Archive for the ‘Activity’ Category

The Lamb Lies Down on Magetan – The Short

September 2, 2014

Andria Sonhedi

Sambil nunggu cerita lengkap perjalanan pak Gatot saya coba cerita sekilas pertemuan beliau ke rumah saya di Magetan. Sebenarnya hari Sabtu tgl 30 Agustus pak Gatot sdh ada di Madiun & sempat ngirim beberapa SMS. Jadwal hari itu sepertinya padat sehingga saya tidak ingin menghalangi jalan-jalannya beliau dengan menemuinya di Madiun. Toh hari Minggu beliau sudah berjanji menengok Magetan karena senyampang menemui seseorang di kecamatan Glodog, Magetan juga.
Karena saya pikir pak Gatot masih jam 12 datangnya maka saya yg kebagian jaga anak2 karena isteri sdg ke Sidoarjo nyantai aja. Saya sengaja beli es kelapa muda dekat komplek perumahan saya jam 11 siang. Eh baru penjualnya membungkus es tiba2 pak Gatot bilang kl sdh hampir sampai rumah. Saya kontan panik, maklum saya sendiri lupa nomor rumah baru saya :D Biasanya kl ada teman jauh datang saya akan nunggu di gerbang perumahan utk membimbing mencari jalan masuk. Akhirnya begitu semua es terbungkus saya ngebut ke rumah. Ternyata mmg benar sdh ada mobil yang jalan pelan-pelan di jalan perumahan & isinya mmg pak Gatot dan rekannya. Sebenarnya rumah saya mudah ditemukan kl siang hari, selain cuma satu-satunya juga karena tampak dari jauh karena kiri-kanan blm ada tetangga.
Tetangga saya hanyalah kambing dan domba yang digembalakan oleh warga sekitar situ :) Ada juga sapi tapi kl makhluk itu tdk suka piknik ke tempat saya.

image

Sayangnya pertemuan kali ini tidak lama karena pak Gatot juga masih ada acara lain, makanya saya tulis the Short seperti album live-nya Genesis. Padahal saya belum sempat ngajak cerita ttg per-prog-an atau mendiskusikan kaset2 lama saya. Kami malah membicarakan tentang rumah saya yang terisolir, tentang suasana Magetan, tentang the lambs yang wira-wiri dan segala macam obrolan yang tdk prog :D Kami juga tak sempat nyoba kuliner sayur asem di kota Magetan karena rekan pak Gatot sakit gigi shg sebagai ujud kesetiakawanan sosial pak gatot tidak ingin makan juga.

Apakah cerita sdh usai, ternyata belum. Tiba-tiba jam 7 malam ada sms dari pak Gatot yg diajak makan temannya ke Magetan. Hebatnya lagi tempatnya kok ya cuma seratusan meter dari perumahan saya. Ya sudah, wl dilarang pak gatot saya nyusul ke warung lontong lodeh yang ditunjukkan pak Gatot. Rupanya rekan pak Gatot pelanggan di sana, beliau rela 20 km pergi ke Magetan cuma untuk beli juadah dan lontong lodeh aja :D Saya aja yang sdh 13 tahun tinggal di magetan belum pernah makan di situ. Wl kali ini cuma menemani makan tanpa ada obrolan prog lagi ya tak apa, kesempatan itu tak akan muncul 3 x (ini sdh 2x soalnya). Kata pak Gatot makan lontong lodeh ini adalah hidangan kesekian kali yang beliau santap pada malam itu :D Setelah selesai dan foto lagi,termasuk motret warung yg tanpa tanda blas, akhirnya kami berpisah. Semoga masih ada progring di Magetan lagi pada waktu lain, terima kasih pada pak Gatot yang sdh mau mampir.

