itupun saya tahunya dari temen kuliah yang merekomendasikan album ini. Saya tak pikir panjang lagi karena dia penggemar Genesis. Saya masih ngat punya kaset ini pertama kali ya beli dari engkoh di Toko Bintang, Balubur, setelah teman saya mengatakan band ini nggajak. Namun ketika ada kabar kaset lisensi di 1988 saya beli lagi kaset ini. Makanya, kaset saya ini mulus pol ….Kalau dijual di FB pasti laku Rp. 75 ribu. Untungnya saya gak gila seperti yang suka nawarin di FB dengan harga gak rasional … Jadi, kaset super muluz kemlunyuz ini tetap saya pelihara dengan baik , kadang dielus elus … ha ha ha ha ….

Merindhink disco saya rasanya menikmati kaset ini begitu bebunyian kibor dan organ membahana dengan track Survival. Wah edaaan ….saya jadi remember yang not not terutama jaman kuliah tahun pertama ketika saya belum kenal Ian Arrliandy; ya sekitar 1979-1980 begitulah. Meski musiknya biasa saja, namun saya menyukai album ini. Naun memang ada lagu yang tak biasa saja yakni dua lagu dengan judul ada Rhayader nya. Nah ini baru manteb njegreg pol …. Kalau gak suka ya kebangetan karena memang selain komposisinya bagus, lagu ini juga ear candy alias renyah gumranyah membuat telinga terpuaskan mendengarkan lagunya …apalagi dari media kaset ….apalagi Yess! …dan apalagi nuansamatik kemlitik karena ingat belinya dulu di Balubur dan saya masih kemaruk pertama kali tinggal di kota di luar Madiun. Remember …saya tuh lahir ceprot di Madiun dan sampe usia SMA di Madiun terus …. Lulus SMS baru hijrah progiyah menuju Bandung ….. the land of progressive rock! Kaset ini saya nikmati side A dan B alias istilah kerennya “in its entirety” atau bahasa Inggrisnya “ngantek pok”.

image

-

image

-

Setelah puas dengan I Can See, malamnya saya nyetel album live Camel bertajuk Pressure Points. Wah …hebat nih album ….semangat mainnya dan nuansa musiknya lebih dinamis ketimbang versi studio. Dalam versi live ini banyak bebunyian kibor dari kibordis Kayak Ton Scherpenzeel dan tentu saja hunjaman gitar ala Latimer. Mengapa saya katakan ala Latimer? Karena gitaran dia itu tergolong unik meski orang bisa aja tercampur dengan gaya main David Gilmour. Menurut saya gitaran Latimer ini lebih raw dibandingkan Gilmour yang lebih mengutamakan “feel”. Keseluruhan lagu dalam album live ini dibawakan dengan apik oleh musisi2 bertalenta. Tak hanya musiknya yang bagus, ternyata audio quality nya juga ciamik. Meski cumak kaset, tadi malam saya geber nyetel kaset ini dengan volume setengah ampli biar puwas pol. Sayangnya kualitas audio di side B kurang bagus sehingga sulit digeber volumenya.

image

-

image

-

Overall …saya senang sekali bisa melakukan Camel Revisited (melok2 Steve Hackett yang bikin Genesis Revisited) karena dua album ini lumayan berpengaruh dalam kehidupan kemahasiswaan saya yang lebih banyak ngeprog ketimbang kuliah. Mana ada sih yang lebih indah di jaman remaja dari menikmati musik ngantek dobol? Kuliah gak terlalu penting …. Ngeprog jelas significantly important!

JRENG!

