GodBless – Jakarta, Here We Come!

Sekali lagi, Redaksi mengucapkan beribu terima kasih kepada pak Alfie yang menyumbangkan artikel indah nuansamatik kemlitik tanpa rematik ini … Sejatinya semua artikel beliau (termasuk AKA, SAS) yang sudah berjumlah ratusan halaman akan diterbitkan dalam sebuah buku. Rupanya penerbitnya kurang prog pemikirannya, jadi ya cukup di “Music for Life” kan saja … Hebat pak Alfie ini! Top markotop kemlotop barokotop Toyota hardtop nyemplung nang got cak! Salam prog abiszz!!! – GW

—————–

Oleh: MH Alfie Syahrine

Pada era dekade 1970-an Kota Jakarta sebagai Ibukota negara banyak melahirkan group-group band antara lain,God Bless, Gypsy, Bigman Robinson,Fancy

,Bad session, Rasela, Zonk,Hookerman, Equator Child,Ireka Lime Stone,Cockpit Rhadows dll namun hanya ada beberapa saja yang menonjol pementasannya di panggung  dan tercatat dalam sejarah musik rock di Tanah Air seperti :

God Bless

Hanya Dengan Sekali Gebrak

Mungkin kalimat itulah yang pertama ada dibenak Achmad Albar manakala dia kembali dari pengembaraannya di negeri kincir Belanda  dan sukses membentuk group Clover Leaf disana, dan setelah sepuluh tahun di Belanda  dia-pun  kembali ke Indonesia serta mengajak iparnya Fuad Hassan dari The Pro’s . Bersama Ludwig Le mans, gitaris Clover Leaf, bandnya Iyek (panggilan akrab Achamd Albar) ketika masih di Belanda, Iyek lalu mengajak Fuad Hassan ( ex The Pro’s,Drum), Donny Fattah (ex Fancy,Bass) dan Yongkie yang kemudian lebih dikenal dengan sebutan Yockie Suryoprayogo (ex  Zonk & Fancy,Keyboard) untuk membentuk sebuah band dengan nama Crazy Whells yang lalu berubah menjadi God Bless sebuah nama yang berasal dari kartu ucapan natal sebagai nama group mereka dan formasi ini langsung stationing di Puncak untuk berlatih. Tanggal 5-6 Mei 1973, untuk pertama kalinya God Bless tampil di depan  Theater Terbuka Taman Ismail Marzuki dengan berekperimen berbagai macam kemunculan termasuk dengan menggunakan peti mati . Selain itu Albar menggunakan mayat hidup yang membawakan lagu nurlela adalah sebagai semacam peringatan bagi pemusik-pemusik yang bisanya hanya “membeo” dan menerima apa adanya. Scahmmy Tampangoema yang menjadi setan laki-laki dalam  pementasan God bless bertanya kepada Ahmad Albar, mengapa memakai peti mati dan mayat. Schammy mendapat jawaban bahwa hal itu dilakukan hanya sekedar meramaikan pertunjukan saja .Hanya dengan sekali gebrak  penopnton Jakarta sudah dapat ditundukkan, pementasan itu mendapat sambutan yang sangat antusias dari para remaja Ibukota saat itu karena baru kali ini mereka mendapatkan pertunjukan rock yang lain, elite dari segi performa  maupun atraksi panggung.

Yongkie Cabut !.

Namun  tidak lama setelah itu, Yongkie keyboardist berbakat yang mereka andalkan keluar dan hijrah ke Bandung bergabung dengan Benny Soebardja dalam membentuk group Giant Step dan posisinya digantikan oleh Deddy Dores keyboardist Freedom of  Rhapsodia yang penampilan dan gaya panggungnya memang first class, Deddy ditarik Albar untuk memperkuat God Bless .

