Archive for February, 2012

Sedihnya Jual Koleksi

February 28, 2012

Kemarin saya terima SMS yang menanyakan kondisi fisik CD The Beatles Anthology 3 yang saya tawarkan beberapa minggu lalu untuk saya lepas. Ternyata setelah saya cek, CD ini mulus pol! Bener2 seperti baru, karena tak ada goresan apapun di CD maupun sleevenya. Ternyata CD ini tak pernah saya setel sama sekali! Bahkan sleeve nya yang 44 halaman bener2 cakep banget.

Duh! ……rasanya sayang banget dijual …. Apalagi gak pernah diputer nih….. Tapi ya memang harus dijual, wong gak prog …..he he he …..

Beruntung yang beli nih …..

Sleeve notes (booklet) nya pun keren ... 44 halaman berwarna!

Curcol: Mendengarkan YES Tormato

February 27, 2012

Musik memang bisa mengaduk emosi seseorang sehingga bisa lebih meaknai hidup ini lebih dalam dan memngesankan, bahkan tak kan bisa dilupakan. Tadi siang di sebuah milis ada curcol dari seorang temen baik saya yang saya posting di sini. Maaf tak saya sebut namanya karena saya tak ijin untuk dimuat di blog gemblunk ini. Kita sebut aja dia namanya Susanto (bukan nama sebenarnya). Tujuan saya memuat di blog ini, siapa tahu ada temen2 di sini yang bisa ‘relate’ dengan curcol ini. Ingat, blog ini memiliki tag line ‘Music for Life’. Saya langsung “DHEG” begitu baca curcol dari Susanto ini dan langsung saya tanggapi di bawahnya. Silakan simak, kalo ada waktu. Kalo gak, ya berarti gak prog aja ..he he he …. Ojo nesu …. Salam, GW

—–

Menjelang presentasi jam 2 nanti, saya santai mendengarkan album Yes – Tormato (1978).

Ingatan saya menerawang jauh ke saat saya mendengarkannya. Kaset Yess Bandung milik kakak saya, covernya pun masih tergambar jelas di ingatan saya tanpa perlu megang fisiknya. Waktu kakak saya masih SMA. Saya masih klas 6 SD atau mungkin juga sudah SMP. Hidup begitu sederhana saat itu. Keluarga saya masih lengkap. Bapak dan si bungsu masih ada. Sungguh saya teringat saat-saat itu, air mata saya nggak bisa ditahan lagi, ruangan saya kunci.
Maaf ya curcol di sini….
———
Tanggapan saya:
Wah …Saya suka curcol yang kek gini karena memang dari kecil saya sudah dididik dengan musik rock, sejak SD. Ini juga karena kakak saya … Lha …saya baca curcol ini kok melu mbrebes mili …. (tenanan, ora ngapusi). tentu, saya ndak tahu apa yang dirasakan mas Susanto, tapi saya juga punya kenangan tersendiri dengan kaset ini ….

Punya saya rekaman Perina Aquarius yang saya beli di toko elektronik (tepatnya toko solder) di Jl. Bogowonto, tepatnya di Pasar Kawak. Tentu, toko ini tak lengkap koleksinya namun lumayan mewarnai kehidupan progrock saya karena tiga kaset nuansamatik progrock saya beli di sini, dua lainnya adalah YES ‘Tales from Topographic Ocean’ (rekaman Perina Aquarius hitam putih) dan Jethro Tull ‘Minstrel In The Gallery’ (Perina Aquarius hitam putih) – side B nya Gentle Giant ‘Free Hand’.

Jaman SMA di Madiun hidup kami jelas di bawah standar meski rumah peninggalan Bapak almarhum (sejak TK, ayah saya meninggal) tergolong magrong-magrong. Namun ibu gak mau ngejual rumah itu meski kere saat itu. Akhirnya ibu menjahit baju buat nyambung hidup. Saya tukang nganter jahitan ibu ke pelanggannya. Setiap ada untung menjahit saya diberi uang yang saya tabung buat beli kaset (apa lagi!!!). Saat pertama kali beli kaset YES Tormato ini saya paling suka lagu ‘Circus of Heaven’ karena judulnya baik (tentang akhirat) dan musiknya keren ditambah suara anak Jon Anderson di akhir lagu yang menurut saya membuat lagu ini nusuk ati …. Biyuh! Saya mengalami ati gogrok kalo denger lagu ini …bahkan hingga sekarang!

Setelah itu saya jatuh cinta setengah mati sama ‘Don’t Kill The Whale’ yang musiknya bener2 memiliki komposisi yang sangat indah, belum lagi pesan moral dari liriknya: cintailah lingkungan, jangan bunuh binatang. Kalau denger interludenya, saya jadi merasa ulu ati tersayat-sayat … Rick Wakeman sama Steve Howe memang musisi yang bener2 piawai memainkan perannya …..Subhanallah! Trus saya juga suka ‘Release Release’ yang ngerock abis dan cukup nyeleneh itu. Lagu lain yang nunjek adalah ‘Madrigal’ dengan permainan kibor klasik dari Wakeman. Terakhir, saya menyukai ‘Onward’ ….

Banyak penggemar Yes yang mengagungkan Relayer – Close To The Edge – Fragile merasa kecewa dengan Tormato. Namun tidak demikian dengan saya. Tetep album ini ciamik. Ntar saya posting foto kaset saya Tormato yang hingga kini saya simpan rapi di rumah meski saya sudah punya CD versi original dan versi remastered.

Music is emotion ….

Jadi inget sepeda jengki Forever warna hijau tua yang setiap hari setia saya gowes mengitari toko2 kaset di Madiun dari Miraco, Duta Irama, Indah Ria, Renjana …..wah pokoknya semua toko kaset di Madiun lah …meski gak banyak …..

Salam nuansamatik musik jadoel ….

G

Kaset ini tak kan pernah saya lupakan meski sudah punya CD dan versi kaset Yess (Bandung) nya.... Pokoke jiyan nuansamatik mbrebes mili tenaaan ...!!!

