Fidra Lighthouse

July 29, 2014

Hari kedua lebaran ini saya rayakan dengan nyapu dan ngepel rumah setelah tadi ada tamu. Karena di ruang tamu ada CD player yng sudah lama banget tidak pernah saya setel tepatnya sejak Februari 2013 yang lalu. Lama sekali memang saya tak pasang CD karena biasanya selalu saya rip ke MP3 pake iTunes trus saya pindahkan ke iPod warisan dari Dian Widayanti , bungsu saya. Lumayan …kapasitasnya 32 GB dan banyak banget album prog yang ada di iPod ini. Jadi …. Banyak CD baru yang tidak saya pasang di player namun saya simpan saja di rak CD tanpa diputar ….ha ha ha ha …

Selain itu , saya juga lebih senang putar kaset rekaman jadul yang memang lagi ngetren di blog ini dan memang salah satu syarat bisa gayeng ngobrol di blog gemblung ini katanya bro Apec harus bisa ngomong tentang kaset jadul ….ya jadinya saya sering nyetel kaset jadul ketimbang nyetel CD. Takut saya sama bro Apec ….he he he ….

Nah ….selagi ngepel , saya puaskan pasang CD Marillion “Clutching at Straws” dengan posisi volume setengah ampli. Biyuh! Puwassssszzz tuwenan! Masiyo suara CD itu garing namun bersihnya itu lho yang mana tahan …. Apalagi nyetelnya pake ampli dan player NAD dan speaker nya B&W meski ukuran bookshelf dengan 100 watt power. Rasanya rindu memang bisa nyetel suara kenceng setengah ampli …. Dentuman Trewavas di Hotel Hobbies terasa nuwendhank puwol ….BLEGARRR ….BLEGERR ….BLEGARRRRR …..BLUWEGERRR ….. Happy hour ….happy hour …!!! Jruwessssss ….. DHAM GEDUNDHAM ….GEDUNDHUM ….. Biyuuuuh …. Musik kok berisik kayak pasar malem lagi ada dermolen diikuti tong setan yang pake montor udug BSA atau Norton ….ha ha ha …. Hayo … ! Masa kecilnya pernah ngalamin gak liat pasar malam tradisional? Seru lho …. Kalau iya …pasti tahu tong setan dan dermolen …ha ha ha …. Musiknya meraung-raung dahzyat ndak karuan seperti musisi yang main gak punya etiket bagaimana bermusik yang benar …lha masing2 main sendiri ndak karuan …arah masing2 yang berbeda …. Mosley juga nggebuk drumsnya ngawur …. Rothery ngamuk nggesek nggesek gitarnya dan Kelly main kibornya ketutup dentuman bass ama gebukan drums. Uwediyaaaaan …..! Herannya kok ya enak ya musiknya …. Ha ha ha …. BLEGARRR ….BLEGERR ….BLEGARRRRR …..BLUWEGERRR …….. DHAM GEDUNDHAM ….GEDUNDHUM …..

Meski lagunya pendek, namun Hotel Hobbies itu ngerocknya ora njamak blas. Pokoke yen ngaku rocker ora kenal Hotel Hobbies berarti rocker gadungan kuwi …. Opo maneh ngaku progger!!

Tapi yang paling mengesankn saya dari album Marillion yang satu ini adlah saat Fish menereakkan lirik keren dan unik ini:

She nervously undressed on a dancing beam of the Fidra Lighthouse …..giving it all the way , showing no shame …!!!