God Bless Formasi  II 1973, formasi yang paling digandrungi para remaja

Formasi  II ini pada tanggal 16 Agustus 1973 diuji dengan mengikuti pentas musik Summer 38 acara ini berkaitan dengan HUT RI yang ke 38  semacam pentas Woodstock  ala Indonesia di Ragunan Pasar Minggu, Jakarta Selatan  yang diikuti berbagai group dari Indonesia, Malaysia dan Philipina.Pada malam itu sempat terjadi pula kerusuhan pada pementasan musik tersebut karena sebenarnya pagelaran akbar itu bukan pementasan musik rock semata oleh karenanya ada band-band lain seperti The Gangs Of Harry Roesli, The Rollies,The Singers, Los Marenos dan God Bless serta group lainnya, tetapi karena  banyaknya group  rock yang tampil dan menyebabkan citra musik rock sangat kuat dalam pementasan itu, God Bless berhasil memikat hati para penonton dengan muka dicoreng-moreng warna-warni ala hippies mereka menggebrak panggung dengan leluasa karena mereka mendapat sambutan yang meriah dari penonton. Pada malam itu perhatian penonton nyaris tertuju hanya pada group elit  yang di gawangi oleh si kribo Achmad Albar yang begitu dahsyat  menghipnotis perhatian kaum muda dengan permainan dan gaya panggungnya.

Keberhasilan God Bless malam itu seolah-olah menenggelamkan sajian musik dari group musik Fly Bait dari Singapura yang tampil seadanya tanpa permainan yang greget- tanpa keistimewaan yang diharapkan penonton sebagai band luar negeri hal ini menciptakan salah satu penyebab kerusuhan di malam itu.

Kerusuhan = Salah Satu Alat Publikasi

Namun bukan itu saja kerusuhan yang terjadi waktu God Bless manggung . Ketika pertunjukan God Bless di lapangan basket kota Malang pada tanggal 4 Agustus 1974 dalam rangka tour pertunjukannya ke Jawa Timur memakan korban luka-luka. Banyak dari penontonnya yang rata-rata adalah kaum muda berdesak-desakkan ingin masuk lebih dahulu ke dalam lapangan, sehingga penonton yang berada pada bagian depan yang sudah berada di pintu bagian depan berjatuhan tidak kuat menahan desakan dari belakang. Pihak panitia dan keamanan tidak kuasa membendung arus penonton yang datang begitu banyak ke tempat tersebut. Walaupun pertunjukan musik God bless belum dimulai, tetapi korban yang jatuh sekitar 20 orang lebih dan banyak di antara mereka tidak sadarkan diri. Melihat seringnya terjadinya kerusuhan penonton dipertunjukan musik,Ahmad Albar menyatakan , ”Saya tidak mengerti, mengapa penonton suka membuat keributan, tetapi berdasarkan atas laporan-laporan, kebanyakan yang buat keributan itu merupakan sebagian kecil penonton yang sengaja mencari keributan. Susah untuk memisahkan penonton yang sengaja menonton musik dengan penonton yang seperti itu.”

Pada formasi ini order manggung God Bless luar biasa banyaknya nyaris tidak tertangani karena banyak anak-anak muda penasaran ingin melihat massive-nya permainan gitar Ludwig Le Mans dan gaya Achmad Albar bernyanyi, keagresifannya Deddy Dores dibelakang keyboardnya, kedahsyatan gebukan Fuad  Hassan serta kelincahan permainan bassnya Donny Gagola di panggung.

Memang tidak dapat disangkal masing-masing individu di God Bless sangat solid permainannya dengan kemampuan diatas rata-rata disamping gaya panggung mereka yang sangat hidup yang dapat menghipnotis mata para penonton hingga tidak salah kalau saat itu dikatakan ‘God Bless is the best !’. Aktivitas group  hard rock ini  menjadi semakin padat dengan jadual pentas dibeberapa kota besar di Indonesia. Malahan, pada akhir Agustus ’73 di Gelora Saparua ,Bandung,group rock God Bless sempat tampil bersama group The Gangs Of Harry Roesli serta Band Bentoel (malahan kala itu, Ian Antono masih sebagai ‘drummer’ group rock asal Malang tersebut sebelum bergabung dengan God Bless pada tahun 1975).

