Archive for October 9th, 2007

Thunderstorm “Road Concert 79″

October 9, 2007

Ini sebenarnya cuman sekedar track back masa lalu, memakai mesin lorong waktunya pak Haji Dedy Mizwar …. he he he …

Syahdan, kegembiraan diterima kuliah di ITB yang udah saya idamkan sejak SD, saya rayakan dengan ngamen beneran. Waktu SMA di Madiun, mendekati saat2 ujian Sipenmaru (Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru) saya semakin jiper karena masuk ITB konon susahnya bukan kepalang. Tersebar berita bahwa yang diterima cuman 1,000 (seribuan) orang. Ciut juga nyali saya waktu itu. Namun saya mencoba berpikir out of the box: “Mosok sih dari seribu orang aja, nyempil satu nama saya aja mosok gak iso?” Akhirnya usaha dan doa pun dilakukan gencar. Tiap hari belajar-tahajjud-belajar-belajar-tahajjud-belajar-tahjjud … pokoknya gempur abis lah selama kelas 3 SMA. Tidur rata2 sehari cuma 4 jam doang. Yang asik lagi, pas belajar saya selalu pasang lagu2 classic rock kayak Babe Ruth, Popol Ace, Led Zeppelin, Tea (terutama lagu “Hazy Colour”), dll. Ketika usaha dan doa udah mencapai puncaknya, saya bernazar “Kalo diterima, saya ‘kaul’ mau ngamen pake gitar dan harmonika”. Eh .. jebulnya ketrima. JRENG! Niat ngamen harus dijalankan … kan udah “kaul” … pamali kalo gak dijalankan! Rupanya, niatan ini disambut ama sobat karib sesama rocker: Didik Rudiono. Didik juga sedang bungah karena diterima di UGM. Klop dah! Akhirnya kita gelar ngamen seharian penuh di kota Ponorogo, bulan Agustus tahun 1979! Jadoel abiszzzzzz ….. (Berangkat ke Ponorogo naik kendaraan COLT yang dulu top markotop tenan!).

Ini dia foto2 nya …..

Didik main bass akustik, saya nggenjreng gitar, nyanyi dan harmonika. Ada lagu berjudul “Stranger” yang asik banget improvisasi harmonikanya. Lagu ini masuk playlist juga. LUpa, aslinya siapa yang bawain lagu ini. Kalo aja tahu udah saya buru dah CD nya.  Gak tahu dah, anak2 singkong ini tahu gak ya?

road-concert-79-_1.JPG

Mencoba mengetuk rumah dengan “While My Guitar Gently Weeps” – lagu terbaik dari The Beatles … Paling semangat kalo bawain lagu ini. Uediyan .. George Harisson jan rule tenan!

road-concert-79-_2.JPG

Waktu di SMA, gank kami bernama Thunderstorm dan saya sempat menciptakan theme song (wuih! gaya amat cing!) berjudul Pasukan Badai (Storm Trooper .. gitu loh critanye!) .. dan kita bawakan juga:

road-concert-79-_4.JPG

 

Menjelang Maghrib, maka konser pun diakhiri … kita berjalan santai … mau cari tempat duduk .. ngaso: (liat deh sepatu kets nya belel, tapi dulu kita bangga karena ada cover album nya Chrisye Yockie: JURANG PEMISAH. Ingat?)

road-concert-79-_5.JPG

 

Waktu itu harga sebotol 7-Up atau Coca Cola sekitar Rp. 35,-. Wah, rasanya bangga banget bisa beli 7-Up pake duwit sendiri. Hasil ngamen lumayan lho: Rp. 2.000,- lebih dikit dalam satu hari penuh. Kita pake makan Sate Ponorogo yang ngetop abis, ampek kenyang, masih berlebih juga. Sisanya kita sumbangkan. Itulah pertama kali saya bisa cari duit, dengan ngamen pulak! Wuih bangga pol!!!!

