Archive for May, 2008

Paramedis “Keangkuhan”

May 31, 2008

JRENG!

Pagi ini buka milis i-Rock! ada postingan ini:

Met siang irockersss …
Alhamdulillah Web TPS akhirnya jadi juga meskipun masih banyak kekurangan..
kunjungidan kasih komentar yahhh

oh ya sekarang TPS sudah punya 3 radio partner jadi misi TPS untuk memetalkan Tasikmalaya sudah hampir terwujud hehe he

klik disini yah http://www.tasikprog.co.nr/

makasih


——————————

——————————–
Oyok Nuryadin Arafat
Tasik Progressive Society (TPS)
www.tasikprog.co.nr
www.friendster.com/tasikprog
Tanpa pikir panjang saya langsung nginguk (mengunjungi – red.) website tersebut. Saya coba klik PARAMEDIS “Keangkuhan” yang ada di play list nya situs ini. Waduh! Subhanallah .. ini lagu karya anak bangsa yang top markotop banget!!! Saya gak mau komentar, mendingan ANda KLIK aja deh … baru kita liat apakah selera ANda sama dengan saya. Andaikan gak sama, saya tetep bilang lagu ini maha dahzyat. ini udah saya setel yang ke tiga kalinya dengan koneksi 3.5G Broad Band nya Indosat IM2. Top markotop! Nggeblak!!!!
Salam,
G

Classic Rock bikin kere aja!

May 30, 2008

Biyuuuhhhhh …. Sore ini abis ngajar, pulang agak sore .. jam 16:30 udah sampe rumah, di meja udah tergeletak majalah Classic Rock terbaru. Seneng banget dapet bonus CD lagi. Horeeee!!! Tapi sebelnya, banyak grup lawas bikin album bagus: Uriah Heep, Def Leppard ….belum lagi Opeth … wadouw …. ini dia faktor penentu kebangkrutan. Padahal Uriah Heep itu band kesukaan saya sejak kecil … Jangkrik jadi kere lah aku kalo isinya album2 baru yang bagus2 …..

Uriah Heep pun, dikatakan lebih Purple daripada Purple …wah pasti keren neh .. lha wong majalah ini kasih rating 8 of 10 kok buat album barunya .. uediyaannnn …

Salam,

G

Nggeblak Nonton YES Manggung …!!!

May 29, 2008

Ini pengalaman nuansamatik tanggal 25 September 2003 di Negeri Singa yang bukan berarti Raja Singa. Sempat saya posting di milis pada tanggal 30 September 2003. Kenangan yang gak bisa dilupakan ….nostalgik kemlitik memorable pol …!!!

————

Berbekal nekad, saya, Lita, Bowo dan Yani berangkat bersama satu pesawat hari kamis, 25 Sept jam 13:05 dg GIA. Bowo ini orang Garuda, temen kuliah saya di Bandung yang (alhamdulillah) masih setia dengan musik prog rock, terutama Yes & Genesis. Kalau Yani ini arek malang, pemilik gallery di bilangan Kemang, juga temen lama sekali yang dulu, 23 tahun lalu pernah ngebantu nempelin stiker PPN di kaset Yess bandung dan dapet upah seorang satu kaset. Siang itu kita berkumpul bersama di bandara dan terheran-heran “betapa musik bener2 bisa menyatukan orang”. Bukan apa-2, saya dan Yani ini udah bertahun-tahun gak ketemuan, meski sama2 di Jkt. Kita hanya komunikasi via sms, termasuk sms racun untuk ngipasin dia supaya mengobati kekecewaan tgl 23 gak bisa nonton, tapi diganti 25. Racun berhasil. Ternasuk ke Bowo.

Keduanya klepek-klepek …..

Sebelum kami berempat, pagi harinya, juga ada rombongan lain: Teguh and his Indosat gang of 4 gentlemen (mas Aji dkk) juga berangkat via hang nadim, batam. Juga ada boss FedEx yang ngeprog pol, Hardiansyah Rizal, yang juga nyebrang lewat Batam dan sempet saya kenalkan dg Teguh melalui SMS. Wis pokoke bener2 nokia lah, connecting rock people tenan!

Juga ada mas Benny Suyudono (temen yang saya kenal di konser RW Februari tahun lalu, yang ternyata adalah kakak kandung sobat saya kuliah dulu yang kebetulan gak ngeprog blas, bahkan gak ngerok blas. Kalah ama kakaknya). Mas Benny terbang dg pesawat yang lebih pagi, jam 9. Mas Benny ini lawyer handal di Jkt, lulusan harvard, tergolong manusia langka. Beliau pernah nonton konser the Beatles tahun ’66 di Philippines. Dia juga adik kelas bang AJ di UI.

Saya sendiri hari itu terhitung beruntung karena mulai hari Senin pagi sampai Kamis pagi saya masih di Bontang Kaltim karena lagi memfasilitasi workshop balanced scorecard untuk klien.Pesawat capung dari Bontang ke Blkpapan delay 30mnt, atiku sempet dag-dig-dug krn tiket Blkppn-Jkt saya udah OK jam 9 wita. Berbekal doa dan harapan positif …. akhirnya saya nyampe juga di bandara jam 10. Gak pulang, bau jigong, saya nunggu the rest of the gank dateng di bandara satu per satu: Lita, Bowo, Yani …. Di ruang tunggu Bowo memberi laporan bhw sewaktu di toilet, orang yang berbaju kaos item itu (sambil menunjuk pake mata) tadi juga bersenandung “And You and I” di toilet. Wah …. nuansamatik tenan pakde! Jangan2 org satu peswat cuman mau nonton paklik Anderson berkicau malamnya.

Dua hari sebelumnya, Mr. Tatan “Zepp” Taufik & istri juga udah berada di sebuah hotel di Scotts Rd nunggu hari H.

Saya, Lita dan Yani (juga mas Benny) kebetulan tinggal satu hotel yang jaraknya 10 menit dari venue. Bowo agak jauhan, di downtown, maklum boss eksekutif, nginepnya harus hotel bintang tujuh (emangnya balsem?). Motto saya dateng ke kota singa cuman satu: “Biar mbambung asal nonton Yes!” Syukur-2 kalo bisa dpt tanda tangan personil mereka, siapa saja. Sialnya roadiest nya pun boleh lah. Cover KTA 1 udah siap di ranselku. Perilaku siap kampungan, yo ben, sing penting Yes! Udah 29 tahun gw nunggu bisa liat grup ini “live” beneran, gak lewat video.

Kita bertiga dengan Yani sebagai pemandu utama diarak jalan kaki menuju venue. Gerimis sore itu. saya berharap banyak banner indah menyambut konser akbar ini. We lakadalah .. jebulnya … hanya ada tulisan kecil aja bhw di lantai 6 ada konser Yes. Mangkel tenan aku. sampe di hall nya pun ternyata cuman kita bertiga plus satu orang bule berransel yang datang di ticket box yang belum buka; jam 6:30 padahal. Ada penerima tamu londo yang mau ngajak ngobrol saya. Dia terheran-heran kita baru datang dari Jakarta. Kacel, kita turun di foodcourt cari makan. nasi lemak, gak enak tapi nambah, biar ngirit, sing penting wareg dan tahan 3 jam nonton topographic team live! Di foodcourt bertemulah kita dg mas tatan “zepp” dengan tshirt led zepp convention nya dan mas didik rahmadi and the gank of 3 rockers.

Sekitar 10 mnt sebelum konser, tumplek bleg lah manusia2 jakarta di pintu masuk. Seperti wong ndeso, kita rame2 jepret sana jepret sini. Setiap ada dinding yang ada tulisan Yes (cuman 2 dinding aja, kecil) kita tembak jepretan. Muanteb lah. Suasana hall mengharu biru, dg sekitar 15an orang indonesia dan lainnya bule2 tuwek. gak ada singaporean, sedikit sekali lah pokoknya.

JON YANG MBAMBUNGAN

Suasana panggung biasa saja, tidak ada kemewahan. Yang cukup mentereng adalah drum setnya Alan yang dipasang tinggi ada logo YES nya. Gagah banget. Ada musik samar2 diputer tapi suasananya hening tertib sekali. Dimana2 orang bule keliaran. Saya yang kebagian t4 duduk cukup enak, sempet pusing karena kursinya gak ada. Disitulah seorang pria menghampiri dan berkomunikasi dg saya yang akhirnya, setelah dijelaskan mas Benny, ternyata orang top 70an mas Triawan Munaf. Waduh, ayam sori mas … aku gak ngeh bisa ketemu Anda yang top. Duduk di deretan mas Benny ada Harry sabar. Saya dan Lita duduk sederetan dg mas Triawan. Rizal kirim sms “wis ngacxng aku mas”, sebelum acara dimulai.

Kenangan tak terlupakan ...

Lagi asiknya menunggu, saya liat ada 5 atau 7 orang gitu berkerumun di deket panggung. “Lho, itu kan paklik Jon!” saya bilang ke Lita dan secara refleks langsung ngacir ke depan siapa tahu dapet rejeki nomplok bisa salaman dg beliau. Bener juga! Pas saya mendekat, pas dia berjalan menuju ke arah kanan panggung, langsung saya tubruk “Jon, saya datang dari Indonesia khusus untuk pertunjukan yang kamu cancel di Jakarta” sambil ‘mak cles’ tangan saya berjabat erat dengan paklik Jon dan beliau menimpali “Oh sorry for our friends in Indonesia ……”. Kami bertatap mata sejenak dan “jepret” ternyata Lita saya udah siap dengan kameranya mengabadikan peristiwa penting ini . Nyleszzzzzz ……….. Tentrem atiku rek! salah satu cita2ku tercapai ….. he he he … kampungan pol, yoben lah sing penting salaman …

Gak nyangka saya, ternyata, seperti dalam ABWH live, Jon menyusup di tengah2penonton. Penampilannya yang mbambungan ini membuat saya terkecoh sempet gak perhatiin.