Waktu itu Ahmad Albar dengan group-nya itu berkibar di atas panggung dengan membawakan lagu-lagu dari group musik Deep Purple, Led Zeppelin, Kansas, dan Yes. Dalam pertunjukan panggungnya Ahmad Albar berbeda dari Ucok AKA. Ahmad Albar dalam pertunjukannya ramah menyambut  lambaian setiap penonton yang ingin sekedar bersalaman, baik itu laki-laki maupun wainta, Albar memang sangat komunikatif dan  seorang yang familiar dengan para penontonnya.

Selain mempelopori penggunaan efek asap yang berasal dari dry ice di atas panggung, group ini juga banyak melahirkan ide-ide baru yang sederhana di atas panggung, misalnya penggunaan lonceng besar ala ELP yang diletakkan di belakang perangkat drum, pohon-pohon tiruan yang dibalut dengan timah yang memberikan suatu efek halusinasi yang berbau mistik. Seperti penampilan perdana mereka  di TIM dan dalam memperingati 100 hari wafat Fuad  Hassan dan Soman Lubis di Istora Senayan tahun 1974. God Bless memulai pertunjukan dengan suara disertai kepulan asap dari belakang drum serta gelembung-gelembung sabun yang beterbangan dari kipas  yang ada di atas pentas. Penggunaan Efek asap yang berasal dari dry ice juga dilakukan pada pertunjukan God Bless di Padang. Begitu juga dengan pertunjukan musik God Bless di Yogyakarta yang juga menggunakan efek asap dari dry ice dan kebanyakan lagu-lagu yang dibawakan dalam pertunjukan nyaris semuanya lagu-lagu berirama keras.

Tahun 1973-1975, boleh dibilang adalah masa puncak kejayaan God Bless di panggung. Kendati kerap mengusung lagu-lagu asing milik Deep Purple, ELP, Beatles, King Ping Meh, Queen, Edgar Winters , Jhonny Winters, James Geng, Yes hingga Genesis, dengan aksi panggung serta skill masing-masing porsonelnya  di atas rata-rata menjadikan setiap penampilangroup ini selalu dipadati penonton namun disayangkan Ludwig pulang kampong ketika God Bless sedang diatas puncak kejayaannya lalu Deddy Dores mengajak Soman Lubis untuk gabung ke God Bless kemudian Dores  menggantikan posisi  Ludwig memainkan guitar tapi tidak lama  berselang Deddy-pun cabut  juga dari God Bless, pulang pulang kandang dan masuk Giant Step, lalu masuklah Deddy Sutansyah yang baru hengkang dari Giant Step menggantikan posisi Donny yang menjadi lead guitarist. Soman pada keyboard hanya sebentar disana kemudian cabut dari God Bless  yang harus bongkar pemain lagi karena di samping Soman Deddy Sutansyah-pun cabut pula dari group hard rock  itu yang mana hal ini membuat Albar kelimpungan lalu dia mengajak Odink dan Debby Nasution untuk bergabung. Pada tahun 1974 Soman Lubis dan Fuad Hassan tewas tertabrak truk di Pancoran Jakarta Selatan akhirnya posisi Fuad digantikan oleh Keenan Nasution.

Debby Nasution, Donny Fatah,Odink Nasution Fuad Hassan dan Iyek

Nasution Bersaudara ini sempat ataka satu tahun memperkuat God Bless serta mengadakan tour show dibeberapa kota seperti Jakarta,Bandung dan Padang dan Medan namun karena warna musik Nasution bersaudara lebih kencang kearah progressive rock maka kondisi ini menjadi kendala bagi God Bless yang lebih mengedepankan musik hard rock akhirnya merekapun menarik diri dari God Bless seperti pengakuan Debby suatu saat pada penulis.