road-concert-79-_6.JPG

 

Oia, ini temen kita yang ikut Road Concert, namanya Legowo atau biasa dipanggil Wowok. Beliau juga sibuk memotret kita (didik – kiri; Wowok – kanan) … mesra …. :

road-concert-79-_7.jpg

img_7883.jpg

Allakhazaam “Re-kode”

October 9, 2007

Weekend kemaren, gw banyak nyetel lagu2 Indonesia, baik itu Kantata Takwa, Swami, Ungu “Sesungguhnya”, Iwan Fals, dan Allakhazaam. Herannya, pas nyetel Allakhazaam, gw kok ulang berkali-kali CD nya baik di mobil maupun di rumah. Di mobil gw puter 3 x berturut-turut dan di rumah beberapa kali untuk beberapa lagu a.l. “Bawah Sadar”, “Kosong”, “Insomnia”, “Kazamtribe” yang semuanyatop markotop kemlotop barotop itu … Eh … gw jadi inget bahwa pada tanggal 16 November 2006 gw pernah review album ini mailing list gendhenk i-rockmusik@googlegroups.com – tempat gaulnya anak-2 i-Rock! Nah, gw rasanya pengen berbagi review tersebut dib log ini. Review ini kagak gw edit lagi, persis seperti apa adanya saat gw posting, jadi ya nuansanya ya sekitar November 2006 lalu – setahun lewat gitulah … Ini band bagus dan wajib gw review di ”Music for Life”. Enjoy ye … kalo gak enjoy .. awas! Keterlaluan banget lo kalo gak enjoy! Udah bulan ramadhan lagi, masak elo gak enjoy sih?? Gw paksa dah! Kuak kak kak kak kak kak kak kak kak kak ….

————————————————–

JRENG!

Di bawah ini gw uraikan panjang lebar pandangan gw terhadap musik grup ini. Ini pendapat pribadi dan tentu sangat subjective. There is no true value of nearly everything. So, subjective opinion works, I think …

Setelah malam sebelumnya gw nyetel album ini penuh satu album, getahu kenapa besoknya kok gw pengen aja nyetel lagi CD ini. Maka, gw setel lagi. Hasilnya: PUAS!

Eits … tunggu dulu … jangan percaya ama omongan gw dulu karena ada prasyarat buat menikmati album ini dengan indah dan damai. Pertama, elo musti “open mind” dulu, jangan ada pengkotakan dulu di pikiran lu bahwa musik itu kudu metal, kudu rock, kudu kayak Iron Maiden, kudu kayak Metallica, kudu kayak Pearl Jam, kudu kayak God Bless, kudu kayak Marillion dan kudu apa lagi gitu … tapi elo harus “biarkan aja sang musisi menyajikan karyanya”. Biarkanlah mengalir. Kedua, memang musiknya Allakazzam dikategorikan sebagai rock tapi elo jangan berharap ada solo gitar panjang dan penuh distorsi nan garang …

allakhazaam-cover.jpgAlbum ini dibuka dengan “Kosong” yang lembut melambung, mengalun dengan melodi indah dan vocal jernih. Diawali dengan sentilan bass halus dan background riff yang halus banget (saking halusnya, hanya bias terdeteksi dari suara headphone Senheizer. Kalo merek lain kayaknya gak keluar deh. Kuak kak kak kak kak kak …). Yang menakjubkan adalah sonic quality dari CD yang menurut gw bagus sekali kalo enggan mengatakan sempurna. Sang producer, Fany, ada di milis ini. Top Fany! Kayaknya gw belum pernah denger grup Indonesia dengan kualitas audio sejernih ini (hemm …jangan gede kepala ya Fany .. ha ha ha ha …). Ini pengakuaan serius lho, gw gak becanda. Musiknya ambient, mengambang, melayang gitulah … Suara piano dan musik riff di altar sangat nyaman di telinga. Ada insert suara Yuni Shara juga bagus sekali, apalagi ada back ground string section plus sentuhan piano yang menyayat sukma menonjok kalbu. Wis jan musik pembuka ini top tenan! Gw kagak peduli disebut lagu ini POP atau ROCK gak masalah, yang jelas komposisinya indah, sederhana, namun menawan. Duet vokal Alby Smith dan Yuni Shara top markotop. Hmmm… kebayang kalo musik pop seperti ini semua, melambung tenan gw … Kalo mau dibilang, musiknya ada bau Radiohead, U2, Porcupine Tree, Muse, Marillion (Hogarth era), Within Temptation dan Evanescence.