image


evil has no boundaries

Mini ProgRing dan Speaker Baru

August 29, 2014

Rully Resa

image

Hari ini jelas bukan hari jumat biasa yang saya lewati. pasalnya setelah selesai menunaikan ibadah jumat ada mini prog ring dadakan (janjian sehari sebelumnya) dengan mas hippie. Ceritanya beliau ingin sekali mendengar lagu-lagu Michael Franks (yg tentu tidak nge-prog,whehehe) saya informasikan pada beliau bahwa saya punya mp3 studio album Michael Franks lengkap. Mungkin karena sudah kebelet banget kepingin mendengar suara sendu Michael Franks, mas Hippie rela menempuh panas dan macetnya kota jakarta utk sekedar mengunjungi saya di mall yang letaknya persis sebelahan dengan kantor saya, tempat kami menyepakati point bertemu. Akhirnya kami memutuskan ke kantin, ngobrol sembari makan siang. 

Seperti yang sudah saya kira sebelumnya obrolan tentang musik pun mengalir deras. Dari mulai membicarakan italian prog yang tempo hari sempat saya kirimkan mp3nya ke mas Hippie sampe pembicaraan kerjaan kantor. Ngga lupa juga membicarakan blog gemblung ini, baik dari isinya sampai kebiasaan-kebiasaan unik penghuninya. whehehe ngalor-ngidul blasss lah pokonya. Saking asyiknya ngobrol kami sampai lupa foto untuk dokumentasi mini prog ring ini (mohon dimaafkan). Tanpa terasa kami sudah ngobrol hampir 2 jam, mas Hippie harus balik lagi kekantor, sayapun harus kembali lg ke meja kerja. Dengan berat hati prog ring singkat pun berakhir. 

Sekitar pukul 9 malam ternyata mas hippie sms saya. Beliau menanyakan musik prog bernuansa jazz apa yang saya masukkan di dalam DVD mp3 Michael Franks yg saya berikan tadi siang. Jujur saja saat itu saya sudah berada diatas motor, dan sengaja berhenti sebentar utk membalas sms mas Hippie sambil berfikir kira-kira apa ya yang saya masukkan kedalam dvd tersebut. Setelah dipertimbangkan ternyata saya ingat, grup tersebut adalah Atlas grup dari US yang cuman punya satu album, tp review di progarchive sangat bagus. Jadinya saya tertarik untuk menyimaknya.

Sesampainya dirumah saya jadi ingin putar album bla Vardag milik Atlas (gara-gara sms Mas Hippie). Kemudian saya jadi ingat beberapa hari yang lalu adik saya yang sekolah diluar negeri sedang pulang dan membawakan oleh-oleh sebuah Speaker. Melihat merknya saya merasa asing, “AEROSKULL HD jarre” (apa mungkin ada hubungannya dengan Jean Michel Jarre musisi elektronik itu? heheh) tapi setelah dijajal, boleh juga suaranya. Mungkin ketika ada progring mendatang saya akan bawa speaker ini, karena memang speaker portable, mudah dibawa kemana-mana. lumayankan sembari ngobrol, sembari putar musik nuansamatik. heheh. Kalau dilihat dari bentuknya sangar banget! mengingatkan pada Eddie the Head. Setiap kali melihat speaker itu saya jadi pingin putar album Powerslave milik Iron Maiden. Tapi kali ini mood saya tidak ingin mendengarkan musik Metal, ada hasrat menggebu untuk putar musik prog. Sambil lanjut berbalas sms dengan mas Hippie musik symphonic prog lantang terdengar dari speaker baru tersebut. album Atlas, Yockie Suryoprayogo feat. Chrisye, Anglagard dan Beethoven nikmat sekali didengar pada penghujung malam ini. 

Sebentar lagi hari jumat yang penuh dengan berkah ini akan segera berakhir, tidak lupa saya panjatkan rasa syukur sedalam-dalamnya kepada sang khalik Allah SWT atas nikmatnya hari ini. Saya masih diberi nikmat sehat sehingga dapat berjumpa dengan sesama penggila musik, sharing panjang-lebar ttg hobi kami mendengarkan musik dan masih diberikan nikmat 2 kuping yang juga sehat walafiat sehingga masih bisa menikmati musik-musik yang begitu indah. sekian dari saya

Salam

Ngopi! Ngopi! Ngopi!