Tahun 1975, God Bless kembali lagi bongkar formasi yakni Achmad Albar (vokal), Donny Fattah (Bass), Jockie Soerjoprajogo yang gabung kembali setelah bermukim di Malang (Keybord)  dia mengajak Teddy Sudjaja (drum) dan Ian Antono (guitar) untuk gabung ke God Bless.

Pada tanggal 5 Desember 1975 Denny Sabrie dari Aktuil meminta God Bless mendampingi Deep Purple sebagai band pembuka di Jakarta, God Bless langsung menggebrak panggung dengan lagu Celebration milik PFM yang sontak mendapat sambutan luar biasa hangatnya dimana Donny Gagola dan Yockie menunjukan permainan dan gaya  first class-nya, inilah puncak kebesaran God Bless yang ditampilkan malam itu bahkan permainan keyboard Yockie mendapatkan pujian khusus dari dari John Lord  yang mana diam-diam mengamati permainan keyboardist   berbakat kebanggaan God Bless  yang memiliki  tinggi 182 cm itu.

Karena mendapat sambutan yang luar biasa meriah Albar-pun menjadi sangat bersemangat dan menyulut kembang api yang mana menjadi awal pemicu pembakaran yang dilakukan oleh penonton di Stadiun Utama Senayan saat itu., para penonton terutama yang berada di VIP A mulai destruktif. Terjadi perang lempar ”jok kursi” antara mereka yang berada di barisan lebih atas dan yang berada di bawah. Pesta bakar-membakar juga berlangsung, kertas-kertas  dibakar lalu dilemparkan ke bawah, menurut seorang teman kami yang juga menonton pagelaran itumain baker bakaran saat itu layaknya obor-obor yang dinyalakan waktu gelap persis seperti lakon wayang Hanoman Obong dalam cerita Ramayana. Keributan bertambah massive terutama di VIP A dan ini berlangsung sampai pertunjukan selesai. Jok kursi berterbangan dilemparkan dilempar penonton sampai ke pintu masuk bahkan ke bawah di luar lapangan.Karena kejadian ini panitia merugi besar dan membuat Denny Sabri sewot berat  sampai – sampai dia berujar “No More Super Group”!.

Majalah TOP  selalu meliput  konser God Bless

Kemudian di tahun 1976 meraka merilis Album perdana Huma diatas Bukit  yang konrtoversial itu dimana God Bless mendapat pujian sekaligus makian dari para penggemar musik cadas di Tanah Air saat itu dikarenakan hampir di semua lagu nyaris aransemennya  comot sama comot sini mungkin ini dikarenakan keseringannya mereka menyayikan lagu asing, macam milik King Ping Meh, Queen, Edgar Winters; Jhonny Winters, Deep Purple dan Genesis, Jetro Thull membuat gaya musik. Hal tersebut tergambar jelas dalam pengarapan album perdana mereka itu, Umpamanya  Huma Diatas Bukit yang nyaris sama dengan lagu Firth of The Fifth-nya Genesis pada lagu Rock Di Udara menyelinap kesana Storm Bringer –nya Deep Purple. Dalam acara Rockaholic Zone di radio Ramako Yockie secara khusus mengutarakan rasa kecewanya terhadap album God Bless yang pertama itu yang dikatakannya sebagai album salah kaprah..