Wuiiiiiih …..uwediyaaaaan!!! Coba deh temen2 dengerin bagaimana bagian ini dinyanyikan oleh Fish dengan penuh perasaan seolah tak ada yang lebih penting dalam hidup ini selain menyanyikan bagian ini dengan begitu indahnya dan juga cengkok aksen Scottish nya yang medhok. Tak hanya vocal Fish yang indah, juga musik yang mengiringinya begitu sempurnanya, dihiasi raungan gitar Rothery dan besutan kibor Kelly. Edan sugemblung tenan Marillion ini! Bagian ini memang merupakan salah satu puncak orgasme dari puluhan puncak lainnya yang dihasilkan oleh kelompok hebat bernama Marillion ini. Kenikmatan bagian ini ya setara dengan bunyi DHENG nya Firth of Fifth yang fenomenal itu. Jadi …jangan salahkan saya kalau bagi saya Marillion itu setara dengan Genesis meski banyak yang bilang Marillion ngikuti Genesis. Ya biarin aja ….ngikutin kalau setara mau apa coba? He he he ….

Memang, salah satu yang saya suka dari Marillion era Fish adalah seringnya menggunakan lirik dengan makna unik yang spesifik bagi mereka atau khususnya Fish. Fidra Lighthouse adalah sebuah tempat di Skotlandia yang terpencil di sebuah pulau kecil dan dikelilingi laut nan tenang. Pokoknya keren banget. Sayang saya gak bisa download fotonya dan upload di sini karena saya nulis posting ini pake HP sambil lebaran santai di rumah kerabat, malam ini. Makna liriknya kadang memang asing bagi kita namun bermakna khusus bagi Fish. Banyak istilah yg dia gunakan sangat personal seperti Lothian, Mylo, fugazi, dan masih banyak lagi. Saya merasa pas dengan lirik Marillion karena saya sendiri juga suka sesuatu yg bermakna bagi saya meski orang lain plonga plongo gak ngerti maksudnya ….seperti toko Miraco yang orang lain gak tahu maknanya…ha ha ha ….

Fidra Lighthouse

Fidra Lighthouse

Singkat kata …siang tadi saya ngepel dengan senang hati karena saya rindu sekali dengan Fish era. Di mobil saat menuju rumah kerabat untuk berlebaran, saya nyetel album Script pake iPod dicolokin ke mobil. Pokoke lebaran kali ini bener2 Marillion Day ….

Bagaimana nuansa lebaran teman2? Masih ngeprogkah?

JrèNg!!!

Atraksi Tong Setan ... Jadi inget jaman nonton pasar malam di alun-alun Madiun saat kecil dulu ... Ha ha ha ha ...apa hubungannya sama Fidra Lighthouse ...apalagi sama ngepel? Dasar blog gemblung!

Atraksi Tong Setan … Jadi inget jaman nonton pasar malam di alun-alun Madiun saat kecil dulu … Ha ha ha ha …apa hubungannya sama Fidra Lighthouse …apalagi sama ngepel? Dasar blog gemblung!

Selamat Idul Fitri, 1 Syawal 1435 H

July 18, 2014

Maaf mendahului ucapan ini karena akan fokus di sepuluh hari terakhir Ramdhan 1435 H. Bila ada artikel, mohon dikirim nanti saja setelah lebaran.

Untuk sementara silakan komen di tret yang sudah ada.

Selamat beribadah di sepuluh hari terakhir Ramadhan 1435 H bagi yang muslim.

Catatan:

Insya Allah tanggal 10 Agustus 2014 kita progring ya, soalnya pak dokter Apec rencananya ada di Jakarta tanggal tersebut. Sakalian halal-bihalal ….

Salam,

G

 

Johny Winter Meninggal

July 17, 2014
Andria Sonhedi
Jimi Johnny Winter2
Saya baca di GuitarPlayer kabar kalau gitaris blues Johnny Winter meninggal di usia 70 tahun di Zurich, Swiss. Walau saya punya 2 kasetnya, satunya buatan Team seperti yg kl tak salah dimiliki bang Domme dan satunya buatan jaman lisensi. Seperti kaset gitaris blues lainnya saya cuma sekali-kali saja mendengarkan musiknya, kasetnya pun jadi seperti baru :) wl seken :D

Tadinya saat melihat fotonya saya kira Johnny Winter buta tapi ternyata dia adalah albino, seperti juga saudaranya yg tampak kembar tapi sebenarnya bukan: Edgar Winter. Kabarnya Johnny tetap aktif manggung bahkan di Swiss itupun dalam rangka tampil di Lovely Days Festival di Austria beberapa hari sebelumnya. Harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan gading, Johnny Winter mati meninggalkan karya yang akan terus kita kenang.