August 27, 2014

Herwinto

Baru masuk rumah jam 19.30 setelah menemui klien di kota Boyolali….ha ha ha..saya juga punya klien lho!! klien saya anak anak kelas 3 SMA yang pengin pinter matematika dan fisika, sialnya justru anak anak SMA kalau udah ketemu saya bukan bahas rumusnya Einstein tentang relativitas ataupun Newton dengan hukum hukum fisikanya, tapi malah bahas dahzyatnya Roine Stolt mengarang Humanizzimo nan nunjek itu, halah…. Flower Kings meneh…!! yo ben!! Flower Kings lebih penting daripada bahas teori teorinya Newton tentang kesetimbangan benda tegar…ha ha ha….

Perjalanan pulang ke Klaten saya ditemani Number sampek mentok The Rising Imperial…..woaaah…tuob tenan Stolt ini!! masuk rumah kok jauzah saya bilang “Abi..kopi dari Aceh sudah datang”……Haaaaaaa? langsung saya liat paket mungil tertulis nama pengirimnya…Khalil Logomotif……woaaaaahhhhh sueneeeeng puol…matur tengkyu mas Khalil….habis mandi langsung saya bikin…aturannya 2 sendok kopi di tuang air panas 80 derajat…diaduk 30 kali…halaaaaaah mau ngopi aja ribet banget… harus pakai termometer segala…..makannya ditemani kraker kelapa…wah ga punya!!! pakai roti tawar aja….sambil ditemani CD The Flower Kings Unfold The Future……hadeeeeeehh….ini baru tak srupuuuut……tuobz……ini kata mas Khalil luwak liar…. nunggunya lama…kalau yang dijual bebas itu luwak ternakan makannya pepaya….wis ora prog blass!! mas Gatot silahkan misuh misuh…..ha ha ha….oh ya cangkirnya juga gak sembarangan gambar IQ pemberian dab Andria….wis tobz pokoke….

image

-

Kerja! Kerja! Kerja!

August 26, 2014

Gatot Widayanto

Tret ini cuman buat manas2in yang kerja kantoran …he he he …. Dari jam 11:30 saya sudah di Basement Flat (BF) tepatnya di Corelli. Jam 14:00 sempat meeting sama klien tris ashar balik lagi ke Corelli …. Asik sekali lho menggabungkan sepeda, ngopi dan progrock dalam kegiatan kerja! Alhamdulillah ….. What a life! Nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustakan?

Sambil nyangklong Senheiser nyetel berbagai musik prog masa kini baik itu The Tangent (gak berani ngeracuni koh Win saya, takut kalau kelojotan menikmatk The Music That Died Alone yang dowahzyat itu …) , Opeth maupun TFK. Di sebelah saya ada sekelompok orang membahas filem yang tadi malam ditonton mas Rizki: Guardian of the Galaxy. Dia bilang: “Gila! Kaset hidup lagi!”. Saya cumak senyum aja karena gak kenal. Lagian sutradara pilem itu pasti sering baca blog gemblung sebelum bikin pilem itu. Ya gak?

image

Udah ah …kerja dulu .. Daag ….! Kali ini nyruput Iced Lychee Tea …soalnya tadi udah ngopi.

Salam hangat penuh semangat!

JrèNg!!!

——

PAGING mas DananG!!!

Lihatlah apa yang berhasil saya akuisi ini …. Berkat kesabaran jualah akhirnya saya mendapatkan Michael Franks and Crossfire live rekaman Yess ….yeah …betul … Yessss ….!!! Mouwlouse puwoooool!!! Dan tahu gak berapa acquisition cost nya? Cumak lima belas rebek ajah!!! Uwediyaaaaaan ….!! Bang Oman memng pemilik lapak idaman dan tak main dengan harga sehingga rumus pokok harga kaset gak boleh lebih dari jigo terpenuhi sudah. SAH!
image

-

Temanku Sejak SMP Masih Koleksi

August 26, 2014

Gatot Widayanto

Tret ini seratus persen dipengaruhi postingan mas Budi sebelumnya tentang Ngobrol Musik di Era Digital. Sebetulnya sebelum tret mas Budi naik cetak di layar gemblung ini, saya sudah berencana menulisnya. Namun …saya sangat kecapean karena hari Ahad itu saya mulai keluar dari rumah jam 8:00 pagi dan baru sampai rumah kembali ba’da Maghrib. Ini semua karena faktor Jabodetabek yang begitu luas dan begitu padat. Tapi ya sudahlah … Gak usah dibahas, langsung aja masalah musik.