Malam “Nuansamatik” Bening

February 23, 2012

Jangan terkecoh ya… Ini sebenernya arsip saja dari pada hilang. Postingan di bawah ini pernah saya luncurkan di milis m-claro setelah menonton Malam Nuansa Bening nya Keenan Nasution di Balai Kartini pada tanggal 5 Mei 2007. Sebenarnya saya sudah muat juga di blog saya yang lama, kalau gak salah di Friendster. Tapi blog tersebut telah hilang kayaknya, karena saya tak pernah update. Tulisan berikut ini asli saya ambil dari postingan saya tersebut. Mohon maaf kalau tak rapi. Juga saya sertakan postingan dari temen lainnya: Denny Sakrie dan Yoga Wisaksono. Selamat membaca, kalau mau … soalnya panjang pol! Ntar saya cari foto-fotonya ya …. Salam, G

——-

Bagi saya malam tersebut adalah MALAM “NUANSAMATIK” BENING

Mengapa?

1. Seumur hidup saya, baru pertama kali ini saya nonton konser Keenan dalam konteks karya2nya dan Guruh Gipsy (saya memang nonton Gipsy di Bugs Cafe, tapi bukan menggelar karya2 Keenan atau Guruh).

2. Kaset Di Batas Angan2 merupakan salah satu kaset paling nuansamatik yang pernah saya punya pada saat saya remaja dulu di Madiun. Jujur, saya malah gak suka lagu Nuansa Bening dan Jamrud Khatulistiwa. Mohon maaf, saya jujur katakan bahwa dua lagu ini lumayan njelehi bagi saya. Sama sekali bukan berarti jelek lho, jangan salah. Tapi ndak sreg aja karena banyak pengulangan. Yang sangan saya banggakan dari album ini adalah NEGRIKU CINTAKU dan DI BATAS ANGAN-ANGAN yang luar biasa sekali. Ditambah satu lagu yang pakai gitar akustik itu – Adikku ya? Sori agak lupa. Lagu NEGRIKU ini merupakan ritual yang selalu saya setel di pagi hari tanggal 17 Agustus, tiap tahun, selain lagu Gentle Giant PROCLAMATION (Alhamdulillah, saya telah memutar lagu ini di Saturday Night Rock Trijaya). Setiap mendengarkan NEGRIKU CINTAKU, saya merinding sekali dengan alunan melodi dan komposisinya. Begitu sempurna, bagi saya.

3. Konser tersebut seolah mempertemukan “bayangan” saya tentang kemegahan lagu2 yang dulu saya nikmati lewat kaset dalam bentuk konser hidup yang memukau. Selama pertunjukan saya sudah tak bisa lagi membedakan apakah saya bener2 sadar atu tidak karena EMOSI saya bergejolak terus mengagumi keindahan karya cipta anak bangsa. Dan ternyata benar, konser tersebut memang MEGAH sekali.

Bagaimana konsernya?

Atas kebaikan Cak Yoga dan mas Wisnu, akhirnya saya dapet 2 tiket buat nonton konser Nuansamatik Bening ini. Terus terang tempat di balkon sama sekali tidak nyaman karena terlalu curam. Gedung ini jelas salah desain karena membuat orang yang sedikit ada phobia jadi lemes, termasuk ada cewek di depan saya yang langsung lunglai…

Saya tidak akan bahas satu persatu tapi kesan saya adalah:

Setuju dengan Pak Suryo, Overture nya memang mantap sekali. Yang paling saya suka adalah pada saat penggalan lagu DIRIMU dibawakan secara instrumental .. waduhhh …. kerrrrrrrrrreeennnn nnnnn banget! Jujur dikata, saya lebih suka lagu2nya Keenan maupun Guruh Gipsy dibawakan aransemen aslinya meskipun saya tahu aransemen ulangnya juga keren. Ini terasa pada saat lagu DIRIMU dibawakan, saya merasa kehilangan unsur piano di depan yang nuansamatik itu, pas drum masuk dan gitar solo (sama seperti Cak Yoga). Marcel dan Keenan membawakan lagu ini dengan baik. Saya ikut nyanyi tuntas pada saat lagu ini dibawakan. Pada saat “harusnya” drum masuk saya tereak “JRENG JRENG JRENG ..” menirukan bunyi drum dan piano .. tapi yang ada bunyi orkestra tanpa drum … kecewa beraaaattt …. “Ku ingin selalu dekatmu / Sepanjang hidupku… / membawamu ke puncak bahagia. Ku ingin selalu dekatmu…/ Nikmati mentari… / mendekapmu / Di bawah cahayanya” terus “harusnya” JRENG JRENG JRENG JRENG …. disambung teung teung teung solo gitar … namun gak ada … aduuuuuuuuuuuhhhhh rasanya mau tereak protes! Unsur nuansamatiknya ilang gara2 aransemen ulang …. kesel dah …

Waktu CHOPIN LARUNG dibawakan, saya juga ikut nyanyi karena udah apal. Ini liriknya yang saya apalin dari Bli Rikon beberapa waktu yang lalu:

Yen chopin pareng ring Bali
kerarung saking daksina.. 
Titiang mengenang Bali 
sunantare ngausak asik negare

Sang jukung ke lapu-lapu ..
Ring legian kayu ayu
Nanging Chopin nenten munyi
kadang ipun ngarusak seni budaye

ASLI – gw meneteskan air mata menyanyikan lagu ini. EDHAN! After all years (even decades) I have been listening to this nuansamatik song, finally I can see it performed LIVE! Uediiiiiiyyyyamnnnn marijan tenan! Sayang … interlude piano solo yang panjang di aransemen asli tidak dimainkan Roni di sini … sekali lagi aku kecewa … tapi ndak papa secara EMOSI udah dapet banget!

INDONESIA MAHARDDIKA juga nuansamatik sekali dan saya ikut nyanyi. Cuman sekali lagi sayang .. . bagian moog solo nya ditiadakan .. padahal ini adalah TITIK KENGGEBLAKAN JIWA yang harusnya ndak boleh ilang .. aduuuuuuhhh … gemes sekaleeeeeeeeeeeeee ee ……

NEGRIKU CINTAKU juga saya ikut nyanyi. Kali ini saya mbrebes mili lgi karena gak percaya lagu ini bakal saya liat dengan mata kepala sendiri. Dahsyat! Cuman ada sayangnya: kurang panjang.