“Dear Alice” – Chick Corea

July 15, 2014

Pertama kali kenal nama Chick Corea ya dari kaset kompilasi bertajuk CONTEMPORARY JAZZ rekaman Perina Aquarius milik temen sekolah saya sejak SMP, Bagus Sudaryanto, yang juga tetangga saya di Jl. Sumatra, Madiun. Kami sering tukar menukar kaset biar ngirit gak semua dibeli. Saat saya mendapat kaset Contemporary Jazz tersebut saya hanya tertegun dengan satu lagu bertajuk “The Endless Night” yang ditulis di situ dibawakan oleh Return To Forever (Chick Corea). Whoooaaaa …saya langsung ngguweblak menikmati lagu yang nuikmat iramanya jazzy rocky dan sledhut senuth pokoke huwenak marem jaya tenan …membuat lupa makan minum kalau menikmatinya. Selanjutnya saya selalu memburu kaset Chick Corea rekaman Yess.

Dari semua lagu Chick Corea yang paling saya suka adalah lagu bertajuk DEAR ALICE dari album “The Mad Hatter”. Edan musiknya …bukan sekedar jazz tapi saya bilang sudah bener2 progressive fusion karena memang komposisinya rumit. Gimana gak rumit wong semua instrumen: flute (Joe Farell), bass (Eddie Gomez), piano (Chick), drums (Steve Gadd) semuanya mainnya ngawur …arah gak jelas namun …..harmoni terjaga dengan apik. Musiknya pun mengalun dengan disertai alunan vocal Gayle Moran dan kadang yanga menarik adalah adanya bagian staccato melalui permainan ensemble (brass section) kayak musik dolanan bocah jumpritan gitu … Wes ..pokoke mantab lagu ini. Kalau nyetel lagu ini musti diulang sampai lima kali …bahkan gak bosen2 …ngantek sak dobole mbahe sangkil …..

Nah …hari ini saya kangen nyetel lagu ini namun males nyetel CD nya (hari genee kok ribet musti nyetel CD) …sambil kerja saya browse di youtube. Ternyata …tak hanya versi asli aja yang ada …. tapi lagu ini dicover beberapa musisi. Nah …yang membanggakan saya, ternyata INDRA LESMANA sebagai wong lokal, anak bangsa …ternyata pernah memainkan lagu rumit ini dengan cantiknya … WOOOOWWWW!!! Harusnya saya nonton sendir saat itu …dan saya bisa nnguweblak nggulung koming di depan panggung …menderita kepuasan! Coba simak dah video keren ini …

Bravo Indra!

http://www.youtube.com/watch?v=60B9ci6Ol_0

Supir Truck Progressive

July 13, 2014

Noviar Hidayat

Ini adalah foto dari FB nya bro Noviar yang saya upload di sini…. Top tenan supir truck ini! Malang gitu loh …!

Yess di truck

Salam,

G

Paradise Lost “Gothic”

July 5, 2014

Andria Sonhedi

GW_paradise

Album dari grup dgn cara nyanyi muntah kolak  ini disebut-sebut merupakan pionir gothic metal. Dirilis tahun 1990, album Gothic adalah album ke-2 dari grup death metal Inggris bernama Paradise Lost. Di album ini Paradise Lostmemasukkan elemen orkestrasi dan vokal wanita (bukan yg mirip Angela Gossow ex Arch Enemy) yang saat itu tak pernah dilibatkan dalam pembuatan musik bergenre death metal.