Saya menghadiri Halal bi Halal temen2 Mediunan angkatan 79 yang kami singkat MD 79 di rumah seorang teman yang sejak SMP selalu satu sekolah sama saya dan bahkan di Madiun tinggal di satu jalan yang sama: Jalan Sumatera. Namanya Bagus Sudaryanto. Nama yang tak asing lagi di blog gemblung karena sudah beberapa kali saya sebutkan namanya, semuanya terkait musik. Kami dulu sering tuker2an kaset mulai seputar tahun 1974 hingga kami kuliah sama2 di Bandung, sampai lulus tahun 1984. Meski kami satu kos2an di Kubangsari, Sekeloa, bandung, namun Bagus ambil jurusan kuliah berbeda dengan saya. Dari dulu selera musik kami tak berseberangan bahkan saling menunjang. Jaman SMP, Bagus banyak punya kaset ELP sedangkan saya Yes. Klop! Kami ijol2an koleksi … ha ha ha … Ngirit dot org.

Sejak lulus dan dari Bandung kami sudah jarang membicarakan musik karena kesibukan masing-masing, Saya kira Bagus sudah tak lagi menikmati musik-musik progrock jaman dulu. Ternyata saya salah besar. Ketika saya dan teman2 mau shalat di lantai dua rumahnya, saya melihat ada dua lemari di ruang TV . Tadinya saya pikir hanya DVD atau Blue Ray film. Namun begitu saya mendekat, ternyata salah satu lemari berisi koleksi Blue Ray dan DVD grup2 seperti Genesis, Yes, ELP, King Crimson , Led Zeppelin pokoknya grup2 70an semua. (Catatan: semua koleksi Bagus ini original pol, kagak ada yang generic alias copyan yang sering dijual 7 ribuan). Saya kaget dan masygul …. Gak disangka ternyata Bagus masih konsisten koleksi.

Setelah shalat Dzuhur berjamaah, di sebelah kiri saya ada rak buku berisi berbagai jenis kitab. Saya ambil salah satu buku dan baca sedikit bagian intro nya. Setelah itu, saya kaget kok di deretan buku agama ada tulisan Pink Floyd dan juga ada Emerseon Lake and Palmer “From The Beginning”. Kontan saya liat itu buku apa … Ya amplop! Ternyata ada box set!!! Juga ada box set Genesis. Walah2 …. Ya udah …saya baca dan bolak-balik isinya dan sekaligus saya foto. Setelah itu saya bawa box set ELP tersebut keluar rangan, masuk ke ruang TV dimana ada putra Bagus sedang main game. Saya ajak ngobrol tentang musik, ternyata dia gak suka progrock meskipun gak membencinya. Maka saya “kuliahi” dia agar mulai menyukai karena percuma koleksi ayahnya yang begitu banyak (juga ada CD2 prog claro termasuk Jethro Tull) kalau tak ada yang mewarisi di keluarga. Saya buka box set ELP dan tunjukkan dua lagu yang dia wajib dengar: Karn Evil 9 (3 impressions) dan Tarkus. Dia manggut-manggut dan sepertinya mulai tertarik meski gak janji.