Diantara jeda, saya sempat tereak: GEGER GEL GEL dan mas Keenan denger, langsung beliau jawab: “Geger Gel Gel ntar di album baru saya ya ..” (NB. Sebelum konser digelar memang saya sempet bicara dengan beliau di telpon mengenai set list nya cuman tidak detil dan saya pikir akan dimainkan, ternyata tidak).

Oh ya, saya tidak mendapat kesan menarik dari penyanyi trio Yana Julio sama sekali. Menurut saya biasa saja. Malahan jauh lebih baik kalo Mas Keenan yang membawakan. Jauh lebih nuansamatik!

SECARA KESELURUHAN:

YA, menggelorakan EMOSI JIWA.

TIDAK, karena aransemen ulangnya mengurangi aspek nuansamatiknya.

Sampe rumah, saya puter lagu DIRIMU sampe 10 kali (kok ya ketemu ya CD nya …):

DIRIMU

Di bening malam ini
resah rintik gerimis datang
menghanyutkan sinar rembulan

Buram kaca jendela
semuram waktu yang berlalu
sedang ku masih menunggu
Ungkapkan rasa
dan keinginan baikku
untuk bersama menempuh jalan hidup

Tak usahlah kau ingat
bayangan gelap kenyataan
diri tanpa sutradara
Relakan niat tangan
menghapus noda kehidupan
dirimu di hadapanku

Tetaplah putih
demi keinginan baikku
untuk menempuh jalan hidup

:refrain:


Ku ingin selalu dekatmu
Sepanjang hidupku…
membawamu
ke puncak bahagia

Ku ingin selalu dekatmu…
Nikmati mentari…
mendekapmu
Di bawah cahayanya

(Harry Minggoes-Gank Pegangsaan) 

Memang malam itu bener2 MALAM NUANSAMATIK yang BENING markening pol ….!!!!

Salam,
G

denny sakrie <denny_sakrie@ yahoo.com> wrote: Dear Mas Joga ! Sedikit koreksi ya…..malam itu gak ada Elfa’s Singer melainkan Trio Ray (Rita Effendy,Agus Wisman dan Yana Julio). Nugie malam itu menyanyikan “Life Style” dan berduet dgn Keenan “Sang Pencipta”. Telaga Merah dibawakan ADA Band.
Lagu “Angin Malam” bukan ciptaan Debby Nasution dan Keenan Nasution melainkan ciptaan Eros Djarot dan Debby Nasution.

Btw,
Ini setlist konser Keenan kemaren
1.Overture Karya Keenan (Indro dkk)
2.Zamrud Khatulistiwa (Ray)
3.Adikku (ADA Band)
4.Telaga Merah (ADA Band)
5.Life Style (Nugie)
6.Sang Pencipta (Nugie + Keenan)
7.Di Batas Angan Angan (Ray)
8.Apa Yang Telah Kau Buat (Keenan)
9.Masa Remaja (Reprise) (Keenan,Warman, Gilang + Daryl)
10.Sobat (Daryl)
11.Dirimu (Marcell + Keenan)
12.Cakrawala Senja (Marcell)
13.Negeriku Cintaku (Keenan + Gank Pegangsaan)
14.I Love Yopu More Than You’ll Ever Know (Gipsy)
15.Chopin Larung (Keenan + Guruh Gipsy)
16.Indonesia Maharddhika (Keenan + Guruh Gipsy)
17.Nuansa Bening (Keenan + Ray)

DS
0818417357

yo_wis_to <joga.wisaksono@ indosat.com> wrote:
— In m-claro@yahoogroups .com, Gatot Widayanto <gatot_wid@. ..> wrote:

Bagi yang berkompeten, silakan di review di sini … pelisss …..

Salam,
G

Mas G, saya tidak berkompeten, tapi ini sekedar coret coretan dari saya. Maaf kalau ada judul lagu yg terlupa atau salah sebut atau terbolak balik urutan performernya.

Konser Nuansa Bening Keenan Nasution
5 Mei 2007.

Bintang tamu:
Addie MS, Fariz RM, Ada Band, Nugie, Marcell
Elfa’s Singer (Rita Effendi, Yana Julio, Agus Wisman)
Ronnie Harahap, Debbi Nasution, Odink Nasution, Abadi Soesman
Harry Sabar ( coba tebak apa warna sepatunya ? Oranye…… …… ).

Pertunjukan yang dilangsungkan di Teater Nusa Indah Balai Kartini,
gedung pertunjukan ini berkapasitas 1000-1500 orang dan relatif baru.
Pagelaran yang dijadwalkan mulai pukul 19.30, baru mulai pada pukul
20.10. Sebelum pertunjukan, saya sempat melihat cd boxset Keenan
Nasution yang dirilis terbatas. Terdiri dari dua cd, dan satu buku
mewah yang menceritakan riwayat hidup Keenan, boxset ini tampil
eksklusif dan hanya dilayani melalui pemesanan. Harganya yang mencapai
350 ribu menghalangi niat saya untuk memilikinya. Terlalu mahal.

Tanggal 5 Mei rupanya bukan tanggal yang cocok buat orang Indosat,
banyak yang berminat tapi akhirnya berhalangan karena jadwal bentrok.
Akhirnya setelah woro woro di milis, terkumpulah tiga orang, ditambah
mas Gatot Widayanto sekaliyan.

Rombongan menempati klas tertinggi, bukan dari segi harga, tapi
karena sudut pandang kami dengan panggung yang berkisar 60 derajat.
Demikian tingginya sehingga sebagian layar video raksasa tertutup oleh
lampu lampu panggung. Ya sudahlah, namanya juga nonton di kelas paling
murah. Mata saya yang minus 1 nyaris tak bisa mengenali artis artis di
panggung. Biarpun jauh “tinggi diatas awan”, saya dan mas Gatot adalah
penonton yang paling gemblung, ……mulai dari saut sautan menjawab
pertanyaan MC nya, teriak “Genesis !!!”sampai mas Gatot yang teriak
minta lagu Guruh Gypsy langsung sama Bang Keenan. Biar jauh, suara
kami masih kedengeran sampai panggung jauh dibawah sana lho….Suatu
hal yang teramat kontras dibanding dengan penonton kebanyakan tampil
kalem kalem aja.