Formasi  God Bless dalam album Cermin

Menjelang pembuatan album kedua Jockie Soeryoprayogo keluar dari God Bless untuk yang kedua kalinya dan memilih mengerjakan proyek album solonya serta menggarap proyek Badai Pasti Berlalu, album yang melejitkan penyanyi Chrisye. Posisi Jockie Soeryoprayogo kemudian di ambil alih oleh Abadi Soesman yang bergabung tahun 1979 dan ikut terlibat di pembuatan album kedua cermin (1980). Di album ini konsep musik God Bless sedikit berubah. Permainan keyboard Abadi Soesman yang banyak di pengaruhi  musik jazz dan klasik menjadikan ramuan aransemen lagu-lagunya terkesan lebih rumit dan membutuhkan skill tinggi dalam memainkannya. Secara keseluruhan album itu sangat bagus bahkan mungkin akan menjadi sebuah album yang terbaik kalau saja Abadi tidak memasukan Tarkus-nya ELP  kedalam lagu Anak Adam.

Namun dua tahun setelah album cermin dirilis, Abadi Soesman mengundurkan diri. God Bless sendiri vakum beberapa tahun. Di tengah kevakuman God Bless, Tahun 1988, God Bless menggebrak dengan lagi lewat album Semut Hitam, yang kembali lagi menghadirkan kehandalan permainan keyboard Jockie Soeryoprayogo yang gabung kembali. Di album ini lagi-lagi konsep musik God Bless berubah. Dari tadinya lebih bernuansa rock progresif secara atakan berubah menjadi sedikit lebih keras karena pengaruh musik hard rock dan heavy metal yang mengikuti zamannya waktu itu.

Teddy Sudjaya God Bless Drummer Generasi Ketiga, Mantab!

Secara komersil, boleh dibilang album semut hitam yang antara lain melejitkan lagu kehidupan, semut hitam dan rumah kita ini cukup sukses. Sayangnya, keberuntungan tersebut tidak di barengi oleh keharmonisan hubungan di antara personelnya serta pihak manajemen. Buntutnya, Ian Antono menyatakan hengkang dari group yang membesarkan namanya ini. Posisinya kemudian di gantikan oleh gitaris muda berbakat  Eet Sjachranie

yang sebelumnya sempat memperkuat bandnya Fariz RM dan group Cynomadeus-nya Iwan Madjid.

Setelah Album Semut Hitam (1988), tidak berlama-lama lagi di tahun 1989 God Bless langsung merilis album Raksasa. Untuk kesekian kalinya konsep musik God Bless berubah lagi. Di Album Raksasa, permainan gitar Eet Sjachranie sangat mempengaruhi pada perubahan warna musik God Bless. Selain lebih keras juga terkesan sarat akan sound rock yang trend di akhir tahun 1980-an. Di album ini melejit lagu Maret 89, Menjilat matahari, Raksasa yang sangat didominasi dengan permainan gitar Eet Sjachranie yang banyak terpengaruh musik Van Helen dan juga ACDC.

Ditahun 1991 God Bless merilis Album Story Of God Bless yang merupakan lagu-lagu lawas mereka yang dirilis ulang seperti lagu Huma diatas Bukit, Sesat, Musisi, Setan Tertawa, She Passad Away adalah lagu-lagu yang di arensmen ulang dan sangat lebih segar, modern. Setelah album ini grup band yang menjadi tonggak musik rock di Indonesia ini vakum dan masing-masing poersonil nya sibuk dengan proyeknya sendiri-sendiri. Seperti Eet Sjachranie dengan Edane nya. Jockie Soeryoprayogo dengan Kantata Takwa, Swami dan juga Suket serta melambungkan nama Mel Shandy dan Ita purnama Sari. Donny Fattah dengan Kantata Takwa juga dan melambungkan group pendatang baru Power Metal.

Teddy Sudjaya yang memproduseri dan menciptakan lagu-lagu Anggun C Sasmi. Achmad Albar sendiri dengan solo nya yang cukup sukses. Selain itu juga diawal tahun 1990-an banyak bermunculan Band-band muda berbakat sebut Slank, Power Metal, Grass Rock, Elpamas dan Kaisar. Dan ironisnya di awal tahun 1990-an itu juga muncul group band yang merupakan duplikat dari God Bless sendiri yakni Gong 2000 di mana tiga porsonelnya Achmad Albar, Ian Antono dan Donny Fattah serta di tambah Harry Anggoman (Keybord) dan Yaya Muktio(Drum) melejit dengan lagu-lagu Rock yang bernuasa pentatonic Bali, dan ada beberapa lagu lawas God Bless yang masuk di Album Gong 2000 ini.