Di tengah2 suasana HalBil dengan temen2 Mediun, saya sempat ngobrol koleksi Bagus ini dengan Bagus nya sendiri. Dia ternyata beli sebagian besar CD, DVD, Blue Ray dan kaos prog dari Musik + yang ada di kelapa Gading Mall dan sangat jarang beli online. Bahkan dia bisa pesan via Musik+ ini. Seneng juga mendengarnya karena ternyata masih ada toko CD yang masih hidup dan Bagus rajin membelinya. Namun ternyata perilaku menikmati musik memang bergeser karena Bagus biasanya beli box set hanya buat dicopy ke MP3 dan kemudian mendengarkan via iPod saja. tak heran bila CD2nya juga masih mulus semua. memang jaman sekarang ribet jadinya kalau musti bawa CD Player atau walkman kemana-mana …

image

-
image

-
image

-
image
-
image

-
image

-
image

-

Tapi satu hal yang membuat saya senang: Bagus masih koleksi musik progrock. Oh ya …. saya lupa, koleksi CD, DVD dan Blue Ray Dream Theater milik Bagus juga kumplit plit!

Salam,

G

A Trip to Nuansamatic Land

August 25, 2014

Hola …!

Insya Allah saya akan melakukan perjalanan ke “nuansamatic land”, Madiun, dan Klaten pada tanggal 30 Agustus sampai dengan 1 September 2014. Barangkali ada temen2 gemblungers yang ada di sekitar area situ ada waktu luang, kita bisa progring sederhana …he he he ..emangnya pernah ada progring yang glamour? Paling juga progring yang gilmour … he he he he ….

Tanggal 30 Agustus siang rencananya saya akan menghadiri undangan mantu temen saya, siang atau sore kulineran seputar Madiun dan malamnya cangkruk sama temen2 semasa remaja dulu. Tanggal 31 insya Allah akan silaturahim ke beberapa teman dan handai taulan sambil kulineran. Insya Allah kalau ada tebengan ke Magetan, saya mau nyambangi mas Andria yang sekaligus selamatan rumahnya yang baru dan keminclong. Setelah itu mau berkunjung ke Purwodadi, silaturahim dengan Pak Tawi, temennya ayah Didik Rudiono (sobat kecil saya). Sebenarnya saya ndak kenal pak Tawi. Namun kisah prog heroik beliau yang pernah bersepeda Madiun – Bandar Lampung saat usia sudah 70 tahun, menyebabkan saya ingin mengenal jauh beliau. Saya sudah telponan sama beliau saat itu dan semangat beliau gowes memang luar biasa. Makanya saya mau berguru ke beliau di PG Purwodadi. Kalau bisa, saya mau naik Colt biar nuansamatik pol. Sayangnya, haree genee udah gak ada lagi Colt seperti jaman dulu … ha ha ha ha …

Tanggal 1 September pagi, saya mau ngebis ke Klaten dari Madiun. Memang sengaja saya jadwalkan “harus” ke Klaten karena di situ ada sobat gemblung nan baik hati dan berjiwa prog serta berselera prog pula … ha ha ha ha … Sepertinya seharian kita akan membahas betapa njiyancuki tenan yang namanya Humanizzimo itu …. atau sama2 menikmati Numbers sambil kuliner The Lamia (konon …kata Koh Win, di Klaten ada kuliner kambing yang markotop … Dan saya akan diajak ke situ … Wis pokoke jiyan The Lamia pol! Kambing katanya bro Apec bisa menurunkan kolesterol …..maksudnya turun ke kaki semuanya … ha ha ha ha ha …. Kalau menurut saya, di kambing gak ada kolesterol karena kolesterol adanya di Prodia ….).

Insya Allah pukul 18:30 saya balik lagi ke Jakarta …. Tapi insya Allah sudah puas mrogring dengan mas Andria dan kemudian Koh Win …. Sebenernya ada rencana mau ke Malang juga … Namun karena di sana jiwanya masih Slayer dan belum terbuka untuk prog, maka saya ditolak hadir di sana ngadain progring …bolehnya metalring … Lha aku metal tahunya mung Rhapsody dan Kamelot, yo wis saya tangguhkan aja sampe kata “progring” tidak diharamkan di Malang ….. Atau, sebaiknya yang di Malang juga hadir di Klaten …sekaligus membuktikan guyubnya ….qiqiqiqiqiqiqi ….

JRENG!