     Saat pertama kali saya dengarkan kasetnya saya cukup terkesan juga dengan perpaduan suara geraman dgn vokal jernih wanita dengan atmosfir musik yang kelam (yg kelam2 gini biasanya mas Kukuh tahu, kita tunggu habis ramadhan nanti) . Perpaduan suara “Beauty & the Beast” tadi kemudian menjadi tren & pakem utk mereka yang mengkhususkan diri di genre gothic metal, utk contohnya grup Theater of Tragedy dari Norwegia. Ada juga grup yang lebih mengedepankan sisi symphonic-nya , tetap dengan suara jernih wanita, contohnya Tristania dan Within Temptation. Belakangan grup gothic metal selalu diidentikkan untuk grup dengan vokalis utama wanita, walau sebenarnya tidak selalu begitu
     Kembali ke Paradise Lost,meski dianggap sebagai pionir gothic metal namun mereka tak pernah menyebut sebagai grup gothic. Dalam perjalanan karir mereka bahkan pernah mencoba dengan synthesizer yang membuat musiknya malah seperti grup electronic berbalut irama hard rock. Ada pengamat musik yang dengan sarkastik menyatakan satu-satunya yang selalu ada dalam musik Paradise Lost adalah  “change” karena seringnya mereka bereksperimen dalam tiap album.
Pemain:
Nick Holmes – vokal
Matthew Archer – drum
Stephen Edmondson – bass
Aaron Aedy – gitar
Gregor Mackintosh – gitar
musisi tamu:
The Raptured Symphony Orchestra – orchestral sections
Sarah Marrion – backing vocals

King Crimson “Larks’ Tongue in Aspic” – Perina Aquarius

July 4, 2014

image

Saya baru tahu bahwa kaset ini pernah ada dan saya salut bahwa saat itu Aquarius berani merilis album bagus dari KC ini. Saya menemukan foto ini dari FB dan tertegun sejenak,  membayangkan kalau saja Yess saat itu merekam juga album ini. Memang saya punya tapi sifatnya rekaman khusus atas budi baik Ian Arliandy. Tapi Yess tak merilis secara massal dalan produksi.

Mas Yuddi punya kaset versi ini? Kalau punya,  wajib dilestarikan mas …. Semoga pitanya Maxell,  bukan Trusonic yang mbelgedhez itu.

Salam,
G

Artikel Majalah Aktuil : The Sensational Alex Harvey Band

July 2, 2014

Herman

 

Aktuil  Alex harvey Band  IMG_8096 low

Ketika buka – buka majalah Aktuil lawas di rumah Kediri kemarin saya nemu artikel Alex Harvey Band (AHB). Saya langsung inget Mas GW yang pernah mengulas Alex Harvey Band….. saya pikir ini sebagai oleh2 saya dari Kediri untuk Mas GW…..

Saya sengaja beri judul tulisan ini Artikel Majalah Aktuil : Alex Harvey Band dengan pertimbangan teknis  supaya kalau ada yang search “Majalah Aktuil” atau “Alex Harvey Band” baik di Google atau di Blog MFL maka tulisan ini bisa ikut muncul ….ben payu Mas ( biar laku Mas)…hehehe ….Maka saya urungkan niat untuk menuliskan judul “Oleh – oleh dari Kediri”…mohon dimaklumi….

Di artikel tersebut diceritakan bahwa  AHB  didirikan oleh Alex Harvey musisi asal Glasgow, Scotlandia  yang usianya sudah  38 tahun  waktu itu,  dan sudah malang melintang di dunia musik sejak usia 20 tahun. Alex membentuk AHB bersama konco2nya yang sebelumnya tergabung dalam band The Tear Gas asal Glasgow. Usia konco2nya tersebut rata – rata 10 tahun lebih muda sehingga Pak Alex ini dianggap Bapak oleh konco2nya tersebut.