Selang beberapa tahun vakum yang cukup panjang, di tahun 1997, para porsonel God Bless, termasuk Eet dan Ian Antono kembali berkumpul. Workshop yang mereka gelar di kawasan puncak, Bogor menghasilkan album berjudul Apa Khabar, yang merupakan album kerinduan mereka untuk kembali berkiprah di panggung musik. Kisah selanjutnya setelah penggarapan album Apa Khabar, Eet Sjachranie resmi mengundurkan diri dari formasi God Bless dan konsentrasi untuk bandnya sendiri Edane, yang sejak tahun 1992 sudah merilis album perdananya.

God Bless Formasi Teranyar

Menjelang penggarapan album-album terbaru God Bless giliran Jockie Soeryoprayogo dan Teddy Sudjaja yang mengundurkan diri. Penggarapan album pun menjadi terlambat, sepanjang tahun 2000 hingga 2005 God Bless belum juga merilis album lagi. Sepanjang tahun 2000 hingga 2006 ini banyak nama-nama yang sempat mengisi kekosongan di tubuh God Bless di antaranya, Kembalinya Abadi Soesman, Inang Noorsaid, Iwang Noorsaid, Harri Anggoman, Yaya Muktio dan Gilang Ramadhan. Terakhir mereka masih manggung di acara A mild Live Soundernaline dan acara tahun baruan di Ancol dengan formasi Achmad Albar, Ian Antono, Donny Fattah dan Gilang Ramadhan. Hingga kini di tahun 2010 God Bless masih tegar seakan-akan mereka memang selalu dibekahi Tuhan dan formasi teakhir mereka adalah Achmad Albar (vocal), Ian Antono (gitar), Donny Fatah (bass) , Abadi Susman (keyboard) dan Yaya Muktio (drums) God Bless , may  God always bless you !.

About these ads

29 Responses to “GodBless – Jakarta, Here We Come!”

  1. MH AlfieSyahrine Says:

    God Bless era 70′an memang selalu dikenang terutama akan kiprah mereka dipanggung

  2. edigimo Says:

    saya sempat nonton God Bless pd waktu keyboardnya Abadi Susman trus digantikan sm Yockie Soeryoprayogo, mrk sering membawakan Asia, Van Halen dll. Mereka memainkan musik sangat rapi…..Viva GOD BLESS.

  3. MH Alfie Syahrine Says:

    Lagu Asia yang selalu dibawakan oleh God Bless adalah “Time Again”. memang Abadi itu musikus serba bisa. Saya masih ingat waktu pertama kali Abadi gabung dengan The Pro’s dan mengiringi Boery di TVRI pada tahun 1972 wah masih lucu bener penampilannya dan dia paling muda disana.

    Salam

    MHAS

  4. Kristanto Says:

    Baru sekali nonton God Bless sekitar thn
    80-an di Kridosono Stadium, Yogya.
    Artis pembuka waktu itu Ita Purnamasari yg
    waktu itu ngetop dgn lagu “penari ular”.
    Saya paling suka permainan gitar si Ian
    Antono, termsk di album2nya Nicky Astria.

  5. adi Says:

    Jadi kesimpulannya God Bless formasi paling mutakhir adalah formasi Mark berapa Pak? Apa kira2 bs diberi gelar sbg grup musik paling sering gonta ganti personil? :D

  6. MH Alfie Syahrine Says:

    God Bless nyaris seperti YES yang sudah gonta ganti personil lebih dari sepuluh kali yang paling dramatik adalah God Bless minus Teddy & Yockie lalu masuk Harry Anggoman & Yaya Muktio = GONG 2000.