Salam,

G

Paice Ashton Lord “Malice in Wonderland”

August 22, 2014

Andria Sonhedi

image

Saat pak Gatot ke Madiun saya sempat menanyakan apa beliau pernah dengar proyek Ian Paice & John Lord di tahun 1977 ini. Ternyata beliau nggak tahu juga :)
Kaset ini dulu lumayan mudah ditemukan di lapak-lapak kaset bekas di Bringharjo, hampir sama dengan Black Sabbath – Technical Ecstacy. Walau ada anggota Deep Purple-nya tapi musiknya sangat lain dan tak ada lagu yang mudah diingat. Bisa saja Paice & Lord mencoba sesuatu yang lain setelah bubarnya Deep Purple. Judulnya juga plesetan dari judul buku Alice in Wonderland
musisinya adalah:
Ian Paice (drums), Tony Ashton (vocals, keyboards), Jon Lord (organ, keyboards), Bernie Marsden (guitar), Paul Martinez (bass)
Bernie Marsden pernah jadi gitaris di babe Ruth & UFO
Kasetnya juga bukan C-60 tapi C-65, ini mungkin mengingat panjangnya lagu2 yang sampai melebihi durasi kaset normal yg 60 menit itu.


evil has no boundaries

Musik Unta: Camel “Mirage”

August 20, 2014

Hendrik Worotikan

image

Walaupun sudah lama memiliki album ‘Mirage’ dari band Camel ini, namun, nyatanya sudah terlalu lama juga jarang saya putar piringan hitamnya.

Kemarin, hari Senin, entah ada angin apa saya pun kesampaian juga untuk menyetel kembali ‘Mirage’, sebuah album yang dirilis pada 1974.

Sedikit bertanya dalam hati. Seperti apa sih musik yang dimainkan mereka ? Maklum saja sudah lama nggak dengar, jadi rada lupa dengan style musik Camel, khususnya di album ini.

image

Peter Bardens (keyboard-vocals) ex Cheynes, Shotgun Express, Village – 
Andy Latimer (guitar-flute-vocals) ex Brew, Philip Goodhand Tait’s Band – 
Doug Ferguson (bass-vocals) ex Strange Brew, Brew, Mike Scott Band, Philip Goodhand Tait’s Band – 
Andy Ward (Drums) ex John’s Children, Brew, Philip Goodhand Tait’s Band adalah sekumpulan musisi musisi handal yang sudah tidak diragukan lagi dalam bermusik. Merekapun sangat piawai meramu musik rock yang disertai elemen-elemen jazz sehingga membawa Camel menjadi band yang kokoh dijalur progressive rock.

Freefall, Supertwister, Nimrodel/The Procession/The White Rider yang berada di side A, serta Earthrise, Lady Fantasy yang terdiri dari 3 bagian: Encounter, Smiles For You dan Lady Fantasy yang berada di side B, adalah sederet komposisi musik yang dimainkan dengan begitu fantastis. 
Rasanya sulit bagi saya untuk memilih lagu atau komposisi mana yang paling saya sukai, tapi kalaupun terpaksa harus memilih, maka saya akan memilih ‘Supertwister’. 
Kenapa ?
Pada komposisi instrumental ‘Supertwister’ ini saya sangat terkesan dengan melodi-melodi indah dari tiupan flute yang dimainkan oleh Latimer.
Dan, konon, ini pula untuk kali pertama Latimer merekam lagunya dengan alat musik flute.
Sangat-sangat mempesona, tidak kalah jika dibandingkan dengan Thijs Van Leer, Dave Valentin, Ian Anderson yang memang handal dengan flute nya.

Sekarang mari kita bersenandung bersama sang unta, Camel.

Music For The Uncommon Men Series: ACQUA FRAGILE “Mass-Media Stars”

August 18, 2014

Hippienov

Setelah New Trolls dan Solaris maka edisi kali ini aku isi dengan band prog Italia bernama “ACQUA FRAGILE” dan kebetulan album yang aku dapat kopiannya adalah Mass-Media Stars (1974).

acqua fragile


Acqua Fragile hanya bertahan dari tahun 1971-1975, album terakhir mereka adalah Mass-Media Stars dengan band member sebagai berikut:
1. Gino Campanini / guitar-mandolin-vocals.
2. Piero canavera / guitar-pecussion-vocals.
3. Franz Dondi / bass.
4. Claudio Fabi / piano.
5. Maurizio Mori / keyboards-vocals.
6. Bernardo Lanzetti / guitar-vocals.