MEGAH

Beberapa menit kemudian “JRENG!” Firebird Suite – masuk mak nyesz ke “Siberian Khatru”. Waduh, luar biasa ternyata nonton live grup ini. Suara bersih menggelegar, mainnya rapi kompak. Hampir bisa dibilang tanpa cacat dah, bening kompak. Sesekali ada sih distorsi di gitar howe tapi minor banget lah. yang saya heran, dentuman drum alan menggelegar dan suara bass squire juga bulet bening. Sulit dilukiskan dengan kata-kata.

Sepanjang lagu, seperti biasa, ndesit, tangan saya menggebuk drum sambil tereak nyanyi. Kiri Lita, kanan

gang, tapi saya gak peduli dengan orang di sebelah kanan gang yang keherranan meliat pola tingkah saya. Kampungan. NAmanya ya orang ndeso gak pernah nonton band. tapi di dua baris depan saya juga ada cewek chinese, 35 tahunan, yang juga histeris ikut nyanyi2. Klop lah.

Setelah Siberian usai, Jon nyangklong gitar masif, kecil lucu dan jreng “magnification” dibawaian agak ngerok dikocokan gitar Howe nya. Apik banget. Akhir lagu ini nyambung ke “Don’t Kill The Whale” dengan versi beda yang saya belum pernah denger sebelumnya. Yang unik adalah transisinya yang begitu mulusnya sampai kita gak nyangka bahwa kita udah berada di lagu yang berbeda, “Dont Kill The Whale”. Saya sangat terkesan sekali dengan lagu ini karena juga menyukai versi studio lagu ini. Di penggalan terakhir lagu, disispin melodinya “Rejoice” meski hanya sebentar. Indah sekali.

Setelah The Whale usai, Jon berdialog dengan penonton. Beberapa penonton mulai meneriakkan “Close to The Edge”, “Starship Trooper”. Yang terjadi adalah …kicauan Jon “Deeper than every ocean / Deeper than every river / That’s what your presence brings to me ..” yang merupakan lirik awal dari “In The Presence of” dari album Magnification. Lagu menday-ndayu ini membawa kita ke alam lain yang damai.

MEMBANGUN NUANSA 70AN

Kemudian Jon berdialog lagi, cerita bahwa dia mau bawain lagu yang beberapa tahun lalu ditulis saat ELP lagi istirahat merekam album di studio yang sama di tahun 72 saat Fragile sessions. Dia masuk ke ruangan khusus dan membawakan lagu ini. Nuansamatik banget cerita beliau ini. Saya jadi ingat waktu kecil dulu kenal Yes karena temen saya bilang ada lagu berjudul “Yes” yang dibawakan grup ELP. Ha ha ha … lucu … Trus … “We Have Heaven” mengumandang dengan apik dan kompak. Seperti versi studio, lagu ini diakhiri dengan bunyi “ketiplak ketiplak ketiplak …” bunyi sepatu orang lagi jalan …. Terus … “Southside of The Sky” jreng masuk.

A river a mountain to be crossed

The sunshine in mountains sometimes lost

………….

Di sini lah penonton melihat stage act Chris begitu menawan. Dia memetik dawai bas satu tangan dengan tangan kiri tanpa pegang fret gitar dengan kaki bergaya ke kanan ke kiri dan ekspresi wajah membanyol. Wuuuiiiihhh … nggajag pol pakde! Kerrreeeeeeenn uabisssssssszzzz!!!!!!

Lagu ini dibawakan the topographic team dengan khusus: lebih ngerok (terutama dibagian yang liriknya “Were we ever colder on that day / a million miles away / It seemed from all of eternity…”) dan interludenya di bagian akhir lagu dibuat panjang memberikan ruang pada wakey dan howe saut-sautan dengan aksentuasi musik pada dentuman dawai bass chris dan rofel indah alan yang menggelegar. Terasa banget bahwa melalui lagu ini kita sedang menonton musik rock 70an beneran!

Puas dengan Southside, Howe memetik intro “And You And I”. Usai lagu ini, Jon menyilakan Howe bersolo:

- To Be Over (asik)

- The Clap

- abis the clap tiba2 menyeruak pemain gitar lain (akustik, singaporean) dan penyanyi berjambul pelangi, membawakan lagu “Rainbow”. Garing lah pokoknya, gak claro blas! Tidak “bahas”-able, makanya saya gak mau komen.

Setelah itu Jon’s solo. Nyanyi diiringi gitar masif lucu yang tadi saya sebutin. Asik. Mendayu-ndayu merdu. “Show Me” mengumandang. Saya berharap dia bawain “Time and A Word” tapi gak juga. Ya udah lah, sing penting wis salaman …

Seperti standar live nya Yes sejak Yessongs, solo Jon diikuti dengan solo wakey dg “Excerpts from Six Wives …”. Meski berkali udah denger, tetap indah. Pada show kali ini rambut RW udah panjang seperti Yessongs dulu, kerutan hilang, mungkin udah dioperasi. Kebetulan t4 duduk saya di sayap RW / CS dan keliatan deket banget.

Repertoir selanjutnya adalah “Heart of The Sunrise” dengan menonjolkan Chris dan Wakey, nyambung ke Long Distance-The Fish. Kemudian, atraksi jam session Chris dan alan terjadi begitu menawan. Saya sempet melantunkan Tempus Fugit tapi ternyata Chris hanya memainkan penggalan bass yang menonjol dan “berjalan dinamis” di lagu Tempus Fugit dari Drama ini. Gebugan drum Alan membuat aksentuasi solo Chis menjadi terpola dengan apik, seolah memainkan repertoire beneran secara utuh. Di sela-sela solo bass nya, Chris juga memainkan penggalan “On A Silent Wing of Freedom” dari Tormato. Ciamik pol!

Setelah solo bass … masuklah “Awaken” yang sangat saya suka ini. Bagus sekali. Di bagian interlude akhir yang solo organ wakey mendayu-ndayu itu, dibawakan dengan jernih sempurna, termasuk ketukan triangle jon yang kencring kencring itu ….. Megah sekali lagu ini ….

Seusai Awaken, mereka pamitan. Tapi saya rasa ini bo’ongan karena standar nya Yes itu selalu “encore” nya “Roundabout”. Penonton keplok-keplok terus sambil tereak “more! more!”. Bener aja … mereka muncul lagi membawakan “I’ve Seen All Good People” dan apalagi kalau bukan “Roundabout”. Seperti memahami situasi bahwa kalau “roundabout” udah dimainkan maka pertanda usai, begitu “I’ve Seen Good People” orang pada menyerbu ke dekat panggung sambil tereak “Starship Trooper” “Close to The Edge” …..

Abis itu saya koit menderita kepuasan …. dan capek ngetiknya ….

ProgRing #3 : Saturday, 31 May 08

May 27, 2008

JRENG!

Prog Warriors ….

It’s about time for all of us to have another Progressive Gathering (ProgRing) volume 3 which will be held this coming Saturday, 31 May 2008 (from 13:00 till drop!). Based on democratic voting, most of you who have attended previous ProgRings have chosen CITOS as the gathering venue. The specific venue (which part of Citos) would be determined later because we want something cozy and quiet so that we can have quality gathering as so many agenda that we’re gonna talk about (prog kok diatur!!! opo tumon????).

Proposed Agenda:

  • A retrospective of previous Sharkmove Reunion Concert at Mario’s Place (8 May 2008 ) and the way forward (Bang Ijal might share his precious experience after listening to the “Ghede Chokra’s” LP)
  • The possibility to reunite (and make them perform!) Indonesian legendary prog bands
  • Exploring the possibilities to make PROG RADIO a reality
  • Other unstructured Prog Chitchats (eg. Pak Alfie’s “Flower Power”, Bang Ijal’s “When and Why You Like Rock Music”, new albums: The Tangent, Asia, Van der Graaf, etc……)

So … be there!!!!! Do not miss this spectacular event ….!!!!

Pokoke ngeprog nganti JRENG MAKEJRENG!!!!! Yang belum pernah dateng .. hayo .. serbuuuuu ….!!! ha ha ha ha ha ha ha … Mas Fridie juga dateng? Monggo ….

Salam,

G

Kapan dan Kenapa Anda Tertarik pada Musik Rock?

May 24, 2008

Pengantar: Ini adalah postingan Bang Ijal di milis i-rockmusik@googlegroups.com yang saya ceplokin di blog ini tanpa ijin YBS. Gampang .. kalo YBS gak berkenan di publish di blog gendeng ini, tinggal saya coplok aja to? Lucu ya boso Jowo nyampur bahasa Betawai … “ceplokin” dan “coplok” .. ha ha ha ha … Tapi saya yakin, Bang Ijal ndak keberatan? Kenapa? Karena beliau ini PROG WARRIOR ….he he he he he . Saya sudah baca tulisan ini dan menarik pol, makanya saya ceplokin aja dah .. Monggo disantap dan dikomentari. Disediakan space cukup besar (1 GB) kok buat komentar wong2 gendhenk di blog super duper gendhenk ini … kuak kak kak kak kak kak kak kak kak kak

—————-

Dear i-rockers,
Pertanyaan yang termaktub di subject e-mail ini sebenarnya bersifat cukup pribadi dan sederhana. Kalau

dsc00315.jpg

diingat-ingat kadang saya suka tertawa sendiri, kapan dan kenapa saya menjadi penggila musik rock, khususnya progressive rock. Ceritanya begini. Dulu waktu saya kelas 2 SD, sekitar tahun 73an, saya disuruh les piano oleh orang tua saya. Tentunya, tidak seperti les di jaman modern ini, les piano di jaman normal harus dimulai dengan mempelajari musik klasik. Sedari kecil, sebenarnya saya sudah kagum dengan musik klasik karena komposisinya yang relatif rumit (dibandingkan dengan lagu Bintang Kecil, Si Kancil, atau Naik Delman yang merupakan lagu wajib murid2 Sekolah Dasar di jaman listrik 110V atau dengan Nusantaranya Koes Plus), tetapi enak di dengar. Dengan belajar les piano dan membaca not balok, perlahan saya mulai paham kalau musik klasik itu dimainkan dalam tempo yang berbeda-beda.