Kembali ke panggung, show dibuka oleh medley lagu hit Keenan yang
dibawakan oleh orkes simfoni bersama dengan band pendukung. Untungnya
sound masih tertangkap cukup baik dari tempat kami berdiri, jadi agak
mengimbangi lokasi tempat duduk kami yang tinggi dan mirip gang
senggol itu.
Keenan tidak membawakan seluruh lagunya sendiri, paling tidak setengah
dibawakan oleh artis lain, atau duet. Mungkin ini taktiknya untuk
menghemat tenaga, atau mungkin Keenan sudah mulai agak lupa dengan
lirik lirik lagunya ya ? …..
Setelah intro medley, kemudian muncul Ada Band membawakan Adikku dari
album di Batas Angan Angan, lalu Nugie muncul membawakan lagu Telaga
Merah dan satu lagu berduet dengan Keenan (Sang Pencipta?). Elfa’s
kemudian muncul membawakan lagu di Batas Angan Angan, lagu dengan
tantangan vokal yang sulit ini dibawakan dengan nada lebih rendah.
Buat saya versi asli oleh Keenan lebih memuaskan, meski bukan berarti
Elfas tampil buruk.

Kemudian putra Keenan, Daryl, sempat tampil membawakan dua lagu.
Tampil dobel gitar, penampilan mereka lumayan oke, meski ada satu lagu
yang terkesan bukan lagu Keenan, soalnya “nyawa”nya agak beda, terasa
seperti lagu disko + claro 70an….

Salah satu highlight dalam show ini adalah Marcell yang membawakan
Cakrawala Senja. Saya mengagumi teknik vokalnya dan kemampuannya dalam
mengintepretasikan lagu.

Lagu Gank Pegangsaan “Dirimu” yang diaransemen lebih progresif, Versi
simfoni lagu ini menggantikan solo gitar yang semestinya muncul.
Actually I missed the guitar part….

Kemudian ada Gilang Ramadhan yang membawakan jamming drum dengan
Keenan. Jammingnya mengingatkan saya [ada lagu Duke’s Travel – Genesis.

Kemudian Fariz RM muncul, seingat saya, ia tampil memainkan lagu
Negeriku Cintaku. Lagu yang memang nge-prog ini semakin terasa cita
rasa simfonik a la Genesis dengan solo drum dan keyboard yang panjang.
Ending dengan choir dan pola drummingnya benar benar kereen….dan
membuat saya dan Wishnu meneriakkan nama Genesis dan lagu Afterglow.

Setelah itu, Keenan membawakan dua lagu terbarunya, salah satunya,
berjudul “Apa Yang Telah Kau Perbuat”, sebuah lagu yang ditujukan
kepada para pemimpin negeri ini. Lagu ini langsung masuk dengan enak
di telinga saya, aransemen khas Keenan memberikan unsur prog pada lagu
ini. Pada saat lagu ini, layar video menampilkan para pemimpin negeri
ini, mulai dari Sukarno hingga SBY.

Satu lagu cover yang dibawakan Keenan adalah I Love You More Than
You’ll Ever Know dari Blood Sweat and Tears (1969). Mungkin lagu ini
dibawakan untuk mengenang masa masa mereka latian band di teras rumah
Pegangsaan.. ..

Setelah sekian lagu meluncur, konser mendekati akhirnya, ditandai
dengan pengenalan personil Guruh Gypsy oleh MC dan Keenan. MC
nampaknya digunakan untuk memperkenalkan siapa itu Keenan, siapa Guruh
Gypsy dan Gank Pegangsaan dan karya karnyanya kepada audiens yang
lebih muda. Gypsy Band membawakan dua lagu yaitu Indonesia Mahardhika,
dan Chopin Larung. Mahardhika terkesan lebih pendek dari versi
aslinya, dan pada saat intro teman saya sempat mengamati bahwa gamelan
Balinya sempat lari sendiri.
Ronnie Harahap, dengan kostumnya yang “ajaib” menceritakan proses
pembuatan lagu IM ini, yang konon tercipta pada dini hari, ketika
suntuk menunggui Guruh Sukarno Putro yang tak kunjung kelar dengan
proses lagu Indonesia Mahardhika. Intronya ia akui terinspirasi oleh
That’s The Way I Like It, lagu disko KC and The Sunshine yang ngetop
pada waktu itu.

Sedangkan lagu berikutnya, Chopin Larung, juga tercipta melalui andil
Ronnie H. Lirik lagunya menceritakan pengandaian Chopin hidup dan
meninggal dilarung di Bali. Sebagian lagu ini diambil dari Fantasie
Impromptu karya Chopin. Vokal Chrisye dalam lagu Larung digantikan
oleh Keenan, sebuah pilihan yang bijak karena menurut saya hanya ada
dua vokalis yang layak membawakan lagu GG, yaitu Chrisye alm dan
Keenan. Seraya lagu Larung dibawakan, slide di belakang panggung
menampilkan foto foto Chrisye dan Guruh Gypsy.
Sayangnya lagu favorit yang saya tunggu dari album GG, yaitu Geger
Gelgel dan Janger 1897 Saka tak dibawakan.

Akhirnya kita sampai pada lagu yg ditunggu semua orang di arena
pertunjukan, Nuansa Bening. Lagu ini rupanya mendapat bantuan
aransemen dari Addie MS, yang kala itu baru saja lulus dari SMA III
Setiabudi. Kalau sedang diajak Keenan bikin lagu, Addie ini bela
belain membolos sekolah. Rupanya tidak semua kasus membolos itu jelek,
terutama kalau anda punya temen mbolos bernama Keenan Nasution. 
Meski terlibat langsung dalam pembuatan Nuansa Bening, temen saya lagi
lagi sempat memperhatikan Addie MS sempat “lupa mengisi melodi” pada
saat seharusnya dia masuk. Lagu ini dibawakan berkolaborasi antara
Keenan dengan Elfas Singer. Untungnya masih ada ruang cukup bagi
Keenan untuk melantunkan vokalnya yang sangat khas itu. Saya
perhatikan meski Keenan tidak tampil pada semua lagu, tapi karismanya
sebagai musisi masih terasa menguasai panggung. Kemampuannya memukul
drum juga masih oke di telinga saya. ( maaf saya bukan musisi, jadi
tidak bisa menilai lebih jauh). Sayangnya solo gitar Odink Nasution
yang bernuansa Steve Hackett Genesis dan menjadi ciri khas lagu ini,
tidak muncul karena lebih didominasi oleh orkestrasi.