Lagu kedua “Aku Dan Semua” bisa dikategorikan rock tulen meski gak harus penuh distorsi. Bahkan gw lagi2 kagum sama mixingnya yang bagus banget. Suara riff gitar sengaja dibuat halus banget. Bahkan suara gitar solo tidak memekakkan telinga tapi tetep keluar suara melodinya. Bagi yang pernah punya album ALI AKBAR bertajuk ”Tiga Dewa Gitar” (karena ada Ian Antono, Pay dan Eet Syahrani) lagu kedua ini sealiran dengan album Ali Akbar tersebut, setidaknya pada lagu ”Puisiku Terbang” atau “Topeng”. Tapi gak ngejiplak lho! Sealiran doang.

Titik Balik” kembali membawa kita ke nuansa perpaduan antara Porcupine Tree dan Within Temptation dikemas secara sederhana, tidak muluk-muluk, tapi enak banget di telinga. Ada gitar riffs yang sengaja ditonjolkan, digabung dengan drum di akhir lagu. ”Jika Harus Memilih” ngegroove banget dan ada suara vokal jarak jauh di awal lagu disertai riff halus dilanjut dengan olah vokal dengan gaya Ikang Fauzi. Enak dinikmati.

Sekali lagi, nuansa musik Ali Akbar gw tangkep lagi. ”Bawah Sadar” membawa ke suasana pop dengan olah piano indah dan sederhana mengiringi vokal. Sebelum masuk chorus ada sedikit break yang mengingatkan kita ke gaya sentilan gitar Hackett di Genesis. Tapi jangan harap lagu ini berkelok kayak Genesis lho. Struktur lagunya sendiri lurus-lurus aja seperti lagu Evanescence atau Within Temptation. Enak di kuping dan di hati. Aduh nikmatnya pas di menit 2:01 suara vokal berakhir panjang terus dilanjut suara gitar solo bersuara halus … aduh mak nggeblak! Uediyan …!!! Memang terkadang gw bisa nggeblak karena sekedar sedetik segmen indah kayak gini. Top man!

allakhazaam-cd-inlay.jpgKau Pikir?” mungkin bisa menghibur penggemar metal sejati karena riff nya metal banget. Cuman jangan berharap suara gitarnya tajem ya. Semuanya dikemas secara halus jadi soundnya jangan dibandingkan dengan ”And Justice For All” nya Metallica lho. Suara riff gitar nya alus banget. Tapi tetep, lagu ini menghentak. Bagian Yang Salah” membawa kita ke musical break dengan sentuhan piano dan sauar violin (?) mengalun menyertai vokal. Melambung dah denger lagu ini. Gw suka nih lagu. Sumpah cing! Emangnya rocker ndak boleh suka lagu pop? Eits, jangan salah, lagu ini ada gitar solonya lho – meski pendek namun tetep menawan. Apalagi suara pianonya itu lho menohok.