    Salam

    MHAS

  7. MH Alfie Syahrine Says:

    Menurut saya Godbless yang paling dahsyat adalah Mark I (Albar, Yongkie, Ludwig L, Donny dan Fuad lalu Yongkie cabut masuk Giant Step) , Mark II ( Albar, Dores,Donny, Ludwig, dan Fuad lalu Ludwig mudik ke Belanda). Mark III (Albar, Donny, Dores, Soman, Fuad lalu Dores pulang kampung gabung Giant Step yang ditinggalkan Yongkie karena buat band baru sama Sammy Zakaria di Malang bernama Double Zero) ), Mark V (Albar, Donny, Odink, Keenan dan Debby tapi Nasution Bresaudara ini cabut juga karena orientasi mereka lebih ke Prog Rock seperti kata Debby pada saya) Mark VI (Albar, Donny, Yongkie, Ian danTeddy) Mark VII(Albar, Donny, Abadi, Ian danTeddy) selebihnya saya tdk begitu menyimak lagi karena setelah tahun 1980′an saya sudah mulai tua mikirin kerja dan cari calon Isteri jadi lalai mengamati God Bless-nya.. he..he..he.he..

    Salam

    MHAS

  8. Gatot Widayanto Says:

    Masa kecil saya, ketika SD…kalau main ke Jakarta saya suka menginap di PakDe saya yang rumahnya saat itu di Jl. Cendana 23 Jakarta. Tiap hari rumah itu dijaga tentara soalnya tetanggaan sama rumah Presiden RI saat itu.

    Di Cendana 23 itulah Fuad dan Nari (pernah terlibat di Guruh Gipsy) suka nangkring. Saya suka sama penampilan dia yg selalu pake sepatu exotic (hak tinggi) rambut panjang pol …. Saat itu saya belum kenal GodBless…jadi ya kalah setting dibanding pak Alfie .. ha ha ha …

    Salam,
    G

  9. MH Alfie Syahrine Says:

    kalau di panggung Fuad suka bener pakai sepatu putih hak tinggi yang di Pasar Baru saat itu hanya satu satunya ada di etalase. Kalo Donny saat itu masih tinggal di Kebon Baru Tebet dan suka digangguin sama Debby yang anak Menteng memang mereka sudah sangat akrab seperti saudara saja layaknya.

    Salam

    MHAS

  10. Yoyok Says:

    Bad Session dari Malang, Lime Stone dari Padang.
    Penampilan God Bless di tahun 1974 warna musiknya masih Soul (trend waktu itu) seperti Reach Out (The Four Tops), The Letter (Box Tops), Higher (Sly Stone) Friday On My Mind (Easybeats) dan tentu Free Ride.

    Lagu Silverspoon (Ursa Major) itu apa God Bless punya ya Pak?

    Salam

    dari Malang

  11. indrayana Says:

    God Bless …. duh mau komentar apalagi ya ….. Memori saya mencatat, mereka adalah terbaik …. dah itu adja …!

  12. Gatot Widayanto Says:

    Wah mas Yana mustinya bisa cerita banyak tentang GB jadi opening act nya DP tahun 75?

  13. DIKI 78 Says:

    Thanks banget tulisannya Pak Alfie, terus terang saya yang generasi kelahiran akhir 70an, hanya denger kehebatan GB dari cerita Om dan Bapak saya, tapi karya mereka lewat album rekaman saya ikuti terus, trutama Huma dan Cermin…..emang mereka group band no 1, tidak habis dimangsa cukong dalam rilisannya

  14. subhan basri Says:

    sukses buat GB. maju terus pantang mundur……

  15. Nazim ( Malaysia) Says:

    Saya pengemar God Bless dari Malaysia. Pelupor musik rock Melayu yang hebat. Kehebatannya terletak pada melodi dan bunyi dari alatan keyboard ( Piano, Organ dan Synthesiser ). Terutama permainan Jocky,Abadi Soesman ( Harry Angoman – Gong 2000) Ian Antono Dewa Gitar. Teruskan berjuang jadi jaguh atau Dewa Rock Melayu Nusantara.