Secara keseluruhan saya puas dengan konser ini dengan beberapa catatan.
Puas karena ini kali pertama saya menonton konser Keenan Nasution,
kalaupun ini merupakan konser terakhir Keenan (moga moga enggak),
setidak tidaknya kami sudah menyaksikan beliau manggung.
Aransemen lagu boleh juga, orkes simfoni yang ditampilkan mampu
memberikan warna berbeda pada lagu lagu Keenan.
Artis baru saya nilai bisa berkolaborasi baik dengan Keenan.

Catatan saya pada beberapa lagu adalah berkurangnya ruang bagi solo
gitar, juga dominannya artis baru membawakan lagu lagu Keenan.
Set list ? Oke, tapi saya kehilangan “Di Balik Kelembutan Malam” dan
beberapa lagu dari GG. Kemudian beberapa lagu dari Badai Pasti Berlalu
spt Angin Malam sebenarnya juga layak dibawakan, karena ciptaan Debbi
dan Keenan. Lagu baru Keenan merupakan nilai tambah yang menghindarkan
acara ini dari nostalgia semata.
Tempat pertunjukan ? Jika anda memiliki phobia ketinggian atau vertigo
sebaiknya hindari menonton di balkon Teater Nusa Indah. Salah seorang
penonton nampaknya tidak tahan sehingga sakit ditengah pertunjukan,
yang mungkin disebabkan oleh masalah ini.

Salam
Yoga

Met Ultah Buat Steve Hackett

February 22, 2012

dari: MITA

Dilukis oleh Mita

Freedom of Rhapsodia di Kompas

February 12, 2012

MUSIK

Gadis Hilang Itu Kembali Lagi……

KOMPAS, Minggu 12 Februari 2012

 

Aku kenal dia dalam suatu masa

Dianya tersenyum melambaikan tangannya

Kusayangi dia dalam segalanya

Tapi kini diapergi entah ke mana…

Itu lagu “Hilangnya Seorang Gadis” dari band Freedom of Rhapsodia yang populer pada era awal 1970-an. Lagu itu bisa didengar kembali lewat format CD. Bahkan, semua lagu pada album volume 1 dari band asal Bandung itu bisa dinikmati kem­bali lewat album terbitan Bravo Musik.

Bravo rupanya cukup getol membangkitkan kembali album dari band era awal 1970-an; Selain Freedom of Rhapsodia (kita sebut Rhapsodia saja), beredar pula album dari Golden Wings, Rhythm Kings, Favourites, sampai The Rollies.

Rhapsodia lewat album pertama (1972) memopulerkan lagu “Hilangnya Seorang Gadis” gubahan J Sarwono lewat vokal Deddy Dores.

Lagu balada rock itu menjadi salah satu trademark era 1970-an. Nyatanya, ketika Erwin Gutawa membuat album Rockestra (2007), lagu tersebut dipilih Erwin. Ini menandakan Rhapsodia pernah singgah di hati publik.

“Hilangnya Seorang Ga­dis” menjadi salah satu lagu awet, evergreen.

“Saya sedih kalau saya lihat band-band ’70-an itu ada di tukang loak. Mereka, kan, pernah torehkan catatan dalam sejarah musik kita, tetapi mereka seperti dilupakan sama sekali,” kata Hardy Suryabakti (51), produser dari label Bravo Musik yang bekerja sama dengan PT Purnama Suara Persada mengemas kembali album-album lama

Dari tiga album pertama, Rhapsodia menghasilkan setidaknya tiga lagu hit utama, yaitu “Hilangnya Seorang Gadis” (vol 1), “Hancurnya Sebuah Harapan” (vol 2), dan “Kasih Sayang” (vol 3). Mereka juga mempunyai minor hits, seperti “Kroncong Perpisahan”, “Ingin Kembali”, “Selamat Jalan”, “Apa Yang Terjadi”, dan “Indahnya Cinta” pada vo­lume 1. Kemudian, pada volume 2 populerlah “Selamat Berpisah” dan “Kembalilah Padaku”, serta “Untukmu” (vol 3).

Sampai pada volume 3, Rhap­sodia berawak Deddy Dores (vo­kal dan gitar), J Sarwono (key­board), Soleh Sugiarto (vokal), Dave Tahuley (flute/ saksofon), Kiki (drum), dan Utte M Thahir (bas).

Tahun 1973, Deddy Dores keluar dan bergabung dengan God Bless dan kemudian hengkang lagi membentuk Super Kids bersama Deddy Stanzah.

 

Era band

Freedom  of Rhapsodia ikut meramaikan industri rekaman dan panggung mu­sik era awal 1970-an. Era tersebut bisa disebut sebagai era populernya band. Sebelum era tersebut, industri rekaman diramaikan oleh penyanyi seperti Titik Sandhora Muchsin, Andriani, Anita  Tourisia, Vivi Sumanti,

Franz Daromez, Inneke Kusumawati, dan bintang awet Tetty Ka­di, Ernie Djohan, serta kemudian Broery Marantika.

Koes Plus bisa disebut sebagai loko penggerak era band awal 1970-an. Pada akhir 1970, Koes Plus meledak lewat album Dheg-Dheg Plas yang memuat lagu “Kembali ke Jakarta”, “Cintamu T’lah Berlalu”, “Manis dan Sayang”, serta “Kelelawar”.

Lalu muncul Panbers, Trio Bimbo, D’lloyds, dan The Mercy’s. Me­reka bisa disebut sebagai lima besar dalam produktivitas mencetak lagu kondang. Kelima band itu menghasilkan sekurang-kurangnya 50 lagu populer. Bahkan, Koes Plus bisa melepas 100 lagu populer pada rentang 1970-1978. Di luar itu, masih berderet band, seperti The Rollies, Paramor, C’Blues, Giant Step, AKA, The Gembels (singkatan dari gemar belajar), De Hands, Rasela, Favourites Group, Ternchem, Dragon, Golden Wings, dan Rhythm Kings. Sementara ini Bravo Musik telah memproduksi kembali album Favourites, Rhythm Kings, Golden Wings, dan The Rollies. Mereka tengah berencana mengemas album The Rollies yang pernah direkam di Singapura, yang antara lain berisi lagu “Gone are the Songs of Yesterday”.