Di majalah Aktuil ini musik AHB disebut sebagai perpaduan Climax Chicago dan Status Quo. Entah pas apa enggak sebutan seperti itu saya kurang paham, karena saya belum tau musiknya Climax Chicago. tetapi kalau dikatakan mirip Status Quo sepertinya kok tidak terlalu mirip…tapi Mas Yuddi mungkin lebih mafhum pas tidaknya kemiripan dengan musik  AHB dengan Status Quo.

Sayangnya dalam artikel ini belum menyebutkan lagu andalan AHB yang berjudul Next yang asik itu. Mungkin selengkapnya bisa dibaca langsung pada foto yang ada, kalau di klik sepertinya masih bisa kebaca tulisan aslinya.

Maaf sekali karena lupa memotret majalahnya sehingga lupa nomer dan tanggal terbitnya.

Ya… itu sekedar oleh oleh van Kediri Mas. Salam,Herman.

Wish You Were Here

July 1, 2014

Hippienov

image

Apakah ini tulisan tentang album nuansamatik Pink Floyd “Wish You Were Here”? Bukan, walau lagunya ada dalam kompilasi ini. Lalu apakah ini tentang album anyar Yes “Heaven & Earth” yang sedang dinanti-nanti oleh banyak proggers? Bukan juga, aku sendiri sedang menantikan album ini dirilis di Indonesia. Aku hanya “sedikit” menggunakan cover album anyar Yes untuk dijadikan cover kompilasi gemblung ini. Lalu what is it all about? Tulisan ini (lagi-lagi) tentang kompilasi sederhana yang aku buat beberapa waktu lalu dan kuberi judul “Wish You Were Here”.

Ceritanya suatu hari aku dibuat kaget saat sedang mendengarkan “without your love” nya Roger Daltrey, lah dalah istriku yang biasanya gak peduli dengan musik kegemaranku, tiba-tiba bertanya “ini lagu siapa?”. Duh aku kaget campur terharu akhirnya dia memberikan respon positif, karena biasanya kalo gak cuek bebek paling dia protes karena menurutnya musikku bikin pusing dan berisik. Memang sih lagu ini tergolong balada/mellow, tapi sudah cukup membuatku senang untuk menjelaskan judul lagunya dan biografi singkat karir Roger Daltrey. Beberapa waktu kemudian aku punya keinginan untuk membuat sebuah kompilasi lagu-lagu classic rock yang bernuansa mellow/ballad without being broken hearted dengan tujuan untuk membuat istriku makin tertarik dengan musik yang selama ini aku dengarkan. Mulailah aku mencari dan pilah-pilih lagu dari kumpulan cd mp3 yang aku punya dan aku berusaha untuk tidak terjebak membuat sebuah kompilasi slow rock dengan lagu-lagu yang sudah umum kita dengar di kompilasi slow rock “lisensi”. Setelah kutak-katik, bongkar pasang lagu, akhirnya terkumpul 19 lagu bernuansa mellow tanpa harus terjebak dalam pattern broken hearted, mungkin kerennya kompilasi ini bisa dijuluki “a heart melting classic rock compilation”, hahaha… Dan supaya membangkitkan minat istriku menyimaknya aku tempatkan “without your love” nya Roger Daltrey di urutan pertama. Berikut songlist nya:

1. Roger Daltrey / Without Your Love.
2. Jon Lord / Where Are You?.
3. The Beatles / Across The Universe.
4. Camel / Rainbow’s End.
5. Trapeze / Will Our Love End?.
6. Edgar Winter / Autumn.
7. Pink Floyd / Wish You Were Here.
8. Yes / Time And A Word.
9. Led Zeppelin / Thank You.
10. Bad Company / Anna.
11. David Coverdale / Hole In The Sky.
12. Janis Joplin / Summertime.
13. The Guess Who / These Eyes.
14. Deep Purple / Holy Man.
15. David Bowie / Lady Stardust.
16. Mainhorse / The Passing Years.
17. Refugee / Someday.
18. Dream Theater / Anna Lee.
19. Fleetwood Mac / Need Your Love So Bad.