 

Suatu Hari di Blok M Square

August 23, 2014

Gatot Widayanto

Hari rabu (20 Agustus) sore sekitar pukul 15:00 saya berada di basement. Ngepos saya tentunya di Corelli namun saya klayapan ke beberapa lapak termasukbKims Varia lantaran kaset Led Zeppelin rekaman Nirwana yg saya bungkus saat progring lalu bermasalah di wheelnya. Sama Gunawan langsung reparasibdan dicoba lagi mak joz gandhoz.

Ada dua pengamatan saya ketika itu.

1.) Saat di Gunawan ada seorang cewek yang dengan tegasnya nanya ke Gunawan apa punya PH Ramones. Gunawan sigap menjawab dan menunjukkan PH Ramones nya yang ada tiga album dan masih segel. Dengan mudahnys juga si cewek membayar ketiga PH tersebut seteah sedikit menawar. Top dah. Kalau kokektor memang sigap menyergap, seperti gaya belanja Bro Apec.

image

2.) Di Gunawan ada tape deck jadul merek Teac dengan kulitas high end dan harga juga high end. Suaranya mantab. Saat itu nyetel kaset The Beatles rekaman AR. Bagi yang cari tape deck silakan angkut. Jadul dan guwedhe puwol!

image

Salam

Bagaimana Musik Bisa Menolong Saya?

August 22, 2014

Gatot Widayanto

Tiba-tiba saya ingat dengan tret selengekan yang pernah saya tulis bulan lalu namun tak saya posting di blog gemblung ini. Saya jadi merasa perlu reblog di sini karena kisah ini menggelikan namun pada saat bersamaan juga ada keterkaitan antara musik dengan kehidupan profesi. Kok ya pas sekali, hari Rabu lalu saya diundang oleh calon klien dimana saya memang sebelumnya saya sudah kenal. Satu namanya pak Yos yang dulu pernah bekerja sebagai konsultan dan bareng2 tinggal di Purwakarta selama sekitar dua bulan karena tugas sebagai konsultan. Saya dengan pak Yos sama2 penggemar prog dan saat di Purwakarta kami menikmati album TFK “Adam & Eve” bareng2 di Guest House klien kami (PT South Pacific Viscose). Satu lagi adalah Pak Nanang yang tak lain adalah kera ngalaM dan sahabatnya Noldy (gitaris prog nan top) dan juga Anung (temen saya dulu di Citibank). Pada saat kami berbicara mengenai potensi pekerjaan dimana saya bisa atau mungkin berkontribusi, tiba2 pak Nanang menyebut kalimat “…not just numbers”. Kontan saya sela: “Sudah denger belum lagu bertajuk Numbers dari album TFK?”. Kontan kami meledak tawa karena di tengah dunia profesi kok membahas musik prog —- huopo tumon? Ha ha ha ha ….

Selepas diskusi di pagi hari, saya ditraktir makan siang oleh pak Yos dan Pak Nanang makan Sate Senayan di Emporium Mall, Pluit. Makan siang itu pembicaraannya ya fokus pada musik saja. Termasuk pak Nanang ini membicarakan konser Indonesia Mahardhika di Grand Indonesia tgl 21 Agustus. sayang saya gak bisa hadir. Namun trus pak Nanang ini membahas tulisan saya bertajuk: “Bagaimana Saya Bisa Melupakan Tanggal 22 Juli?” yang menurut dia kocak pol dan sering dia bahas dengan teman2 komunitas ngalaM yang suka prog (mana ada anak Malang gak suka prog? Mas Kukuh kan bukan kera ngalaM, tapi kera nDhiwek ….ha ha ha ha …). Akhirnya kami bertiga nguwakak pol dengan tulisan yang saya buat tersebut. Bagaimanakah bunyi tulisan tersebut? Berikut ini saya COPAS aja ya tulisan yang aslinya saya tulis tanggal 14 Juli 2014 yang lalu. Ini dia:

Bagaimana Saya Bisa Melupakan Tanggal 22 Juli?