Bravo Musik cukup telaten mengumpulkan lagu-lagu Rhap­sodia. la mengumpulkan materi lagu dari piringan hitam dan kaset untuk dilakukan semacam restorasi lewat teknologi digital. “Satu album itu bisa diambil dari sepuluh PH dan kadang malah dari kaset,” kata Hardy yang pada dasarnya memang kolektor.

Sebagai kolektor, ia tidak terlalu memikirkan soal keuntungan.

“Ini sebenarnya karena hobi. Kalau itu menghasilkan uang, ya itu bonus..,” kata Hardy.

Ia lebih mementingkan aspek sejarah musik pop di Indonesia. Album-album fisik itu nantinya akan menjadi bahan penting da­lam sejarah musik industri di negeri ini. “Supaya generasi sekarang dan nanti tahu bahwa kita pernah punya Super Kids dan lainnya. Orang asing malah ka­dang lebih peduli sejarah musik kita daripada kita…”

Album-album band era awal 1970-an itu memang bukan sekadar menjadi klangenan, romantisisme sebuah masa. Ia bisa diperlakukan sebagai bahan seja­rah budaya pop. Sejarah yang bernyanyi.

(FRANS SARTONO)

 

Nonton Bareng: Dari Musisi Untuk Musisi

February 11, 2012

WHOOOAAAAAAA…. Akhirnya tadi malam kesampean juga nonton bareng hajatan penggalangan dana buat mas Donny Fattah, bassist GodBless yang sedang sakit karena serangan jantung. Tadinya sempat ragu juga ketika setelah shalat Maghrib di kawasan Ratu Plasa, hujan tambah deras, meski masih tergolong gerimis. Artinya musti bersabar karena bakalan gowes. Melalui email, kami: Sigit Prabowo, Danang Suryono, Pungky, Igun, Indra Kusuma (Mamak) dan saya mengatur koordinasi kondisi lalulintas dan tikum (titik kumpul)nya mau dimana. AKhirnya disepakati bertemu di Bakmi Jowo Mbah Surip sebelah Rolling Stone cafe. Biyuh jal….macetnya luar biasa, apalagi daerah Kemang. Udah Jumat, hujan pula. Namun ya Alhamdulillah …karena naik sepeda Brompton, saya tempuh dalam waktu yang jauh lebih cepat dari yang naik mobil. Lagian haree genee kok masih ngotot naik mobil seeeh?? Gak progresip amat cara berpikir dan bersikapnya! Hua ha ha ha ha ha ha …..

Setelah sempat singgah shalat Isya berjamaah di masjid seputar Kemang (baru kali ini tahu ada masjid ini di sini … Subhanallah! Dan juga …kalau naik mobil, mana mungkin bisa shalat Isya lha wong muwacet nya jiyaaan setengah mati jal!) akhirnya nyampe di Mbah Surip sekitar jam 19:45. Langsung dah nyantap mie godog dan jeruk panas (gula sedikit, soalnya wis tuwek kudu mengurangi gula jal! meski rajin gowes sekalipun …). Saking enaknya, saya nambah separoh lagi …ha ha ha ha … Maklum abis gowes gitu loh! Kami tadinya berenam … Namun karena saling provokasi, Nelwin Aldriansyah (sang kolektor KISS) bergabung juga …. Maka lengkaplah kami ber tujuh. Ini dia fotonya:

Bertujuh: GW, Nelwin, Sigit, Mamak, Igun, Danang plus Pungky (yang ngambil foto)

Memang salah satu tujuan nonton bukan sekedar mau liat performance GodBless Perjuangan (yang dibawakan oleh band nya mas Jockie JSOP) juga pengen ngobrol nuansamatik sama sesama temen penggemar musik. Lucu juga pembicaraan tadi malam di warungnya Mbah Surip, mulai dari membahas grup di FB “Turunkan Harga Tiket DT” yang ternyata semua anggotanya secara “diam2″ telah memborong tiket dan juga konser Yes yang akan digelar 24 April nanti di Ritz Carlton. Nelwin juga cerita tentang konser Rod Stewart. Udahlah pokoknya seru …! Kalo ngomongin musik selalu aja kagak ada berhentinya. Sigit mengulas tentang lagu standar kalau ada acara kantor: Ini Rindu, Kemesraan, Kopi Dang Dut, dst yang kita sambut dengan saling ketawa …. Yang paling lucu adalah cerita Pungky tentang temennya yang ngotot vokalis Yes namanya Ian Anderson meski dikasih tahu bahwa itu dedengkotnya Jethro Tull; masih ngotot juga…ha ha ha …. Sampe akhirnya ditanya: “Suka Jethro Tull gak?” …temennya jawab: “Gak! Mosok rock kok pake suling!” ….HA HA HA HA HA …kami bertujuh semuanya meledak tawa bersama … Lucu abis!!!! Ha ha ha ha ha … Obrolan nuansamatik tenaaannn!!!

Saking asiknya ngobrol sama temen2, kami baru berjalan menuju venue sekitar jam 21:00. Ternyata mainnya bukan di outdoor, namun indoor. Saya pernah mengalami fatal tragedy di kafe ini saat penampilan The Miracle dalam Tribute to Dream Theater terpaksa harus dibubarkan sebelum puncak acara lantaran diprotes tetangga karena suara musiknya jedhang jedhung mbribeni wong turu jarene … Wah …kita kuciwa berat saat itu. Kali ini saya heran kok katanya akan digelar sampe jam 2 pagi segala…… Agak gak percaya sih.

Acaranya sih, jujur aja, agak garing karena MC seperti tak memahami sosok Donny Fattah yang luar biasa sehingga obrolan2nya terasa standar dan hambar meski mencoba menghibur sih. Saya tadinya berharap ada ulasan2 nuansamatik berkhasanah musikal mengingat perjalanan musik Donny Fattah atau Godbless – apalagi ada Teddy Sujaya, Jockie, Eet Syahranie yang pernah memperkuat formasi GodBless. Baru setelah di rumah liat teve saya menyadari bahwa ternyata ada juga Yaya Muktio sedang menemani Sis, Diah Pitaloka (istri Donny) dan Iman Fattah (anak Donny) dalam obrolan di setiap jeda. Obrolan Sis pun juga kurang banyak menyentuh aspek musikal. Tapi saya senang mbak Diah mengungkap keseharian Donny yang suka bangun jam 3 atau 4 pagi dan Shalat Subuh. Subhanallah ….. Ini baru rocker tulen! Tak meninggalkan shalat karena itu yang paling penting setelah syahadatain.