Tracks Listing:
1. Cosmic mid affair.
2. Bar gazing.
3. Mass-media stars.
4. Opening Act.
5. Professor.
6. Coffee Song.

Ada nama Bernardo Lanzetti disini dan sebagian rekan-rekan mungkin akan mengenal Bernardo di album P.F.M “chocolate kings” dan “jet lag”. Ya, memang penyebab bubarnya Acqua Fragile karena Bernardo diajak gabung ke P.F.M untuk pengerjaan album chocolate kings. Bernardo bertahan di P.F.M sampai album jet lag kemudian keluar untuk bersolo karir. Diperkirakan alasan P.F.M menawarkan posisi vokalis mereka pada Bernardo karena saat itu P.F.M sedang mencoba untuk mencoba “go international” dengan merilis album berbahasa Inggris dan mereka melihat kemampuan bahasa Inggris Bernardo (terutama dari lafal) dinilai tepat bagi P.F.M waktu itu terlebih lagi baik P.F.M dan Acqua Fragile berada dibawah satu manajemen.

Kembali Ke Acqua Fragile, band ini terbentuk di Parma dengan nama Gli Immortali (the immortals) dan kemudian berganti nama Acqua Fragile setelah ditarik oleh manajer P.F.M kalo itu Franco Mamone. Dalam waktu sebentar saja Acqua Fragile sudah menjadi band pembuka konser beberapa group terkenal seperti Gentle Giant, Soft Machine dan Uriah Heep. Tahun 1973 mereka merilis debut album yang dinilai sangat terpengaruh oleh musik Gentle Giant dan Genesis. Satu tahun kemudian album “mass-media stars” yang berbahasa Inggris dirilis di Italia dan Amerika Serikat. Album ini dinilai masih bernuansa Genesis dan juga Yes. Hal ini makin diperkuat dengan tipikal vokal Bernardo Lanzetti yang serupa dengan Peter Gabriel.

Setelah Bernardo “pindah” ke P.F.M, Acqua Fragile masih berusaha untuk survive dengan memasukkan Roby Facini sebagai vokalis namun pada akhirnya “mass-media stars” ditakdirkan menjadi album terakhir Acqua Fragile sebelum resmi bubar tahun 1975.

Menurutku pribadi saat pertama kali mendengarkan album ini, aku seperti mendengar excerpt dari Close To The Edge nya Yes bahkan sampai backing vocalnya pun mengingatkanku pada Chris Squire dan Steve Howe saat doing the back-up vocals for Jon Anderson. Namun dari segi musiknya “mass-media stars” tidak bisa disamakan dengan Close To The Edge. Kalau CTTE kita seperti disuguhkan suatu perjalanan fantasi yang penuh kejutan, sedangkan pada mass-media stars menurutku musiknya nyaris tanpa kejutan atau normal-normal saja seperti berkendara di jalan protokol ibukota saat libur Lebaran lalu, lancar nyaris tidak ada rem mendadak atau bunyi klakson yang memekakkan telinga, hehehe…
Di album inipun tidak ada unsur musik klasik seperti pada New Trolls, Maxophone atau Il Rovescio della Medaglia, dan walau Acqua Fragile tidak bisa disejajarkan dengan band prog Italia top seperti P.F.M, Le Orme, Banco dan mungkin yang lainnya namun band ini tidak boleh dilewatkan saat ingin mengenal musik prog Italia.

Final conclusion: Recommended for proggers…

Demikian tulisan singkatku kali ini, masih tetap abal-abal tapi semoga berkenan dan bisa ikut meramaikan blog gemblung ini. sekali lagi matursuwun sanget untuk Mas G atas waktu dan kesempatan yang diberikan dan juga untuk rekan-rekan yang sudi membaca tulisanku yang gemblung ini.

Long Live PROG Gemblungers…
hippienov


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 145 other followers