Untuk menambah nuansa “melting” kompilasinya kuberi judul “wish you were here” ^_^ Setelah selesai dan aku spin beberapa kali sepertinya kompilasi ini cocok untuk jadi musik pengantar tidur di malam hari atau didengarkan saat sedang terjebak macet jalanan ibukota, hehehe…

Demikian tulisan gemblungku ini, semoga berkenan dan menarik serta mohon dimaafkan atas kekurangan yang ada. As always, matursuwun sanget untuk Mas G atas waktu dan kesempatan yang diberikan dan tak lupa untuk rekan-rekan yang sudi mampir menyimak kompilasi gemblung ini.

Will our love end?… hippienov

Sweet Claro 4: The Wordless

June 30, 2014

Hippienov

loneliness

Berjumpa lagi rekan-rekan semua… Di hari pertama dimana sebagian besar dari rekan-rekan sedang menjalankan ibadah puasa aku mencoba untuk sedikit menghibur dengan tulisan di blog gemblung tentang (lagi-lagi) sebuah kompilasi yang aku buat beberapa bulan lalu dan judulnya adalah “Sweet Claro 4: The Wordless”.
“Sweet Claro” merupakan sebuah serial kompilasi yang keseluruhannya terdiri dari 4 volume. Ide awal serial “sweet claro” adalah membuat kompilasi yang terdiri atas lagu-lagu classic rock era 60/70/80-an (termasuk juga didalamnya repertoire progrock) yang komposisinya cukup easy listening dan tidak terlalu njelimet seperti lagu-lagu prog pada umumnya. Khusus di volume 4 ini yang merupakan serie terakhir “sweet claro”, aku membuat kompilasi yang keseluruhannya instrumental, dan biar sedikit unik judulnya maka kupilih nama “the wordless”.
Isi kompilasi ini gado-gado seperti yang terlihat di list berikut ini:SWEET CLARO 4: The Wordless…
1. A Beginning / George Martin.
2. Cavatina / Francis Goya.
3. The Feeling Begins / Peter Gabriel.
4. Air / Ekseption.
5. Hairless Heart / Genesis.
6. Dandelion Dreams / Rick Wakeman.
7. Broad Sunlit Uplands / Mike Oldfield.
8. Greenfields / Francis Goya.
9. Pachelbel’s Canon / E.L.P.
10. a. “Unquiet Slumbers For The Sleepers..
b. … In That Quiet Earth” / Genesis.
11. Ave Maria / Ekseption.
12. After The Ball / Rick Wakeman.
13. Portsmouth / Mike Oldfield.
14. Flying / The Beatles.
15. After The Ordeal / Genesis.
16. The 5th / Ekseption.
17. La Villa Strangiato / Rush.
18. Peter Gunn / E.L.P.
19. Wot Gorilla / Genesis.
20. Bouree / Jethro Tull.

Dalam kompilasi ini tujuannya adalah mengumpulkan lagu-lagu instrumentalia dari beberapa band/musisi yang aku kenal atau suka lagunya dan bukan membuat kompilasi “the best”. Jadi sangat dimungkinkan beberapa lagu yang muncul di kompilasi ini sebenarnya bukan karya terbaik.

Demikian rekan-rekan semua, semoga tulisan gemblung ini bisa sedikit menghibur serta mengisi waktu “ngabuburit” menjelang waktu berbuka nanti sore. Mohon dimaafkan jika terdapat banyak kekurangan yang ada dan selalu matursuwun sanget Mas G untuk waktu dan tempat yang diberikan serta untuk rekan-rekan yang sudi mampir membaca tulisan gemblung ini.

Prog On Earth,
hippienov

 


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 142 other followers