Acara dibuka dengan penampilan beberapa band cabutan yang mereka masing2 mengaku sangat mendadak buat tampil sehingga kurang persiapan. Namun gak masalah, yang penting mereka berusaha tampil terbaik. Ada beberapa nama yang saya catat karena memang saya kurang faham nama2, yaitu ada Oppie, Ario Wahab, Iwan Xaverius, Abdee…dan beberapa lagi. Oh ya, ada Geisha yang menurut saya salah kamar bisa tampil dan merusak nuansa rock tadi malam. Musiknya pop biasa dan garing menurut saya. Namun karena vokalisnya wanita berbaju nerawang warna hitam, jadi perhatian juga … ha ha ha .. Ada beberapa temen yang saya kenal, memperhatikan sang vokalis terus ,….ha ha ha … Ndelok musik opo ndelok wedokan rek????

Sebenernya yang sungguh dinanti adalah penampilan JSOP atau GodBless Perjuangan dengan formasi Jockie (kibor), Eet (gitar), Teddy Sujaya (drums), pemain bass yang saya gak kenal, plus vokalis yang gonta-ganti (saya gak kenal juga …. Yang sempat dikenalkan: Amirus, Bagus Netral plus tiga cewek penyanyi altar). Dibuka dengan Bis Kota dan nyambung ke Kehidupan. Pas lagu Kehidupan inilah Mamak dan saya ikut nyanyi, sedangkan penonton lainnya manyun aja. Kok kalah sama penonton Bontang ya? Waktu GodBless main di Bontang, banyak yang ikut nyanyi di lagu Kehidupan ini. Payah nih penonton Jakarta! Ngakune rocker, tapi nontonnya koyok nonton keronchonk … Wis jiyan gak metal blas penonton tadi malam! Yang saya suka, di lagu Kehidupan ini saat interlude yang memainkan permainan kibor sederhana dan sebentar tapi bener2 “keluar” suaranya seperti kaset aslinya. waktu nonton di Bontang, yang main kibor Hary Anggoman, payah dah … bagian paling nuansamatik yang cuma empat bar itu “gak keluar” dari permainan Hary Anggoman sehingga “roh” dari Kehidupan langsung hilang dan hancur luluh berantakan, meski yang nyanyi Ahmad Albar.

JSOP feat. Piyu - GodBless Perjuangan

Yang mebuat hati ini berbunga-bunga ya saat lagu TRAUMA dibawakan. Mamak dan saya langsung histeris ikut nyanyi karena memang lagu ini sangat jarang bahkan saya sendiri tak pernah menyaksikan GodBless membawakan live. Waktu di Bontang saya dicipoain sama mas Ian Antono yang katanya mau bawain Trauma ternyata hanya isapan driji jempol thok! Diapusi aku. Lha …. Tadi malam, di luar dugaan mbahe sangkil ….kok lagu ini dibawain … Waduh! Mbrebes mili tenan aku jal! Padahal sebelumnya saya sudah pamitan mau pulang karena gowes dan sudah jam 22:30…..lha kalo gowes malem2 kan bisa bronchitis (masih ada gak sih penyakit jadoel ini? wakakakakakak …).

Sepinya hidup dalam penjara

Tak juga hilangkan

Rasa sesal dan rasa bersalah

Bayangmu wajahmu ….

Jiyaaaannnn jangkrik tuwenaaaannn!!! Saya langsung menderita kepuasan paripurna dah! Pokoke jiyan multiple orgasm tenan! Saya bener2 menyukai lagu ini. Menurut saya lagu ini memiliki struktur yag hampir sama dengan lagunya Deep Purple BURN. tentu Trauma lebih sederhana karena lebih pendek. Namun lihatlah interlude kibor dan gitarnya ….wah …..decak kagum saya …. Ini lagu yang sangat indah dan membanggakan. Meski struktur lagunya mirip Burn bukan berarti lagu Trauma ini njiplak Burn lho ya ….. Sama sekali beda jal! Oh ya..yang main gitar dua lho: Piyu dan Eet.

Usai Trauma dibawakan, saya mohon diri dari teman2 soalnya musti mengayuh sepedah lagi …. Dalam perjalanan pulang, saya gowes melalui jalan kecil di sebelah Rolling Stone sehingga masih mendengarkan lagu Sang Jagoan dibawakan. Konon lagu2 lainnya yang bagus dari karya Jockie di GodBless pada dibawain, seperti Maret 1989 (keren nih!), Menjilat Matahari, dan sebagainya. Konon banyak lagu2 dari album Raksasa dibawakan. Yo memper rek, wong sing main gitar Eet Syahranie gitu loh ….

Meski saya tak menonton sampe usai, namun saya puwas dengan penampilan GodBless Perjuangan bernama JSOP ini. Memang saya tak berencana nonton sampe abis kayak orang kurang kerjaan aja…mosok sampek jam 2 pagi, trus gimana mau bisa Subuh? Gak lah! Ha ha ha ha ….. Sambil gowes saya senandungkan Trauma sambil merenung…. salah satu renungan saya di kegelapan malam Jakarta dan menikmati setiap kayuhan pedal sepeda saya berpikir …mengapa ya kok Ian Antono dan Achmad Albar gak hadir? memang sudah menjadi rahasia umum bahwa ada ketidak-harmonisan antara Ian-Iyek dengan Jockei .. Tapi mosok sih dalam momen memperingati teman seperjuangan yang sedang sakit si dua orang ini gak mau datang? Mosok sih gengsi? mereka kan pernah berjuang cari kehidupan bersama? Mosok harus berakhir dengan perseteruan? Nabi Muhammad sudah menginstruksikan kita umatnya untuk menjalin dan mempererat tali silaturahim, lha masak udah mencapai usia di atas 60 tahun kok masih “gelut” (boso Jowone berantem)? Wah jiyan …gak progesip tenan. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala memberi mereka semua hidayah untuk saling memaafkan dan mengisi kehidupan ini dengan silaturahim yang kuat tanpa permusuhan. Aaamiin….

Kenangan bersama mas Donny Fattah setelah konser di Bontang 19 Nov 2011

Donny Fattah di Sampul LCLR 78

February 10, 2012

By Gatot Triono

Pada sampul kaset LCLR 1978 ,tampak foto Donny Fatah &amp; Keenan Nasution sedang beduet mebawakan lagu ” Fly Into This Night ” nya Gino Vanelli…keren banget,ini diacara penganugrahan pemenang LCLR 1977.Yang diselenggarakan di Teater Terbuka,TIM.

Malam Dana untuk Donny Fattah

February 9, 2012

Sedih saya mendengar kabar sakitnya mas Donny yang di posting oleh mas Adib di sebuah milis. Terakhir ngobrol sama beliau saat mentas di Bontang tanggal 19 November 2011. Saya sempat ngobrol saat sound check. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala segera mengangkat sakit mas Donny. Aamiin Ya Rabb!  (GW). 

—————

Jakarta – Pada akhir Januari lalu, Donny Fattah Gagola, 62 tahun, yang dikenal sebagai bassist untuk band legendaris, God Bless, terkena serangan jantung. Ia lantas dilarikan ke rumah sakit dan operasi pun dijalankan. Sebanyak dua ring dipasang di jantungnya. Kondisi Donny sempat kritis ketika itu.

Selang beberapa hari, kabar mengenai kondisi Donny yang membaik tersebar di berbagai media. Bahkan pada Selasa (7/2) pagi lalu, putera kandung Donny yang juga merupakan gitaris Raksasa dan Zeke and the Popo, Iman Fattah, berkicau melalui akun Twitter-nya: “Alhamdulillah, Papa sudah bisa pulang hari ini. Terima kasih support dan doanya ya.”

Dalam rangka membantu keluarga Donny untuk membiayai pengobatan dan pemulihan, sebuah konser musik penggalangan dana bertajuk Dari Musisi untuk Musisi akan digelar pada Jumat (10/2) mendatang di Rolling Stone Cafe, Ampera, Jakarta mulai pukul 20:00 hingga 02:00 WIB. Hingga saat ini, sebanyak 32 artis, yang terbagi rata antara musisi senior dan junior, bersedia untuk turut serta di acara ini.

Donny Fattah Gagola saat mentas di PKT Rock Nation, Bontang (19 Nov 2011)

Musisi-musisi tersebut di antaranya adalah Iwan Fals, Gigi, Once, Yockie Suryo Prayogo, Teddy Sudjaya, Eet Sjahranie, Bagus ‘Netral,’ Ervin ‘Edane,’ Sandhy Sondoro, Ipang Lazuardi, Powerslaves, d’Masiv,
Jalu,  Oppie Andaresta, Piyu, Raksasa, Aria Baron, Ikang Fawzi, hingga Bangkit Sanjaya.

Selain penampilan dari sekumpulan musisi tersebut, Dari Musisi untuk Musisi juga akan diramaikan dengan preview film dokumenter Godbless garapan MILES Films yang sebenarnya masih berstatus dalam proses penggarapan sejauh ini.

Sebanyak lima orang sekaligus akan bertindak sebagai Master of Ceremony pada malam itu, yaitu Sys NS, Farhan, Soleh Solihun, Pandji, dan juga Dik Doank. Harga tiket masuknya sendiri dipatok Rp 100 ribu
plus satu gelas minuman pertama.

Sepanjang kariernya, Donny Fattah, yang kelahiran Makassar pada 24 September 1949, pernah memperkuat empat band, yaitu Godbless, D&R, Kantata, dan Gong 2000. Ia juga sering terlibat dalam penggarapan album sejumlah penyanyi dengan karakter rock, seperti Ikang Fawzi, Nicky Astria, hingga proyek solo vokalis dan bassis Dara Puspita, Titiek Hamzah.

Oleh: Reno Nismara

@AdibHidayat

Heavy Slow 5 by Yess

February 9, 2012

By Hippienov

Apa kabar mas G dan rekan-rekan prog semua? Lagi-lagi hati tergerak nyumbang postingan tentang produk Yess bertajuk “Heavy Slow 5″, semoga berkenan dan asik buat diobrolin ya :-D


Kaset nuansamatik ini aku dapetin belum terlalu lama di kios kaset djadoel Dav Musik di Depok. Jujur ini koleksi heavy slow pertama yang aku punya. Sayang pas aku beli kondisinya agak menyedihkan dari sampul dan kualitas kasetnya yang sudah mendem jamuran jadi ndak bisa ready to listen. Setelah dibersikan sampul kasetnya dan pitanya aku coba bersihin dari jamur barulah lumayan kualitas rekaman Yess-nya bisa muncul walau ndak maksimal lagi.

Yang buat kaset ini “heart catching” adalah 3 lagu Pavlov’s Dog yang belum pernah aku dengar terutama “standing here with you” nan syahdu itu.
Jadi inget aku pernah coba melobi bro Apec untuk melepas/mewariskan kaset Pavlov nya buat aku dan tentu saja ditolak mentah-mentah beliau,hehehe..
Yess menurutku pintar memilih dan menyusun urutan lagu karena dari track 1 sampai terakhir aku ndak pernah ngerasa bosen, selalu tertarik untuk melanjutkan dengerin kaset ini sampai tamat.
Seleksi lagunya juga nuansamatik, dari group-group papan atas Styx-ELO-James Gang-Pavlov’s Dog-Kayak-Boston-Kansas-Seventh Wave (yang masih asing buatku)-Rush. Lembut tapi prog-nya ada kecuali mungkin Boston dan James Gang.
Betul-betul oye menurutku :-)

Keep your PROG spirit alive..
Hippienov

Sent using a Sony Ericsson mobile phone

AKTUIL Edisi Awal

February 8, 2012

by Gatot Triono

Majalah Aktuil edisi awal ini koleksinya mas Gatot Triono. Djadoel abies ….!

edisi 34 Tahun ke III 1969. Udah pada lahir belum?


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 130 other followers