Marillion_heartoflothian

Mustahil saya bisa melupakan tanggal tersebut karena begitu pentingnya dalam perjalanan hidup saya secara pribadi. Semuanya diawali dengan kunjungan dua orang teman saya Djarot dan Heru yang sudi datang ke rumah ibu saya di Tebet. Sebenarnya dua nama yang saya sebut tersebut bukan saya kenal dengan baik sebelumnya . Namun atas kebaikan mereka berdua dan tentu ijin dari Allah Tabaroka Wa Ta’ala akhirnya mereka berdua mendatangi saya yang ketika itu tinggal bersama ibu di Tebet. Tujuannya satu: mengingatkan saya agar memenuhi panggilan wawancara dari PT McDermott Indonesia yang berkantor di Menteng, Jakarta ketika itu.Saat itu saya sebenarmya wegah (gak mau – red.) karena udah menikmati enam bulan jadi Salesman nya PT Metro Data Indonesia, ngejual Wang computer (sekarang brand ini udah qoit). Tapi akhirnya saya ikuti wawancara di Menteng tersebut dilanjut ke Pulau Batam.

Ya, ini adalah awal karir saya di PT McDermott Indonesia, Pulau Batam pada dua puluh sembilan tahun yang lalu, tepatnya pada tahun seribu sembilan ratus delapan puluh lima. Itulah kali pertama saya naik montor mabur (pesawat – red.) dan pertama kali saya ngomong boso Londo (bahasa Inggris – red.) dengan orang Londo beneran yaitu Chief Divisional Engineer yang bernama George Stapleton, orang Amerika.

Tentu saya senang sekali dapat tiket gratis naik montor mabur yang sampai lulus kuliah pun baru terbayang saja statusnya bagi saya. Alhamdulillah, pikir saya …kapan lagi iso numpak montor mabur. Wawancara nya dengan George ndak penting ….sing penting isok numpak montor mabur. Biyuh …saking ndesitnya saya saat pramugari mendemonstrasikan life vest under your seat, saya clingukan liat pelampung itu di bawah kursi saya dan hampir saja saya ambil. Jiyan …norak pol!!!!

Trus …saat wawancara dengan George, saya gak faham bahasa londo selain apal liriknya Marillion “Misplaced Childhood” yang saat itu saya gandrungi dan semua liriknya saya hafal luar kepala hampir semua lagu. Jadi, saya masuk ke ruangan George dengan semangat “I was born with the Heart of Lothian” artinya opo aku ora ngerti …sing penting maksudku saya mau bilang bahwa saya punya kepercayaan diri untuk bekerja. Soale aku iki wong Mediun, kidule Lothian kambek lore Mylo ..wakakakakak …. Wawancaranya menyeramkan karena sembilan puluh persen yang dikatakan George saya ndak mudeng blas. Ketika ditanya harapan gaji dari saya berapa (mungkin karena dia lihat saya udah pengalaman kerja meski 6 bulan ya), jawaban saya pun tegas:

“Just leave me alone with my thought ….”

Dia manggut2 kirain bahasa Inggris saya mantab kali. Padahal itu kan hanya liriknya Marillion aja … ha ha ha ha ha ….Untung gak saya tambahin ini:

“Oh …just run away …”(dhuk dhuk dhuk thak ,,,suara drums Ian Mosley)
“Oh …run away ….!!!!”

Kalau penggalan lirik ini saya nyanyikan juga pasti George makin bingung. Saya haqul yaqin dia gak tahu Marillion karena selera musik wong Amerika kuwi rak ndesit ..senengane muk Bruce Tin Tin wae …ora prog blasz ….wakakakakakakakak …(mugo2 koncoku sing londo Amerika ora moco iki …ben aku ora di unfriend..wakakakakak)

Singkat cerita, saya akhirnya diterima di PT McDermott Indonesia, Batam Island dan tanggal masuk kerja saya adalah: 22 Juli 1985.

Alhamdulillah ….