  16. Gatot Widayanto Says:

    Terima kasih bro Nazim telah menyukai God Bless. Memang keren God Bless!!!

    Salam,
    Gatot

  17. beny waluyo Says:

    saya dari dulu ingin bergabung dengan comunity god bless tapi saya tidak tahu di mana tempat tongkrongannya .
    jikaka teman-teman tahu tolong hubungi saya di 085710135496
    semoga kita bertemu di panggung god bless PRJ 06 juli 2011
    thank you…….

  18. PKT Rock Nation 2011 « Music for Life Says:

    [...] tentang God Bless bisa KLIK disini atau [...]

  19. Chamcie Abiem Says:

    GOD BLESS SAMPAI saat ini tiada duanya. Walaupun hanya 6 album tapi mereka begitu berkesan dan selalu dikenang,

  20. Moe Says:

    salam Rock tuk semua,maaf saya oarng baru mau ksh comment, bagi saya “Roh ” GodBless adalah permaianan keyboard Jockie,coba dgr lagu-lagunya yg populer adalah ciptaan dia,setelah dia cabut, God bless seperti kehilangan “Nyawa”…salut buat Yockie……

  21. nadia Says:

    god blees..mantap

  22. Titi Says:

    Saya nonton GB di Teater Terbuka TIM 1973 diajak oleh oom saya, waktu itu saya masih SMP. Gila, ga ada duanya deh…keren abiz… Lagu-lagu mereka masih saya pasang sebagai penghantar kerja di kantor…Blessings to God Bless…

  23. Raynovar (Ari Paham) Jakarta Selatan Says:

    putaran hidup tidak membuat saya lepas dari irama musik GOD BLESS, meski saya baru kenal GB di era tahun ’82 an, hehe tapi dari album pertama sempat saya miliki semua ….namun semenjak saya berkeluarga koleksi saya berantakan semua hikss….Selamat Pagi Indonesia, cintaku….
    GOD BLESS never die!!!

    • Gatot Widayanto Says:

      Mas Ari…album2 GodBless sudah keluar dalam bentuk cakram padat (CD) kecuali Cermin (master nya hilang katanya) … Silakan diburu mas …

  24. roni harahap Says:

    eru juga baca ttg pertunjukan Godbless pang pa

  25. rozanaokt Says:

    Dari sekian banyak Group Band Rock era 70an, God Bless yang paling awet. Lainya sudah bubar. Terncem (Solo), AKA/SAS (Surabaya), Bentoel (Malang), Giant Step (Bandung), Fannys (Semarang), Cristmas Camel (Yogyakarta), Superkid (Bandung), dll. Hanya, God Bless paling sering ganti formasi. Tapi intinya, God Bless = Achmad Albar. Maksudnya, personel lain boleh ganti, tapi vocalisnya tetap Achmad Albar. Mungkin karena terlalu sering ganti formasi, album yang dibuat pun tidak banyak. 37 tahun, cuma 6 album. Dalam satu hal, God Bless kalah dibanding AKA dan Giant Step. Sepanjang album God Bless, mungkin cuma 2 lagu yang berbahasa Inggris (salah satunya She Passed Away). Sedangkan Giant Step dan AKA sudah menyanyikan lagu2 rock berbahasa Inggris ciptaan mereka sendiri. Sedangkan God Bless masih menyanyikan lagu orang lain, misalnya, Free Ride (Edgar Winter), atau Brighton Rock (Queen).

  26. PAULDAY Says:

    SAY TAK MAU KOMENTAR…BNYK ,,,HANYA SATU KATA…GOD BLESS ..TOP..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 152 other followers

%d bloggers like this: