Archive for June, 2008

The Tielman Brothers? Speechless!!!!

June 28, 2008

UEDIYAAANNNNN….!!!!!!!

Inilah reaksi pertama yang saya rasakan ketika nonton Youtube band ini di situs ini.

Wah .. bener2 gila…!!!! Tahun 1960 mereka udah main atraksi gila:

  1. Guitar tapping oleh Andy Tielman (jadi, bukan Steve Hackett apalagi Ed Van Halen!) yang memeulai teknik ini
  2. Main gitar pake kaki sebelum Jimi Hendrix main gitar!
  3. Main gitar dari belakang punggung
  4. Main gitar dengan menggunakan drum sticks yang dimainkan drummer
  5. Main bass betot buat musik rock secara atraktif
  6. Main bass betot sambil tidur – Chris Squire aja gak bisa!!!!
  7. Main drums yang sangat atraktif – sambil jalan2!!! Neil Peart, Mike Portnoy, Bill Bruford aja gak bisa melakukannya …

Udahlah pokoknya GENDHEEENNNNNKKKK!!!!!

Silakan KLIK sendiri dah. Dan yang membanggakan, band ini adalah asli INDONESIA!!! (arek Suroboyo!!!).

The Four Tielman Brothers at Hawaiian Village, Brussels 1958

Salam,

G

Harga CD di Toko kok Jahiliah ya?

June 25, 2008

Ini sekedar curhat saja. Beberapa tahun yang lalu, saya termasuk rajin keluar masuk toko CD baik itu di Duta Suara Sabang, Plasa Senayan, maupun Musik Plus Sarinah maupun Blok M Plasa. Asik juga hunting CD di toko2 karena kita suka nemu barang aneh yang kita tadinya gak rencanakan beli. Masih ingat saya selagi memfasilitasi Corporate Culture workshop buat PermataBank beberapa tahun lalu, di Planet Dago Bandung (Hard and Heavy) saya bisa nemu band yang semasa SMP dulu lagunya “Hazy Colour” ngetop di Madiun, radio amatir GM (Gombal Mukiyo) alias Dji SamSoe. Nama band nya TEA dari Jerman. Kontan saya gak pikir panjang, saya duitin tuh CD meski untuk ukuran tahun segitu (kayaknya 2004 yah?) lumayan mahal (Rp. 175.000,-); meski saya hanya membeli satu lagu “Hazy Colour” itu. Namun ternyata banyak lagu lain yang top markotop, claro abis kemlibiszzz!!! termasuk lagu berjudul “Cool In The Morning” yang merupakan opening track.

Terus, di Musik Plus Sarinah, tanpa saya nyana saya nemu juga Gentle Giant “Edge of Twilight” (2 CD) yangBest Of album cover

merupakan kompilasi. Tadinya ndak tertarik beli lha wong semua Gentle Giant udah lengkap kok. Eh, begitu saya liat harganya dibandrol 125 ribu, ya langsung saya duitin tih barang. Yang sungguh fenomenal, saya pernah mendapatkan boxed set STEELY DAN berisi 4 CD kumplit dengan bukunya dihargain cumak Rp. 105.000,- (opo tumon?). Herannya, saya gak tahu itu STEELY DAN apakah nama orang atau nama band. AKhirnya telpon temen dan kata temen itu termasuk band claro … Langsung saya bayarin lah boxed set itu di Duta Suara Sabang. Di Sabang ini saya punya “channel” yang siap selalu menghubungi saya kalo ada CD baru dateng, jadi saya lumayan updated terhadap perkembangan CD baru.

Di Musik Plus saya dapet fasilitas diskon 10% kalo bayar tunai (gak pake kartu kredit – red.). Sehingga, sering kali saya mborong CD dari toko ini. Padahal, secara harga toko ini “sedikit” lebih murah dari Duta Suara, sebelum diskon. Apalagi dapet diskon .. apa gak prog .. hayo …???? Udah lah pokoknya dulu saya hampir tiap hari nyambangi toko CD karena memang murah dan ada kejutan mendapatkan CD yang tak direncanakan beli. Di Aquarius Pondok Indah, saya dapet boxed set keren dengan kemasan peti instrumen saat band rock tur dari grup Grand Funk Railroad. Keren dah ini boxed set. Saking kerennya hampir membuahkan petaka di rumah karena ketahuan sama satpam di rumah .. ha ha ha … Pokoknya ini boxed set keren banget. Harganya Rp. 400 ribu berisi 4 Cd tapi ada slot buat tambahan 8 CD lain yang bisa dibeli terpisah dari album2 Grand Funk lainnya.

Sekarang kok Jahiliah

YesMontreux 2003 album cover

Cerita di atas itu “dulu” lho … sekitar tiga atau empat tahun lalu. Kalo sekarang .. waduh .. berbeda banget. Kecut dah liat harga CD sekarang di toko2 Duta Suara, Musik Plus atau apapun lah. Mungkin Aquarius Pondok Indah aja yang lebih oke karena pake harga dolar dan rate nya lumayan bagus. Dua minggu lalu saya mampir ke Musik Plus Sarinah dan mencoba mendapatkan CD bagus. Begitu lihat harganya, saya semaput dah … Mosok itu ASIA “Phoenix” yang saya beli dari Amazon USD 9.9 plus ongkir jatuh rupiahnya maksimum Rp. 140ribu di Musik Plus di bandrol Rp. 220.000,- opo tumon? Lha ambil untung kok Rp. 80.000 (dapet 1 CD pressing loka tuh!). Belum lagi Whitesnake “Good To Be Bad” yang di amazon dibawah USD 10 ditambah ongkir gak bakalan lebih dari Rp. 150.000,- mosok dibandrol Rp. 220.000,-. Wah udah lah ndak masuk akal. Karena udah terlanjur ke situ dan ubak-ubek ndak dapet apa2 akhirnya memutuskan ambil DVD YES “Live at Montreux Jazz Festival 2003″ rilisan 2007. Memang saya belum punya DVD ini. Yo wis, karena berharap dapet diskon 10%, maka saya putuskan mau beli DVD ini seharga Rp. 210.000,- Cilaka tiga belas, ternyata fasilitas diskon 10% udah gak boleh lagi diberlakukan sama Manajemen Sarinah sehingga saya harus bayar segitu. Ya udahlah .. demi YES gak masalah.

Sampe rumah saya setel memang puwas banget nonton konser dari grup legendaris ini, apalagi pas lagu “Awaken” biyuh .. muantebszz!!! Begitu besoknya saya iseng KLIK amazon .. saya njumbul hawkadraghhhh …… harganya cumak USD 10 untuk DVD ini. Diyamput!!!! Berarti kan dengan ongkos kirim, paling banter itu harganya cuman Rp. 150 ribu!!! Juangkriiikkk!!! Dibo’ongin saya .. mosok Musik Plus ngambil untung Rp. 60 ribu sih???????? Kesel dan mangkel pol!!! Untung .. saat beli DVD tersebut saya ketemu kenalan baru yang penggila YES juga .. tambah kenalan, asik juga. Beliau ini rupanya salah satu penyiar yang menggawangi acara YES di radio Jakarta Alternative Station (JAS) AM900 milik bro Ilham Affan itu. Tombo ati lah .. ketemu menungso prog meski mangkel beli DVD super duper mahal.

Kesimpulan

Lebih baik KLIK internet lewat amazon atau amazon UK ketimbang beli di toko Jakarta. Contoh: kemarin saya baru “klik” DVD Genesis “When In Rome” dari amazon UK dimana price list nya GBP 14.25 tapi karena dapet tax advantage, saya hanya di charge GBP 12.75 ditambah ongkir menjadi GBP 15.8 .. ya rupiahnya menjadi sekitar Rp. 260.000,- udah sampe Jakarta. Tahu gak Musik Plus Sarinah jokul brokap? Rp. 375.000,-!!!! Ya amplooooooppppp .. mahal be’eng!!!

Trus saya juga iseng mengunjungi situs http://www.missingpiece.net dapet CD baru dengan harga super duper claro antara Rp. 20.000,- sampe dengan Rp. 60.000,- tambah ongkir per CD sekitar Rp. 30.000,- Kan lumayan pol toh????

Oh ya .. ini semua yang saya bicarakan untuk CD maupun DVD pressing luar ya .. bukan pressing lokal.

Toko CD Jakarta harus banyak belajar bahwa pricing mereka bener2 jahiliah. Padahal trend digital download semakin marak, serta orang bisa akses internet dengan mudah. Mustinya mereka gak mengambil keuntungan jahiliah gitu …. Gak fair gitu loh ….ndak masuk akal pulak!

Salam,

G

Mirip Dark Side of The Moon

June 23, 2008

Hari Jumat, ke aksara Citos dan kaget liat ada CD ini:

Ada yang tahu gak, ini musiknya kek apa sih?

Salam,

G

Pating Pecothot!

June 23, 2008

Hua ha ha ha ha ha … kalo liat judulnya pasti pada bingung, apa sih maksudnya? Dasar …mosok blog musik kok ngasih judul postingan jan gak prog blaszzz!!!!

Gini …

Bagi yang ndak tahu boso Jowo, ini artinya kira2 “gak keruan”, “acak adul”, “gak beraturan” .. dan sejenisnya lah. Apa hubungannya dengan blog ini? Ya begitulah … kira2 yang disebut dengan musik prog karena konon musiknya tanpa bisa ditebak dengan pola yang suka berubah sak enak udele mbahe sangkil …ha ha ha ha … artinya musik prog itu ya pating pecothot! ha ha ha ha ha …. Saya jadi inget pertama kali menikmati YES “Tales From Topographic Ocean” … terutama lagu The Ancient .. biyuh saya pusing tuju setengah keliling .. gak ngerti blas apa maksudnya musik seperti ini!!! Wis, jan pating pecothot tenan!

Ide menulis postin
gan ini gara2 beberapa hari lalu saya mengikuti kegiatan rutin ba’da Subuh: nonton Indosiar “Aa dan Mama Dedeh” dimana peran Aa itu sebagai moderator yang kocak. Dengan logat Sunda yang kental, si Aa ini belajar bahasa Jawa dan menemukan istilah “pating pecothot” itu … Saya kontan nguakak melihat dia mengucapkan dengan logat Sundanya ….

Tapi ya begitulah musik prog … suka gak ketebak, gak beraturan, pating pecothot …..

Salam,

G

Ujug-ujug kok nge-Blues …!!!

June 23, 2008

Hari-hari ini playlist saya acak adul tanpa pola. Tapi ya ndak pa pa, namanya juga menungso prog, segala sesuatunya tak terpola. Namun sedemikian gak terpolanya, toh secara sadar saya masih bisa mengidentifikasi mengapa saya memutar lagu2 tersebut. Kalo beberapa hari lalu saya menorehkan “merajut makna” dengan lagu River of Life nya PFM itu ya karena gas beratjoen dari mas Priyo Djatmiko, bahkan beliau mengirim MP3 nya. Kemudian seharian kemarin saya tergila-gila sambil mbengok2 nyanyi memasang vintage rock bertajuk “Fly People Fly” dari Scorpions. Kalo ini pemicunya jelas: i-Rock! akan memanggungkan Seedz membawakan lagu2 Scorpions pada tanggal 10 Juli nanti. Sementara itu, saya mengenal Scorpions pertama kali ya dari lagu Fly People Fly (bukan Fly Robin Fly lho … ini kan Boney M … ha ha ha ha ha ha ha ha …).

Mengenai Fly People Fly ini saya mau gak mau kembali ke alam remaja dimana saya begitu terkesimanya dengan lagu blues rock ini yang saya denger dari kaset (bajakan) jaman dulu rekaman Lolita. Setelah tahu lagu ini, praktis saya suka gitaran lagu ini, sama temen sesama penggemar rock saat SMP & SMA: Didik Rudiono (saat itu belum DOKTOR dan masih ngerock, sekarang masih ngerock juga, tapi ndak gondrong lagi!). Wis jan kemlotop tenan lagu ini .. huwenaaaaakkk pol!

Selain itu saya juga menyimak Coheed & Cambria, Def Leppard album baru, Journey .. wis pokoknya sembarang kalir. Nah .. yang paling seru kok saya tiba2 pengen ngeblues lagi. Mungkin pengaruh karena nyetel Scorpions ”Fly People Fly” itu. Kali ini malahan yang saya ambil dari rak koleksi justru kompilasi Blues Collection vol. 1 sd. Vol. 3 (tiga CDs) versi HerSob. Bingung? Ceritanya, saya pernah cari CD di Duta Suara Sabang, ketemu dengan orang yang seleranya ”mirip” tapi beliau ini jauh lebih claro lagi, lha wong Rolling Stones aja yang era setelah Brian Jones menurut beliau gak layak menyandang nama Rolling Stones kok. Singkat kata, pembicaraan akrab dan bahkan setelah kenal beberapa bulan, saya pernah diajak mampir di rumahnya yang gedong magrong magrong di daerah Kemang. Koleksinya memang uediyaaaannnn ….!!! Itu lagu yang sering dibawain The Rollies ”Gone Are The Song of Yesterday”, beliau punya versi The Love Affair nya. Bahkan hamper semua album The Love Affair rasanya beliau punya. Edhan dah!

BTW, HerSob itu singkatan nama beliau: Hery Sobirin. Orangnya baik banget. Setelah kunjungan kke rumahnya, saya sering mendapatkan kiriman CD kompilasi yang direkam beliau sendiri dan lengkap dengan artworknya segala. Ya itu tadi Blues Collection yang tadinya vol 1, ternyata berlanjut ke vol 2. dan vol 3. Semua CD itu dikirim via karyawannya ke rumah saya! Wah jan .. apik tenan .. .ha ha ha .. Sementara saya gak kasih apa2 .. lha wong koleksi saya hanya seperseratus dari CD nya beliau. Belum lagi PH nya … wes .. kojur tenan kalo mau ngikutin beliau ….

Ini daftar lagunya dari 3 kompilasi tersebut (Vol. 1, 2, 3):

Ini desain bagian dalamnya:

Asik juga lho ngeblues malam itu, menikmati kompilasi HeSob ini … ada John Mayall, Dave Hole (yang terkenal dengan slide guitar nya itu), Gary Moore ….wis pokoke jan vintage music pol!

Salam,

G

A Tribute to Scorpions / In Memoriam Live

June 21, 2008

Merajut Makna Melalui Prog Rock (20 of 99)

June 19, 2008

River of Life

Lagu dari PFM (Premiata Forneria Marconi) – band progressive rock asal Itlaia yang legendaris ini – merupakan lagu yang sangat indah komposisinya. Setiap segmen musiknya memberikan ramuan notasi yang sungguh menohok sukma karena liukan bebunyian yang begitu “miris” terdengar di kuping. Karena getaran frekuensi nada yang begitu “menggugah”, otak saya secara otomatis mengirimkan sinyal kuat ke hati dan sekaligus menggerakkan bulu roma saya buat merinding menikmati alunan musik indahnya. Tidak sekedar komposisi yang begitu rapi dari satu segmen ke segmen selanjutnya, namun melodinya juga sangat elok yang menghasilkan sentuhan manis bak sebuah siraman rohani yang menyejukkan.

Mari kita tengok bagaimana PFM memainkan emosi saya sejak lagu ini dibuka dengan petikan gitar akustik berdawai nilon yang dipetik begitu halus dan melodius. Pada menit 0:35 bebunyian flute mulai masuk indah disertai dengan petikan gitar akustik yang makin dinamis. Subhanallah … duet gitar dan flute ini begitu indah sekali di telinga diikuti augmentasi bebunyian kibor halus di altar, membuat suasana makin miris sekali. Pada menit 1:22 bunyi kibor menukik manis dan mengantarkan drums masuk musik disertai desiran bunyi violin yang dinamis menambahkan suasana semakin megah bak orkestra.

Pada menit 2:00 tiba-tiba musik berhenti mendadak disertai duet vokal melantunkan:

River of Life / Rain was your birth

Gathered deep /Beneath the earth.

Search and seep, Hollow stone

Issue and flow

Wah …terasa indah sekali alunan melodi dan musik pengiringa saat vokal melantunkan bagian diatas. Mengingatkan saya ke musik ala King Crimson, meski beda. Bebunyian flute yang menyertai lagu ini sungguh merupakan faktor yang menentukan keindahan musiknya. Selain itu bunyi mellotron juga memberikan kesan magis sekaligus klasik. Simak setelah vokal melantunkan : River roll / Follow your star … (menit 3:06) bunyi mellotron membahana dibarengi sentuhan manis gitar listrik dengan suara tumpul mengalun indah hingga masuk ke interlude. Di bagian interlude inilah musik berubah drastis dengan etalase permainan gitar dan kibor bersahut-sahutan indah dan kemudian musik masuk lagi seperti di bagian bait pertama lirik. Duh .. indahnya lagu ini … Diputar berulangkali pun gak bakalan bosen! Ini sambil ngeblog saya sudah nyetel lebih dari lima kali, masih mau tanduk lagi …. Memang indah pol nih lagu. Masterpiece!

Apa maknanya dong?

Yeah .. ini lagu terasa pas banget buat media kontemplasi, menemani saat2 Anda merefleksikan diri di malam hari sebelum tidur, merenung mengenai apa yang telah Anda lakukan sepanjang hari dan pembelajarannya. Kemudian, sambil lagu ini mengalun …Anda sususn rencana hari esok, wah .. terasa pas sekali rasanya. Sesuai dengan judulnya, lagu ini terasa seperti sungai dalam kehidupan. Sungai yang di dalamnya mengalir air mencerminkan fitrah kita yang seharusnya selalu bergerak, tidak stagnan. Karena air yang stagnan hanya menyebabkan penyakit …(nyamuk demam berdarah kan berasal dari jentik nyamuk yang betah di air yang stagnan). Sementara itu air yang mengalir memberikan makna yang besar bagi kehidupan, slah satunya bisa menjadi pembangkit tenaga listrik. Jadi .. mengalirlah .. seperti air di sungai ….

Lagu ini dari album Photos of Ghost (1973) dengan susunan pemain:

- Franz Di Cioccio / drums, vocal

- Franco Mussida / electric and acoustic guitar, vocal

- Mauro Pagani / flute, violin, Windwood, vocal

- Giorgio Piazza / bass

- Flavio Premoli / keyboards, Hammond organ, piano, Mellotron, Moog, Vocal

Premiata Forneria MarconiPhotos Of Ghosts album cover

Salam,

G

Merajut Makna Melalui Prog Rock (19 of 99)

June 19, 2008

Brain Damage

Tadi pagi sepulang dari subuhan di masjid, buka HP ada pesan pendek yang rutin selalu saya terima setiap Senin dan Kamis saat Subuh, dari bang Ijal. Pagi ini topiknya sungguh membuat saya merinding :

Wa ‘an Nu’maan bin Basyiir RA qaala: Sami’tu Rasuulallaah SAW yaqul: “Inna ahwana ahlin naari ‘adzaabaan yaumaal qiyaamati larajulun yuudha’u fii akhmashi qadamaihi jamrataani yaghlii minhumaa dimaaghuh, maa yarai anna ahadaan asyaddu minhu ‘adzaabaan, wa innahu laah wanuhum ‘adzaabaan”.

The least tortured man on the Day of Resurrection is one underneath whose feet will be placed two live coal, and his brain will be boiling, and he would think that he is the most tortured, while he is the least tortured (Al-Bukhari and Muslim).

Saya langsung membayangkan betapa beratnya adzab neraka yang disebabkan kemaksiatan dan dosa manusia saat menjalani kehidupan di dunia, mengabaikan perintahNya dan melanggar laranganNya. Menonton film yang ada darahnya saja saya takut, eh .. ini malah membayangkan di kedua telapak kaki manusia membara batu bara yang panas sampai otaknya mendidih. Dan celakanya lagi, dalam keadaan seperti ini manusia tersebut tidak mati…aduuuhhh betapa pedihnya adzab neraka. Kerusakan sel-sel otak tidak sekedar tak berfungsi lagi, namun secara fisik daging yang membentuk tak berubah wujud menjadi cair seperti air mendidih …. Ya Allah ampunilah dosa-dosaku .. jauhkan lah aku dari siksa api neraka ….

Tiba-tiba saya kok teringat dan pengen memainkan album Dark Side of the Moon dari Pink Floyd, khususnya Brain Damage. Meski, siksa neraka tersebut gak sekedar membuat kerusakan fungsi otak, namun malah membuat wujud fisik bertansformasi dari benda padat ke cair. Dalam keadaan seperti itu, keadaan jasad juga tidak mati sehingga betapa pedih rasanya. Tereak pun tidak ada yang mendengarkan maupun menolong. Ingat juga penggalan lirik dari Brain Damage ini:

And if the cloud bursts, thunder in your ear

You shout and no one seems to hear.

Terima kasih banyak bang Ijal, atas SMS nya yang membuat saya semakin takut adzab neraka yang pedih. Semoga ini membawa ke peningkatan iman dan taqwa saya. Amiiin…..

Salam,

G

Vintage Performance

June 18, 2008

“Hua ha ha ha ha ha ha ha…. ” … begitulah reaksi saya begitu terima kiriman dari temen saya SMA di Madiun dulu, Atty, berupa foto performance kita (Atty ikut di vokal) saat perpisahan buat kakak2 yang lulus SMA di tahun 1977. Ini dia gambarnya .. (lha opo ora ngguyu pol!!!) … Hayo, tebak, saya yang mana????

Jangan remehkan vocal group THUNDERSTORM ini lho. Mainnya boleh akustikan, namun lagu prog dari Rick Wakeman bertajuk “King Arthur” kita bawakan juga. Mekso abis dah pokoknya … Saya masih inget sekali waktu itu latihannya di rumah saya: Jl. Sumatra 26, Madiun, seminggu tiga kali .. sore hari. Biyuh seneng banget rumah saya dirubung cewek2 Madiun sing top2 tenan saat itu. Selain King ARthur, tentulah lagu2 VG pasaran dibawain juga kayak Blowing In The Wind, Donna Donna, Five Hundred Miles, Lembe2 (wah yang ini jan standar pol!), Gambang Suling …. Wis pokoke jan nuansamatik kemlitik nostalgik memorablik pol. Sambil nulis ini aja saya masih nguakaaaaaak abiszzzz ……. Jadul pol! Vintage abis!!!!

Salam,

G

Merajut Makna Melalui Prog Rock (18 of 99)

June 17, 2008

To Be Over

Untuk melengkapi jalan kembali ke fitrah, coba lagi simak mendetail lagu klasik dari YES “Relayer” (1974) ini. Coba kita ibaratkan kehidupan ini bak perjalanan melalui perahu layar dengan segara rintangan yang merupakan batu ujian mencapai tujuan hakiki kita pada akhirnya nanti. Pada akhir perjalanan, jiwa kita akn berserah “pasrah” kepada Ilahi dan bergegaslah untuk dicintai oleh Rabb mu ….. (Wah indahnya lagu ini, apalagi liriknya juga sangat puitis ….)

We go sailing down the calming streams
Drifting endlessly by the bridge
To be over
We will see
To be over

Do not suffer through the game of chance that plays
Always doors to lock away your dreams
Think it over
Time will heal your fear
Think it over
Balance the thoughts that release within you

Childlike soul dreamer one journey
One to seek and see in ev’ry light do open
True pathways away

Carrying closer go gently
Holding doors will open everyway
You wander true pathways away

After all your soul will still surrender
After all don’t doubt your part
Be ready to be loved

Salam,

G

17 Juni 2008


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 145 other followers