Kangen Nyetel CD

August 16, 2014

image

-
Pagi ini kelap kelop …kethap kethip sambil leyeh2 …kok ujug2 pengen nyetel CD setelah lama ditinggalkan . Mau milih CD yang mana kok males ke atas karena rak CD pada dasarnya di sanam akhinya buka rak khusus di kiri stereo set dimana sebelah kiri adalah Yes dan sebelah kanan adalah Marillion. Maka …saya ambil aja Close to The Edge yang edisi remaster dari Rhino. Meski kualitas rekaman ndak bagus namun bookletnya menawan ….

I get up
I get down
I get up
I get down …..oooooooowwwwwwwn ……

Nguweng ….nguweng ….bunyi kibor Rick Wakeman …. Muwanteb tenan jek!

Sekali waktu bolehlah nyetel CD kalau terpaksa … Ha ha ha ha …..

Selamat berakhir pekan!

Salam

Extended ProgRing #16

August 11, 2014

Gatot Widayanto

Sore hari tadi terima telpon dari bro Apec memberi kabar rencana beliau untuk mengais koleksi yang dijajakan di Blok M Square lagi. Maka tanpa pikir panjang saya langsung bergegas mandi menuju Blok M Square juga …kapan lagi ketemu Kolektor Analog , sekalian menyaksikan kebrutalan dalam mengakuisisi barang-barang yang dijajakan di lapak-lapak pada Basement Blok M Square. Maka dengan semangat baja saya juga nyusul ke TKP dengan menggunakan angkot dan metro mini. Dalam perjalanan, bro APec sempat SMS bahwa dia bertemu dengan mas Rizki Hasan yang juga berencana mengakuisisi barang analog di Basement. Saya langsung kirim SMS balasan HOLD agar mas Rizki ditahan dulu jangan boleh pergi sampe saya tiba. Setelah dilanda hujan super duper lebat dan sempat berteduh di mushalla Al Ikhlas di kawasan Gang Mesjid, akhirnya saya bisa nyampe juga di Blok M Square sekitar jam 19:00. Senang juga akhirnya saya bisa bertemu dengan bro Apec dan mas Rizki di Blok M Square ini ….. Kami akhirnya kongkow di Corelli sampai diusir sama mbaknya karena kafe harus tutup jam 20:15 tadi … ha ha ha ha ….

Asik banget kami bertiga ngobrol banyak hal termasuk tentang pertemanan di blog gemblung ini. Salah satunya yang penting adalah kami bertiga merasa rindu dengan munculnya kembali Mas Cosmic Eargasm yang sudah lama tak mengirim naskah posting dan juga tak lagi memberikan komentar. Semoga beliau dalam keadaan baik dan suatu hari kembali aktif lagi di blog gemblung ini. Kami rindu dengan bahasannya yang tajam tentang musik beberapa genre. Selain itu, kami juga rindu sama kehadiran mas Kristanto. Mungkin masih sibuk dengan pekerjaan. Tapi kami berharap segera kembali posting atau sekurangnya memberi komentar. Kami yakin temen2 di sini semua pasti juga rindu dengan mas Cosmic dan mas Kris. Kami berharap semuanya dalam keadaan baik. Aamiin. Selain itu kami juga mengobrol beberapa hal utamanya tentu musik, yakni Jaco Pastorius, Gino Vanelli dan berbagai jenis ulasan terkait kaset jadul.

Sekitar pukul 20:30 kami berpisah …. Puwas dah ketemuan tadi sore ….

Yang hari kerja pake kaos oblong pasti profesinya kenek ; bro Apec pake baju casual dan Mas Rizki berbatik ... Kelihatan siapa yang Boss ... he he he ... Tapi di blog gemblung ini semuanya bersatu-padu sebagai teman .... he he he he ...ssiiiip lah!

Yang hari kerja pake kaos oblong pasti profesinya kenek ; bro Apec pake baju casual dan Mas Rizki berbatik … Kelihatan siapa yang Boss … he he he … Tapi di blog gemblung ini semuanya bersatu-padu sebagai teman …. he he he he …ssiiiip lah!

Salam,

G

 


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 144 other followers