Batas Waktu” mengingatkan gw pada musik U2 (apa ya judulnya? ”Without You”? Gak tahu lah, mungkin Mamak bisa bantu) di bagian intronya. Namun tiba2 JRENG! Ada bunyi riff musik menghunjam terus pelan lagi, vokal masuk. Jadi ya nggak U2 persis lah. ”Menuju Terang” memiliki bagian intro yang bagus dan pada saat vokal masuk, musiknya seperti musik U2 dengan sentilan gitar di altar. Interlude musiknya bagus. Suara Alby bagus pada nada tinggi dan juga rendah. Bagi yang suka gitar solo ala musik rock, elo bisa nikmatin di lagu ini. Keren bok!

allakhazaam-cd.jpgInsomnia” yang kata Adhi bagus, memang bagus beneran. Tapi awas, jangan mulai menikmati album ini dari lagu ini, bahaya!!! Kenapa? Kalo elo mulai dari lagu ini, elo gak bakalan eksploratif dalam memahami karya musikal ”Re-kode” ini karena elo bakalan tertambat di lagu ini. Kenapa? Lagu ini jelas cepet akrab ama kuping kita karena diawali dengan guitar riffs yang sejenis Led Zeppelin atau Audioslave – membuat kita terlena karena begitulah musik rock dulu diciptakan dengan warna gitar seperti ini. Nah kalo elo udah denger ini lagu dulu, elo bakalan stagnan kagak mau dengerin lagu lainnya lagi. Makanya gw salut ama producer (lagi2 Fany!) yang piawai dengan menempatkan lagu ini di bagian akhir. Pilihan yang ciamik pol! Gw yakin 100% kalo lagu ini ditaruh didepan, bakalan banyak yang gak mau denger lagu lainnya. Padahal, lagu lainnya bagus semua lho!

Kazamtribe” (bonus track) merupakan lagu instrumental indah menawan dan bener2 sempurna! Inilah puncak kecanggihan mixing yang bagus album ini karena semua suara ditampillkan seimbang tanpa mengorbankan detil2 nya. Lagunya cukup sederhana di telinga gw tapi sangat memikat! Sekali denger langsung BLENG masuk telinga dan hati. Kenapa gw bilang mixingnya bagus? Lu coba dengerin dengan stereo set yang bagus (atau pake headphone Senheizer) di awal lagu ada bunyi efek yang pindah dari kanal kanan ke kiri dan kembali kiri terus kanan lagi dengan halus sekali. Enak di kuping. Lagu ini juga ada string section di bagian akhirnya, indah banget arrangement nya – kayak Nightwish album ”Once”.

USUL (meski udah telat):

Sebaiknya lagu ”Kazamtribe” ini ditaruh sebagai pembuka album terus disambung ”seamlessly” ke lagu kedua ”Kosong” baru yahuuudddd!!!! Bak menikmati lagu Kamelot ”Regalis Apertura” – ”Forever” yang maha dahsyat itu. Kazamtribe ini bak ”overture” di beberapa album power metal. Atau kalo acara i-Rock! lagu ini pantas sebagai pembuka nih. Keren lho lagu instrumental KAZAMTRIBE ini !!!

KESIMPULAN:

ALLAKHAZAAM ”Re-kode” TOP MARKOTOP!!!! Bikin gw nggeblak!!! (Btw, hari ini gw udah puter dua kali penuh satu album. Huenak tenaaaaannnnnn!!!) . ALLAKHAZAAM rules!

Hey man .. this is the time to praise our local hero! Yeeeeeaaaahhhhhhh!!!!!

Bagi yang pernah denger Within Temptation, U2, Porcupine Tree, Marillion “Marbles”, Ali Akbar, Evanescence akan menyukai album ini. Percayalah!

Btw, saking senengnya ama album ini, gw udah ketik semua judul lagunya di internet. Jadi kalo kalian setel CDnya, sreettt ….! semua judul lagu akan keluar di PC kalo kalian “connected” to the net …

JRENG!

Salam,

GATOT WIDAYANTO

Special Collaborator

http://www.progarchives.com

Album ini juga direview oleh Mas Budi Rahardjo, dan silakan KLIK:

Review: Allakhazaam – Re-kode

 


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 131 other followers