Akan tetapppiiiiiiiiii (ada tapinya nih), guru piano saya ini guwaaaallaaaakknnya minta ampun. Sampe hari ini aku ndak pernah lupa sama cubitannya yang duahhhssyuuaattt. Tangan menjepit paha bagian atas, kulit ditarik, terus diputar 180 derajat. Wuiiiihhhhh….. kalo jari-jari tangan tidak bergerak sesuai ajaran tante Luis Hutahuruk (demikian nama guru les piano saya) atau notasi not balok, pulang les piano paha bisa biru-biru jo…. Karena sebel dengan suwadisnya sang guru, lama2 aku ngambek gak mau ikutan les piano… Cuman harus diakui secara jujur, tante Luis ini semakin menanamkan kecintaan musik klasik pada diri Rizal kecil. Singkat kata, mungkin karena saya sudah gak mood, orang tua akhirnya mengakhiri les piano klasik saya. Naaahhh, karena orang tua tidak terlalu doyan musik klasik, koleksi kaset klasik dirumah bisa dihitung dengan jari. Ya lama-lama bosan juga muter kaset The best of Mozart, Bach, atawa Beethoven.

Saya nggak ingat kapan persisnya, tapi waktu itu saya lagi libur caturwulan kedua kelas 3 SD, tahun 74an. Tiba2 tetangga diatas (saya tinggal di rumah susun, flat istilah kerennya, di daerah Kebayoran Baru), sekitar jam 8 pagian, muter lagu dari Kenwood turntablenya. Kak Robby (demikian saya memanggilnya, waktu itu beliau sudah kuliah di Usakti) memutar suatu lagu yang dibuka dengan intro piano yang unik. Saya tahu itu bukan musik klasik, tetapi mengambil dasar musik klasik. Penasaran dengan lagu tadi, aku tunggu kak Robby turun kebawah. Sekitar jam 9 atau 10an, aku liat kak Robby udah mulai menyurung Vespanya untuk pergi kuliah, dan kesempatan itu aku gunakan untuk bertanya: “Kak, tadi jam 8an muter lagu apa ya? Kok, pianonya bagus sekali” Aku masih ingat muka kak Robby berubah menjadi rada serius, kemudian tersenyum sambil berkata: “Jal, kamu nanti jam 4 sore ada di rumah? Kalo ada di rumah maen aja keatas, kakak mau kuliah dulu nih”

5 atau 6 jam kemudian, saya bertemu dengan kak Robby. Dia mengeluarkan sebuah PH dengan gambar yang sangat aneh (aneh sekali kalo dibandingkan dengan gambar cover kaset Koes Plus jaman duit 5 perak bisa beli permen karet)… Ada semacam gang yang ditanami semacam pohon di kiri kanannya dan didepan gang itu ada orang tidur diatas kursi. Dibagian atas gambar tadi ada tulisan ndak terlalu besar dan ndak terlaluGenesisSelling England By The Pound album cover kecil… Tulisannya adalah “Genesis”. Sementara dibagian bawahnya ada tulisan “Selling England by the Pound”. Ditaruhnya side A, dan diletakkannya stylus PHnya di track ke 3……. Dan terdengarlah alunan nada-nada piano yang sangat indah. Belum hilang rasa takjub saya, kak Robby menunjukkan judul lagu tadi… “Firth of Fifth”… “Kamu suka?”, tanya kak Robby. Aku ndak menjawab hanya mengangguk sambil memandang jarum decibel ampli Teac nya kak Robby bergerak kiri kanan mengikuti amplitudo Firth of Fifth…

From that day, I think I gradually converted into a prog rock fan. Mungkin kalo tante Luis adalah guru les piano yang baik hati dan kak Robby tidak pernah memutar lagu Firth of Fifth, aku rasa aku ndak pernah menjadi penggemar musik progressive rock…. Nah, boleh deh rekan2 sharing disini gimana awal mulanya tertarik dengan musik rock. BTW, kak Robby adalah orang pertama yang memperkenalkan aku dengan Yes melalui album Relayer, serta memperkenalkan aku dengan Deep Purple melalui album Made in Japan. Gak tanggung2, dengan seijin ortuku, aku diajak nonton Deep Purple Live di Senayan bulan Desember 75 sama kak Robby (padahal waktu itu udah deket ulangan kenaikan kelas 4 ke kelas 5).

Salam,
Rizal B. Prasetijo

Oh Sepedaku… Gir Kecilnya Coplok …

May 23, 2008

JRENG!

Seperti biasa hari ini hari Jumat (semua orang tahu!) …jadwal saya ngonthel sepeda dari rumah ke tempat kerja. Salah satu hal yang saya nikmati adalah saat melewati kawasan Senayan (di dalam kompleks) karena kalo pagi sepi banget dan udara sejuk pol. Saat tadi, udah nyampek track 8 dari album The Dear Hunter Act II, dari headphone Sennheiser di kuping saya. Pas mau keluar dari pintu denketnya Hotel Sultan, kok setiap onthelan saya slip “mak ser .. gredhek” … “mak ser .. gredhek…” beberapa kali, ada apa? Ah paling itu gir belakang pindah2 sendiri .. ya udah saya genjot ke Semanggi menuju arah Kota. Pas di depan Hotel Le Meridien kok makin sering “mak ser .. ” nya dari pada “gredhek” nya .. terpaksa saya minggir.

Masya Allah .. ternyata, gir kecil di bagian operan belakang (orang nyebutnya “pulley”) yang harus nya ada 2, kok tinggal satu … Wah ternyata coplok dan jatuh ndak tahu dimana (mungkin sekitar Senayan). Mau balik kan gak mungkin, mobil pada satu arah pulak. Akhirnya ya udah saya pasrah di pinggir jalan sambil merencanakan langkah lanjutannya apa. Mau nyetop taksi, males mretelin ban depannya. Cari mobil bak terbuka, ndaka ada satupun lewat … Udah jam 7:45 neh … udah gitu ada segerombolan orang bersepeda melambaikan tangannya (yang didepan cewek, pake folding bike) tanpa mereka tahu bahwa saya bermasalah. Lagian kalaupun mereka tahu, juga ndak bisa bantu kok.

Ya udah ,…. terpaksa nuntun sepeda dari Hotel Le Meridien ke Indosat … biyuh lumayan dobol juga nih dengkul .. Untung udah pernah baca tulisan indah dari mas Herry Nurdi di majalah Sabili terbaru, bertajuk “Menikmati Derita”. Yo wis .. saya rubah derita menjadi kenikmatan .. saya kayuh lah sepeda tanpa pedal dengan gaya seperti naik otopet waktu kecil. Istilahnya sepeda saya bertransformasi menjadi “bi-pet” (bicycle otopet) … biyuh sayang tadi pas lagi gak ada album OPETH di MP3 player saya … Yo wis .. tanpa musik tak “ser .. ser .. ser ..” sepedahlu sampe Indosat.

Di bunderan HI ada penyepeda yang concern dan menunjukkan simpati dengan menyapa dan .. turun dari sepeda untuk berempati! Wuiiihhhh … ini pasti orang prog, soalnya rendah hati .. mau menyapa dan berempati. Biasanya .. maaf .. saya sering disalip sama penyepeda dengan gaya kebut2an … wah .. saya ndak layani. dari pada saya ikut kebut2an tapi muntah cengkeh kehabisan nafas, mendingan saya “bike to prog” aja .. ko mah ae ….. bersepeda sambil menikmati musik progressive rock …. Menikmati indahnya kehidupan …. he he he he …

Praktis hari ini saya ngurusin sepeda, cari gir kecil yang ilang tadi di toko sepeda “Sinar Bangka” (opo tumon, ada bakmi bangka, ada pula sepeda bangka!) di kawasan Roxy. Jangkrik .. kalo beli gir kecilnya ada ndak bisa tapi musti beli lengkap satu blok berbentuk “S” di gir belakang. Yo wis lah … yang waras ngalah .. lha ini soalnya pasti kan akal2an pabrik, menjual dalam satuan blok.

Sekarang sepedaku udah siap .. tinggal ditumpaki lagi ntar sore …. Jam 5 ah bmau pulang .. biar bisa magriban di mesjid …. Mau denger musik apa ya? Ah .. mau pasang The SIGIT ajalah .. udah kangen ….. “Black Amplifier …. Black Amplifier ….”…..

Lha ini gimana sih blog musik kok ngomong sepedah .. opo tumon? (kan ada “life” nya? .. ngeles nih … ha  ha ha ha ha …)

Salam,

G

Bike to Prog bersama The Dear Hunter

May 22, 2008

JRENG!

Karena Seloso adalah libur nasional, jadinya skedul bersepedah ke tempat kerja saya gantikan dengan hari Rebo kemarin. Pokoke kalo urusan numpak sepedah, saya ndak mau rugi! Kalo kena liburan, saya pindahkan esoknya atau sebelumnya. Kalo saya ngajar dan tempat ngajarnya ndak jelas ada kamar mandinya atau gak, saya ya ganti hari Sabtu pagi atau Minggu pagi. Pokoke .. minimum seminggu harus menempuh 80KM ngonthel! Itu udah ada PERPU (peraturan pengganti undang-2) nya yang berlaku di saya. Bahkan pernah saya ada janji ketemu klien di sore hari pas skedul saya nyepedah, ya saya terpaksa bilang .. maaf nanti saya hadir di pertemuan nya dalam keadaan kemringet, tapi wangi kok .. (biasanya saya bawa parfum yang 100 cc biar gak berat, yang saya semburkan sebelum ketemu orang di mall atau cafe)… ha ha ha … Kalo dia gak keberatan, ya pertemuan jadi. Kalo dia keberatan, yo wis dia harus ngalah terima skedul yang pas saya ndak naik sepedah. Ha ha ha ha .. konsultan kurang ajar … mulane ndak maju2 … kopeh! ha ha ha ha ha ha …

Menu prog kemarin pagi adalah THE DEAR HUNTER album “Act II: The meaning of, And All Things Regarding Ms. Leading“.The Meaning Of, And All Things Regarding Ms. Leading album cover Whoooaaaa … asik banget ini album, totally a rock opera album nih. CD udah lama saya beli tapi ndak sempet menikmati tuntas. Yang Act I juga keren tuh. Bagi yang suka rock opera kayak Harry Roesli “Ken Arok”… mungkin album ini pas banget. Musiknya dinamis bergerak satu part ke part berikutnya bak sebuah epic panjang. Rasanya pas banget ngonthel sepedah sambil ditemani musik yang bertutur cerita konsep seperti Rick Wakeman “Journey to The Center of The Earth” yang masyhur itu ….

Review nya bakal dibuat ntar kalo khatam.. he he he….

Apalagi pas melewati kompleks senayan di pagi hari .. biyuh sejuuukkkkkk banget dan .. sepi banget .. hidup terasa damai tenteram ….

Sampe di Indosat, sambil mengeringkan keringat, pesen ketoprak nggeblak di samping kantor pusat Indosat. Makan ketoprak tanpa bihun, tahu nambah, memang prog tenan. Apalagi disambung dengan kopi tubruk disedu dari air mendidih ke gelas warna-warni khas warung .. biyuh tambah prog rasanya. Ini dia foto gelas nya .. bener2 prog nuansamatik tenan. ….. (Coba, apa ndak kurang kerjaan saya …wong gelas warung gini aja difoto! Coba kalo klien saya ikut baca artikel ini, betapa “non value adding” nya yang saya lakukan ini … ngisin2i wae … sambil dalam hati bergumam: “salah sendiri, siapa suruh pilih konsultan yang ngeprog?” ha ha ha ha ha …. wis jan ndak gelem kalah …)

Pulang tadi malem jam 21:00, masang lagi album yang sama sambil ngonthel .. kring kring gowes gowes ….. asik sekaleeeee …

Salam,

G

“Yessongs” by Yess

May 20, 2008

Sejak akhir minggu, saya banyak merenung tentang perjalanan bangsa ini. Tiba2, saya ingat lagu “Awaken” dari Yes album “Going for The One” yang liriknya terasa pas dengan makna “kebangkitan” bagi bangsa ini. Saking tenggelamnya saya dalam perenungan itu, lagu tersebut saya spin berulang-kali bahkan pada satu periode dengar yang sama, sempat sampe 3 kali terus menerus. Padahal, itu lagu durasinya lumayan panjang … sekitar 15 menit. Jadi, selama 45 menit saya menyia-nyiakan waktu buat pekerjaan tak berguna ini … (Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku karena melakukan pekerjaan sia-sia ini …). Banyak yang saya renungkan tentang bangsa ini termasuk bagaimana supaya bangsa ini maju dengan mencoba menerapkan apa yang dilakukan oleh Agus Martowardoyo di Bank Mandiri dengan program corporate culture nya yang dilaksanakan dengan disiplin dan tegas. Pokoknya banyaklah. Termasuk yang mengganjal adalah adanya berita bahwa peringatan 100 Tahun Kebangkitan Nasional akan diperingati dengan megah dengan menampilkan serba seribu: 1000 penari, 1000 TNI, 1000 pencak silat, dan 1000 lainnya .. yang pokoknya megah. Saya hanya heran .. bukannya saat ini rakyat sedang berjuang agar BBM tidak naik dan dilakukanpenghematan energi dimana-mana … lha kok malah menggelar pesta megah ria gegap gempita? Opo tumon?

Yawdallah .. itu udah direncanakan kok. Saya hanya mengelus dada saja, kok pemimpin negeri ini ndak malu ya, gembar-gembor penghematan tapi merayakan pesat secara megah? Jan GPB! (gak prog blas – red.)

Nah .. perjalanan saya dengan YES ternyata gak berhenti di “Awaken” saja karena ujug-ujug mak gedhandhoet kok saya ingat pernah beli buku YES Stories karangan Tim Morse yag sarat dengan pemaknaan lagu demi lagu karya Yes. Saya ambillah buku tersebut dari rak buku dan saya baca, sambil menikmati kaset Yessongs rekaman Yess (nomer seri 20 & 21). Wah .. bener2 nuansamatik kemlitik nostalgik memorablik renyah bak kripik .. uediyaaannnnn … keren abiszzz!!! Banyak kisah di balik layar yang menarik dari perjalanan musik Yes. Segala kenangan heroic (biyuh! Kayak pahlawan aja .. padahal saya ini siapa she?) terkait dengan album Yessongs ini terkuak manis…

Pertama, saya ingat sekali pertama kali dengan Yessongs ini adalah dari kaset rekaman PH yang direkam atas kebaikan kakak saya Henky yang saat itu kuliah di UGM dan sekaligus penyiar radio Geronimo. Masih ingat, pertama kali denger lagu “Perpetual Change” saya langsung nggeblak nggulung koming ping kopang kaping lantaran masygoel dengan kocokan maut dari gitar Steve Howe di bagian intronya. Sumpah, saat itu saya belum pernah denger versi studio dari lagu ini. Apalagi ada permainan drum solo dari Alan White yang saat itu baru bergabung setelah Bill Bruford hengkang dari Yes. Lagu lainnya yang membuat tertegun, tentu saja “Excerpts from The Six Wives of Henry VIII” yang merupakan solo kibor dari Rick Wakeman. Wah edhan .. notasi yang digunakan dalam lagu ini sengguh membangkitkan kenangan dan gairah masa muda. Dulu waktu pertama kali mendengar lagu ini di Yessongs, dada saya berdesir dand adrenalin mengalir dua kali lebih cepat, air ludah kering gara2 sering berdecak kagum ….. Tentu, tidak ada lagu yang gak enak di album live ini, semuanya masterpiece dan pilihan!

Lama saya mendengarkan Yessongs hanya modal kaset rekaman dari mas Henky itu karena setelahnya saya gak pernah liat ada label rekaman yang khusus ngrekam album tersebut, sampe akhirnya saya kuliah di Bandung tahun 79, saya membelinya di toko kaset King, Dalem Kaum, Bandung.

Kedua, saya ingat setelah saya punya kaset rekaman Yess tersebut, di toko kaset King, Dalem Kaum tersebut saya lihat ada kaos Yessongs dijual seharga Rp. 2.500,- warna putih dengan sablonan gambar Yessongs 2 (versi kaset Yess). Wuiihh .. .nggajak tenan ini kaos …!!! Keren abis …!!! Meski agak ketat (ukuran M, kagak ada L) saya beli jugak dan menjadi salah satu kaos kesayangan saya sebelum akhirnya punya kaos2 Marillion. Namun saat itu sebelum 1983, jadi saya belum kenal Marillion. Kaos ini menjadi “jagoan” saya kalo mau keluar jalan2 di Bandung. Biyuh .. rasanya saya gagah (meski gak ada maksud menggagahi .. red.) sekali kalo jalan2 pake jins belel merek “Raphael” atau “Tira” atau “Amco”, pake sepatu kets putih, pake jaket tapi dada kebuka biar “Yessongs” nya kebaca orang… rambut rada panjang dikit … JRENG! Bak seorang jagoan aja …. (ngomong2 .. merek jins “Raphael”, “Tira”, “Amco” dan “Levi’s” dulu jan top banget …..).

Ngomong-ngomong, kaset Yessongs saya ini dua-duanya masih mulus kek kue klepon yang baru mateng dan belum dibumbuin kelapa sama sekali .. bener2 bening …, orang Jowo bilang “jik nggelin” (masih “bening” – red.). Ntar kalo ProgRing #3 saya bawa deh .. sebagai bukti bahwa ini kaset dirawat dengan baik, seperti merawat asset nasional aja … ha ha ha ha ha ha ….

Begitulah sedikit kenangan saya dengan Yessongs … Mohon maaf kok isinya cumak curhat gak mutu gini, gak ngebahas musiknya blas. Abis .. saya yakin, Anda semua udah tahu album ini luar-dalam .. ngapain saya review lagi. Lagian .. Yes line-up paling klasik gitu loh ….! Apa ya perlu direview? Wong udah jelas top markotop!

Perjalanan Kebangkitan Nasional hari ini akan saya lanjut dengan nyetel mahakarya Deby Nasution dalam “Negriku Cintaku” (Keenan Nasution “Di Batas Angan-Angan”) dan “Indonesia Maharddika” (Guruh Gipsy).

Salam,

G

Flower Power in Rock

May 19, 2008
Temen2 .. ternyata .. Pak Alfie ini jago nulis dan pengetahuannya top markotop. Ini saya cut and paste dari milis i-rockmusik@googlegroups.com yang diposting oleh Harris:
Ini adalah tulisan tentang band rock tahun 70-an yang berasal bandung, ditulis oleh pak Alfie, salah satu anggota KPMI. Tulisannya asik. Baru tau gw kalo dulu Deddy Dores sering disebut sebagai Edgar Winter-nya Indonesia…hehehe…gak kebayang sama sekali soalnya… :)  (Harris Hadinata)
Category: Music
Genre: Rock
Artist: Band Bandung era 70an
FLOWER POWER IN ROCK
( Sebuah Kenangan Akan Era Keemasan Anak Anak Bandung)

Oleh : MH Alfie Syahrine
Pada era tahun 1970′an di Bandung merupakan pusat seni dan mode di tanah air, para anak muda dan anak band berlomba berambut panjang sampai melebihi panjangnya rambut perempuan seperti Remy Silado, Deddy Dores, Benny Soebardja, Triawan Munaf dll atau yang model kribo seperti Deddy Stanza atau Gito Rollies . Sempat juga rambut panjang tersebut dilarang pihak yang berwajib yang acapkali melancarkan razia rambut gondrong waktu itu Kokamtib ikut ikut pula memberangus rambut gondrong bahkan di TVRI ada aturan aturan memiliki rambut bagi penyanyi atau pemain band pria.

Band-band rock Bandung yang saat itu bermunculan sangat banyak jumlahnya, misalnya Savoy Rhythm, Provist (Progressive Student), Diablo Band, The Players, Happiness, Thippiest, Comets, DD (Djogo Dolok), Jack C’llons, C’Blues, Memphis (yang kemudian menjadi Man Face), Delimas, Rhapsodia, Batu Karang, The Peels, Shark Move Red&White, Topics&Company, The Rollies, Philosophy Gang Of Harry Roesli, Giant Step, Paramour, Finishing Touch, Freedom ,Lizard, Big Brothers dan masih banyak lagi.
Banyak dari mereka yang sukses bahkan bertahan namun tidak sedikit yang bertumbangan ditengah jalan dan ada pula para vokalisnya yang dapat bertahan tetapi berganti genre musiknya bahkan ke Dangdhut!.
RHAPSODIA
Mnurut Ali Gunawan,Rhapsodia, band ini sering bongkar pasang personil, atau retak sehingga pernah ada tiga nama Rhapsodia, atau dengan embel-embel kata Rhapsodia. Seperti :Rhapsodia, Freedom Of Rhapsodia atau Giant Step Of Rhapsodia..
Rhapsodia mula pertama terdiri dari Ute (bas), Alfred (gitar), Ibung (drum), Sondang (keyboard), dan Alam (vokal). Gaya Alam di panggung cukup unik karena bertingkah seperti seekor gorila. Kemudia pada generasi keduanya formasi Rhapsodia terdiri dari : Deddy Dores(vokal&guitar) Dave Tahuhey (saxofon&vokal) Johanes Sarwono (keyboard,sekarang Pengacara) Kikky ( drum) Utte (bass) dan Soleh Sugiarto ex C’Blues (vokal, sekarang anggota DPRD Jabar).
Rhapsodia (1969-1972) yang pada tahun 1971 melempar album pertamanya “Hilangnya Seorang Gadis” dari album ini mereka secara komersial meraih sukses besar dan melejitkan nama Deddy Dores. Order manggungpun sangat padat karena di Rhapsodia ini Deddy Dores saat itu disebut sebut sebagai Edger Winter-nya Indonesia karena gaya permainannya dan senangnya dia menyanyikan lagu lagu Edger Winter seperti Southern Woman, Free Ride dll adalah motor penggerak hidupnya aksi panggung disamping kelincahan lead vokalnya Soleh Sugiarto yang saat itu disebut sebut sebagai Alice Cooper-nya Indonesia. Ada lima album yang mereka hasilkan sebelum dan sepeninggal Deddy Dores.
Ada dua lagu berbahasa Inggris yang sempat top dari Rhapsodia yaitu I Hear Someone dan Free To Love Another Girl namun band ini setelah melepas satu album sepeninggal Deddy Dores (yang ditarik Iyek ke Godbless) praktis vakum dan setelah itu bubar!.
THE ROLLIES
The Rollies diawali ketika Deddy Sutansyah bertemu dengan Iwan Krisnawan dan Teuku Zulian Iskandar Madian dari grup Delimars serta Delly Djoko Alipin dari grup Genta Istana. Deddy mengajak mereka bergabung dalam sebuah grup yang diberi nama Rollies pada bulan April 1967. Orangtua Deddy yang pengusaha hotel menjadi penyandang dana dan menyediakan semua peralatan musik yang diperlukan. Rollies mulai malang melintang di negeri sendiri dengan membawakan lagu-lagu The Beatles, Bee Gees, Hollies, Marbles, Beach Boys, Herman Hermits, juga lagu populer dari Tom Jones dan Englebert Humperdink.
Ketika awal grup ini terbentuk, Deddy Stanzah dan kawan- kawan senantiasa berusaha berinovasi, antara lain dengan mengajak pemusik “sekolahan” Benny Likumahuwa yang mahir membaca not balok dan menulis aransemen. Menambah orkestrasi dalam pertunjukan dan ketika mendampingi grup asal Amerika, No Sweat, di Istora Senayan tahun 1974, mereka menambah aransemen musiknya dengan tabuhan gamelan yang dimainkan anggota Rollies sendiri. Seperti yang mereka lakukan dipesta musik ala woodstock “Summer 28,1973″ di Ragunan Instruktur gamelannya tidak lain Benny Likumahuwa. Sampai sekarang Rollies tidak pernah bubar meskipun anggota yang tersisa tinggal Gito, Benny, Utje, Jimmy, Didit, dan Iskandar.
Dengan formasi ini The Rollies semakin kokoh bahkan menjadi band pembuka konser Bee Gees 2 April 1972 di Istora Senayan serta Shocking Blue 23 Juli 1972 di Taman Ria Monas dan grup asal Amerika, No Sweat, di Istora Senayan tahun 1974 pengakuan bahwa Rollies adalah Chicago van Bandung karena hampir semua lagu populer grup asal Amerika itu mereka bawakan di atas panggung: Saturday in The Park, Just You and Me, Old Days, Wishing You were Here, Harry Truman, Call on Me, di samping lagu-lagu Blood Sweat and Tears, Spinning Wheel, Hi Di Ho, serta lagu-lagu grup Yes, Fire Bird, James Brown It’s A Man’s Man’s World, atau Getsemane dari soundtrack film Jesus Christ Superstar, yang diproduksi tahun 1973 dan diangkat dari drama musikal populer di Broadway.
Meski sering cekcok di belakang panggung, jika sudah berhadapan dengan penonton, mereka menjadi sebuah grup yang tampil sangat kompak dan hampir selalu tampil dengan pakaian rapi. Perancangnya tiada lain adalah Deddy Stanzah. Mereka juga dikenal royal dan suka melemparkan pakaian yang dikenakan kepada penonton.
Kebesaran nama Rollies diakui Jimmy Manoppo dan Utje F Tekol yang menyatakan pada awalnya bertanya-tanya apa betul mereka sudah menjadi anggota Rollies. Ketika pertama kali tampil, keduanya bahkan gemetaran dan keringatan. Untuk menjadi anggota Rollies, mereka harus menyingkirkan puluhan pelamar lainnya.
Sepanjang perjalanannya, Rollies menghasilkan 15 PH/album rekaman. Tahun 1971 di Philips dan EMI, dua PH dan satu PH mengiringi Aida Mustafa. 1972-1975 di Remaco tiga PH (masuk masa kaset) yang antara lain melahirkan lagu Salam Terakhir karya Iwan Krisnawan dan Setangkai Bunga (Iskandar). Tahun 1976-1979 di Musica Studio’s lima album yang menelurkan lagu-lagu Keadilan, Hari Hari, dan Kemarau. Lagu Kemarau yang sama sekali tidak diperhitungkan baru dikeluarkan dari “peti es” tahun 1979 meskipun selesai dikerjakan tahun 1977 serta ada beberapa lagu berbahasa Inggeris yang tambah melambungkan nama The Rollies antara lain : Sign Of Love dan The Love Of A woman bahkan Gone are the Song of Yesterday sampai masuk Top Ten di radio Australia diawal tahun 70′an sedangkan Gito menyanyikan; It’s a Man’s Man’s World, I Feel Good dll yang kemudian memang sering dibawakan Rollies dan masterpiece dari Rollies, berjudul Kemarau, karya pemetik gitar basnya, Utje F Tekol, yang berdarah Manado, Ambon, Jawa, dan Belgia, tapi bangga sebagai warga Bandung serta perilakunya juga sangat sunda sekali. Lagu ini memperoleh penghargaan Kalpataru dari Menteri Lingkungan Hidup Emil Salim tahun 1979. Lagu Rollies populer lainnya adalah Salam Terakhir, Hari Hari, Astuti, dan Setangkai Bunga
Selain Kemarau dan Hari Hari, yang lainnya diambil dari Titiek Puspa, Bimbi atau Anto. Kau Yang Kusayangi, Keadilan.Melihat kenyataan itu, pada akhirnya Benny memutuskan mundur dan meninggalkan Rollies. Padahal, sebagai penata musik, Benny sudah memperlihatkan kebolehannya dalam Salam Terakhir dan Setangkai Bunga. Setelah Benny menarik diri, Rollies masih menghasilkan empat album: Dunia Dalam Berita (1983), Astuti (1984), Problema (1985), dan Iya kan? (1990).
Waktu terus berjalan, walaupun menyandang julukan grup brass-rock nomor satu, ketika menggarap lima album rekaman di Musica Studio’s, Rollies mengalami masa stagnasi. Nyaris tidak terlihat usaha mereka untuk menghasilkan lagu-lagu yang baik dan musik yang mereka kerjakan terkesan dibuat tidak seserius sebagaimana menyiapkan diri untuk tampil dalam sebuah pertunjukan. Sementara grup musik baru bermunculan seperti Krakatau, Halmahera, dan Karimata dengan kualitas musik yang mengagumkan ternyata tidak menggugah personel Rollies. nampaknya The Rollies-pun mulai letih mereka terkesan terkena penyakit post-power sindrom.
Tahun demi tahun berlalu, selain memiliki sebuah butik dan peralatan musik, Rollies juga sempat punya sebuah panggung berjalan yang mereka gunakan dalam perjalanan pertunjukan turnya di sejumlah kota. Semuanya habis begitu saja. Begitu juga penghasilan yang termasuk sangat besar nominalnya yang diperoleh anggota Rollies nyaris tidak berbekas. Benny Likumahuwa, yang sekarang berusia 58 tahun, mengaku rumah yang didiaminya sekarang justru dia peroleh dengan bermain musik jazz.
Gito menyatakan hal yang sama. Apa yang dia peroleh sekarang adalah hasil sebagai pemain sinetron dan bersolo karier sebagai penyanyi. Pria kelahiran Biak, Irian Jaya, 3 November 1946, ini sekarang aktif sebagai pembawa ceramah rohani untuk kaum muda dalam usahanya menyadarkan mereka akan bahaya narkoba.
THE PEELS
The Peels merupakan salah satu band bandung yang sukses walaupun aktivitas bermusik “The Peels” tidaklah panjang,namun demikian group ini telah menjadi bagian penting perkembangan musik Indonesia yang mampu menembus negeri tetangga, yaitu Singapura dan Malaysia. “The Peels” pertama kali didirikan tahun 1966 oleh Benny Soebardja( yang saat itu disebut sebut sebagai Alvin Lee-nya Indonesia) bersama Gumilang Kentjana Putra, Budhi Sukma Garna (Buce) dan Dedy Budhiman Garna. Keahlian bermusik mereka diekspresikan dari panggung ke panggung dikawasan Jawa Barat.
Sementara itu, kiprah mereka di negara tetangga Singapura bermula ketika para personil “The Peels” berlibur di negeri Singa itu pada tahun 1967. Dalam masa liburan itu mereka diundang tampil dalam pertunjukkan musik bertajuk “Panggung Negara”. Penampilannya yang menawan memikat penonton di Singapura, sehingga mereka tidak saja tampil di pertunjukkan “Panggung Negara”, tetapi tampil pula di ajang lain diantaranya di Wisma House, National Theatre, “Hotel Singapura Intercontinental”, bahkan tampil di TV dan Radio Singapura.
Karena kesuksesan pertunjukkannya itu, “The Peels” pun ditawari untuk rekaman, maka meluncurlah sebuah album dengan bintang tamu “Karliana Kartasa G” berjudul The Peels By Public Demand in Singapore. Album yang direkam dalam format piringan hitam itu, kini menjadi salah satu bukti bahwa jaman dulupun group Indonesia telah berkiprah di luar negeri atau istilahnya Go International. Sangat disayangkan untuk saat ini melacak keberadaan album tersebut di Indonesia sangat sulit, kalaupun ada tentunya hanya beberapa orang kolektor saja yang memiliki album itu.
Di tahun 1967, seorang personil masuk menambah formasi The Peels, yaitu “Soman Loebis”. Masuknya dia telah membawa warna baru bagi The Peels dengan bertambahnya genre musik yang dibawakan, tidak hanya pop tetapi juga rock dan Psychedelic. Dengan formasi terbarunya yang menjadi 5 orang ini, The Peels dikontrak secara permanen oleh management restoran Sea Dragon sebuah floating restoran (restoran terapung/diatas kapal). Lagu-lagu yang dibawakan pada saat mengisi acara di restoran itu adalah lagu-lagu milik The Beatles, John Mayall and Bluesbreaker, Jimi Hendrix serta lagu milik group-group psychedelic. Aktivitas bermusik The Peels juga merambah Kualalumpur, Malaysia. Di Hotel Eldorado Night Club mereka sempat melakukan pertunjukkan, namun tidak lama karena ada pertikaian rasial saat itu sehingga memaksa The Peels hengkang dari negara itu dan kembali lagi ke Singapura.
Jenuh dengan petualangan di negeri seberang, tahun 1968 The Peels pulang ke tanah air dan melakukan sejumlah konser di beberapa kota besar seperti Makasar, Palembang, Semarang, Yogyakarta, Surabaya dan tentunya Bandung. Lagu-lagu cover version milik group luar masih sering dibawakan dalam setiap pertunjukkannya. Namun sayang,The Peels pun bubar pada tahun 1969 tanpa dapat mengorek keterangan yang jelas, namun manajemen yang buruk dan telalu banyak ikut campur tangannya Reny Asmara sang Boss, ikut pula sebagai penyumbang masuk kuburnya The Peels .
SHARK MOVE
Benny Soebardja yang masih sangat fit saat itu selepas dari The Peels, segera dia membentuk “Shark Move” yang terdiri dari :Benny Soebardja (vokal, gitar,pengusaha furniture yg sukses)Soman Loebis(keyboard,almarhum),”Bhagu Ramchand” (vokal,almarhum), “Sammy Zakaria” (drum, sekarang Ustadz di Lampung) dan “Janto Diablo” (bass). Setahun kemudian (1970) direlease album perdana “Ghede Chokras”. Corak musik Sharkmove adalah musik rock dengan sentuhan progressive yang kental. Warna musik progressive mereka sangat kentara di lagu “My Life”. Lagu berdurasi 9 menit ini kaya dengan chord-chord yang menawan. Lagu My Life tidak saja lagu terbaik di album Sharkmove Ghede Chokras, tetapi juga salah satu lagu rock Indonesia terbaik hingga saat .Namun sayang. lagi lagi band yang berkualitas ini pun bubar juga karena perbedaan visi dan prinsif serta manajemen yang tidak jelas.
Anehnya dibulan Maret tahun 2007 yang lalu , Shark Move go Internasional (dari hasil usaha fan fanatiknya Benny Soebardja bernegosiasi dengan fihak produser luar merilis ulang dengan perbaikan kualitas suaranya)dan albumnya diedarkan oleh Shadocks Jerman yang didalam resensinya Shark Move disebut sebut sebagai “As pure & Complex as British Prog Rock Band during the beginning of 70′s” .
GIANT STEP
Bubarnya Sharkmove tidak membuat hasrat seorang Benny Soebardja bermusik surut, tetapi justru memicunya untuk membuat group baru bernama “Giant Step” dengan membawa seorang personil ex-Sharkmove yaitu Sammy Zakaria di tahun 1973. Adapun formasi pertama Giant Step adalah Benny Soebardja (gitar), Deddy Sutansyah (bass), Sammy Zakaria (drum) dan Yongkie atau Jocky Soerjoprayogoyang baru saja cabut dari Godbless (keyboard). Nama Giant Step sendiri, menurut Benny, diambil dari sebuah stiker yang menempel di bungkus gitar milik Remy Sylado. Ceritanya, Benny, Yockie Soeryoprayogo, Deddy Stanzah (mantan Rollies), dan Sammy Zakaria (mantan drummer Shark Move) pada tahun 1973 hendak manggung di kampus ITB. Namun, ketika itu belum ada nama untuk band mereka.
Lalu Benny yang melihat stiker itu langsung mengusulkan nama Giant Step. Dan sejak itu Giant Step, yang dimanajeri Gandjar Suwargani (pemilik Radio OZ Bandung), secara resmi diproklamasikan.
Di awal kariernya Giant Step lebih banyak membawakan lagu-lagu milik Emerson Lake and Palmer (ELP). Ketika Giant Step berusaha eksis dengan formasi perdananya, tetapi tidak lama kemudian pada tahun 1974 dengan tidak disangka-sangka, Yockie, Sammy Zakaria dan Deddy Stanzah keluar dari Giant Step maka formasi Giant Step mengalami perubahan karena Yockie hengkang dan bermigrasi ke Malang membuat group band Double Zero, maka kedudukannya diganti oleh Deddy Dores yang pulang kampung selepas dari Godbless, begitu juga dengan Deddy Sutansyah diapun cabut dari Giant Step dan digantikan oleh Adhy Haryadi dari Menstreal Medan.
kemudian posisi Sammy Zakaria digantikan oleh Janto Sudjono ex Drummer Harry Rusli,.Janto bisa di katagorikan sejajar dengan Fuad Hassan dari kehebatan permainannya namun rovel rovelnya lebih rapih dan terarah sebagaimana puji Martha Burhan dari majalah musik TOP . Dengan formasi barunya, Giant Step masih membawakan lagu-lagu milik orang tetapi tidak Emerson Lake and Palmer saja, melainkan mulai merambah membawakan lagu-lagu Deep Purple dan pengaruh Gentle Giant mulai terasa.
Formasi ini diuji coba pada peringatan 100 hari meninggal Soman Lubis dan Fuad Hassan di Istora Senayan pada tahun 1974, pada saat itu yang tampil adalah Godbless formasi baru dan Giant Step. AKA yang direncanakan datang absent saat itu. Penulis sendiri menyaksikan acara itu.
Pada tahun 1975 Giant Step memulai era bermusiknya dengan menampilkan double guitarist dengan masuknya “Albert Warnerin” gitaris dari Gang Of Harry Rusli”.
Dengan formasi ketiga ini, Giant Step mulai aktif menciptakan lagu dan konser-konser di berbagai kota. Album pertama Giant Step dirilis dipenghujung tahun 1975 dengan judul “Giant Step Mark-1″ dibawah label Lucky Record. Lewat album perdananya, Giant Step mampu mengukuhkan namanya menjadi salah satu supergroup band Indonesia yang sejajar dengan Godbless, AKA atau SAS seperti pendapat Martha Burhan yang sangat mengagumi Giant Step saat itu!.
Giant Step Mark I menciptakan lagu lagunya sendiri dengan karakter khusus, lagu lagu mereka antara lain : Childhood And The Seabird,keep a smile, Far Away, Forfunate Paradise, My Life, dll dengan selipan beberapa lagu yang mellow yang dipersiapkan oleh Deddy Dores sebagai pakarnya..
Giant Step baru melahirkan komposisi yang sungguh-sungguh bernuansa musik rock progresif pada album kedua, ketiga, dan keempat, yaitu Giant On The Move! (1976), Kukuh Nan Teguh (1977), dan Persada Tercinta (1978). Semua lagu, baik lirik maupun musiknya, yang terdapat dalam ketiga album itu tergolong berani. Pasalnya, mereka sama sekali tidak berkompromi dengan selera pasar yang ketika itu masih didominasi lagu-lagu pop cinta remaja ala The Mercy’s dan Favourites Group.
Lagu-lagu yang terdapat di album Giant On The Move! bahkan semua liriknya ditulis dalam bahasa Inggris. Mereka mengangkat tema-tema sosial dan politik serta lingkungan, seperti Liar, Decisions, Waste Time, dan Air Pollution.
Di album ini formasi Giant Step mengalami perubahan, di mana posisi Deddy Dores (yang keluar karena membentuk Superkid dengan Jelly Tobing dan Deddy Sutansyah) digantikan oleh Triawan Munaf dan posisi Yanto Sudjono digantikan oleh Haddy Arief. Triawan dan Haddy adalah mantan anggota Lizard, salah satu band rock Bandung yang pernah mendukung proyek solo Benny dalam album Benny Soebardja & Lizard (1975).
Masih dengan formasi yang sama, pada tahun 1977 Giant Step merilis album Kukuh Nan Teguh yang, berbeda dengan album sebelumnya, berisi 11 lagu berlirik Indonesia. Di album ini pula untuk pertama kalinya mereka memasukkan unsur lagu tradisional dan dua lagu instrumental (Dialog Tanya dan Dialog Jawab), yang sekaligus menunjukkan kepiawaian para personelnya, khususnya raungan gitar Albert, menurut Riza Sihbudi permainan keyboard Triawan yang untuk masa itu bisa dibilang luar biasa.
Kendati sangat dipengaruhi band-band progresif luar, musik Giant Step sesungguhnya lebih orisinal. Itu setidaknya jika dibandingkan dengan God Bless, yang sempat mengambil potongan lagu Firth Of Fifth karya Genesis di lagu Huma Di Atas Bukit.
Nama Giant Step memang tidak sefenomenal dan melegenda seperti halnya God Bless. Namun, grup era 1970-an Band yang satu ini bisa dikatakan sebagai satu-satunya band rock Indonesia pada masa itu yang paling tidak suka membawakan lagu-lagu orang lain.
Dengan kata lain Giant Step merupakan band rock yang berani “melawan arus” pada masa itu. Ketika band-band rock pribumi lain gemar membawakan lagu-lagu karya The Beatles, Rolling Stones, Led Zeppelin, Deep Purple, Black Sabbath, atau Grand Funk Railroad, Giant Step justru lebih bangga membawakan lagu-lagu karya mereka sendiri.
“Saat itu membawakan lagu sendiri dianggap aneh,” kata Triawan Munaf, mantan pemain keyboard Giant Step, yang juga sepupu Fariz RM dan ayah kandung penyanyi remaja Sherina. Namun, itulah kelebihan dan sekaligus trademark Giant Step.
Mereka juga termasuk band rock yang lumayan produktif. Setidaknya ada tujuh album yang dihasilkan dalam kurun waktu 1975-1985. Tentu bukan hanya itu, Giant Step pun termasuk dari sedikit band rock pribumi yang berkiblat pada jenis musik progresif (yang pada masa itu lebih sering disebut sebagai art rock) yang diusung grup-grup Inggris, seperti King Crimson, Jethro Tull, Pink Floyd, Gentle Giant, Yes, Genesis, dan ELP (Emerson, Lake, and Palmer).
JIKA The Beatles memiliki “dwitunggal” Paul McCartney dan John Lennon, Stones dengan Mick Jagger dan Keith Richards, atau Zeppelin dengan Robert Plant dan Jimmy Page, Giant Step pun memiliki “dwitunggal” yang bisa dianggap sebagai roh atau nyawa bagi grupnya, yaitu Benny Soebardja dan Albert Warnerin. Benny dan Albert dikenal sebagai pemain gitar dan penulis lagu yang produktif Sebagaimana Benny, Albert yang disebut sebut sebagai Jeff Back nya Indonesia termasuk salah seorang musisi andal asal Kota Kembang itu yang kemampuannya dapat disejajarkan dengan Ian Antono dan Sunatha Tanjung. Di samping gitar, ia juga menguasai beberapa alat musik lainnya, antara lain flute. Albert juga banyak terlibat dalam solo album Benny Soebardja, Superkid dan Iin Parlina.
Setelah mengalami pasang surut ,gonta ganti pemain dan vakum yang lumayan lama pada tahun 1983 mereka bangkit kembali dan manggung dengan band band rock lainnya di panggung musik majalah VISTA di Taman Ria Remaja Senayan dengan formasi : Benny Soebardja, Uce F Tekol, Albert Warnerin, Triawan Munaf, Erwin Badudu dan Jelly Tobing dan dua tahun kemudian pada bulan Juni mereka merilis album Geregetan (1985).
Di album ini Giant Step tidak lagi sepenuhnya menyajikan warna musik progressive era 1970-an. Apalagi, kata Triawan, “Produsernya minta agar kita memasukkan sebuah lagu unggulan yang komersial.” Toh, waktu itu mereka sempat tampil di TVRI membawakan lagu Geregetan dan Panggilan Jiwa.
Perjalanan Giant Step berakhir setelah mereka ikut tampil di acara demo solo drum Jelly Tobing pada tahun 1992. Berbagai upaya baik itu dari para fan yang cinta pada GS maupun para personilnya untuk menyatukan kembali mereka,namun tak kunjung berhasil.Berita angin mengatakan adanya perselisihan pribadi yang sulit didamaikan antara mantan “dwitunggal” Benny dan Albert Warnerin adalah sebagai salah satu penyebab terjadinya perpecahan ini .
Rupanya, fenomena dua tokoh kunci dalam satu band rock yang sulit disatukan kembali, tidak hanya dimonopoli grup-grup dunia seperti Lennon berkonfrontasi dengan McCartney (The Beatles), Roger Waters kontra David Gilmour (Pink Floyd), atau Ian Gillan melawan Ritchie Blackmore (Deep Purple).
Ada berita terbaru (25 April 2007) dari Ali Gunawan, sang raja diraja kolektor dari KPMI bahwa album Giant Step Mark I dan Giant On The Move akan di release di Jerman oleh Shadocks juga.
TRIO SUPERKID
Deddy Dores setelah hengkang dari Giant Step bersama Deddy Sutansyah yang kemudian merubah namanya menjadi Deddy Stanzah yang telah keluar dari Rollies serta Jelly Tobing yang urung menggantikan posisi Teddy Sujaya sebagai drummer di God Bless membentuk Superkid dengan Denny Sabri sebagai dokter bedah dan manajernya (ini adalah debut pertama bagi Denny Sabri sebagai manajer sebuah supergroup lokal)
Superkid mendulang sukses yang luar biasa kalau tidak mau dikatakan fenomenal. Demam Superkid terjadi dimana-mana terutama para penggemar musik rock di Jawa Barat mulai dari Bandung hingga pelosok-pelosok desa demam Superkid ini semua berkat strategi promosi yang sangat profesional dari Denny Sabri dengan majalah Aktuilnya bahkan wartawan Sondang Napitupulu almarhum karena saking salutnya ketika menyaksikan pagelaran Superkid Pertama di TIM terutama ketika permainan Jelly Tobing pada lagu How (hingga stick drum-nya patah!)dia sampai berteriak “Hidup Superkid! , Hidup Batak!”(karena Jelly Tobing Batak !) Album-albumnya yang yang banyak menggunakakan bahasa Inggris yaitu : Trouble Maker dan Dezember Break .Superkid memiliki lagu-lagu andalan yang sering mereka nyanyikan dipanggung antara lain: Trouble Maker, Sixty Years On, How, Blue Light City , I Saw Her Standing There dll keunggulan Superkid ini terletak dari gaya panggung Deddy Stanzah yang memikat disamping accent Inggrisnya yang nyaris seperti bule.
Tapi seperti istilah Bens Leo katakan ; Superkid akhirnya tewas juga !, pada tahun 1978, setelah menghasilkan lagu hit ‘Gadis Bergelang Emas’ karena salah atur/mismanajemen atau mungkin Denny Sabri sudah lebih konsentrasi dalam menggarap penyanyi-penyanyi solo baru.
PHILOSOPHY GANG OF HARRY RUSLI
Harry Roesli bernama lengkap Djauhar Zaharsyah Fachrudin Roesli, adalah tokoh dikenal melahirkan budaya musik kontemporer yang berbeda, komunikatif dan konsisten memancarkan kritik sosial. Karya- karyanya konsisten memunculkan kritik sosial secara lugas dalam watak musik teater lenong. Harry berpenampilan khas, berkumis, bercambang, berjanggut lebat, berambut gondrong dan berpakaian serba hitam. Lahir di Bandung, 10 September 1951, Pada awal 1970-an, namanya sudah mulai melambung. Saat membentuk kelompok musik Gang of Harry Roesli bersama Albert Warnerin, Indra Rivai, Harry Pochan, Janto Sudjono dan Janto Diablo mereka sempat membuat album yang penomenal diawal tahun 70′an yang lagu lagu terkenalnya terdiri antara lain “Peacock Dog, “Don’t Talk About Freedom” malaria, “Borobudur” dll.
Di tengah kesibukannya bermain band, dia pun mendirikan kelompok teater Ken Arok, 1973. Setelah melakukan beberapa kali pementasan, antara lain, Opera Ken Arok di TIM Jakarta pada Agustus 1975, grup teater ini kemudian bubar, karena Harry mendapat beasiswa dari Ministerie Cultuur, Recreatie en Maatschapelijk Werk (CRM), belajar ke Rotterdam Conservatorium, Belanda.
Menurut penuturan Theodore KS, selama belajar di negeri kincir angin itu, Harry juga aktif bermain piano di restoran-restoran Indonesia dan main band dengan anak-anak keturunan Ambon di sana. Selain untuk menyalurkan talenta musiknya sekaligus untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya yang tidak mencukupi dari beasiswa.
Gelar Doktor Musik diraihnya pada tahun 1981, kemudian selain tetap berkreasi melahirkan karya-karya musik dan teater, juga aktif mengajar di Jurusan Seni Musik di beberapa perguruan tinggi seperti Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung dan Universitas Pasundan Bandung.
Dia ini juga kerap membuat aransemen musik untuk teater, sinetron dan film, di antaranya untuk kelompok Teater Mandiri dan Teater Koma. Juga menjadi pembicara dalam seminar-seminar di berbagai kota di Indonesia dan luar negeri, serta aktif menulis di berbagai media, salah satunya sebagai kolumnis Kompas Minggu.

Selain itu juga membina para seniman jalanan dan kaum pemulung di Bandung lewat Depot Kreasi Seni Bandung (DKSB) yang didirikannya. Rumahnya di Jl WR Supratman 57 Bandung dijadikan markas DKSB. Rumah inilah yang pada tahun 1998 menjadi pusat aktivitas relawan Suara Ibu Peduli di Bandung. Rumah ini ramai dengan kegiatan para seniman jalanan dan tempat berdiskusi para aktivis mahasiswa. Dimana kerap lahir karya-karya yang sarat kritik sosial dan bahkan bernuansa pemberontakan terhadap kekuasaan Orde Baru. Bersama DKSB dan Komite Mahasiswa Unpar, Harry Roesli mementaskan pemutaran perdana film dokumenter Tragedi Trisakti dan panggung seni dalam acara “Gelora Reformasi” di Universitas Parahyangan [1]. Dalam acara ini kembali dinyanyikan lagu Jangan Menangis Indonesia dari album LTO (Lima Tahun Oposisi), Musica Studio, 1978.
Setelah reformasi, saat pemerintahan BJ Habibie, salah satu karyanya yang dikemas 24 jam nonstop juga nyaris tidak bisa dipentaskan. Juga pada awal pemerintahan Megawati,lagi lagi Harry buat ulah, dia sempat diperiksa Polda Metro Jaya gara-gara memelesetkan lagu wajib Garuda Pancasila.

Note:
Artikel ini ditulis sebelum Kang Denny Sabri, Kang Deddy Stanzah, Kang Delly, Kang Bonny dan Kang Gito wafat.
Thanks to:
Mr Riza Sihbudi
Mr Ali Gunawan
Mr Theodore KS
Mr Bens Leo
Karena tulisan–tulisan beliau-beliau diatas tersebut saya dapat menyusun sejarah yang sangat berharga akan kiprah musik rock anak-anak Bandung di jaman kejayaannya dulu itu.

Asia “Phoenix”

May 18, 2008

The following review has been posted at http://www.progarchives.com. The Indonesian version has been published in Rolling Stone Indonesia (July 08 edition)

3 stars When I heard the band made a reunion concert followed with a DVD called Asia “Fantasia” I already suspected that a new reunion album from Asia original members will be coming out of the way. AndAsiaPhoenix album cover when my suspect became reality, another suspect is that the band would follow with another set of tours to promote Asia “Phoenix” and another live DVD for the tour. Let’s see….. At first I was just in state of “wait and see” and never intended to purchase the album. But when a short message at my cellular from one of my prog friends informing that the pre-order price was just US$ 9.9 .. I then opened up my laptop and accessed my Shopping Cart at Amazon and clicked this album for pre-order and some other new stuffs like Kamelot “Ghost Opera – The Second Coming”, The Tangent “Not As Good as The Book”, VdGG “Trisector” and others ….

Nothing is Spectacular, but it has never been intended to be, has it?

That’s the first mindset that I defined to myself expecting any album of Asia. I don’t want to be disappointed expecting something progressively spectacular as it happened decades ago when I got the first cassette format of Asia debut album. I considered the debut album was just a straight hard rock album with some pop touches. So I set it clear to my mind that I do not expect too much from this album, especially when the CD had not arrived yet I read a review posted by someone in the rock music mailing list (i-rockmusik@googlegroups.com) informing that the material contained in this album is relatively weak due to most of songs were written by Wetton and Downes. I understand that John Wetton is a great musician when he is “in the band” like King Crimson or UK. But when he wrote his own music, I really cannot afford to please my ears with his solo albums – all of them are weak, too poppy.

So, my expectation towards this album is just another poppy AOR music with some flavors of proggy guitar work by Howe of possibly jaw dropping drumwork by Palmer (not expecting too much .. actually). First thing that really impressed me is basically the artwork by Roger Dean and Martyn Dean (cover). Well .. I have been seeing this kind of style many decades ago but it still get into my attention. The CD sleeve is 20 pages full colours with great paintings as well as photographs of the band members and their instruments. I love the photo of guitar and drum set. All of them are perfect and this is what I feel buying this album is worth the money regardless the music that I was going to hear from the CD, I really don’t care because the artwork is truly five stars for my taste. (Hey, I have never bought digital music through download, because I love CD sleeve artwork and it’s an integral part of the album as a total “art product” not just a music product…)

The opening track “Never Again” impressed me at first spin because it has a solid melody and friendly musical riffs, good flow of music. Style-wise this music is a kind of combination between two good songs of previous Asia albums: “Time Again” (debut) and “Go” (Astra). It’s so catchy and it blew me away because it has good energy from its rhythm section as well as the melody. This song is easily becoming my favorite. Not just the music, the messages it conveys from the music is also good: “NEVER AGAIN will I bear arms against my brother / NEVER AGAIN will I dishonor anyone / NEVER AGAIN will I wish evil on another / NEVER AGAIN will I spill blood of any mother’s son”. Oh man .. what a great combination between uplifting, motivating lyrical passages and music flow.

“Heroine” is a mellow pop song with a keyboard intro that clicks my memory to the opening of “The Smile Has Left Your Eyes”. It’s I believe this song is very accessible to many ears as it’s romantic with focus on pop music, nothing is truly complicated on its composition.

“Sleeping Giant – No Way Back – Reprise” (8:10) is probably the place where most of you (progheads) are expecting because you can get good guitar fills of Howe backed by Downes keyboard work and male choirs. It flows peacefully during the opening part and the Howe guitar fills make a peaceful feeling. That’s basically the “Sleeping Giant” which is followed by a pop rock style under “No Way Back”. Not bad at all even though for most of you the passages do not sound something that is “engaging the mind”. It just happen in flat mode … I think.

“I Will Remember You” (5:11) is another good song with solid melody, flows in catchy passages and mellow style. The keyboard work that accompanies the Wetton singing is really catchy. The intro of “Shadow Of A Doubt” (4:18 ) reminds me in parts with “Wildest Dreams” of debut album. But when the vocal line enters, it’s totally different kind of music, still in pop outfit.

“Parallel Worlds – Vortex – Deya” (8:12) is another favorite of mine as is the case with opening track “Never Again”. It starts nicely with an ambient keyboard work followed by mellow vocal line of Wetton which brings the music in a good flow, augmented nicely by Steve Howe’s guitar fills (it’s nice, really!). But the beauty of this song is not in the vocal line, it’s more on the second and third parts. Yeah … once the vocal line ends, the music flows to transition piece with great piano work by Downes that moves in crescendo as Carl Palmer drumming and vibes follow, backed with symphonic nuance through the sound of keyboard at background. The transition piece is truly nice and it’s called “Vortex” part of this song. I believe most of you would enjoy .. especially when Carl Palmer performs his solo drumming in the middle .. WHOA …!!! It’s really great, my friends! What follows is a mellow and ambient music using violin-like sound and no drumming … followed by .. oh my God .. this is great …. An acoustic guitar work by Steve Hove that moves in catchy melody. The rest of the music is purely melodic! You can find great guitar work by Steve Howe. The ending part reminds me to Genesis “Ripples” (the middle music interlude part) or Yes “Awakening” the ending part.

The remaining four tracks in this album are all good track in straight forward melodic, light rock music. “Wish I’d Known All Along” (4:07) has good music break in the middle and nice interlude featuring Downes keyboard. “Orchard Of Mines” (5.11) is a pop song, followed in similar vein with “ Over And Over” (3:33). “An Extraordinary Life” (4:56) is an uplifting track with its power of the motivating lyrics and its title. They invite us to seize the day, and wake up! And .. again you can enjoy Steve Howe guitar solo.

Conclusion

Nothing is prog here as all songs are basically an adult oriented rock (AOR) kind of music. The composition is good and the lyrics are uplifting. If you like Asia’s debut and second album “Alpha”, you should consider having this album in your collection. Keep on proggin’ ..!

Peace on earth and mercy mild – GW


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 129 other followers